Kembali ke Kampus (Persiapan Ujian)

Oke melanjutkan postingan yang kemarin, kali ini gue bahas tentang persiapan ujian Simak UI ya.

Zuzur, gue gak pede banget sih ikutan ujiannya. Soale gue udah lamaaaaaa bener gak belajar soal-soal akademis, terutama matematika. Yang gue hadapi ya permasalahan praktis di kehidupan nyata, bukan soal-soal teori gitu.

Makanya, demi gak bengong pas ujian padahal udah bayar uang pendaftaran 1,2 juta (duileh emak-emak yang dibahas duit mulu wkwkwk), gue berusaha mempersiapkan diri lah.

Lagian gue gak yakin faktor luck gue masih berlaku apa gak. Gue percaya, dulu gue bisa lulus UMPTN tanpa belajar dan bimbel karena faktor luck dan doa ibu doang. Sekarang, karena harusnya udah lebih dewasa, ya gue gak mau mengulangi kekonyolan masa lalu.

So, what did I do?

Sok pede padahal takuuutt T_T

1.Browsing-browsing aneka blog atau website

Alhamdulillah banyak juga ya yang nulis pengalaman pas ikut ujian Simak UI. Bahkan ada yang menyertakan contoh-contoh soalnya segala. Dari situ setidaknya gue dapet gambaran, ujiannya bakal kayak gimana sih.

Salah satu yang lengkap, runut, dan enak dibaca ada di blog ini. Makasih ya Mas sharing-nya, so helpful!

2.Beli Buku Kumpulan Soal

Nah ini sebenernya gue lakukan pas ikut UMPTN dulu (kalo sekarang jadi SBMPTN ya. Maap gaes, kita beda generasi banyak yha, hahaha). Cuma dulu gue hanya beli doang dan gak dibaca. Sekarang, gue beli dan niat banget harus dibaca!

Tadinya mau ke Gramedia, tapi karena masih pandemi, jadi males. Yowis gue coba iseng-iseng cari di Shopee, eh ketemu dong! Mana lagi diskon pula, wah langsung bungkus deh 😀

*ibu-ibu banget Mbaknya*

Buku yang gue beli ini disertai CD untuk materi ujian TOEFL gitu lah. Tapi gak guna sih karena TOEFL di Simak UI gak ada materi listening-nya.

Begitu bukunya dateng, langsung gue buka dan baca-baca. Untuk soal-soal persamaan kata, wacana, masih nyambung lah. Tapi begitu ke matematika, seperti gue duga, langsug mumet sendiri.

Ya gimana ya. Meski dulu pas SD jadi juara Matematika se-kabupaten Bekasi dan SMA ambil jurusan IPA, tapi gue kan kuliahnya di Sastra, cuy. Kagak ada pelajaran Matematikanya. Jadi semua ilmu Matematika gue tenggelem dengan sukses lah.

Tapi ya setelah baca pelan-pelan, lihat penjelasan di kunci jawabannya, lama-lama agak paham juga sih. Kalo kata suami gue, cuma butuh usaha untuk “memanggil” memori yang ada di otak tapi gak pernah dipake.

Walaupun di gue, udah dipanggil-panggil lama, nongolnya lemot banget saking kelamaannya 😀

Oh ya gue rada sebel juga sama buku ini. Ada beberapa soal yang ngaco, atau jawabannya gak nyambung. Tapi begitu dicek di kunci jawaban, lho koq beda.

Ya mungkin editornya rada khilaf pas proofread ya. Untung gak banyak sih soal yang begitu. Gak lebih dari 10 lah.

Trus harusnya ada tutorial soal di CD-nya. Tapi gak bisa dibuka dong file2-nya. Yg bisa gue buka cuma soal ujian listening Bahasa Inggris doang 🙄

3.Ikut Bimbel

Langkah ini adalah langkah terakhir yang gue ambil karena desperate dan ngerasa ya ampuun koq gue bego banget. Apalagi gue baca di beberapa blog, ada yang beneran ikut bimbel (bimbingan belajar) khusus selama beberapa bulan sebelum hari ujian demi memantapkan diri.

Untunglah, pas gue post di Instastory, ada temen di IG yang cerita bahwa dia dulu sempet ikut bimbel intensif yang digelar cuma 1x aja, tapi dari pagi sampe sore. Lokasinya di Poins Square, yang ngajar bapak-bapak orang Bappenas.

Karena lupa siapa yang kasih rekomendasi itu, gue jadi lupa nanya lebih lanjut lah. Nah pas browsing tentang “Bimbel Simak UI” eh nemu tentang Bimbel GPS. Pas gue buka web-nya, lha koq mirip dengan cerita temen di IG itu.

Cuma, karena di tengah pandemi, bimbelnya gak offline lagi, melainkan online via Zoom meeting dari pagi sampe sore.

Awalnya sempet skeptis karena koq desain web-nya gitu amat, hahaha. Tapi gue coba japri aja deh.

Alhamdulillah, ini beneran bimbel yang disarankan temen IG gue. Lesnya digelar tiap Sabtu, dari jam 09.00 – 16.00 WIB. Biayanya 400rb/orang. Pendaftaran bisa lewat web itu.

Kalo gue sih, pilih japri Pak Koko (pengajarnya) via Whatsapp, baru bertransaksi. Supaya yakin gitu Kakaak. Nomornya ada di web itu koq.

Setelah transfer, gue konfirmasi dan jelang les, bakal dikasih link Zoom meetingnya plus file contoh soal untuk di-print buat les besoknya.

Saat les, Pak Koko lebih banyak fokus pada soal-soal Matematika. Mungkin karena Matematika ini jadi momok untuk banyak orang ya (termasuk gue).

Intinya, menurut Pak Koko, TPA itu bukan mencari orang yang jago matematika dan bisa ngerjain semua soal dengan sempurna. TPA itu bertujuan untuk mencari orang-orang yang bisa melihat beyond the problem.

Pak Koko berkali-kali ngomongin soal kemampuan otak kanan yang menurut dia penting dan bisa dilihat potensinya di TPA.

Makanya, soal-soal yang diberikan dalam TPA itu biasanya banyak tapi waktunya sebentar. Nah, di sini akan keliatan kemampuan manajemen emosi dan logika peserta ujian. Kalo panik, bisa-bisa keburu pusing. Trus ngerasa semuanya susah jadi blank dan gak bisa mengerjakan soal. Padahal, semua soalnya pilihan ganda. Jadi, kata Pak Koko nih, sebenernya kita mah cuma disuruh nebak doang.

*enak banget ya dia ngomongnya wkwkwk*

Trus dia kasih tips and tricks ngerjain soal-soalnya deh.

Misalnya yang paling gampang gini deh:

24,9 X 9,8 = …

Di tes TPA, kita gak bakal disuruh mendapatkan jawaban yang paling bener. Pak Koko kasih trik untuk mengira-ngira aja, yaitu:

24,9 = dibulatkan ke atas jadi 25

9,8 = dibulatkan ke atas jadi 10

Hasilnya, 25 X 10 = 250.

Nah cari deh di pilihan ganda jawaban yang mendekati 250. Tentu pake logika juga ya, harus lebih kecil dari 250 tapi paling deket gitu.

Kalo gak ada gimana?

Berarti, kata Pak Koko, yang bikin soalnya salah.

Lho koq bisa?

Iya, soale yang bikin soal TPA itu adalah psikolog. Tujuannya bukan untuk mencari orang yang bisa ngerjain soal matematika kayak kalkulator. Tapi tes TPA itu untuk mencari orang yang bisa mencari kesamaan dalam suatu masalah, dan mendapatkan hasil dari situ. Jadi kalo gak ada jawaban yang medekati, si pembuat soalnya lah yang salah.

Gitu ya kira-kira kata dese. Btw Pak Koko ini salah satu pembuat soal untuk beasiswa di Bappenas selama belasan tahun. Jadi mumpuni lah ilmunya.

Jujur, ikut les Pak Koko ini bikin kadar kenervousan gue turun. Dan gue jadi merasa less stress dan gak bego-bego amat hahahaha. Oh ya, lesnya Pak Koko ini gak cuma diikuti calon peserta Simak UI aja. Tapi ada yang mau ikut tes CPNS, kenaikan jabatan PNS, masuk Akabri, dll dsb.

Trus karena online, pesertanya dari luar kota dan luar negeri. Yang diajarin ya tips and tricks umum yang applicable di semua TPA gitu.

Sebab, kata Pak Koko, tes TPA itu sebenernya mirip-mirip. Cuma emang ada beberapa bagian yang ada di tes A, tapi gak ada di tes B. Contohnya, di Simak UI gak ada tes kemampuan spasial sementara di tes CPNS ada.

Di akhir les, ada trial TPA yang bisa diikuti secara online. Abis itu, nanti hasilnya dikirim satu-satu sama Pak Koko.

Waktu itu gue sih ngerasa susah ya. Tapi entah kenapa hasilnya koq bagus. Gue sempet mikir jangan-jangan Pak Koko cuma mau membesarkan hati gue aja nih. Supaya pede pas ujian beneran gitu :’)

Anyway, kalo ada yang nanya, recommended gak sih lesnya Pak Koko? Gue sih bilang lumayan ya. Soale gue ngeliat dari sisi mental, les ini bikin gue gak terlalu panik dan berusaha ngeliat soal dari sudut pandang yang lebih luas.

Walaupun pas ujian Simak UI-nya gue tetep ngerasa “buseeet susah bangeeet” tapi secara mental, gue kebantu banget sama wejangan-wejangan Pak Koko.

Nah pas ujiannya kepake gak semua tips and tricks itu?

Nanti gue ceritain di post berikutnya yaa.

5 thoughts on “Kembali ke Kampus (Persiapan Ujian)

  1. mba Ira, di th 2010 sy pernah ikt bimbingan tes GPS itu utk ikt tes cpns. memang recommended mba bimbingan itu, bahasa yg disampaikan sm pengajarnya (pak koko) gampang dicerna. walau smpe saat ini sy blm lulus tes cpns, tp sangat membantu sekali setiap sy ikt tes cpns di bagian TIU (Tes Intelegensia Umum) skor sy selalu tinggi. sukses utk mba Ira kembali menjadi mahasiswa, selamat belajar.

  2. Pingback: Kembali ke Kampus (Ujian Simak UI Online) | The Sun is Getting High, We're Moving on

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s