Privilege Oh Privilege

Kemarin gue sempet bikin Instastory yang ngebahas tentang privilege. Trus DM yang masuk berisikan curhat pun banyaaakk banget. Rata-rata pada punya pengalaman kurang menyenangkan dengan orang-orang yang punya privilege tapi gak mengakui. Bahkan, gak jarang orang-orang itu justru menceramahi orang lain supaya bisa sukses kayak dia. Padahal, titik nol tiap orang itu beda-beda yekan.

Mungkin sebagian temen-temen belum paham, privilege itu apa sih? Kalo sepemahaman gue, privilege itu adalah hak istimewa yang dimiliki seseorang. Belakangan, privilege ini diterjemahkan jadi hak istimewa seseorang yang jadi bawaannya sejak lahir. Kalo gue liat sih, privilege itu juga bisa diperluas ke pendidikan, gizi, harta, status, modal, dll yang didapatkan seseorang dari orang tua atau keluarganya.

Bahkan kalo di Amerika, privilege juga dikaitkan dengan SARA. WASP (White Anglo-Saxon Protestant) dan laki-laki dinilai punya privilege paling besar. Kalo di Indonesia kayaknya privilege terbesar dimiliki pria Jawa Muslim ya.

Anyway, kalo dari tema di Instastory kemarin, ada beberapa hal yang mau gue bahas, yakni:

  1. Punya privilege itu gpp banget lho

Yep, you read it right. Punya privilege itu gak salah atau memalukan. Bahkan punya privilege menurut gue mah bagus-bagus aja untuk memuluskan atau memperlancar jalan kita ke masa depan. Misalnya, anak-anak yang dibesarkan dalam keluarga harmonis, dapet pendidikan di sekolah bagus, dapet perhatian penuh dari ortunya, dapet fasilitas memadai untuk sekolah dan kerja, dan dapet modal yang oke untuk mulai bisnis. Ini nih yang dinamakan privilege.

Gue sebagai ortu pun pingin banget bisa kasih privilege ke anak gue. Tetep dalam koridor kemampuan gue ya, at least untuk urusan pendidikan dan perhatian wajib lah.

2. Jangan salah gunakan privilege

Kalo ngeliat definisi privilege di atas, pasti banyak yang bilang “ah temen gue bapak ibunya kaya, ujung-ujungnya blangsak juga tuh.” Iya, emang gak semua orang yang punya privilege bisa mempergunakan privilege-nya dengan baik. Bahkan ada yang menyalahgunakan privilege-nya untuk hidup seenaknya.

Suka gemeess jadinya kan kalo liat orang-orang yang tajir dengan ortu suportif dan lingkungan yang mendukung tapi malah malas-malasan, ogah kerja, foya-foya, dll dsb. Jadinya cuma pamer di medsos lagi liburan sana-sini dengan mempergunakan kekayaan warisan.

Padahal, segala privilege yang dia punya bisa jadi modal untuk doing something yang bermanfaat untuk dia, ortu, dan sesama.

3. Acknowledge your privilege

Nah kemarin yang pada curhat saat gue bikin Instastory itu rata-rata sebel sama orang-orang yang punya privilege tapi gak mengakuinya. Yang lebih parah, gak sedikit yang justru hobi ceramahin orang lain untuk kerja keras dan berani ambil risiko supaya bisa sukses kayak dia.

Like, bruh, WTF?!?

Titik nol tiap orang itu beda-beda lho. Ada yang lahir dengan silver spoon alias ortu yang tajir melintir dan siap membantu saat si anak bangkrut kala berbisnis. Tapi banyak juga yang lahir dengan utang karena bapaknya gak punya uang untuk bayar biaya lahiran. Trus sampe besar harus jadi sandwich generation. Kalo udah kayak gitu, ya gak fair aja si anak privileged ceramahin si less-privileged untuk “kerja keras, jangan males-malesan dong, gimana bisa sukses kayak gue?”.

Belakangan ini, banyak bener seminar/webinar tentang kiat sukses atau kisah inspiratif yang menampilkan anak-anak muda sebagai pembicara. Gue mah jadi kasian sama pesertanya karena para pembicara itu umumnya adalah orang-orang privileged. Mereka ngomongin kerja keras dan kesuksesan membangun bisnis di usia 20-an tapi gak mau mengakui privilege yang didapet sejak kecil. Sementara audience-nya adalah orang-orang yang mungkin less-privileged. Lah beban banget hidup si audience yekan.

Intinya nih, menurut gue, kalo mau kasih saran ke orang lain, check your privilege first. Jangan pernah ceramahin orang apalagi pake kata-kata negatif kayak “pemalas”, “penakut”, dll dsb karena kondisilo beda cuy sama kondisi yang lo ceramahin.

4. Gunakan privilege untuk empowering others

Yang ini mah masuknya next level banget ya dan gak banyak yang mau melakukannya. Rata-rata orang yang kaya akan berusaha untuk menambah kekayaan dan kasih warisan untuk generasi berikutnya, instead of making the world a better place.

Makanya gue salut sama orang-orang yang punya privilege tapi justru menjadikan itu sebagai sarana untuk membantu orang-orang yang gak seberuntung dia.

Salah satu yang kemarin rame di Twitter adalah Faye Simanjuntak, cucunya Luhut Binsar Panjaitan. Dari kecil, Faye ini udah peduli banget sama sesama. Dia bahkan bikin yayasan yang fokus pada isu perlindungan anak. Lengkapnya baca sendiri ya, di gugel banyak kisah tentang dia.

Gue sebenernya ada satu contoh lain, anak dari seorang mantan menteri yang sekarang malah fokus jadi aktivis sosial dan sibuk memberdayakan UMKM di pelosok. Tapi orangnya gak terlalu suka diekspos saking humble-nya. Dari dia, gue jadi percaya bahwa gak semua orang yang punya privilege cuma fokus sama dirinya sendiri atau malah gaslighting orang lain.

Demikian catatan gue tentang privilege ya gaes. Saat ini sih cita-cita gue sebagai ortu adalah bisa kasih privilege ke anak, tapi ajarin dia untuk mempergunakannya dengan baik, gak malu untuk acknowledge her privilege, dan mempergunakannya untuk empowering others.

Semoga terwujud ya, amiinn!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s