Tentang BPJS Kesehatan (2)

Setelah positif-positifnya, sekarang kita bahas tentang komplain dan curhat-curhat negatif tentang BPJS ya.

1.Antrean dan proses ngurus-ngurusnya panjaaangg.

This one is oh so true! Sungguh lah gue juga kasian sama kakek-kakek dan nenek-nenek atau penderita penyakit kronis akut yang kudu antre lamaaa banget. Banyak nih gue ketemu gini di RS tiap anterin bonyok kontrol. Ngeliat mereka hati sedih banget rasanya.

Apalagi meski sekarang udah ada pendaftaran online, banyak kan tuh yang kurang paham. Jadi ya mereka ngotot antre manual yang takes a lot of time and effort.

Bedanya jauh banget deh sama peserta mandiri maupun asuransi swasta yang capcus.

Trus suatu hari gue ngobrol lah sama temen yang tinggal di US. Bokapnya kebetulan tinggal di Jakarta dan jadi pasien BPJS. Almarhum ibunya juga sama, dulu semasa hidup jadi pasien BPJS.

Temen gue ini cerita, urusan antre-mengantre pasien BPJS mah gak ada apa-apanya dibanding yang dia alami di US.

“Bok, di sini tuh asuransi kesehatan gak serta merta kasih gue pengobatan atau perawatan gratis kayak di Indo. Asuransi di sini gunanya lebih mirip kartu diskon. Kalo pake askes, biaya berobat gue misalnya $100. Kalo gue gak punya askes, biayanya bisa 10x lipat. Itu pun sama prosesnya, antre-antre gitu. Asuransi macam BPJS cuma untuk orang miskin. Makanya gue sebel kalo temen-temen di Indo pada ngeluh soal antrean BPJS. Lah gue kan tau karena bonyok gue juga pake BPJS. Dan itu jauuh lebih mending daripada di US. Di Indo, kudu antre panjang tapi gratis kan? Nah di sini, udah antre, masih bayar pula,” katanya.

Omongan temen gue itu juga diamini oleh DM dari temen-temen yang tinggal di luar negeri. Kondisi BPJS jauuhh lebih baik daripada asuransi pemerintah di Singapur, Inggris, dan Belanda.

Di Jerman, Jepang atau negara-negara Skandinavia, sistem askes pemerintahnya rapi, bagus, dan gratis karena pajak di sana di atas 40% dari penghasilan. Lah di sini kan masih jauh.

Alhasil, sekarang tiap kali kudu antre nganterin bonyok di RS, gue berusaha mensugesti diri bahwa, “this is much better than what happens in other countries.” 😀

Kalo gak sabaran, terutama pas antre obat, biasanya gue deketin kasir dan tanya kira-kira obat untuk bonyok harganya berapa. Kalo di bawah 500rb, gue pilih bayar sendiri deh daripada lumutan ngantre hehehe..

Sebab, obat yang dibayar sendiri itu lebih cepat prosesnya ketimbang obat resep BPJS. Kenapa? Karena di berbagai RS, saat ini pasien didominasi oleh pasien BPJS. Jadi antrean obat maupun periksa lebih banyak dari pasien BPJS ketimbang yang pribadi. Alhasil ya prosesnya emang lebih lama bagi pasien BPJS ketimbang yang umum.

Gitu sih ya kira-kira hasil pengamatan gue.

Still, gue berharap supaya prosedur dan antrean bisa diperbaiki. Jadi lebih ringkas gitu. Kan kalo semuanya lebih efektif dan efisien, yang untung gak hanya pasien, tapi juga pihak BPJS dan RS yekan.

2. Ada diskriminasi antara pasien BPJS VS umum.

Kalo ini, iya dan enggak nih. Waktu awal-awal BPJS dimulai, emang lebih banyak yang bilang kalo diskriminasi kepada pasien BPJS kental banget terasa. Pokoke perlakuannya macam warga kelas kambing deh yang dicuekin mulu. Bahkan gak sedikit tenaga kesehatan yang ogah-ogahan ngadepin pasien BPJS karena dianggap pasien gratisan.

Nah belakangan, seiring banyaknya perubahan regulasi dll dari pihak BPJS maupun pemerintah, plus tingginya animo masyarakat terhadap program BPJS, hal kayak gitu pelan-pelan mulai berubah.

At least itu yang gue alami sendiri saat bonyok dirawat kemarin ya. Dokter, perawat maupun petugas administrasi semuanya baik, welcome, dan gak beda-bedain sih.

Padahal sebelum itu, gue banyak dapet gosip tentang buruknya penanganan pasien BPJS. Bokap gue sendiri juga pernah ngalamin pas lagi kena penyakit prostat, trus kudu bolak-balik dioper dan antre untuk dapet pengobatan. Hingga akhirnya beliau males kelamaan dan milih bayar sendiri.

Jadi jujur awalnya gue juga skeptis sih. Cuma karena kondisi gawat darurat plus biayanya mihil bingit, ya dijalanin aja deh. Eh ternyata malah dimudahkan semua. Alhamdulillah.

Di antara DM yang masuk juga banyak yang bilang gak ada diskriminasi antara pasien BPJS dan umum. Tapi, ada juga yang mengalami itu. Terutama di faskes 1 (fasilitas kesehatan 1 seperti klinik, puskesmas, dokter pribadi).

Jadi, rata-rata pada menyarankan untuk pintar-pintar cari faskes 1 yang kooperatif dan nyaman. Kalo faskes 1 itu gak oke, ya gak usah segan-segan pindah ke yang lain. Eh kecuali kalo gak ada pilihan lain ya.

3. Layanan terbatas di luar Jawa

Beberapa bulan lalu, gue sempet ngobrol dengan seorang Bupati asal NTT. Pak Bupati ini cerita, di wilayahnya cuma ada 1 RSUD dan 2 puskesmas cmiiw. Jadi warganya gak punya banyak pilihan kalo mau berobat.

“Beda dengan yang di Jawa, pilihannya banyak sekali. Kalau kurang cocok dengan faskes A, bisa pindah ke yang B, C, atau D. Kami di sini pilihannya terbatas. Bahkan ada beberapa pengobatan yang tidak bisa dilakukan di sini, harus ke luar wilayah bahkan ke Bali karena tidak ada dokter dan fasilitasnya,” kata Pak Bupati.

Maka dari itu, dia bilang, sebenernya dia agak sebel dengan program BPJS. Soale, seluruh warga negara Indonesia kan membayar harga yang sama. Tapi fasilitas yang didapet jomplang banget antara yang di Jawa dan di luar Jawa.

“Ini kan sama saja kami yang berada di luar Jawa mensubsidi yang berada di Jawa. Tidak adil dong,” lanjutnya.

Jadi inget harga BBM dan pangan, plus kondisi infrastruktur yang jomplang juga antara Jawa dan luar Jawa gak sih? 😥

Trus, kemarin ada DM yang senada. Dia sebel dengan BPJS karena dokter spesialis yang dia butuhkan hanya ada di ibukota provinsi tempat dia tinggal. Dan itu lokasinya jauh banget dari wilayahnya.

“Saya harap BPJS mau kasih dokter spesialis X (maap gue lupa jenisnya) di daerah saya. Masa saya udah bayar sama dengan pasien BPJS di Jakarta, tapi untuk berobat saya harus menempuh puluhan kilometer dulu sih dari rumah,” katanya.

Nah, setau gue nih, urusan penyebaran tenaga medis itu bukanlah ranah BPJS, melainkan Kementerian Kesehatan. Hingga kini, emang banyak tenaga medis, terutama dokter spesialis, yang enggan ditempatkan di daerah-daerah terpencil. Alhasil, persebarannya pun jomplang.

Padahal jumlah dokter di Indonesia gak kurang-kurang amat lho. Bisa dilihat di chart ini nih.

Sampe saat ini, baru 11 provinsi yang punya dokter spesialis cukup. Itupun numpuk di ibukota provinsi. Sedangkan provinsi sisanya ya masih kekurangan dokter spesialis.

Tapi, urusan ini emang kayak benang kusut. Karena jadi dokter itu susah, lamaa dan butuh biaya mahal, ya manusiawi lah kalo mereka ingin hidup layak. Apalagi kalo jadi dokter di pedalaman, sering kali seret dan nombok karena gaji dari pemerintah lama banget dikirimnya. Belum lagi faktor keamanan dan kenyamanan yang minim. Jadi masalahnya pun mbulet.

Anyway, dari curhat Pak Bupati maupun Mbak X via DM, gue jadi paham, kesenjangan fasilitas masih terjadi dalam program BPJS ini. Trus jadi malu sendiri kalo ngeluh atau bete karena kudu antre pas pake BPJS.

Sebab, teman-teman dan sodara-sodara di luar Jawa sana masalahnya lebih dari sekadar antre. Mereka kudu pasrah karena gak punya pilihan banyak kayak kita di Jawa.

Get the point gak sih gaes? Maap kalo membingungkan kata-katanya hehehe..

4.Kurang koordinasi dan standarisasi layanan

Ini banyaaak yang curhat nih. Soale, banyak yang dapet layanan beda dari apa yang ditulis/muncul di media atau dialami orang lain.

Misalnya, soal kecelakaan tunggal yang dijamin BPJS. Banyak yang curhat bahwa pas ortunya kecelakaan, mereka ditolak pake BPJS karena gak dijamin. Padahal harusnya kecelakaan tunggal dijamin BPJS lho.

Begitu juga dengan beberapa hal lainnya. Di wilayah A, kasus X dijamin BPJS. Tapi di wilayah B, kasus X gak dijamin. Jadi bikin bingung.

Kudunya ada standarisasi dan koordinasi lah untuk layanan BPJS di seluruh Indonesia supaya lebih nyaman gitu. Kalo gak salah BPJS lagi nyoba bikin BPJS Kesehatan Award ya untuk bikin faskes/RS berlomba-lomba kasih servis yang bagus.

Mudah-mudahan bisa bikin pelayanan lebih baik dan merata ya.

5.Data peserta miskin suka gak jelas

Nah untuk data, pemerintah kita emang dari zaman dahulu kala suka tumpang tindih. Bahkan nih reporter gue saat dimintain data orang miskin, misalnya, hasilnya suka beda-beda. Kementerian Sosial beda, BPS beda, TN2PK beda.

No wonder data PBI (penerima bantuan iuran) ya jadinya suka kurang tepat sasaran. Kemarin banyak yang DM, curhat tentang tetangganya, atau kerabatnya yang mampu tapi terdaftar jadi PBI. Di lain pihak, banyak orang lain yang kurang mampu tapi gak masuk dalam daftar PBI.

Kasus yang sama juga sering terjadi dalam bantuan lain kayak pendidikan baik program nasional (Kartu Indonesia Pintar) maupun daerah (misalnya Kartu Jakarta Pintar). Kalo gak salah, BPJS ambil data untuk nentuin PBI itu dari data Kemsos. Sebab yang bertanggung jawab ngurusin ini adalah Kemsos, bukan BPJS.

Jadi gitu kira-kira duduk masalahnya, cmiiw ya.

Menurut gue, ini perlu banget sih dibenahin. Kasian kan orang yang bener-bener butuh tapi gak bisa bayar karena gak termasuk PBI. Jadi seleksi data penerima PBI diperketat supaya lebih tepat sasaran gitu.

Trus rangorang yang dapet PBI tapi sebenernya mampu, mbok ya punya hati gitu. Gak malu apa pake hak orang lain yang lebih miskin?

6. Gaji dan fasilitas karyawan BPJS yang mevvah

Di tengah isu kenaikan iuran BPJS, eh muncul pula berita tentang rikues direktur BPJS untuk naik gaji. Gimana gak pada murka tuh rangorang?

Belum lagi isu-isu lain kayak lifestyle karyawan BPJS yang canggih (rapat dan nginap di luar kota selalu di hotel bintang 5), dapat fasilitas asuransi tambahan di luar BPJS, dll dst,

Untuk yang ini, gue no comment deh karena emang gak paham. Mungkin ada karyawan BPJS yang mau share pengalaman?

Oh ya sekarang yang lagi hot adalah soal usulan kenaikan iuran. Ini sebenernya emang udah harus sih. Sebab, dari hitung-hitungan aktuaria aja, tarif saat ini beneran gak masuk lah. Pemerintah harus subsidi gede banget dengan tarif segitu, dan ini bikin defisit triliunan. Mirip kayak subsidi bensin zaman dulu kali ya.

Selain itu, penyebab defisit lain adalah peserta-peserta bandel yang hit n run macem orang yang abis dapet arisan duluan trus gak bayar-bayar.

Mereka ini sebelum melahirkan daftar BPJS, trus lahiran caesar gratis pake BPJS, dan abis itu kabur gak bayar-bayar.

Atau, peserta-peserta yang berpenyakit “mahal” kayak kanker, jantung, stroke yang begitu sembuh, langsung stop bayar. Nanti begitu kambuh lagi, nuntut dapet pengobatan gratisan dan ogah bayar denda.

Seinget gue, pengeluaran BPJS emang terbesar di peserta mandiri (umum) gini sih. Bahkan jumlahnya lebih besar dari peserta PBI (penerima bantuan iuran, alias kurang mampu) yang dibayarin pemerintah, cmiiw.

Dan, peserta mandiri ini juga yang paling banyak nunggak, dibandingkan dengan PPU (peserta penerima upah, alias yang iurannya dipotong langsung dari gaji). Kebayang kan, udah lah ngabisin duit paling gede, eh kerjanya nunggak bahkan hit n run.

Bahkan Pak Bupati di atas sampe memberi saran, sebaiknya pemerintah fokus kasih BPJS hanya untuk rakyat yang tidak mampu aja lah. Daripada kedodoran dan defisit mulu kayak sekarang.

Jadi mungkin konsepnya mirip kayak Obamacare gitu. Pemerintah hanya nanggung rakyat miskin aja. Sementara sisanya, dilepas ke asuransi swasta kayak di US.

Tapi gue yakin kalo usulan Pak Bupati itu terwujud, demonya bakalan kayak apaan ya hahaha. Ini aja begitu ada usulan premi naik, gelombang protes udah heboh bingit, terutama di medsos.

Padahal, kalo gak naik, defisit bakal membengkak terus. Sementara keuangan negara kan juga terbatas. Plus kalo segala sesuatu disubsidi, salah-salah bisa kayak Venezuela kan syerem.

Dan yang bikin miris, rata-rata yang hobi komplain di medsos justru adalah rangorang yang sehari-harinya mampu hidup dengan layak. Padahal kalo yang komplain ini adalah rakyat kelas bawah, atau masyarakat luar Jawa yang minim fasilitas, bakalan gue maklumi dan bahkan dukung atas nama keadilan.

Sungguh lah rangorang yang hobi komplen iuran naik padahal doyan ngafe maupun sanggup beli rokok itu sesuai dengan plesetan singkatan BPJS berikut:

Kemudian, kesadaran dan literasi tentang asuransi di masyarakat kita emang masih rendah ya gue liat. Banyak yang ogah pilih BPJS dengan alasan duitnya hangus, gak bisa ditarik.

Woy Malih, yang namanya asuransi emang hangus keles. Kalo yang bisa ditarik duitnya itu unitlink, yakni asuransi + investasi. Meski sepintas keliatan bagus, kalo dihitung-hitung, antara premi dan manfaat unitlink biasanya gak worth it lho.

Padahal menurut gue, asuransi, baik itu jiwa, kesehatan, kendaraan, dlk, itu penting. Logika sederhananya, asuransi = satpam yang jagain rumah kita.

Mau ada maling ataupun nggak, keberadaan satpam bikin tenang kan? Dan kalo misalnya dalam setahun, rumahlo aman-aman aja gak kemalingan, gak mungkin kan lo bilang ke satpam “Hey Pak, balikin duit saya. Fungsi Bapak gak guna nih karena rumah aman-aman aja gak ada maling.”

Tapi urusan asuransi ini juga banyak yang menentang sih, terutama dari sisi agama. Buat gue, silakan aja kukuh memegang prinsip. Cuma, begitu dihadapkan pada kondisi darurat, biasanya baru sadar betapa pentingnya hal ini.

Lagi pula, setau gue, BPJS ini konsepnya gotong royong. Yang mampu mensubsidi yang kurang mampu dengan membayar premi rutin. Beda dengan konsep asuransi swasta.

Banyak yang kemarin DM, senang dengan konsep ini. Mereka ngerasa bisa berkontribusi sedikit untuk mengatasi masalah-masalah yang dihadapi sesama.

“Yah hitung-hitung infaq aja lah Mbak,” kata seseorang via DM.

Hati hangat ya bacanya 🥰

Yah kira-kira gitu sih pembahasan tentang BPJS yang bisa gue tulis saat ini. Untuk repost story-story-nya ada di highlight di Instagram gue ya.

Sebenernya mah masih buanyaaakkk banget DM lain dari temen-temen semua. Cuma karena khawatir Instastory gue mirip punya Awk**** dan bikin pusing, akhirnya gue setop repost dan milih nulis rangkumannya di blog aja. Mudah-mudahan lebih jelas 😁

Oh ya sekali lagi gue tekankan, gue nulis tentang BPJS gak dapet pesan sponsor, di-endorse, maupun titipan. Gue nulis murni berdasarkan pengalaman, pengamatan, dan hasil bacaan tiap hari. Hitung-hitung sharing bareng gitu.

Kalo ada yang punya pengalaman dengan BPJS, entah baik maupun buruk, sok atuh ditulis di comment di bawah.

Enivei, makasih ya udah seniat itu baca postingan panjaaang daquw kali ini. Adios! 😁

2 thoughts on “Tentang BPJS Kesehatan (2)

  1. Mengenai yg di luar pulau jawa itu, malah Mami saya kebalikannya, Mba. Ortu saya tinggal di Bukittinggi. Kebetulan lg sakit berat. Kemo bolak-balik, konsul, dsb, semua pakai BPJS. Dpt dok spesialis yg mayan famous krn bagus. Dan antriannya pun gak parah utk pasien BPJS. Entah manajemen RS nya yg bagus, atau pasien BPJS nya gak banyak spt Jkt, jd alhamdulillah bgt pasien BPJS rasa pasien asuransi swasta 😊.

    • ya ampun Alhamdulillah banget ya. Tapi emang beberapa RS yg pelayanan BPJS-nya bagus dan inovatif justru kabarnya ada di luar Jakarta sih Mbak. Mudah2an makin banyak yg gitu yaa 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s