Hamil di Tengah Pandemi

Baca judulnya pasti banyak yang nyangka gue hamil ya? Hahahaha.

Tenaang gue belum hamil (lagi) koq. Gue cuma mau nulis aja hasil pengamatan gue tentang orang-orang di sekeliling gue, plus berbagai berita di media.

Selama pandemi Covid-19 gini kan kita semua terpaksa harus lebih banyak tinggal di rumah ya. Yang tadinya sibuk kerja pake lembur di kantor, jadi kerja di rumah. Yang tadinya banyak tugas ke luar kota/negeri, jadi diam terus di rumah.

Alhasil, pasangan yang dulu mungkin hanya ketemu kurang dari 12 jam per hari, jadi ketemu melulu deh tiap hari. Ada yang ujung-ujungnya berantem, bahkan sampai bercerai. Di berbagai daerah angka perceraian naik drastis lho selama Covid. Di Kabupaten Bandung aja yang mau cerai sampe antre di pengadilan.

Tapi banyak juga yang sebaliknya. Makin sering ketemu, makin lengket dan hasilnya… Hamil deh! 😀

Ini terjadi pada beberapa teman dan kenalan gue. Bahkan Kate Middleton aja digosipin hamil lagi karena pandemi juga lho 😀

Kalo gue liat sih, rata-rata temen dan kenalan gue pada kaget karena emang gak nyangka bakal hamil lagi. Cuma ya umumnya menanggapi kehamilan itu dengan seneng-seneng aja.

Gue pun menanggapi fenomena ini biasa-biasa aja. Nah, tadi gue baca berita ini trus jadi kaget sendiri. Ternyata, kehamilan selama pandemi gini gak terlalu disarankan, ya.

Kenapa?

Alasannya macem-macem. Tapi intinya sih untuk antisipasi karena akses rumah sakit dan gawat darurat selama pandemi ini terbatas.

Waduuhh.. Bacanya kaget lho gue. Trus gue coba cari-cari sumber lain, eh nemu penjelasan Dokter Boyke di channel youtube ini.

Di situ, Dokter Boyke lebih gamblang lagi ngejelasinnya. Selain akses rumah sakit, seksolog ngetop itu juga bahas dari sisi risiko tertular corona. Plus, sisi finansial selama pandemi yang tentunya lebih berat dari kondisi normal.

Jujur nontonnya gue manggut-manggut melulu karena meski topiknya lumayan serius, tapi Dokter Boyke dan host-nya, Indra Bekti, bisa membahas ini dengan cara dan kata-kata yang gampang dicerna. Enteng gitu.

Dari video itu gue bisa ambil kesimpulan gini nih.

1. Untuk yang udah menikah dan belum hamil

Bisa mencegah kehamilan selama pandemi dengan pake kontrasepsi. Pilih yang pasangnya simple, tanpa perlu ke dokter kayak pil KB dan kondom.

2. Untuk yang terlanjur hamil

Nah jangan pasrah ya. Tetep dong berusaha yang terbaik supaya ibu dan bayi bisa lahir dengan selamat tanpa kurang suatu apapun. Mulai dengan riset cari rumah sakit yang gak terima pasien Covid. Biasanya sih RS Ibu dan Anak ya yang lebih aman.

Trus, ikuti protokol kesehatan dan jaga imunitas tubuh supaya sehat selalu dan gak gampang drop. Kalo sehat terus kan gak perlu sering-sering ke rumah sakit untuk periksa. Keseluruhan tips-nya bisa ditonton di video yang ini nih.

Jadi gitu ya gaes kesimpulan yang gue dapet gara-gara nonton video-nya Dokter Boyke dan Indra Bekti. Ada dua video dan dua-duanya informatif, seru, dan menarik, di sini dan sini. Gak bosen ditonton deh.

Gue sendiri sih saat ini masih setia dengan kontrasepsi IUD yang pernah gue ceritain dulu itu lho. Mungkin karena gue termasuk tipe yang jaga-jaga ya. Udah 2x ganti masih belum pingin pindah soale 😀

Btw, channel youtube Ninja Xpress emang seru sih. Yang dibahas macem-macem dan relevan banget dengan kondisi masyarakat terkini. Mulai dari tips, pengalaman dan ilmu bareng narasumber yang berkompeten. Inspiratif banget untuk gue yang minatnya random dan beraneka ragam 😀

2 thoughts on “Hamil di Tengah Pandemi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s