Road Trip Magelang-Solo-Cirebon (4)

Waw udah sampe bagian 4 aja. Panjang kali cerbung ini, macam kisah silat Wiro Sableng di koran zaman dulu hahaha..

Yang bosen, skip aja ya 😀

Oke, kelar nginep di Magelang dan ke Candi Borobudur, Museum Diponegoro, Museum Sudirman, dan Candi Prambanan selama dua hari kemarin, kami pindah ke Solo. Di Solo, kami nginep di Hotel Horison Aziza, gak jauh dari pusat pemerintahan Kota Solo/Surakarta.

*hotel ini lumayan murmer. Pas gue nginep, gak sampe 400rb/malam pdhl lokasi dan fasilitas oke*

Hotel ini adalah hotel syariah. Jadi, di lorong menuju kamar, diperdengarkan rekaman murotal alias ngaji-ngaji gitu. Gue sih gpp ya, jadi ngerasa tentram gak perlu takut hantu wahahaha… Tapi yang nginep emang rata-rata keluarga atau pasutri sih. Soale kalo lawan jenis mau nginep di sini berduaan, kudu kasih liat surat nikah dulu lho 😀

Malam itu, sebelum check ini ke hotel, kami dinner dulu di Nasi Liwet Wongso Lemu di Jalan Keprabon. Nah, sepanjang jalan itu kan isinya warung nasi liwet dengan nama yang sama ya. Gue terus terang belum pernah makan di TKP ini.

Jadi capcipcup aja pilihnya, yakni yang paling rame dengan pengamen penyanyi lagu Jawa yang berkonde dan berkebaya hahaha…

Rasanya sih so-so lah. Harganya juga IMHO lumayan mahal untuk ukuran Solo. Soale gue pernah makan nasi liwet di seberang Hotel Novotel yang harganya separo nasi liwet Wongso Lemu ini, dengan rasa yang sama enaknya. Sayangnya, nasi liwet Novotel itu cuma buka pagi-pagi.

Kelar makan, baru deh kita ke hotel dan check in, siap-siap untuk besok pagi.

Hari 3 (11/2/2019)

Agenda hari ini ada beberapa. Tapi yang utama adalah Museum Manusia Purba Sangiran. Terus ada rencana ke Warung Selat Mbak Lies, nyekar di Boyolali, juga dinner di Ayam Goreng Mbah Karto Tembel. Lokasinya jauh-jauhan sih tapi sejauh-jauhnya di daerah, ofkors tetep cepet lah gak kayak di Jakarta yang maceett.

Oke di-break down satu-satu ya.
Museum Sangiran

Ini tujuan idaman karena gue emang naksiiirrr banget sama sejarah manusia purba. Kebetulan salah satu temen di IG rekomen museum ini karena menurutnya bagus, terawat dan menarik. Langsung deh pas bikin plan untuk road trip, gue masukin ini ke dalam itinerary. Suami pun setuju.

Lokasi museumnya lumayan jauh dari hotel karena berlokasi di luar Solo, tepatnya di Sragen. Tapi ya itu, sejauh-jauhnya di Solo, tetep cepet lah karena gak macet.

Kami tetep ngandelin Google Map dan diajak lewatin sawah-sawah gitu. Meski sempit jalannya dan ndeso banget, tapi semua baguuss gak ada yang rusak. Laaff banget!

Begitu nyampe lokasi, kita diminta bayar dan harga tiketnya masa cuma 8rb/orang dong! Gokil banget murahnyaaa…

*nah itu dia penampakan mas guide-nya. Mantul deh, sayang gue lupa namanya*

Pas ditawarin untuk pake guide, kami oke aja supaya lebih jelas gitu kisah museumnya. Sayang kan jauh-jauh kalo gak dapet ilmu apa-apa.

Alhamdulillah, dapet guide yang menguasai banget materi museum dan segala isinya. Ternyata, mas guide (yang gue lupa namanya, maaf ya Mas), adalah orang yang sering bantuin para arkeolog senior saat melakukan proyek penggalian di Sangiran. Bahkan menurutnya, sampe sekarang di wilayah itu masih ada lho beberapa proyek karena Sangiran itu masih punya banyak peninggalan prasejarah yang belum tergali.

Museum Sangiran sendiri baguuuss deh. Rapi, terawat, dingiiinn. Semua yang dipamerkan ditata sesuai kayak museum-museum di luar negeri. Ternyata kata mas guide, museum ini emang dibangun atas kerja sama Unesco dan pemerintah. Bahkan Unesco kasih fund gitu deh via pemerintah (Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan).

Hooo pantesan cakep amaattt 😍😍😍

Museum ini dibagi-bagi ke beberapa pembabakan/sequence. Mulai dari terciptanya alam semesta, teori big bang, manusia purba, teori evolusi, sampe asal muasal migrasi homo sapiens dari Afrika ke seluruh dunia. Karena pake guide, penjelasannya jadi detaiilll banget. Saking detailnya, di beberapa bagian jadi rada bikin ngantuk sih. Apalagi museumya dingin dan sepi pula. Hahaha…

Tapi gue mah suka banget dengan isi museum. Fosil-fosilnya lengkap dan masih terawat rapi. Trus gue jadi ngebayangin gitu, di masa prasejarah, situasinya kayak gimana ya. Sebab, dari penelitian, Pulau Jawa itu dulunya adalah lautan. Nah, wilayah Sangiran itu mengering trus jadi daratan yang dihuni aneka makhluk hidup. Mulai dari gajah purbakala sampe manusia purba Sangiran yang jadi salah satu missing link di teori evolusinya Darwin.

Sebenernya, Museum Sangiran ada beberapa klaster yang berlokasi di daerah situ-situ juga. Beda beberapa kilometer lah. Tapi waktu itu hujan dan deraaasss banget. Kata mas guide, gak usah ke klaster lain juga gpp karena Museum Sangiran yang kami datangi itu adalah yang terlengkap. Yowis deh, kelar dari situ, kami langsung cabut aja.

Trus lanjut lunch di:
Warung Selat Mbak Lies

Tujuannya sih ke Boyolali. Karena belum makan siang, akhirnya kami memutuskan lunch di Solo karena dari Sangiran ke Boyolali emang sekalian lewat Solo. Gue ngusulin makan selat solo aja di Warung Selat Mbak Lies karena lokasinya pas dilewati. Plus, lokasinya adem jadi gak riweuh gitu.

Gue dulu udah pernah ke sini pas acara liputan wisata kuliner, jadi udah tau lah kira-kira sikonnya gimana. Dan tetep ya, parkirannya susah ya neik hehehe.

Begitu sampe, gue ajak suami dan Nadira untuk duduk lesehan di dalam karena lebih nyaman. Warung ini ngetop dengan dekorasinya yang super meriaahh macem panggung acara dangdut hahaha.. Untuk makan, gue dan suami pilih selat solo. Sementara Nadira gue orderin sop pengantin+nasi dan jus mangga.

Sambil nunggu, suami iseng jajalin sosis solo yang ada di meja. Eh ternyata enaak banget! Suami gue terkesan banget deh. Menurut gue, sosis solo ini isiannya adalah adonan rolade ayam yang kemudian dibungkus pake kulit dadar. Jadi beda dengan sosis solo biasa yang isiannya adalah ayam/daging tumis.

Untuk selat solo, ya rasanya oke lah. Gue sih suka ya. Yang menarik, sop pengantinnya justru manstap gaes! Nadira yang awalnya kurang tertarik, pas nyicipin, eh langsung tandas makannya. Kuahnya kayak sop biasa, tapi isinya ada rolade ayam gitu. Mantul lah!

Jus mangganya dari mangga kweni, trus dikasih es krim segala. Jadi lebih mirip dessert ya, bukan minuman.

Yang menarik lagi adalah, sapu ijuknya. Didesain kuat banget dan tahan banting plus enak untuk nyapu halaman. Harganya murmer pula, cuma 20rb! Suami pun langsung beli 2 biji untuk di rumah dan untuk ipar gue hahaha.. Duh pasangan apa sih kami. Jauh-jauh road trip beli oleh-olehnya sapu ijuk! 😀

*sayang sapu ijuknya malah gak kefoto. Padahal mantep banget lho!*

OOT, gue suka bingung ya entah kenapa gue sering jadi curhat magnet even untuk strangers. Pas di Warung Selat Mbak Lies, gue juga sempet dicurhatin sama ownernya tentang kelakuan salah satu mantan pegawainya yang nyuri selama bertahun-tahun. Jadi ceritanya, gue kan lagi mau bayar nih, trus iseng ngobrol lah sama si owner. Lama-lama malah diceritain kisah si mantan pegawai durhaka yang ngembat duit hingga miliaran rupiah. Aseli miris sih, sekaligus takjub karena koq gue selalu jadi curhat magnet ya :’)

Jadi inget dulu pas liputan, gue tiba-tiba dicurhatin kisah drama rumah tangga sama ownernya Sate Klathak Pak Adi. Besoknya, pas wawancara, eh dicurhatin tentang kisah poligami oleh ownernya Oseng-oseng Mercon Bu Narti 😀

Kelar lunch, kami lanjut ke Boyolali karena suami mau nyekar ke makam kakek neneknya dan adiknya yang meninggal waktu kecil. Jauh banget ya ke Boyolali, mana pake nyasar segala 😀

Di sana cuma sebentar aja dan nyempetin diri beli abon sapi Boyolali yang enaaakkkk banget! Per pak 250gram harganya 55rb cmiiw. Aseli dijamin enak gak ada yang ngalahin deh. Dendeng Boyolali juga mantuull!

Kelar dari Boyolali kami lanjut ke:
Ayam Goreng Mbah Karto Tembel, Sukoharjo

Sebenernya, gue kasih 2 opsi untuk dinner ke suami dan Nadira. Mau makan sate atau ayam goreng? Dua-duanya sepakat mau ayam goreng aja. Yowis lah kami pun ke ayam goreng Mbah Karto.

Tau ini ya tidak lain dan tidak bukan adalah dari endorse nomor satu di Indonesia, Pak Jokowi 😀 Begitu fixed pilih menu aygor, gue langsung buka google idolaque untuk cari tau alamatnya.

Ketik aja “ayam goreng jokowi” nanti langsung nongol deh tuh alamat dan lokasinya hahaha.. Dan ternyata jauh ya shaayy. Soale lokasinya di Sukoharjo yang merupakan kabupaten tetangganya Surakarta/Solo.

Tapi gpp, demi mengobati rasa penasaran kami pun ke sana.

Alhamdulillah, kami sampe sebelum waktu dinner tiba. Jadi masih lumayan sepi gitu. Gue langsung order ke meja kasir karena gak ada daftar menunya. Yang ada cuma ayam goreng thok. Jadi gue order nasi, ayam goreng, dan minum.

Makanannya cepeeet banget datengnya, jadi gak perlu nunggu lama-lama. Ayam gorengnya terbuat dari ayam kampung berukuran gede khas Solo (beda dengan ayam kampung Jakarta yang ceking-ceking). Trus dilengkapi dengan lalapan (timun, kacang panjang, kecambah) dan dua jenis sambel yakni sambel bawang yang puedeess banget dan mirip sambel korek, plus sambel blondo yang terbuat dari ampas minyak dan berasa manis-manis gitu.

The verdict, ayam gorengnya uenaaakkk tenan! Nadira doyan banget-nget dan akhirnya kami pun nambah lagi deh 😀 Harganya pun menurut gue masih terjangkau ya. Total sekitar 100ribu lebih dikit untuk 5 aygor, 3 nasi, dan minuman. Lumi yekaann.

Sampe sekarang, Nadira masih terbayang-bayang ayam goreng “Jokowi” ini. Tiap makan aygor, dia selalu bilang “tetep enakan ayam goreng Jokowi Bu”.

Gue juga sebenernya pengen beli yang versi 1/2 matengnya tuh. Tapi kan kami masih harus mampir-mampir lagi. Gak jadi deh 😦

Kenyang makan di Sukoharjo, kami balik ke Solo. Sebelum ke hotel, gue minta mampir dulu ke:
Toko Orion

Kebetulan lokasinya deket banget dengan hotel yang kami tempati. Jadi bisa sekalian lewat gitu.

Tujuan gue ke sini cuma untuk beli roti semir karena males beli lapis mandarinnya. Magtig bok. Kalo roti semir kan berasa lebih enteng dikit 😛

Suami awalnya sih bilang ogah makan. Tapi begitu gue buka roti semirnya, eh dese doyan banget. Yaelah, nyesel daquw beli cuma 1 pack isi 10 karena artinya, harus berebutan sama dia dan Nadira -_-

Oh ya harga roti semir 40rb/pack isi 10 kalo gak salah. Gue batal mau beli beberapa pack karena roti ini cuma awet 3 hari aja 😦

Oke cerita besoknya gue tulis di post selanjutnya yaaa 🙂

2 thoughts on “Road Trip Magelang-Solo-Cirebon (4)

  1. mbak ira.. nasi liwet wongso lemu itu emang overaated di solo, hahaha.. karena pada hakikatnya nasi liwet yang di pinggir jalan gelar tiker aja enak banget loh.. ga usah ke wongso lemu.. 😀 😀 😀

    Tapi aku sepakat sama sop pengantin di selat solo mbak lies, itu enak banget..

    lain kali ke solo aku mampir ke ayam goreng jokowi ah.. belum pernah soalnya..

    • Iya Pan, nasi liwet wongso lemu overrated banget ih. Harga mahal, rasa standar, eh porsi sama aja kayak nasi liwet pinggir jalan. KZL gue -__-

      Ayam goreng Jokowi wajib bgt lah. Sungguh beneran endeeuusss 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s