FOMO atau JOMO?

Beberapa hari lalu, gue sempet bikin Q&A ala-ala gitu di Instastory. Salah satu ada  yang bertanya ini ke gue:

FOMO atau JOMO?

Untuk yang gak tau, FOMO artinya adalah fear of missing out, alias takut ketinggalan dan harus selalu update. Kayaknya dulu pernah deh gue bikin postingan tentang FOMO ini di sini.

Waktu itu, ada beberapa yang nyolongin foto bekal dan masakan gue karena pingin ikutan tren foto bekal di medsos. Yang ada bikin ngakak sampe mules karena kocak bin halu banget 😀

Sementara JOMO artinya adalah joy of missing out, alias gak peduli ketinggalan tren atau pun segala sesuatu yang terbaru. Orang yang FOMO ini bisa dibilang ketinggalan zaman dan ngerasa gak masalah dengan itu.

Orang yang JOMO ini lebih pilih fokus pada diri sendiri dan orang yang dia sayangi ketimbang ikutin tren di luaran sana.

Nah kalo ditanya gue FOMO atau JOMO, jawabannya rada panjang nih. Bear with me, ok?

Waktu masih muda, gue akui gue suka FOMO lah. Gue suka sedih kalo ada yang hang out, pesta ultah, dll tanpa ngajak gue. Mungkin karena gue gak pedean ya. Jadi ngerasa bahwa kalo gue diterima orang lain = gue jadi hepi dan pede.

Pokoknya, pas masih muda dulu, acara apapun bareng temen-temen, gue hampir selalu hadir. Meski hati males atau bokek, tapi gue gak mau ketinggalan keseruannya aja gitu. Padahal mah acaranya juga gak selalu seru-seru banget. Tapi gue gak mau ketinggalan pokoke.

Gila ya, padahal zaman itu belum ada medsos lho. Tapi gue udah segitu FOMO-nya. Gimana kalo dulu udah ada FB, IG, dll tuh. FOMO gue tambah parah kali ya.

Oh ya selain faktor personality, pekerjaan gue juga bikin gue FOMO mulu sih. Jurnalis kalo gak update mulu ya gak bakal dapet berita teraktual. Deadly combination banget kan, profesi plus personality gue dua-duanya wajib kudu update.

*contoh aktivitas malming duo jomblowati yg FOMO melulu era friendster*

Lama-lama, semakin tua pegel juga ya bok FOMO melulu. Akhirnya gue berusaha bodo amat alias JOMO lah. Gue coba fokus dengan orang-orang terdekat yang sayang sama gue. Ya keluarga gue maupun sahabat gue.

Jadi gak semua ajakan ketemuan gue iyain. Trus, kalo ada yang hang out, arisan, ultah, dll dsb tapi gak ngajak gue, ya gue mencoba bodo amat. Awalnya sih suka sebel juga, tapi lama-lama gue sadar. Gak hadir di acara-acara tersebut punya keuntungan lain yaitu, hemat 😀

*tetep ya iritnya muncul*

Di medsos pun gue berusaha menghindari kepoin akun orang (kecuali terpaksa 😛 ) supaya gak FOMO. Di Instagram, misalnya. Gue gak terlalu sering liatin Instastory temen-temen. Di FB juga idem. Kalo Twitter, yang gue cek akun-akun receh mulu untuk ngumpulin koleksi meme 😀

Bukannya gimana, gue khawatir aja misalnya liat posting-an si A, B, C lagi hang out bareng atau kirim-kiriman hampers. Trus gue FOMO karena gak diajak dan dikirimin. Kan KZL sendiri ya, tapi ngerasa bego juga ngapain KZL. Lah siapa suruh jarang ikut pas diajak, atau ya simply karena orang-orangnya kurang akrab aja sama gue, hahaha.

Jadi intinya buat gue, JOMO = ansos dikiit. To be honest, enak ugha yha. Hidup jadi lebih shantaay, gak ribet atur jadwal social life dan isi dompet.

Nah apakah gue bakal lanjut pilih JOMO instead of FOMO?

Ya enggak juga lah. Menurut gue, keduanya harus seimbang. Soale, FOMO itu gak selalu jelek koq.

Misalnya untuk urusan anak. Sebisa mungkin gue keep up dengan perkembangan dunia anak seusia Nadira. Jadi gue bisa memahami dunia Nadira dan nyambung kalo ngobrolin berbagai hal sama dia.

Untung juga ada medsos dan dunia digital. Jadi gue bisa “menghadiri” atau mengintip event-event kekinian tanpa perlu datang. Tinggal klik youtube atau medsos idolanya Nadira, gue jadi tau deh yang digemari anak gue.

Terus, urusan sehari-hari juga penting lah FOMO ini. Isu-isu terbaru kayak kesehatan, pendidikan, lingkungan, dll itu penting untuk diketahui. Gak usah sampe mendetail. Sekilas tau aja juga udah bagus jadi kita punya awareneess akan dunia sekitar.

Menurut gue, FOMO yang bisa dikurangi itu mungkin yang bersifat konsumtif ya. Jadi kita bisa belajar bersyukur dan menikmati yang kita punya.

Supaya balanced, gak melulu FOMO, ya usahakan batasi waktu main medsos tiap hari. Masih banyak aktivitas lain di dunia nyata yang fun dan doable koq. Soale kalo kadar FOMO-nya kebanyakan, kita lama-lama bakal insecure karena ujung-ujungnya ngebandingin diri dengan sosok-sosok yang ada di medsos. Padahal belum tentu mereka juga menampilkan diri mereka yang sesungguhnya.

Jadi ya demikian jawaban gue. Panjang kali lebar amat ya hahaha..

Anyway, selamat malam Minggu gaes. 15 tahun lalu, jam segini gue mah pasti lagi siap-siap mau going out. Sekarang mah di rumah aja deh, sambil pasang koyo. Maklum uzur 😀

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s