Budget Pas-pasan Jiwa Sosialita 2

Sejujurnya, gue nulis ini udah dari beberapa hari lalu. Tapi gue ngerasa kudu tanya ke suami dulu, apakah dia keberatan cerita ini gue post? Sebab, untuk beberapa orang, kisah kegagalan dan kebodohan finansial itu adalah aib.

Respons suami:

“Oh gpp di-post. Siapa tau ada pelajaran dari kebodohan aku.”

Oke deh. Mari kita lanjutkan kisah tentang BPJS kemarin.

Di instagram kan gue sempet bahas tentang lifestyle ala budget pas-pasan jiwa sosialita (BPJS) ya. Di antara DM yang masuk, banyak yang mengeluhkan cara pasangannya dalam mencoba menyenangkan mereka. Soale, seringkali maksain gitu.

Ada yang sampe dikejar-kejar debt collector karena diam-diam ternyata suaminya ngutang kanan kiri untuk ngajak anak istri traveling, jajan dll. Bahkan ada yang dipecat segala karena korupsi uang kantor demi menyenangkan keluarganya.

Sedih bacanya 😦

Eeeh engingeenngg.. Tetiba ada satu orang yang DM gue begini. Intinya dia marah lah karena kisah-kisah BPJS yang gue tampilkan menurut dia gak balanced. Hanya menyerang tapi gak ngerti bahwa suami itu melakukannya demi menyenangkan keluarga. Baca di bawah ini ya:

Awal baca gue shocked juga sih. Soale tulisannya huruf gede semua, berasa lagi diomelin sambil diteriakin kan 😀

Tapi lama-lama, gue malah menemukan relevansi antara si Mas (or Mbak?) pengirim DM dengan suami gue. Sebab, suami gue juga punya kecenderungan untuk menyenangkan semua orang yang dia sayangi dengan sepenuh hati. Kadang, bahkan suka gak menakar kemampuan diri.

Mungkin karena background keluarga dia yang secara ekonomi lebih mampu dibanding keluarga gue ya. Jadi dari kecil udah terbiasa hidup enak dan gak perlu puter otak untuk punya uang jajan yang cukup.

Anyway, beberapa tahun lalu, suami gue kerja di sebuah perusahaan dengan gaji lumayan lah. Alhasil, sering banget dia nyenengin gue, Nadira, keluarga besar kami, bahkan sampe anak buahnya.

Di kantor dia hobi traktir anak buahnya. Gak fancy sih, cuma beliin pisgor madu Bu Nanik puluhan biji, beliin makan siang, atau traktir pizza sekantor. Tapi karena sering banget, ya ditotal lumayan bener yekan.

Wiken dia suka ajak keluarga besar rame-rame makan di luar. Belum lagi karena kantornya deket mal, tau-tau pas pulang beliin Nadira mainan apaa gitu.

FYI, suami gue itu gak punya hobi kecuali cuci mobil dan dengerin lagu-lagu dari band favoritnya. Bajunya biasa-biasa aja. Sepatu juga biasa-biasa aja. Dia bukan pria metroseksual yang hobi shopping dan grooming. Lifestyle juga lowkey banget. Hobinya molor di rumah, cuci mobil, atau nonton TV doang.

Kalopun hobi yang agak mahal cuma dandanin mobil. Itupun jaraaaanngg banget. Jadi sebagian besar penghasilannya emang cuma buat nyenengin orang-orang terdekatnya aja, bukan untuk dirinya sendiri.

Untunglah, saat itu, sebagian penghasilannya dikasih ke gue. Jumlahnya lebih dari cukup lah karena segala KPR, listrik, dll udah dia bayar. Suami bilang terserah duitnya mau gue apain. Jadi sesungguhnya gue bisa tuh belanja tas, sepatu, dll sebulan sekali. Apalagi gue punya gaji juga kan.

Tapi waktu itu, gue ceritanya baru melek finansial nih. Duit yang ada gue sisihkan untuk dana pendidikan Nadira via reksadana. Trus gue juga bikin dana darurat dengan nabung dan beli logam mulia.

Dia kadang marahin gue karena sering nahan diri untuk belanja. Menurut suami, gue harusnya “menyenangkan diri kayak istri-istri lain.” Lah masalahnya, gue tuh orang yang parnoan ya sama lifestyle berlebihan. Setelah tragedi kartu kredit pas awal kerja dulu, gue takuuut banget bakal ngalamin itu lagi.

Apalagi, berhubung dari kecil terbiasa hidup prihatin, gue takut kalo punya duit banyak dikit trus salah ngaturnya, eh balik qismin lagi. Jadi makin banyak duit, gue malah makin hati-hati dan milih untuk nabung + investasi aja deh. Hitung-hitung sedia payung sebelum hujan ceunah.

Ironisnya, apa yang gue khawatirkan beneran terjadi. Karena ada salah investasi, kantor suami bikin pengetatan pegawai. Yang dipertahankan hanya pegawai-pegawai yang gajinya UMR. Jajaran top management kayak suami gue dilepas semua.

Ownernya baik sih. Semua dapet pesangon 3x gaji kalo gak salah. Jadi sebenernya bisa lah untuk modal hidup sambil nyari kerja baru atau bisnis.

Cuma ya gitu, karena suami gue hobinya splurging, jadi pesangonnya pun cepet abis. Padahal sebulan setelah kehilangan pekerjaan, dia langsung dapet kerja lagi meski hanya dapet 1/3 gaji di tempat lama.

Harusnya kan, kalo hidup hemat, gaji di perusahaan baru ini bisa dipake untuk bayar KPR, dll karena toh masih ada gaji gue juga. Jadi pesangon bisa untuk dana darurat. Tapi ya berhubung dese boros, kelar semua lah dalam hitungan bulan.

Saat terpuruk ini, barulah gue jembrengin semua tabungan dana darurat, LM, dan reksa dana yang gue punya. Dia kaget karena ternyata simpanan kami lumayan juga.

Ya iyalah, kalo gaya gue kayak ibu-ibu yang kegedean gengsi, gak bakal kekumpul duitnya. Bisa aja gue pake belanja mulu yekan.

Dari situ, gue pun mulai restrukturisasi kondisi keuangan keluarga. Langkah-langkah yang gue ambil kira-kira gini:

1. Keluarin dana darurat untuk menambal kebutuhan rumah tangga.

Rasanya emang sayang banget ya hahaha.. Tapi kalo gak gitu, kebutuhan rumtang siapa yang mau bayarin coba? Segala KPR, listrik, PAM, dll kan tetep kudu wajib dibayar.

Sekarang dana daruratnya pelan-pelan diisi lagi setelah dikuras habis-habisan dulu.

2. Tutup kartu kredit.

Nah ini nih. Suami diam-diam ternyata sering ngentengin bayar kartu kredit. Dulu-dulu pas pegang duit banyak, bukannya bayar lunas kartu, eh malah bayar minimum mulu. Lah yang ada kan lama-lama jadi gede tagihannya.

Begitu dia ngaku, langsung gue lunasi dan suruh tutup. Jadi sekarang kami cuma punya 1 kartu kredit dan itu punya gue. Gue lebih percaya sama diri sendiri untuk urusan ini ketimbang sama suami soale 😀

3. Kurangi biaya transportasi.

Inilah keuntungan punya istri #sobatqismin kayak gue *GR sendiri hahaha*. Lebih kuat kalo harus nurunin gaya hidup. Soale dari dulu emang biasa qismin sih.

Begitu income drop, gue langsung putuskan untuk beli motor buat transportasi gue sehari-hari. Kebetulan, gue punya personal saving lah, jadi bisa untuk DP kredit motor. Eh tau-tau, bokap kasih bagian dari harta warisan keluarganya. Waw batal kredit, gue langsung beli motor cash 😀

Dengan naik motor, gue bisa potong budget transportasi gede banget. Dulu, sehari-hari gue bisa ngabisin sampe 80rb/hari untuk naik ojek, atau 1,6juta/bulan.

Setelah naik motor, biaya gue cuma 30rb/minggu untuk beli bensin (Shell V Power atau Pertamax Turbo) dan parkir sekitar 14rb-16rb per hari (masih dapet cashback ovo point pula). Kalo dirata-rata, gue cuma keluar sekitar 20rb/hari, atau 400rb/bulan. Lumi banget kan.

Kenapa gak naik kendaraan umum? Pingin sih sekalian ngurangi emisi karbon + kemacetan, plus dari sisi biaya emang lebih murah juga. Tapi gue ngejar waktunya. Kalo naik umum, gue bakal lama banget sampe kantor karena kejebak macet.

4. Pilih sekolah anak yang sesuai dengan budget

Alhamdulillah, karena sejak lama bikin dana pendidikan untuk Nadira via reksadana, untuk biaya sekolah dia mah aman. Meski begitu, gue tetep milih sekolah yang berbiaya menengah. Alasannya, we’ll never know what happen right?

Gue menyesuaikan juga dengan income saat ini karena sekolah mahal biasanya akan berkorelasi dengan tambahan biaya lifestyle akibat pergaulan. Untuk yang itu, gue nyerah deh. Gak kuat karena sulit diprediksi berapa besarnya bok.

Saat ini, Nadira sekolah di SD yang biaya SPP bulanannya gak mencekik leher. Gue selalu inget advice dari financial planner bahwa budget SPP anak per bulannya jangan lebih dari 10% income ortu. Sebab, kebutuhan anak gak cuma SPP kan?

5. Cari cara alternatif untuk tambah penghasilan.

Kebetulan temen gue punya bisnis jualan online dan ngajakin gue gabung. Awalnya gue ogah karena ngerasa gak bisa dagang. Tapi lama-lama gue pikir, kenapa gak dicoba ya? Apalagi waktu itu kondisi finansial super mepet banget karena kantor baru suami sempet gak gajian segala selama beberapa bulan. Waw sungguh rasanya pusing ke ubun-ubun akutuu.

Dan emang bener, Allah tidak akan kasih cobaan di luar batas kesanggupan umat-Nya. Gue pun mengiyakan ajakan temen gue dan jadi deh akun jualan tupperware @mbaksisshay . Kisahnya pernah gue tulis di sini nih.

Alhamdulillah, hasilnya lumayan untuk sehari-hari. Dan pengalamannya berharga banget, bikin gue sadar bahwa ternyata gue bisa juga lho berjualan. Yang penting mah niat kenceng. Jangan takut untuk mencoba hal di luar comfort zone ya!

Selanjutnya gue malah ketagihan jualan nih. Tiap ada opportunity yang menarik, gue coba jajal. Selain tupperware gue sempet jualan cemilan sehat Trail Mix dan sekarang lagi iseng jualin dimsum sepupu gue. Suami kebagian bantu urusan kirim-kirim aja deh.

Alhamdulillah so far so good. Makasih ya yang udah beli 🙂

Selain itu, ya sekali-sekali gue terima tawaran jadi influencer di IG maupun blog (walah gue mah lebih tepatnya jadi influenza ya, kurang ngetop soale hahaha), freelance writer, pokoke apapun yang ada duitnya secara halal. Meski sesungguhnya BU (butuh uang), tapi gue tetep berusaha selektif sama job yang ditawarkan. Sotoy bgt ya daquw 😛

Kira-kira segitu dulu ya yang bisa gue share. Ini nulis sekalian bikin refleksi diri supaya ke depan bisa lebih baik dan hati-hati. Selain itu, siapa tau bisa membantu temen-temen yang berada di kondisi serupa.

Mari berpelukaaann 🙂

Oh ya karena ini adalah hari terakhir di 2019, gue juga mau ucapin Selamat Tahun Baru gaaeeess. Semoga di tahun yang baru, kita semua diberi kekuatan dan ketabahan lebih untuk menghadapi apapun yang akan terjadi nanti.

Cemungudh eaaa!

8 thoughts on “Budget Pas-pasan Jiwa Sosialita 2

  1. Aku kalau baca cerita mba Ira itu berasa ngobrol langsung dan ceritanya itu relateable gitu loh, ngga yang too dreamy gitu hahahahha. Btw aku juga begitu mbak Ira, karena lumayan sering dinas, uang saku perdin ngga pernah aku pakai, aku beliin saham dan reksa dana. Suami mah ngga tau, aku beli sendiri aja hahahhh.

    • Abisan bingung Mbak, mau nulis yang spektakuler kayak selebriti, imajinasiku minimalis. Kurang jago berkhayalnya hahaha 😀

      Eh bener tuh, duit2 dinas mah mending diinvestasiin aja. Toh suami gak ngerti juga 😀

  2. Waaaaw, tengkyu banget Mbak Ira sharingnya.. yang paling aku notice di postingan ini soal biaya sekolah. Ku baru tau kalau idealnya 10% dr penghasilan.. kl gitu aku jadi lega 🤣
    Abisnya kemarin baper sendiri karena masukin anak ke sekolah yang OK tapi nggak yang keren kekinian.. merasa gagal jadi ortu karena kepikiran “kok ga ngusahain banget sih, buat anak loh ini!”
    Tapi ya gimanaa, penghasilan suami istri ga menentu, ada masanya merasa tajir kayak sultan, tapi kalau lagi sepi ya kismin juga 😅😅
    Jadi baca ini kayak lega aja sih, bahkan untuk sskolah memang nggak perlu maksain banget. Karena kita ga tau apa yang akan terjadi ke depan. Yang penting saving dan investasi 💪
    Emaap jadi surhat 😅

  3. Salut banget sama kamu Mbaakk.. *tepok tangan* tapi emang bener sih, aku juga hati2 sekali sama kenaikan gaya hidup. Nggak selamanya ya kita ada di atas, makanya aku rutin naik bus patas atau KRL, selain lebih introvert friendly tapi juga ngelatih mental biar nggak keenakan.

  4. Terima kasih mba Ira atas sharing ya yg sangat berguna untuk aku yg masih buta banget ttg keuangan keluarga. Malah minus terus tiap bulan 😭😭 akibat ga bs kontrol diri kalo tiap ada open order baju via online shop 🙈 sedih aku sih. Tp kayaknya memang harus kuat2tin nahan diri untuk ga bebelian barang yg memang butuh banget, bukan cm pengen doang.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s