Update Perbekalan Terkini

Untuk yang baca blog gue sejak lama pasti udah tau ya kalo gue hobi bawain bekal Nadira tiap ke sekolah. Bahkan dulu gue sempet kursus bikin bento segala supaya bekalnya Nadira cakep, hahaha.. Niat bingits yha πŸ˜€

Sampe sekarang, Nadira masih bawa bekal sih tiap hari. Isinya ya biasa, snack untuk istirahat pertama jam 9, dan makan berat untuk istirahat kedua jam 12. Dengan begitu, asupan makanannya terjamin. Seenggaknya dia gak kelaperan gitu karena sekolahnya sampe siang.

Kenapa musti repot-repot bawain bekel sih? Sebab, gue tau rasanya gak dibawain bekal saat kecil dulu. Nyokap gue bukan tipe yang rajin bawain bekal untuk anak-anaknya. Bukan habit nyokap juga kayaknya untuk siapin bekal. Jadi sejak kecil gue udah terbiasa dibawain uang jajan dan jajan di sekolah. Makanya gue inget, kelas 1 SD pun gue udah jago jajan ketupat sayur, siomay, nasi uduk, kue-kue, ciki2an, dll di tukang kaki 5 di pagar sekolah. Alhamdulillah, sampe sekarang gue masih hidup, gak kurang suatu apapun πŸ˜€

*contoh bento yang gue biikin pas kursus dulu πŸ˜€ *

Nah gue inget tuh, kalo hujan, atau tukang jualan favorit gak ada, gue bingung mau makan apa. Alhasil, seharian di sekolah gue pun kelaperan karena gak ada makanan. Aduh sedih ya kalo diinget-inget.

Makanya, supaya Nadira gak merasakan apa yang gue rasakan dulu, gue berusaha konsisten bawain dia bekal. Meski sederhana bahkan sering kali apa adanya, yang penting dia bawa bekal untuk dimakan. Kalo mau jajan pun gak apa-apa. Tapi biasanya, karena udah kenyang dengan bekal yang gue bawain, dia cuma jajan minuman atau makanan ringan doang.

Untuk menu, saat awal-awal Nadira sekolah dulu, gue suka heboh sendiri. Selain ribet bikin-bikin bento, gue juga ribet nyari-nyari menu variatif untuk bekal Nadira tiap hari. Trus, ujung-ujungnya kecewa kalo gak dihabiskan deh.

Lama-kelamaan, gue makin realistis. Daripada ribet sendiri nyusun menu super kreatif yang bakal wow kalo dipajang di medsos (hahaha πŸ˜€ ), gue berusaha mendalami selera anak gue dan menyesuaikan menu dengan itu. Karena Nadira sukanya makanan yang simple-simple, yawdah akhirnya gue siapin yang simple-simple juga.

*bekal Nadira waktu playgroup, hihihi gemes sendiri liat foto ini*

Bahkan, belakangan ini, gue makin mengurangi ke-sok perfeksionis-an gue. Yang tadinya rajin bikin semua from scratch, sekarang gue mulai berdamai dengan mencoba santuy beli frozen food. Jadi lumayan sih, ngurangin stres dan capek. Waktu rebahan juga lebih banyak hahahaha.

Apalagi setelah banyak baca dan tau bahwa, konsep homemade food is the bestest itu gak selalu benar. Sebab, frozen food pabrikan wajib dibuat dengan prosedur dan pengawasan super ketat. Kalo melanggar dikit, izinnya bisa dicabut.

Meski begitu, gue juga gak mau asal-asalan dalam memilih frozen food. Sebab gue tau, beberapa produk punya grade masing-masing sesuai kualitas dan segmen marketnya.

Misalnya untuk chicken nugget dan sosis. Tiap pabrik bisa mengeluarkan beberapa merek sosis berbeda, tapi dengan kualitas dan harga yang berbeda pula. Semakin murah harganya, semakin sedikit kandungan dagingnya, semakin banyak campuran tepungnya. Dengan begitu, semua kalangan bisa menikmati nugget dan sosis, sesuai dengan kemampuan kantong masing-masing.

Kalo gue sih berusaha memilih yang kualitasnya paling bagus. Soale Nadira tau lho sosis/nugget yang murah rasanya beda dengan sosis/nugget yang biasa dia makan. Jadi gak bisa diakalin deh πŸ˜›

Untuk daftar produk frozen food yang gue biasa beli, silakan cek di daftar 10 frozen food pilihan gue ya. Di situ udah gue kurasi 10 frozen food yang biasa gue beli dan stok di freezer.

Untuk tempat beli, gue emang lebih seneng beli di market place sih karena harganya lumayan jauh dengan supermarket. Plus, kalo beli di marketplace, gue bisa lebih spesifik beli A, B, C, gak jadi melipir beli macem-macem kayak kalo lagi ke supermarket, wkwkwk..

Sekian edisi curhat kali ini ah. Ada yang hobi beli frozen food juga kah?

2 thoughts on “Update Perbekalan Terkini

  1. Akuuuu Mbak Ir. Selalu nyetok nugget. Dulu sih idealis maunya nugget bikin sendiri. Tapi lama-lama ogah karena waktu buat bikin mending dialihkan untuk tugas kuliah atau beberes rumah πŸ˜† toh secara bahan baku, harganya gak jauh beda wkwk

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s