Resign

Buat gue, kerja itu adalah kebutuhan. Ya utamanya sih kebutuhan untuk cari duit ya. No money, I cry, ceunah hahaha. Selain itu, kerja juga terbukti efektif untuk nambah teman, pengalaman, dan pembelajaran. Terbukti, sejak mulai kerja part time saat kuliah dulu, berbagai pengalaman dan pelajaran gue dapet. Belum lagi teman baru yang nambah networking gue.

Makanya waktu gue bilang mau resign, suami gue sampe khawatir. Dia takut banget gue bakal stres dan ujung-ujungnya, menumpahkan stres itu ke dia. Hahaha.. Soale mama mertua atau nyokapnya suami dulu begitu. Waktu terpaksa resign karena harus ngurus anak, mama mertua kerjanya marah-marah melulu ke alm papa mertua karena stres. Jadi suami khawatir gue bakal begitu juga 😀

Suami lihat bahwa gue tipe wanita yang bekerja karena suka bekerja, bukan semata-mata karena duit. Ya mungkin juga ya. Motivasi awal gue kerja sejak zaman kuliah dulu adalah duit untuk nambal kebutuhan sehari-hari karena bokap nyokap gue bukan konglomerat. Lama-kelamaan bekerja jadi sebuah habit gitu. Makanya sepanjang ingatan gue, gak banyak waktu nganggur yang gue miliki karena isinya pasti kerja-kerja-kerja.

Tapi tahun ini gue mau break sejenak dari pekerjaan kantoran. Alasannya sih, karena gue mau fokus kuliah S-2. Gue menantikan kesempatan kuliah S-2 ini udah lamaaaaa banget. Makanya begitu akhirnya beneran bisa kuliah, gue mau fokus ceritanya. Jadi mudah-mudahan gue bisa dapet nilai yang bagus banget dan ilmu yang berguna lah. Amin.

Oleh karena itu, per 1 Agustus kemarin gue resign dari kantor gue. Oh ya FYI, Januari 2021 kemarin, kantor gue yang sebelumnya tutup jadi gue dan temen-temen sekantor dapet pesangon. Trus gue ditarik ke kantor yang ada di bawah holding company yang sama dengan kantor lama. Jadi gue resign ini dari kantor baru, walaupun isinya sih 70% temen-temen dari kantor lama.

Jujur, selain karena mau fokus kuliah, ada beberapa alasan lain yang bikin gue memutuskan resign. Here they are:

  1. Kurang sreg dengan tren dunia jurnalisme terkini

Di kantor terakhir, gue berkecimpung dengan dunia portal berita online. Awalnya sih biasa-biasa aja ya karena saat di kantor sebelumnya, sebuah media cetak, gue juga harus upload berita ke portal online. Tapi lama-lama gue jadi jengah sendiri.

Kenapa? Coba deh baca berita-berita media online masa kini. Yang terpopuler dan dapet pembaca dengan hits banyak adalah berita-berita dengan judul bombastis yang seringnya clickbait banget. Bahkan ada yang judulnya heboh, tapi isinya datar beneerr.

Gue sih berusaha gak begitu ya. Tapi gue jadi sebel sendiri kalo lihat portal-portal lain yang lebih ngetop dan populer padahal isi beritanya geje pisan. Jadi bingung kan. Di satu sisi gue harus naikin hits portal berita tempat gue kerja. Tapi di sisi lain, kalo kudu bikin berita sensasional padahal geje, gue gak rela.

Hal-hal ini nih yang bikin dilema. Apalagi gue sebagai jurnalis kan ngerasa punya standar sendiri dalam bidang penulisan maupun riset untuk bikin artikel ya. Nah, di dunia online, gue ngerasa standarnya jadi terjun bebas gitu. Ini diakui oleh beberapa temen gue yang sekarang juga berkecimpung di dunia media online.

“Gokil gue ngerasa turun derajat banget. Dulu gue biasa nulis review film yang mendalam. Sekarang kerjaan gue pantengin medsos Ayu Tingting, Inul, Nagita, dll. Tiap hari dan bikin berita dari situ dengan angle diputer-puter aja supaya banyak yang baca,” curhat sohib gue, sebut aja si Nina.

Di tengah kegamangan ini, gue lama-lama jadi ilfeel sendiri. Apalagi pas kuliah matrikulasi kemarin, salah seorang dosen gue bilang, salut sama yang masih mau jadi jurnalis. Sebab, dunia jurnalistik saat ini sedang suram-suramnya. Gak cuma di Indonesia, kondisi di seluruh dunia juga sama aja.

Saingan para jurnalis sekarang adalah media sosial. Soale medsos lebih cepat mengabarkan sesuatu dan langsung. Negatifnya, medsos bisa aja di-framing untuk menyebarkan hoax, ideologi, atau kabar tertentu yang belum tentu benar. Sementara media saat ini jatuhnya malah jadi ngekor apa yang trending di medsos.

Yah jadi gitu. Karena ilfeel inilah akhirnya gue mikir untuk break dulu dari dunia jurnalistik. Apakah gue bakal balik jadi jurnalis atau gak? So far belum ada niatan ke situ sih.

Jujur gue seneng banget sama dunia ini karena bisa dapet banyak sekali pengalaman dan pelajaran. Bahkan gue bisa ke berbagai negara dan wilayah di Indonesia ya karena jadi jurnalis. Tapi melihat perkembangan dunia jurnalistik saat ini, kayaknya lebih baik gue mundur dulu deh.

*contoh-contoh clickbait headlines*

2. Ingin keluar dari zona nyaman

Waktu gue bilang gue resign ke beberapa teman sesama jurnalis, banyak yang menyayangkan keputusan gue. Soale kerjaan jadi jurnalis itu emang menyenangkan, makanya banyak yang betah seumur hidup jadi jurnalis.

Padahal tau gak, di Indonesia, hanya segelintir media yang menggaji jurnalis dengan layak. Gak percaya? Silakan baca di sini deh.

Lho terus kenapa pada betah jadi jurnalis? Ya karena jurnalis itu punya “fasilitas” tambahan. Misalnya, berkesempatan traveling ke berbagai wilayah di Indonesia bahkan luar negeri gratis. Meskipun sambil kerja, tapi kesempatan kayak gini tetap menyenangkan, kan?

Terus, jurnalis itu gak asing dengan restoran-restoran mewah dan mahal, hotel bintang lima, maupun fasilitas lain yang hanya bisa dinikmati segelintir orang. Soale, kalo liputan, kadang perusahaan atau narasumber suka membuat acara di tempat-tempat seperti itu.

Waktu gue sering diundang ikut test drive mobil, pengalamannya ya kayak gini. Naik yacht, nginep di hotel bintang 5, makan di restoran eksklusif di Ubud. Tapi begitu balik ke Jakarta, ya kembali naik angkot deh hahaha..

Kemudian, jurnalis itu bisa ngobrol setara dengan siapa pun. Mulai dari presiden, menteri, pejabat, konglomerat, artis, hingga supir bajaj.

Nah privilege kayak gitu bikin banyak jurnalis terlena dalam zona nyaman. Gue ngerasa ini gawat banget. Apalagi dari sisi cuan, penghasilan gue udah bertahun-tahun gak pernah naik dong. KZL kan. Masa mau seumur hidup menjalani hidup “nyaman” tapi palsu.

Jadilah gue ngerasa harus keluar dari zona nyaman ini. Untunglah sejak 11 tahun lalu, gue juga punya kehidupan lain di dunia media sosial sejak mulai nulis di blog ini.

Alhasil, gue pun memberanikan diri untuk berhenti dari dunia jurnalistik dan mencoba mengembangkan diri sebagai freelance writer dan digital creator. Saat ini pun gue ngandelin pemasukan dari beberapa kerjaan freelance yang alhamdulillah masih gue dapetin, termasuk kerja bareng Facebook kemarin.

Suami sih menyerahkan semua keputusan ke gue. Yang penting kata dia, kalo stres jangan lampiaskan ke dia hahaha…

3. Risiko gak sepadan dengan pendapatan

Selain menyenangkan, di sisi lain, profesi jurnalis itu adalah salah satu profesi dengan risiko tinggi. Banyak jurnalis yang terbunuh atau dicelakai karena menjalani liputan investigasi sebuah berita. Silakan baca daftarnya di sini ya.

Gue sedih banget lho tiap baca kabar kayak gitu. Apalagi profesi ini penghasilannya minim pula. Di zaman online, risiko jurnalis malah jadi lebih tinggi untuk kena cyberbullying. Sebab, di masa kini, siapapun bisa mencari identitas seseorang dan menyebarnya di media sosial, atau disebut dengan doxing.

Apalagi sekarang segala hal di Indonesia kayak terpolarisasi gitu. Misalnya gue nulis berita negatif tentang tokoh A. Nanti bisa aja pendukungnya gak terima dan nyerang gue di medsos. Identitas dan keluarga gue pun disebar di medsos.

Di lain pihak, misalnya gue nulis prestasi dan pujian kepada tokoh A tadi. Bisa jadi lawan politiknya menuduh gue dibayar dan nyerang gue di medsos. Lalu melakukan doxing. Lieur aing 😦

Terkesan berlebihan? Oh tentu tidak. Ini banyak dialami temen-temen gue sendiri koq. Saat menulis tentang sebuah ormas X, misalnya, para wartawan sering diteror oleh anggota-anggota ormas tersebut. Padahal mereka nulis sesuai fakta dan keterangan polisi. Kan serem ya bok.

Makanya gue lama-lama mikir dan menimbang-nimbang, is it worth it? Apalagi gue udah tua nih (meski ngarepnya sih tampak muda selalu hahaha). Jadi kayaknya gak sanggup kalo diteror-teror atau kena doxing dan cyberbullying.

Ya so far itu kali ya yang bisa gue ceritain di sini. Untuk temen-temen yang masih jadi jurnalis, semoga sukses dan mampu mempertahankan diri di tengah kegamangan dunia jurnalistik saat ini ya. Wish you guys the best of luck, and please wish me luck too!

13 thoughts on “Resign

  1. Hai Ira saya senang banget baca postinganmu, sambil senyum2 🙂 . Bagian yang judul berita klikbait itu, sejak lama bertanya-tanya sendiri, “portal berita sudah punya nama ko bikin judul begitu amat sih” 😆 ; atau yang belakangan kenapa berita mesti dibagi tiap palagraf ke halaman lain?, bisa sampai 5-8 halaman, pdhl bisa dibikin 1 halaman aja 😆 bikin males bacanya karena ketahuan banget nyari klik/view dan nyari duit dari iklan, kan ke refresh jadi muncul iklan baru. Saya sih juga bikin pembagian di bbrp postingan tp itu kalau yang panjang bangett dan tidak tiap palagraf dibikin halaman beda.

    “contoh-contoh clickbait headlines” begitu langsung saya tutup klo nemu ga percaya isi beritanya, paling buat hiburan aja 😆 . Trus skrg portal online nulis segala macem berita, yg dulunya biasanya bloger yg nulis skrg dilahap berita online “cara bikin blog” ; cara bikin email ; cara jadi youtuber, cara naikin trafik blog, tema tanaman, tema masakan dll. Dannn spt yg kamu bilang berita artis dijadikan berita tertulis haha OMG kadang ada aja masuk trend google Indonesia 😆 .

    • Hehehe ya begitu deh Mbak, kondisi media online saat ini emang cukup bikin prihatin dan gamang. Soale yang dikejar adalah jumlah pembaca karena ngaruh ke iklan. Tapi yg diminati masyarakat adalah berita2 receh alhasil berita2 kayak gitu yg banyak ditampilkan.

      Ini mirip kondisinya dengan TV sih. Kenapa di TV nasional yang nongol sinetron or acara2 gak mutu ya krn acara2 itu yg diminati masyarakat luas dan bikin banjir iklan. Padahal fungsi media harusnya gak cuma sekadar meng-cater minat publik tapi juga mencerdaskan gitu ya.

  2. Semoga lancar ya mbak S2-nya!
    Huhuhu iya, aku yang suka baca berita via website ini suka sedih, karena banyak banget berita clickbaitnya. sampai akhirnya aku memutuskan untuk berlanggananan portal berita online untuk dapet berita yang lebih jelas isinya :’)

  3. Pingback: Pengalaman 1 Bulan Kuliah Lagi | The Sun is Getting High, We're Moving on

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s