Wiskul di Tengah Pandemi? Siapa Takut!

Salah satu hobi gue, bahkan kalo bisa dibilang sebagai hobi utama, adalah wiskul atau wisata kuliner. Dan, yang paling gue gemari adalah kuliner-kuliner jalanan atau istilah kerennya, street food. Makanya, tiap ke luar kota, sasaran gue adalah jajan kuliner khas kota itu. Terutama kuliner rakyat, bukan kuliner di restoran mewah.

Sejak pandemi, gue jadi jarang bahkan hampir enggak pernah keluar kota lagi. Paling-paling ke Bogor, Depok, dan Bandung karena ada acara keluarga. Itu pun hanya sebentar banget. Alhasil, hobi gue wiskulan pun terbatas deh 😦

Tapi itu gak membatasi hobi gue makan eh wiskulan sih. Cuma emang metodenya jadi rada beda aja.

Pas awal-awal pandemi, gue lebih pilih wiskulan dengan beli makanan lewat ojek online alias ojol. Begitu makanannya sampe, langsung dipindah ke wadah lain dan diangetin dulu. Supaya ngerasa aman aja gitu.

Waktu gue posting di IG, banyak yang nanya, koq berani jajan di tengah pandemi?

Setelah baca-baca berbagai guideline dan protokol kesehatan, gue pikir harusnya aman ya untuk beli makanan lewat ojol. Salah satu yang gue baca adalah jurnal ini tentang minimnya bukti bahwa Covid-19 bisa menular lewat makanan maupun kotak makanan.

Apalagi, gue teringat nasib para pengusaha kuliner UKM. Kalo gak ada pembeli, gimana mereka bisa survived?

Lah wong kenalan gue, owner sebuah restoran di mall aja cerita bahwa omzetnya drop 80%. Nasib para pengusaha kuliner UKM pasti lebih drop lagi kan 😦

Makanya gue tetep lanjut wiskulan lewat ojol. Hitung-hitung bantu pengusaha UKM, plus abang ojol juga yang melorot pemasukannya sejak pandemi karena jarang ada yang naik ojol.

Setelah pandemi mulai berjalan sekian lama, gue mulai berani beli makanan langsung di lokasi. Tapi take away gitu, belum berani makan di tempat. Pelan-pelan, gue mulai berani makan di lokasi atau di dalam mobil. Tentu dengan memperhatikan protokol kesehatan lho ya.

Gak pernah lepas masker kecuali pas makan, jaga jarak, dan cuci tangan. Trus pilih waktu makan yang antimainstream supaya gak kejebak antrean. Lalu, makannya jangan lama-lama apalagi pake ngobrol segala.

Jujur, salah satu hal yang paling gue rindukan selama pandemi adalah kebebasan untuk wiskul ke mana pun. Apalagi di kota-kota yang terkenal dengan aneka kuliner andalannya. Jadi deh gue suka nontonin para food vlogger me-review makanan-makanan di luar kota sambil ngences hahaha…

Nah kemarin gue baru kelar nonton video BEDAH alias Berita UKM Daerah di channel Youtube-nya Ninjaxpress.co. Ternyata yang dibahas adalah rekomendasi UKM kuliner di daerah-daerah gitu. Yaelaahh ngiler seember kan gue.

Ada 2 video yang gue tonton, yaitu rekomendasi kuliner Yogya bareng dr Tirta dan rekomendasi kuliner Surabaya bareng Arief Alfiansyah. Dua-duanya seru bener karena selain dipandu dua stand up comedian yang kocak-kocak, rekomendasinya juga menarik-menarik banget.

Untuk rekomendasi kuliner Yogya bisa ditonton di sini ya. Beberapa UKM kuliner yang direkomendasi dr Tirta adalah Ayam Geprek Mas Kobis, Gudeg Yu Djum, dan Sate Klatak Pak Bari.

Warga Yogya yang gak bisa mudik Lebaran pasti ngiler deh nontonnya. Gue aja yang bukan warga Yogya ikutan ngiler bayangin wiskulan di sana, hahaha..

Sementara untuk rekomendasi kuliner Surabaya bisa dilihat di sini ya. Arief yang asli warga Surabaya kasih rekomendasi beberapa UKM yang spesialisasinya sambel-sambelan gitu. Mulai dari Sego Sambel Mak Yeye sampe Sego Sambel Ponorogo yang menurut dia, bikin bibirnya jontor saking pedesnya hahaha.

Tapi karena enak, ya tetep nagih. Jadi makan yang pedes-pedes itu bikin tomat ya gaes, alias tobat kumat 😀

Oh ya beberapa UKM kuliner sekarang mulai berinovasi dengan bikin produk kemasan yang bisa dikirim ke luar kota. Pake Ninjaxpress tentunya aman dan tiba tepat waktu dong ya. Lumayan untuk mengobati rasa rindu dengan kampung halaman yekan 🙂

Anyway, untuk yang pingin dapet aneka rekomendasi UKM kuliner maupun UKM lain dari berbagai daerah, bisa pantengin terus channel Youtube-nya Ninjaxpress, terutama konten BEDAH ya. Bakal ada tema yang baru tiap minggunya lho.

Kuy lah!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s