Road Trip Magelang-Solo-Cirebon (1)

Belakangan ini, Nadira lagi tergila-gila dengan sejarah. Baik itu sejarah dunia maupun sejarah Indonesia. Alhasil, dia pun merengek minta diajak ke museum atau ke situs-situs bersejarah.

Salah satu yang dia minta adalah Candi Borobudur. Gue sih seneng aja mengabulkan permintaannya itu. Sekalian jalan-jalan lah, soale kami emang udah lamaaa banget gak pergi khusus untuk jalan-jalan ke luar kota. Terakhir pas Nadira umur 2-3 tahun dulu kayaknya. Setelah itu, pergi ke luar kotanya pasti selalu rame-rame barengan sekalian ada acara apaa gitu.

Salah satu yang bikin mikir banget adalah, kondisi finansial keluarga kami saat ini lagi kurang bagus sebenernya. Gak kurang sih, tapi gak kelebihan banget juga.

Jadi aseli deh, gue ngitung banget untuk biaya kepergian kali ini. Gue gak mau kan berutang demi bisa eksis liburan kayak orang-orang. Mending gak usah pergi aja kalo gitu caranya mah.

Anyway, setelah tungitungitungitung, akhirnya kami memutuskan untuk pergi. Sebelum berangkat aja udah ada cobaan yakni servis mobil yang biayanya 60% dari budget liburan yang gue anggarkan. Maklum mobil tua. Buset dah, langsung pening akutuu.

Kenapa gak naik pesawat/kereta aja sih?

Sebab, gue mikir, kalo pun naik pesawat/kereta, ya nanti tetep akan keluar biaya untuk servis mobil juga. Jadi sekalian aja lah servis dulu sebelum berangkat. Jadi spending-nya gak 2x gitchu.

Plus, dengan road trip perjalanan jadi lebih seru dan gak tergantung. Kami bisa mengatur jadwal sendiri, mau mampir di mana, berangkat jam berapa, dll dsb. Kalo naik pesawat/kereta kan ada komitmen terkait jam keberangkatan dan kepulangan. Untuk jalan-jalan pun harus sewa mobil/angkutan lagi di kota tujuan. Kurang fleksibel ceunah.

Lagian, setelah ada jalan tol Jakarta-Surabaya, kalo cuma untuk ke wilayah Jawa doang mah lebih enak road trip. Apalagi kalo rame-rame. Jatuhnya lebih murah dan gak makan waktu lama lho. Bener-bener efektif dan efisien.

Itinerary yang gue bikin cukup longgar. Pokoknya, kami nginep 1 malam di Magelang, 2 malam di Solo, dan 1 malam di Cirebon. Tujuan utamanya pun yang jelas cuma Candi Borobudur di Magelang dan Museum Manusia Purba di Sangiran. Sisanya bebaass.

Oke, kisah dan review-nya gue mulai sekarang ya.

  • Hari 1 (9/12/2019)

Kami berangkat dari rumah di Jakarta Timur sekitar jam 10 pagi. Sebelum berangkat, gue udah isi 2 kartu e-money milik gue dan suami, masing-masing sebanyak Rp 500 ribu, jadi total Rp 1 juta ya. Sebenernya sih jumlah segitu kelebihan, tapi daripada kurang dan bikin ribet kelak, mending kelebihan deh.

Kami juga isi bensin full supaya gak keabisan di tengah jalan.

Yang bikin seru dari road trip adalah, bisa bawa barang semena-mena. Di mobil tuh isinya ada bantal dan guling kecil segala lho, hahaha.. Selain untuk temen bobo Nadira di mobil, bantal dan guling itu juga berfungsi untuk temen bobo pas di hotel nanti.

Dan jangan lupa, bawa bekel makanan dari rumah. Jadi ceritanya, sehari sebelum berangkat, isi kulkas gue penuh banget. Ada makanan dari nyokap lah, dari mertua lah, dan yang gue masak sendiri. Setelah dipikir-pikir, kenapa pas hari H gue gak bawa jadi bekel aja ya? Lumayan kan hemat sekaligus bikin gak mubazir makanan yang ada.

Jadi deh pagi-pagi sebelum berangkat gue siapin tiga lunch box untuk gue, suami, dan Nadira. Masing-masing berisi nasi, sayur, dan lauk sesuai kesukaan. Semuanya sengaja dipilih yang gak berkuah-kuah supaya gak tumpah.Β  Mertua juga bawain arem-arem dan pisang kukus.

Kemudian, gue juga bikin green smoothie isi kale, pokchoy, nanas, dan mangga sebanyak 1,5 liter. Lumayan buat ngebantu dopping stamina dan pencernaan yekan.

Selain itu, gue juga siapin cooler bag berisi botol minum, air mineral kemasan beku (dimasukkin ke freezer dari malam), dan termos. Maklum, kami bertiga itu mirip onta. Kalo minum banyaaak banget, dan hobinya cuma minum air putih.

Jadi gue bikin tiga lapis gitu air minumnya. Yang pertama dibuka adalah air dalam botol minum karena botol tupperware kan gak bisa nahan dingin tuh. Yang kedua adalah air mineral kemasan beku yang udah mencair. Nah lapisan terakhir adalah air di dalam termos karena dinginnya paling awet.

Lumayan, dengan metode ini, dari Jakarta sampe Magelang, kebutuhan air minum segar kami terpenuhi.

Makan siang kami lakukan di rest area deket Cipali. Seneng deh karena gak perlu antre beli dan nunggu makanan, lebih sehat karena bawa sendiri dari rumah, eh hemat pula, hahaha..

Jadi inget zaman piknik bareng keluarga besar dulu, pasti nyokap dan tante-tante juga bawa rantangan kayak gini nih πŸ˜€

Anyway, total trip dari Jakarta ke Magelang sekitar 8 jam via tol. Itupun masih ditambah dengan berhenti makan di rest area, dan jajan getuk Trio + wajik Week pas masuk kota Magelang πŸ˜€ Semua trip dilakukan tanpa peta, cukup dengan Google Map dan gue sebagai navigator. Alhasil, batre hape pun cepet banget abisnya, plus gue sulit nyambi buka IG atau yang lain karena kudu serieus buka Google Map πŸ˜€

*ngiler sendiri bayangin getuk Trio dan wajik Week. Karena gak awet, jadi gak bisa beli untuk dibawa ke Jakarta*

Untuk penginapan, gue pilih di Villa Cempaka 2 yang hanya 500 meter atau 5 menit jalan kaki dari Candi Borobudur. Kenapa? Soale tujuan utama kami ke Magelang kan emang mau ke Borobudur. Jadi ngapain nginep yang jauh dari situ? Mobilitas pun lebih nyaman karena bisa jalan kaki pagi-pagi ke lokasi.

Oh ya, hotel ini gue pesan di Traveloka seharga gak sampe Rp 400 ribu lah. Overall lumayan banget koq. Lokasi strategis, tenang, dan worth the price. Cuma emang kamarnya agak kecil, gak sebanding dengan kamar mandinya yang gedeee banget.

Desain dan interiornya juga lucu, etnik-etnik Jawa gitu. Mengingatkan gue dengan banjar-banjar di Bali gitu deh. Dan karena lokasinya pas di samping tanah kosong, malem-malem ada bunyi jangkrik, kodok, dll yang berasa bikin kayak di desa banget.

*lah emang di desa juga sih cuy*

Malam itu, kami sempat bingung mau makan di mana. Setelah konsultasi dengan Google, kami pun iseng mencoba warung di deket hotel. Warung ini jual aneka tongseng, sate, nasgor, dan masakan dari jamur. Dilihat-lihat sih harganya lebih murah dari Jakarta lah. Oke deh karena laper dicoba boleh ya kakak.

Begitu dateng, ebuseett porsinya gedeeeee banget! Trus nasgornya yang dicampur mi gitu, bener-bener khas Magelang deh. Suami order Sate Goreng Ayam, enak dan pedeeess. Tongseng Jamur gue pun juga enak dan pedes. Istimewanya, semua masakan di sini cita rasanya gak semanis masakan Solo atau Yogya. Laaff!

Harganya pun gak bikin bangkrut. Dan kalo tau porsinya segede itu, ya mending order 2 menu aja deh.

Setelah kenyang, kami pun balik hotel dan siap-siap untuk besok ke Borobudur. Eh gue sempet cuci semua lunch box dan termos dulu sih. Maklum, namanya ibu-ibu, liburan pun tetep #cucipiringunited πŸ˜€

Untuk hari kedua dan selanjutnya, gue bikin di post terpisah aja ya supaya gak kepanjangan. Ciao!

4 thoughts on “Road Trip Magelang-Solo-Cirebon (1)

  1. Pingback: Road Trip Magelang-Solo-Cirebon (2) | The Sun is Getting High, We're Moving on

  2. Pingback: Budget Pas-pasan Jiwa Sosialita | The Sun is Getting High, We're Moving on

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s