Satu Semester Kuliah (Lagi)

Genap enam bulan atau satu semester gue udah menjalani masa kuliah di S2 Komunikasi UI. Mau bilang gak terasa, ya bakal bohong sih soale terasa banget, apalagi pake begadang dan stres tiap bikin tugas hahahaha… Tapi jujur, gue hepi banget begitu UAS beres tanggal 24 Desember kemarin. Kayak lepas beban gitu, meski abis itu deg-degan nunggu hasilnya 😀

Trus gimana pengalaman 6 bulan kuliah? Mungkin kalo bisa dibikin summary-nya, kira-kira begini ya:

1. Jetlag parah

Kayak yang pernah gue tulis di sini, gue ngerasain jetlag parah karena udah lamaaaa banget gak kuliah formal. Jadi otak yang lebih banyak ngurusin hal-hal di kehidupan nyata yang practical, harus kembali berurusan sama teori-teori di kelas.

Ini udah gue duga sejak sebelum kuliah mulai. Makanya gue berusaha mempersiapkan diri dengan baca-baca buku dan blog orang, liat-liat perpustakaan UI online, baca-baca jurnal, tanya-tanya ke temen-temen yang alumni S2 Komunikasi UI maupun temen-temen gue yang jadi dosen di kampus lain. Kebetulan, gue dapet hibah buku banyak banget jadi yaa lumayan lah untuk dibaca-baca, meski ujung-ujungnya ketiduran mulu wkwkwk…

Meski udah berusaha mempersiapkan diri, tetep aja sih gue ngerasa jetlag dan bego banget. Untunglah tugas-tugas dan ujian S2 ini kebanyakan bikin paper dalam format jurnal. Jadi gue tinggal dalamin teori yang mau diambil dan cari topik yang sesuai plus referensinya. Selanjutnya tinggal mengerahkan kemampuan mengarang deh, tapi gak boleh ngarang bebas ya karena kudu ilmiah 😀

Setelah enam bulan, jujur lama-kelamaan jetlag itu agak hilang dikit. Mungkin kayak pepatah “alah bisa karena biasa” gitu. Macam dulu awal nge-gym badan sakit semua, tapi begitu rutin, jadi terasa lebih enteng gitu. Mudah-mudahan semester 2 nanti begitu juga ya!

2. Sleep is only for the weak

I’m not exaggerating things but this one is abso-fucking-lutely true, especially during midterm exams and finals weeks. Pekan-pekan ujian itu biasanya gue tidur cuma 3-4 jam sehari bahkan kurang karena harus ngerjain tugas. Emang sih, kuliah S2 ini gue cuma ambil 5 matkul aja. Tapi tiap matkul bebannya lumayan. Ada tugas yang berkelompok, ada yang pribadi. Rata-rata tugasnya sepanjang minimal 5.000-10.000 kata dan biasanya waktu pengumpulan berentet tuh di minggu yang sama.

Alhasil, begadang massal deh 😀

3. Belajar bertenggang rasa dengan kerja kelompok

Pas mau kuliah, suami gue udah bilang bahwa S2 itu kebanyakan kerja kelompok, bukan tugas pribadi. Jadi siap-siap aja kalo ketemu temen sekelompok yang kurang klop. Harus banyak-banyak tenggang rasa katanya.

Dan ya itu benar sekali sodara-sodara. Dari 5 matkul yang gue ambil semester ini, cuma 1 yang gak pake kelompok-kelompokan. Sisanya, 4 matkul wajib presentasi berkelompok. Bahkan, ada 3 matkul yang ujiannya juga pake tugas kelompok.

Awalnya gue pikir kerja kelompok itu enak-enak aja karena beban kuliah dibagi bersama. Jadi lebih enteng gitu. Ternyata oh ternyata, tinta shay! Apalagi saat ini kan kuliah online, plus temen-temen sekelas rata-rata kerja semua kan. Jadi cari waktu untuk kerja kelompok itu lumayan PR. Cuma bisa after class, sekitar jam 10 malem, yang bisa selesai jam 1 pagi.

Itu baru urusan waktu ya. Yang lebih menantang lagi adalah urusan menyatukan berbagai isi kepala menjadi satu. Tau sendiri kan, tiap orang punya kepribadian yang berbeda-beda. Ada yang easy going, ada yang dominan dan ambis, ada yang omdo, ada juga yang pemalas. Macam-macam deh. Kalo beruntung dapet yang easy going dan rajin semua, enak banget. Tapi kalo ketemu yang tipe hobi ngatur, omdo, atau pemales, wadaw pegel banget deh.

Untung selama kerja jadi jurnalis, gue ketemu aneka ragam orang yang sifatnya beda-beda juga. Jadi meski kadang gondok kalo ketemu yang ngeselin, gue berusaha profesional. Nah dalam urusan kerja kelompok, gue juga pake prinsip gini. Intinya gue berusaha ngerjain apa yang gue bisa lakukan karena kalo ada yang gak beres, akan berimbas pada nilai gue juga kan. Gak usah banyak bacot, just do it aja supaya beres.

Buat gue, jadikan ini pelajaran untuk tahu karakter temen-temen yang pernah sekelompok. Di semester-semester berikutnya kan bisa ketauan siapa yang kira-kira enak diajak kerja bareng, dan siapa yang sebaiknya dihindari, hehehehe 😀

4. Hasil akhir

Minggu lalu hasil akhir alias nilai semester ini udah keluar semua. Ya Allah sumpah gue deg-degan banget karena gue gak pede aja gitu. Pas UTS beberapa matkul emang keluar nilainya dan hasil gue lumayan. Tapi kan gue gak mau GR bahwa hasil UAS dan nilai akhirnya bakal bagus.

Ternyata alhamdulillah, nilai semester ini bikin hepiii dan bersyukur banget. FYI, salah satu alasan gue kuliah lagi adalah untuk balas dendam karena waktu kuliah S1 dulu, gue ngerasa gak maksimal. Kebanyakan nongkrong + kerja sambilan, jadi IPK-nya pas-pasan. Di S2 ini gue berusaha lebih serius belajar supaya bisa dapet hasil yang lebih baik dari S1 dulu.

Awal kuliah sih pesimis bisa dapet nilai bagus karena otak udah soak banget ya bok hahaha. Makanya terharu banget pas liat hasilnya. Not bad at all untuk yang udah lamaaa banget gak nginjek bangku kuliah. Semoga nilai dan ilmu yang gue dapet bisa stabil terus sampe lulus ya.

Demikian kisah gue di semester pertama ini. Doakan gue bisa lulus tepat waktu ya atau syukur-syukut malah lebih cepet. Jadi lebih hemat biayanya yekaan wkwkwk *tetep emak-emak perhitungan banget 😀 *

5 thoughts on “Satu Semester Kuliah (Lagi)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s