Kembali ke Kampus (Ujian Simak UI Online)

Setelah ikut bimbel Pak Koko dan belajar pake buku, gue pun ngerasa yawdah lah, bring it on. Kuy kita ujian!

Eh tau-tau ujiannya ditunda gara-gara sistem IT UI down. Say whaatt?!? 😒😒😒

Jadi ujian Simak UI tahun ini harusnya digelar secara online Minggu, 21 Maret 2021. Tapi, pada Jumat, 19 Maret 2021, tiba-tiba ada pengumuman bahwa ujian ditunda. Sebabnya, website Simak UI dan semua infrastruktur IT UI down.

Kebayang kan perasaan gue. Udah deg-degan, nervous, dan pake moto “apa yang terjadi, terjadilah” (alias pasrah, ceunah), tau-tau batal ujian. Rasanya nano-nano banget.

*maaf referensinya 90-an banget, anak sekarang mana tau permen nano-nano ya, wkwkwk*

Ternyata gue gak sendirian yang bingung. Gue liat di akun IG UI, kolom komentar isinya proteeess semua. Apalagi, untuk ujian Simak UI program Pascasarjana kan pesertanya rata-rata udah pada kerja. Jadi ribet banget kalo harus menyesuaikan jadwal lagi akibat adanya penundaan ini.

Gelombang protes tambah heboh saat diumumkan bahwa ujian Simak UI bakal digelar Rabu, 24 Maret 2021. Soale mendadak dan dibikin di hari kerja, bukan weekend kayak jadwal sebelumnya.

Ada yang udah keburu punya jadwal meeting, praktik, keluar kota, dll dsb. Gue sih beruntung bisa atur jadwal kerja dan tukeran jadwal piket dengan teman kantor. Jadi gak terlalu ngefek lah perubahan tanggal ujian ini. Cuma ya kasian yang lain yang bener-bener gak bisa absen.

Anyway, hari H akhirnya tiba, disambut penuh ketegangan oleh gue. Gue masuk ke ruang kerja sejak jam 07.00 WIB untuk nyalain AC, kunci pintu, dan tutup jendela supaya gak berisik. Lebay yes, soale gue parno banget 😀

Website ujian baru dibuka jam 07.45 WIB untuk kasih peserta kesempatan baca peraturan dan siap-siap. Oh ya, semua peserta wajib pake laptop/PC/hape yang ada kameranya. Soale tes bakal dipantau oleh pengawas lewat kamera masing-masing. Kalo ada yang melakukan gerakan mencurigakan, bisa didiskualifikasi.

Trus, tiap peserta harus nulis kode soal ujian di secarik kertas trus ditempel di dada supaya keliatan di kamera. Untuk ini, gue sampe beli peniti gede banget supaya mantep nempelin kertasnya di baju, hahaha.

Oh ya, jadwal tes Simak UI kayak gini:

  • 08.00 – 10.00 WIB Tes Potensi Akademik
  • Istirahat
  • 10.30 – 12.00 WIB Tes Bahasa Inggris

Jujur, gue bener-bener lupa lho jumlah soal yang gue kerjakan, hahaha. Mungkin saking tegang tapi berusaha tenang, gue jadi cuma fokus ngerjain soal sebaik yang gue mampu.

Kira-kira begini ujian yang gue jalani ya:

1.Tes Potensi Akademik (TPA)

TPA itu terdiri dari 3 bagian, yaitu:

  • Kemampuan Verbal (persamaan kata, antonim, dll)
  • Kemampuan Penalaran (logika dan silogisme)
  • Kemampuan Kuantitatif (aritmatika, dkk)

Kemampuan verbal ada di bagian pertama, jadi bikin tenang lah. Cuma emang tingkat kesulitan soal-soalnya jauh banget dengan soal-soal TPA yang gue kerjakan di buku maupun di berbagai website. Jadi gue sempet “jleb” diem dulu bentar untuk mengkalibrasi otak hahaha.

Kemampuan penalaran juga gitu, gak semudah yang di contoh-contoh soal di buku latihan lah.

Tapi yang paling cihuy sih kemampuan kuantitatif. Astaghfirullahaladziimmm.. Mau nangis deh! SUSAH BANGET YA ALLAH T_T

Dan untuk kemampuan kuantitatif ini, gue kayaknya cuma ngerjain 1/3 dari soal-soal yang dikasih. Soale waktunya gak cukup hahaha.

Apalagi, ujian TPA Simak UI itu menganut sistem kalo salah jawab, nilai dikurangi 1. Kalo benar, nilai tambah 4. Kalo gak dijawab, dihitung nol. Jadi mending gak dijawab aja gue mah daripada malah minus 😅

Padahal kalo menurut Pak Koko, lebih baik nebak soal aja daripada gak dijawab. Cuma kemarin gue gak ikutin sarannya Pak Koko sih, gue pilih skip aja yang gak gue bisa kerjakan.

Aselik, waktu 2 jam ngerjain 3 jenis soal kayak gak cukup deh. Cepet banget rasanya!

Perasaan gue nih pas ngerjain soal-soal TPA. Lah beda bgt sama contoh-contoh soal yang gue kerjain 😭

2.Tes Bahasa Inggris

Untuk tes Bahasa Inggris jujur gue gak belajar banyak. Cuma sekilas baca-baca contoh soal di buku latihan yang gue beli. Mungkin karena gue lebih mengkhawatirkan matematika ya makanya untuk urusan bahasa gak terlalu gue ulik.

Tes Bahasa Inggris terdiri dari 2 bagian yaitu:

  • Grammar/komposisi bahasa
  • Reading comprehension

Untuk bagian pertama, menurut gue sih gak terlalu susah. Asal sering baca buku/artikel berbahasa Inggris, nonton film/serial bahasa Inggris (tanpa baca subtitle bahasa Indonesia), dan denger lagu berbahasa Inggris, pasti bisa lah ngerjainnya.

Cuma pas lagi fokus ngerjain soal-soal Grammar, koneksi WiFi rumah gue tiba-tiba down. Laptop gue hang, dan gue gak bisa lanjut kerjain soal.

*btw, gue pake 0rb1t untuk WiFi, ngeselin suka down 😓*

Gue yang mulai tenang karena ngerasa soal-soalnya bisa gue kerjain, jadi panik deh. Karena koneksi WiFi gak bisa-bisa gue benerin, akhirnya gue ikutin petunjuk darurat ujian online Simak UI, yakni keluar dari sistem, trus login ulang.

Rasanya mau nangis, soale waktu tinggal 10 menitan, dan gue tinggal ngerjain beberapa soal lagi. Kalo gue harus ngerjain dari awal kan, PR banget sis 😭😭😭

Untunglah begitu gue ganti internet dari WiFi ke tethering di hape, trus login ulang, ternyata jawaban-jawaban gue ke-save. Jadi gue tinggal lanjut ke soal-soal yang belum dikerjakan aja.

Alhamdulillah :’)

Setelah kelar bagian pertama, trus lanjut ke bagian kedua yaitu reading comprehension. Di bagian ini, woowww SUSAH UGHA YHA WAK!

Reading materials-nya cukup berat, baik pilihan kata maupun temanya. Yang gue inget, ada bacaan tentang artificial intelligence, ruang operasi pake musik jazz, teori matematika, dan mutasi genetik HIV dari simpanse.

Kebayang yaaa kompleksitas tema plus diksi yang dihadirkan. Gue pun ngerjainnya harus bolak-balik baca artikel, baca soal, dan baca jawaban pilihan ganda. Apalagi jawaban-jawaban pilihan gandanya mirip-mirip semua. Ckckck..

Dan yah kayak TPA juga, waktu 1,5 jam ngerjain tes Bahasa Inggris gak berasa samsek. Apalagi pake insiden internet down segala kan.

Foto ini diambil sebelum ujian mulai, untuk ngetes kamera hape kalo tiba2 laptop hang. Untung juga belum dihapus jadi bisa dipasang di sini 😀

Makanya begitu ujian selesai dan semua peserta otomatis ter-logout dari sistem, gue mixed feeling. Seneng karena ujian kelar dan ketegangan terangkat. Tapi sedih juga karena I didn’t do my best makanya pesimis banget bakal bisa lulus 😟

Makanya tiap temen gue ada yang nanya “gimana Ra ujian Simak UI-nya?”. Gue selalu jawab:

“Buset susah banget. Kayaknya gue gak lulus deh.”

Bukannya lebay atau merendahkan diri sendiri, tapi emang gue segitu gak yakinnya.

Apalagi pas internet sempet down, gue kan sempet keluar kamar untuk ngecek WiFi. Gue jadi khawatir, jangan-jangan pengawas ujian mikir gue nyontek atau ngapain gitu, trus gue didiskualifikasi diam-diam 😢

Makanya gue berusaha ngelupa-lupain tanggal dan pengumuman ujian. Gue gak berani, shay!

Untuk cerita tentang pengumuman ujiannya, gue tulis di next post ya. Mudah-mudahan gak bosen bacanya ^_^

One thought on “Kembali ke Kampus (Ujian Simak UI Online)

  1. Pingback: Kembali ke Kampus (Pengumuman) | The Sun is Getting High, We're Moving on

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s