Budget Pas-pasan Jiwa Sosialita

Rehat dulu ya dari kisah road trip kemarin (alasan banget, padahal mager untuk lanjutinnya 😛 ). Sekarang gue mau nulis tentang BPJS aja. Tapi bukan BPJS yang ini lho, melainkan akronim dari Budget Pas-pasan Jiwa Sosialita.

Topik ini gue tulis tanpa sengaja di Instagram sebagai self reminder. Eh tau-tau respons-nya luar biasa banyaak banget. Gue bikin 3 post, dan yang nge-share itu sampe ratusan bahkan ribuan ya. Pas gue bikin sharing session di Instastory, yg DM cerita juga membeludak.

Selengkapnya bisa dicek di instagram gue ya. Untuk story-nya ada di highlight.

Kenapa gue bisa menjiwai banget nulis caption di Instagram, baik feed maupun story? Because I was one of them. Ya gak parah sih kayak yang ortu ngemplang SPP anak, atau bos yang sibuk liburan ke luar negeri dengan nipu orang.

Sejujurnya, gue dulu sempet bermasalah dengan kartu kredit.

Klise ya? Masalah sejuta umat nih, hahaha 😀

Ceritanya, gue dari kecil kan hidup di keluarga dengan ekonomi pas-pasan. Tapi keluarga dari nyokap lumayan berada. Jadi gue ngerti deh merek-merek ngetop. Para tante kalo gue ultah, suka kasih kado duit atau barang yang heits di zaman itu kayak jam tangan Swatch gitu. Makanya temen-temen sekolah gue taunya gue tajir karena barang gue banyak yang branded. Padahal itu mah kado, lungsuran dari sepupu, atau hasil ngumpulin duit Lebaran 😀

Untuk uang jajan sehari-hari tentunya ngepas banget. Dulu zaman kuliah aja, uang saku gue cuma 10ribu/hari. Duit segitu harus cukup untuk transportasi dari Bekasi-Depok plus sarapan dan makan siang. Warbiyasak ya kalo diinget-inget. Pantesan gue kurus kering karena prihatin banget hahaha.

Segala kesulitan ekonomi itu bagusnya bikin gue terpacu untuk cari duit sendiri. Makanya gue rajin cari kerja sambilan supaya bisa punya duit untuk jajan, beli hape, dan upgrade transportasi naik bis AC 😀

Nah begitu gue lulus kuliah dan kerja tetap, barulah gue diperkenalkan pada yang namanya kartu kredit. Waktu itu, bikin kartu kredit masih rada susah karena harus ada gaji minimal, dan kroscek bolak-balik.

Satu kartu masih amaaann lah pakenya. Trus pas gaji udah mulai lumayan, gue ditawarin apply kartu kredit X dengan hadiah menarik. Gue iseng apply, eh lolos.

Abis itu, ada lagi promo kartu Y, gue iseng apply, eh lolos lagi. Bahkan, setelah beberapa tahun, bank penerbit kartu Y kirimin gue kartu tambahan, yakni kartu Z, dengan limit sama gedenya dengan kartu utamanya. Total, gue punya 4 kartu.

Karena udah kerja tetap, gue pun kena euphoria punya duit sendiri. Gue mulai beli barang-barang maupun lifestyle yang gak pernah gue bisa miliki saat qismin dulu. Gak macem-macem sih sebenernya. Cuma beli produk Body Shop, nongkrong dan makan di mal, dan nraktir nyokap belanja di supermarket sekaligus makan-makan.

Tapi, karena dilakukannya sering banget, lama-lama numpuk tagihannya. Plus, kesalahan gue yang lain adalah, gue cuma bayar minimum payment melulu. Lah yang ada itu utang pokok gak berkurang karena kena bunga lagi, lagi, dan lagi.

Sampai satu saat gue memutuskan untuk nutup kartu kredit pertama gue. Kartu yang aktif hingga saat ini cuma kartu X. Trus pas gue cek tagihan kartu Y dan Z, gue langsung shocked. Jumlahnya mencapai 15-20 juta!

Gue mulai bingung mau bayar pake apa karena gaji gue saat itu ya ngepas cuy (sampe sekarang juga sih, eh curhat hahaha). Telpon tagihan dari bank pun mulai bolak-balik muncul. Aseli pusing akutu.

Nyokap nyuruh gue ke lawyer yang bisa ngurusin supaya kita bisa bebas dari tagihan kartu kredit. Nyokap disaranin oleh seorang om gue yang sebelumnya terjerat kartu kredit karena bisnisnya kolaps pas krismon.

Ya gue ikutin lah saran nyokap. Waktu itu kalo gak salah, gue diminta biaya 10% dari total utang gue. Jadi gue bayar dia 1,5jt. Lokasinya di daerah Manggarai Jaksel cmiiw.

Setelah itu, gue pikir kelar dong masalah ya. Ternyata, beuuhhh tambah parah!

Kantor gue didatengin debt collector karena alamat billing gue emang kantor. Tapi karena gue jarang ke kantor, karena biasanya langsung liputan, ya gak pernah ketemu.

Selanjutnya, mereka datengin rumah gue juga. Mana debt collector ini kan serem-serem gitu ya penampakannya. Bikin gemeter banget deh.

Belum lagi telpon yang lanjut krang-kring. Bikin setreess T_T

Nah, pas lagi tugas ke luar kota, gue sempet ngobrol sama seorang kenalan yang lebih tua. Dia cerita tentang dirinya yang pernah berutang kartu kredit. Dia bilang gini:

Di saat saya udah gak bisa bayar, saya dikejar-kejar debt collector kan. Saya sungguh lelah sekali secara emosi dan fisik untuk menghindarinya. Akhirnya saya beranikan diri untuk dateng ke kantor banknya, dan berterus terang tentang kondisi saya yang gagal bayar. Ternyata saya malah disambut baik dan diberi solusi kemudahan mencicil. Yang penting, bunga kartu kredit dihentikan. Jadi saya tinggal mencicil jumlah utang yang ada aja, sesuai kemampuan saya. Alhamdulillah, semua beres sampai sekarang.

Gue pun terinspirasi. Makanya pas ada telpon tagihan datang, gue gak hindari tapi langsung gue angkat dan ajak ngobrol mbak-mbaknya. Dan bener lho, responsnya positif. Gue dikasih skema cicilan untuk melunasi utang gue. Bunga utang gue pun dihentikan. Gue iyakan karena hati gak tenang ya sis punya utang. Gue pun mencicil utang kartu gue sebesar sekian ratus ribu per bulan selama 2 tahun kalo gak salah.

Jadi, tiap bulan gue akan mentransfer uang untuk cicilan itu. Mbak-mbak banknya pasti gak pernah lupa nelpon untuk ingetin. Dan setelah sekian lama, akhirnya gue lunas. Bukti surat lunasnya harus diambil sendiri di kantor pusat bank tersebut.

Selama gue mencicil utang, nama gue masuk ke dalam daftar hitam di Bank Indonesia ya. Jadi gue gak bisa apply kartu kredit, KPR, dan aneka utang piutang lain dari institusi perbankan. Begitu lunas, ya nama gue dihapus dari daftar itu.

Setelah kejadian itu, sungguh lah gue kapok surapok sama yang namanya pemakaian kartu kredit yang gak sesuai dengan kemampuan gue. Hingga kini, gue masih punya kartu kredit sih. Tapi gue bener-bener pake untuk kebutuhan, bukan keinginan. Dan penting nih, BAYARLAH TEPAT WAKTU DAN SESUAI JUMLAHNYA.

Kartu kredit jika digunakan secara bijak justru menguntungkan lho. Di gue misalnya untuk belanja bulanan nih. Gue biasanya belanja pas tanggal tua, saat supermarket langganan gak terlalu rame. Jadi gue gak perlu desek-desekan antre. Nah karena belum gajian, gue belanja pake kartu kredit.

Begitu gajian, langsung gue lunasi deh tagihan belanja itu. Lumayan kan, tagihan nol, eh dapet poin pula. Poin ini bisa dipake buat belanja lagi di katalog kartunya 😀

Kemudian, cicilan kartu kredit 0% kan heits banget tuh dan banyak yang terjebak di dalamnya. Nah kalo gue, cicilan 0% dipake untuk kebutuhan esensial. Misalnya, pas hape rusak dan butuh, ya beli aja dengan cicilan 0%. Tapi batasi cicilan sesuai kemampuan, misalnya cuma 300ribu/bulan dan usahakan cuma ada 1 cicilan aja dalam satu periode waktu.

Makanya gue cuma punya hape Cina karena ya emang mampunya itu cuy. Sayang aja kalo maksa beli hape yang bobanya ada 3 dengan cicilan sekian juta per bulan. Mending buat beli saham atau reksadana deh.

Saat ini, gue lihat godaan yang datang lebih masif ya. Di zaman gue baru kerja dulu, cuma ada kartu kredit. Kemudian, ada era KTA alias Kredit Tanpa Agunan yang lebih gampil apply-nya daripada kartu kredit.

Sekarang yang heits banget adalah pinjaman online (pinjol) dan segala paylater-paylateran itu lho. Haduuh, sungguh lah godaan banget untuk dedek-dedek gemes yang baru pada mulai kerja. I feel you sisbro!

Menurut gue, sebenernya terserah aja mau pake CC, KTA, pinjol atau paylater. Yang tau kebutuhan dan kemampuan adalah dirilo sendiri. Tapi tolong selalu inget ini ya:

KARTU KREDIT, KTA, PINJOL, DAN PAYLATER ITU UTANG, BUKAN DUIT EKSTRA YANG DATENG DARI LANGIT!

Jadi jangan ketipu dengan omongan sales yang bilang:

“Halo Kak, kita lagi ada dana ekstra nih untuk Kakak. Gimana Kak, berminat?”

Kemarin ada yang cerita, temennya setelah dapet telepon dari sales “dana ekstra” ngomong gini:

“Ya Allah alhamdulillah, gue lagi dapet rezeki nih.”

Rezeki palalo peyang! Itu utang cuuyyy, tolong camkan Ki Sanak!

Trus, jangan pernah percaya dengan oknum yang bilang bisa menghapus utang kartu kredit. Woy, utang itu cara ngilanginnya ya cuma dibayar. Bukan pake oknum geje kayak gitu.

*huh masih dendam sama lawyer penipu dulu*

Sekian ya post kali ini. Nanti kalo sempet akan gue tulis post selanjutnya, tentang curhat gue mengatur keuangan setelah nikah. Apalagi keuangan keluarga gue sempet dropshay abis-abisan dan bikin kami prihatin bingits. Yah sampe sekarang juga masih sih tapi udah bisa mulai dinikmatin hahaha *tertawa pilu*

See you later!

7 thoughts on “Budget Pas-pasan Jiwa Sosialita

  1. Ditunggu mbak rencana tulisan selanjutnya ya😅
    Pengen belajar dr pengalaman cara mengatur keuangan..

    *jgn lupa di notif juga ke story IG yeyyy

    *YaAllah saya nglunjaakkk

    ***maapphhhh🙏🙏

  2. Pingback: Budget Pas-pasan Jiwa Sosialita 2 | The Sun is Getting High, We're Moving on

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s