Tugas Anak yang Bikin Ibu Pusing

Selama pandemi ini, tugas buibuk di rumah pasti nambah ya gara-gara anak-anak pada sekolah online dari rumah. Gak cuma nemenin dan ngajarin anak belajar aja, tapi juga sekaligus bantuin anak bikin tugas. Jujur, ini nih yang jadi keluhan gue plus ibu-ibu semuanya. Apalagi ibu-ibu yang harus WFH, meeting, dll, trus gak ada ART. Waw, bener-bener bikin pusing deh!

Beberapa waktu lalu gue sempet iseng melontarkan pertanyaan kepada temen-temen di Instagram tentang ini. Gue waktu itu tanya tentang tugas sekolah anak yang paling bikin pusing.

Jawabannya pun beragam banget. Tapi setelah gue coba rangkum, ada 4 jawaban yang paling banyak disebut sama temen-temen di IG. Dan itu pula yang paling sering jadi momok buat gue saat harus bantuin anak bikin tugas 😀

Ini dia tugas-tugas tersulit versi pemirsa On the Spot ya 😀

1.Bahasa Asing (selain Inggris)

Zaman sekarang, bahasa asing yang diajarin di sekolah itu gak melulu Bahasa Inggris. Kalo di sekolah Islam, ada beberapa sekolah yang masukin pelajaran Bahasa Arab di dalam kurikulum (utamanya SDIT nih). Kalo sekolah Kristen, Buddha, atau sekolah Cina, biasanya suka ada pelajaran Bahasa Mandarin. Trus ada sekolah yang masukin Bahasa Jepang juga lho.

Bisa liat gak kesamaan bahasa-bahasa di atas? Selain bukan bahasa yang umum ditemui di keseharian maupun TV/radio, Bahasa Arab, Mandarin, maupun Jepang itu pake aksara non-Latin. Jadinya, belajar 2x kakaakk…

Waktu SD, Nadira kan sekolah di SD Islam dan ada pelajaran Bahasa Arabnya. Wah lumayan teler sih secara gue dan suami sama-sama gak paham bahasa ini kan. Pas mulai pandemi, tambah pusing lagi karena proses belajar dilakukan dari rumah. Ujung-ujungnya gue suruh les sama Google translate aja dah. Itupun masih suka salah karena aksaranya beda, wkwkwk…

Monmaap bukannya encourage anak untuk cheating tapi emang bener-bener gak bisa gimana dong. Makanya pas mau pilih SMP, Nadira wanti-wanti gak mau SMP yang ada Bahasa Arabnya. Kapok! 😀

Oh ya selain bahasa asing, bahasa daerah juga jadi momok lho. Apalagi kalo kita tinggal di daerah yang beda banget sama bahasa kita sehari-hari. Misalnya, orang Jawa tinggal di Bali dan harus belajar Bahasa Bali. Ini kisah nyata suami gue waktu SMP nih, tiap pelajaran Bahasa Bali dia bengong. Mana harus belajar aksara Bali yang non-Latin pula.

Anyway, berikut ini adalah pengakuan netyjen tentang urusan bahasa asing:

2. Prakarya dan kesenian

Nah ini juga banyak dikeluhin buibuk di IG nih. Gue pun juga termasuk yang ngeluhin ini karena, baik gue dan suami sama-sama gak terampil. Apalagi, proyek art n craft ini suka macem-macem kan. Mulai dari menjahit, bikin bunga dari kulit jagung, masak-masak, sampe bikin gantungan kunci. Selain itu, mata pelajaran lain juga suka ada-ada aja deh. Misalnya IPA disuruh bikin rangkaian listrik lah, bikin proyek air membeku lah, atau maket untuk jelasin tentang ekosistem air laut lah (lengkap dengan segala pasir, kerang dll).

Semua tutorial biasanya dikasih dalam bentuk video. Tapi yah tetep aja emaknya kudu turun tangan kan ikut nonton juga sambil perhatiin detailnya. Kalo yang masih gampil-gampil sih biasanya gue bantuin sendiri. Tapi kalo udah yang repot dan detail banget, biasanya gue suruh Nadira ke rumah ipar gue untuk minta bala bantuan.

Kebetulan ipar gue mantan guru TK dan sangat crafty sekali. Jadi lumayan deh tuh segala proyek prakarya Nadira jadi rapi kalo dibantuin dia hahahaha…

3. Yang pake video dan kudu diedit-edit

Untuk masalah ini, emang ngeribetin banget ya. Kayaknya galeri video gue lebih dari separonya berisi video-video praktik Nadira deh, zzz… Mulai dari praktik prakarya, IPA, Bahasa Indonesia, sampe PJOK/olahraga.

Abis kelar syuting-syutingan, tentu aja video-video itu harus diedit supaya cakep. Untunglah meski gak jago-jago banget, gue lumayan menikmati proses edit-edit video ini. Padahal sih cuma bermodal aplikasi di hape aja hahaha.

Oh ya buibuk, gue biasanya edit video Nadira tuh pake Viva Video soale menurut gue itu paling gampil untuk dimengerti. Tapi banyak juga sih yang pake aplikasi lain, jadi silakan coba aja ya sesuai selera.

Trus biasanya suka gue tambahin cover videoya pake foto editan di Canva supaya lebih caem. Yah siapa tau dapet nilai plus dari gurunya wkwkwk…

4. Pelajaran agama

Ini juga ternyata banyak dikeluhin nih. Soale kalo yang gue amati, banyak ortu mengirim anaknya ke sekolah berbasis agama supaya anaknya lebih mengenal agama. Ortu-ortu ini sadar diri bahwa ilmu agama mereka kurang oke. Mereka berharap dengan menyekolahkan di sekolah berbasis agama, ilmu agama anak-anaknya akan lebih baik.

Masalah timbul saat harus sekolah dari rumah. Ortu harus jadi guru sekaligus pembimbing dalam berbagai pelajaran, termasuk agama. Nah pusing deh tuh, wkwkwk.

Tenang gaes, ini juga gue alami koq hahahha… Makanya gue paham banget perasaan Mbak satu ini nih 😀

Anyway, kesulitan-kesulitan kayak gini di awal emang bikin pusing dan sesak napas. Tapi lama kelamaan, ya tetep aja sih hahaha… Cuma emang gue ngerasa jadi lebih legowo dan terbiasa gitu. Ya mungkin kayak pepatah, “Alah bisa karena biasa” ya. Walaupun gak bisa-bisa banget dan sering bikin geregetan, tapi yaa mau gimana lagi dong?

Semangat buibuk, we can do it!

2 thoughts on “Tugas Anak yang Bikin Ibu Pusing

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s