Road Trip Magelang-Solo-Cirebon (5)

Lanjutan yang kemarin, sekarang udah masuk hari ke-4 lho gaes. Panjang yak πŸ˜€

Hari 4 (12/12/2019)

Ini adalah hari terakhir kami di Solo sebelum cabut ke Cirebon. Sebagai penutup, hari ini rencananya mau ke Pasar Gede dan Keraton aja. Gak mau jauh-jauh karena sekalian mau pulang gitu kan.

  • Pasar Gede

Gue lebih suka ke pasar ini ketimbang Pasar Klewer karena di pasar ini makanannya lebih banyak hehehe.

Pertama kali ke sini tuh sekitar 2016 kalo gak salah. Waktu itu, gue ikut rombongan liputan kuliner bareng Bango yang dipandu sama pakar kuliner, Mas Arie Parikesit.

Wah ya ofkors hepi banget lah karena dengan panduan Mas Arie, gue jadi tau makanan apa aja yang wajib diicip dan dibeli di sini.

Kemarin pas bareng suami dan Nadira, kami gak jajan macem-macem. Cuma beli keripik-keripikan (usus, paru, kerupuk, dll) dan ofkors bumbu pecel. Trus gue sempetin jajan Dawet Telasih langganan Pak Jokowi yang berlokasi di dekat pintu keluar di belakang pasar. Perdana cobain dulu ya bareng rombongan Bango. Kemarin cobain bareng suami dan Nadira. Tetep seger lah rasanya, harga juga murmer.

*aneka bumbu pecel*

*dawet telasih*

  • Museum Keraton Surakarta

Dari pasar, kami melipir ke Keraton. Tadinya tertarik mau foto bareng penjaga keraton tapi ragu-ragu karena agak sepi. Lagian kami ke situ mau ke museumnya aja. Yowis, masuk deh.

Tiketnya murmer banget. Gue lupa sih, tapi per orang kayaknya gak sampe 10 ribu deh. Di sini sebenernya ada guide. Cuma karena kemarin kami rada mepet waktunya, jadi memutuskan untuk gak pake guide. Sok-sok eksplorasi sendiri aja.

Dan jadinya ya gitu deh. Cuma bisa tebak-tebak berhadiah aja karena museum ini gak dilengkapi penjelasan detail di tiap-tiap barang yang ditampilkan di display. Ruangan-ruangannya pun gak ada tulisannya. Bahkan, jalur yang disarankan juga gak ditulis.

Alhasil, kami salah tuh. Harusnya dari pintu masuk ke kanan dan masukin ruangan-ruangan melawan arah jarum jam. Sementara kami kemarin terbalik dan baru sadar pas mau pulang πŸ˜€

Setelah ngobrol sama penjaga mata air yang ada di tengah museum, kami baru tau bahwa museum ini dulunya adalah ruangan-ruangan yang diperuntukkan bagi adipati dll kalo nginep di keraton. Awalnya, kami malah mikir ini dulunya kamar para putri/pangeran. Trus halu sendiri bayangin gimana caranya manggil mereka satu-satu karena luaass banget hahaha..

Inti dari kunjungan ke sini, pake guide ya gaes. Meski gak tau berapa biayanya, tapi dijamin akan lebih jelas karena museumnya sendiri gak dilengkapi informasi yang cukup.

Oh ya, suami hepi banget ke sini karena dia sekaligus membuktikan silsilah keluarga dari eyangnya (ibu dari nyokapnya). Soale ada foto silsilah di keraton yang sama dengan foto yang dimiliki almarhum eyangnya dulu.

Gue pun jadi pingin banget tracing silsilah keluarga gue dari almarhum aki gue (bokapnya nyokap). Kata nyokap, alm aki itu keturunan dari Pangeran Jayakarta. Wong aki gue pake gelar raden gitu deh, tapi beliau ogah kasih anak-anaknya gelar raden juga karena katanya “zaman modern mah gelar raden gak laku.”

Duli, keluarga nyokap masih suka ziarah ke makam leluhurnya di daerah Jatinegara dst. Sekarang mah udah puluhan tahun gak lagi. Jadi gue bener-bener clueless soal silsilah ini.

Trus yang lebih syedih lagi, pas gue gugel, Kesultanan Banten itu boro-boro ada museumnya. Lha wong keratonnya aja udah rubuh dibom Belanda.

Hiks, padahal kan sebagai pecinta sejarah, gue pingin banget lho menelusuri tempat leluhur-leluhur gue di masa lalu 😦

*kereta Cinderella dengan kearifan lokal*

  • Pecel Ndeso

Kelar dari musem, kami cari makan siang yang searah ke jalan tol. Buka gugel, akhirnya pilih Pecel Ndeso.

Sebenernya agak males sih makan di sini karena di Jakarta kan juga ada. Well at least, dulu di Eat & Eat Gancit dan Kokas gerainya ada lah, gak tau deh sekarang masih ada/gak. Plus, ini konsepnya resto banget, sementara gue kan hobinya kulineran yang warungan dan kaki lima gitu. Tapi karena cari yang sekalian jalan, jadi terpaksa ke sini deh.

Gue makan nasi merah dan pecel, nadira makan nasi dan ayam goreng, suami gue lupa makan apa hahaha.. Rasanya ya persis seperti yang di Jakarta. Ayam gorengnya enak meski menurut Nadira tetep lebih enak ayamnya Jokowi πŸ˜€

Terus suasananya nyaman, adem, dan ada live music-nya. Oleh karena itu, biaya makan di sini pun paling mahal dibandingkan dengan tempat-tempat yang kami kunjungi sebelumnya di Solo.

Cirebon

Kami sampe di Cirebon sekitar jam 7-an lah. Gue udah booking Hotel Neo jadi cari makannya pun yang deket-deket situ.

Kami kemudian ke Empal Gentong Mang Darma trus puyeng karena ada 2 yang bersebelahan hahaha.. Karena udah capek, kami pilih yang agak sepi deh supaya gak antre.

Sempet deg-degan euy takut gak enak. Alhamdulillah, rasanya endeus. Sate kambingnya pun empyuk gak kalah sama sate kambing di Empal Gentong H. Apud yang gue makan dulu bareng temen-temen kuliah.

Begitu sampe hotel, rada shocked karena tempat tidurnya keciill banget. Padahal di hotel di Solo kemarin, tempat tidur twin bed-nya cukup nyaman dengan size proper. Di sini, gue terpaksa tidur kayak disetrap karena harus berbagi dengan Nadira.

Alhasil bangun tidur badan pun pegel-pegel semua πŸ˜€

 

Hari 5 (13/12/2019)

Di Cirebon, kami gak punya agenda khusus. Gue udah nawarin ke Keraton atau Gua Sunyaragi ke suami dan Nadira, pada ogah semua. Soale, cuacanya puanaass banget. Jadi bawaannya mager gitu.

Yawdah, gue ajak aja ke Nasi Jamblang Bu Nur untuk brunch. Di sini, semua makan dengan lahap karena emang enak. Apalagi suami demen tuh tipe rumah makan yang lauknya dijembreng. Dia langsung kalap deh ambil segala jenis lauk pauk πŸ˜€

Dari situ kami cari oleh-oleh ke Toko Pangestu. Ini toko kesukaan gue sih karena lengkap banget dan nyaman. Konsepnya mirip toko oleh-oleh Krisna di Bali lah.

Begitu kelar beli ikan asin, dll, kami langsung masuk tol dan pulang deh. Yaayy meski hepi jalan-jalan, tapi bayangan tempat tidur di rumah tetep ngangenin yaa.

Alhamdulillah, walaupun gak pake persiapan yang detail dan mumpuni, bahkan cenderung mepet, jadi juga nih road trip kali ini, tanpa kekurangan suatu apapun pula. Sekarang adalah saatnya ngumpulin duit lagi untuk rencana road trip berikutnya.

Doakan semoga lancar dan suami mau ya gaes! πŸ˜€

*harapan sederhana seorang istri yang suaminya males jalan-jalan*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s