Wisata Edukatif di Jakarta: Ngebatik di Museum Tekstil (2)

Waktu posting foto wisata ke Perpusnas di IG, gue sekalian minta saran ke temen-temen di IG tentang lokasi mana lagi nih yang oke untuk ngajak anak halan-halan. Salah satunya menyarankan Museum Tekstil di Tanah Abang alias Tenabang karena bisa ngebatik.

Waw, menarique banget! Sebenernya gue emang udah lamaaaa banget pingin ajak Nadira ke sana karena tertarik dengan aktivitas membatik itu. Tapi lupa dan gak sempet melulu, secara bayangin daerah Tenabang aja kepala gue langsung puyeng hahaha.. Sedih sih karena dulu sempet tertib tapi sekarang kembali semrawut kayak rambut abis disasak 😦

Nah, karena kebetulan emang lagi cari-cari aktivitas menarik, jadi cuuss deh menguatkan hati menembus kemacetan Tenabang πŸ˜€

Tadinya gue mau naik motor kayak pas ke Perpusnas kemarin. Eh tau-tau nyokap dan ponakan gue si Langit mau ikutan juga. Yawdah ganti haluan naik transportasi umum aja deh.

Kami berangkat nebeng adik gue ke kantornya di Senayan City. Dari situ, kami naik Gocar supaya cepet karena takut proses ngebatiknya lama dan museumnya keburu tutup πŸ˜€

Begitu nyampe depan lokasi di Jl. KS Tubun, gue sempet deg-degan takut museumnya tutup karena sepiiii banget. Eh ternyata buka koq. Cuma ya emang sepi aja sih, kayak kondisi museum-museum Indonesia pada umumnya 😦

Apalagi Museum Tekstil ini lokasinya gak terlalu strategis sebagai tujuan wisata karena terletak di sentra niaga. Beda sama Museum Nasional yang deketan dengan Monas dan sama-sama jadi tujuan wisata. Atau Museum Fatahillah yang deketan sama Kota Tua, Museum Keramik, Museum Bank Indonesia, Museum Bank Mandiri, dll. Alhasil, Museum Tekstil ya emang sepi selalu, kecuali kalo ada kunjungan dari sekolah-sekolah atau syuting sinetron/FTV/iklan πŸ˜€

Untuk masuk ke dalam Museum Tekstil, pengunjung cuma bayar Rp 5.000/orang untuk dewasa, dan Rp 2.000/orang untuk anak-anak. Tapi kalo mau ikut ngebatik, kemarin Nadira dan Langit gak kena biaya masuk. Gue cuma diminta bayar Rp 80.000 untuk biaya ngebatik. Total kemarin gue cuma bayar Rp 90.000 jadinya karena gue dan nyokap gak ngebatik.

Begitu masuk, gue ajak bocah-bocah dan nyokap ke dalam gedung utama dulu. Wah sepiiiii banget-nget-nget karena gak ada pengunjung lain selain kami. Di sini ada aneka kebaya dan busana daerah yang bikin gue dan nyokap demen karena kece-kece.

Abis itu, kami memutuskan untuk langsung ke tempat ngebatik. Lokasinya di dalam rumah panggung yang terbuka tanpa AC. Di situ ada kompor-kompor kecil dengan sejumlah dingklik yang mengelilingi kompor-kompor itu. Terus ada juga meja gambar di beberapa titik.

Nadira dan Langit kemudian dikasih selembar kain putih dan disuruh pilih masing-masing satu dari beberapa gambar yang tersedia, untuk dijiplak. Ibu pemandu memberi saran supaya pilih gambar yang simple aja karena proses ngebatik itu panas banget, kan dilakukan di depan kompor.

“Kalo yang rumit, dikhawatirkan nanti gak betah dan kepanasan karena prosesnya lama. Kalo gak kelar, kan sayang,” katanya.

Nadira kemudian pilih gambar jerapah, sementara Langit gambar kura-kura. Selanjutnya mereka ke meja gambar untuk menjiplak gambar ke atas kain, menggunakan pensil 2B.

Begitu selesai, kain kemudian dikasih bulatan yang kayak untuk menyulam itu lho. Gunanya supaya kain tetap tegang, jadi gampang digambar. Abis itu, baru deh proses ngebatik dimulai.

Ibu pemandu bolak-balik mengingatkan supaya Nadira dan Langit konsentrasi dan fokus selama ngebatik. Soale, selain panas karena di depan kompor, ngebatik dengan canting itu cukup tricky lho ternyata. Posisi megangnya harus bener, miringinnya juga pas, menggoreskannya juga kudu tepat. Kalo gak, ya miring-miring deh.

“Jangan sangka membatik itu gampang lho karena butuh konsentrasi tinggi. Kemarin sempat ada beberapa pelukis mencoba ikut membatik di sini. Setelah selesai, mereka semua bilang ternyata membatik itu tak semudah yang mereka duga sebelumnya,” kata si Ibu.

Kelar ngebatik, kainnya kemudian dikasih parafin di pinggir-pinggirnya dan diwarnai. Setelah itu, dijemur deh sampe kering.

Sambil nunggu batiknya kering, gue ajak bocah-bocah ke gedung yang berisi kain-kain batik aneka rupa dari berbagai wilayah Indonesia. Ngeliat motif batik yang rumit-rumit dan kecil-kecil, mata mereka membesar. Secara ya bok, mereka barusan ngerasain susahnya bikin batik tulis sederhana. Jadi mereka pun terkagum-kagum sama para perajin yang bisa bikin batik dengan motif rumit dan kecil-kecil.

Kelar ngebatik, kami pindah ke daerah Kebon Kacang untuk makan nasi uduk. Supaya gak kena macet parah, gue pilih naik bajaj aja. Soale, kalo naik taksi atau Gocar kayaknya ribet. Kalo bajaj kan bisa nyelip-nyelip kayak motor tapi muatnya banyak hahaha.

Di Kebon Kacang, kami makan di Nasi Uduk Kebon Kacang Zainal Fanani. Gue sengaja ajak ke sini selepas jam makan siang supaya gak penuh gitu. Semua pun makan dengan lahap karena laper dan ya emang enak sih.

Selesai makan, rencananya mau ke Museum Nasional, trus lanjut naik bis tingkat. Untuk itu, kami harus menuju ke daerah Thamrin dulu karena di Kebon Kacang muacetnya paraahh. Supaya cepet, gue ajak semuanya jalan kaki sepanjang Tenabang.

Rencana kemudian meleset karena gue khawatir Museum Nasional bentar lagi tutup. Ganti deh dengan naik bis tingkat aja dari depan Lapangan IRTI, Monas.

Tapi ya ampyuuunn.. Karena musim liburan anak sekolah, antreannya panjang bener. Mana udah jam 15.30, jadi jalanan Jakarta pun mulai macet yang menyebabkan bis-bisnya nyangkut kena macet. Jadi makin lamaaa deh tuh nunggunya 😦

Gue pun kasian ngeliat anggota rombongan tur hari ini yang udah pada kemringet semua. Lalu gue usulkan untuk ke Perpusnas aja. Bocah-bocah bisa baca di lantai 7, nyokap bisa istirahat dan solat dengan nyaman, dan gue bisa liat-liat buku di lantai lain.

Semuanya langsung setuju, apalagi begitu dikasitau Perpusnas itu AC-nya dingin, hahaha.. Dasar warga Jakarta, hobinya pake AC!

Bener deh tuh, di perpustakaan anak, Nadira dan Langit langsung semangat baca-baca sampe susah diajak pulang. Nyokap juga hepi karena bisa selonjoran. Nah gue malah gak sempet liat-liat lantai lain karena lagi-lagi, lift-nya penuh!

Tapi gpp karena sebelum pulang, gue sukses ngegeret rombongan ke lantai 24 alias lantai teratas Perpusnas. Di situ, karena udah mau tutup, kami hanya sebentar. Cuma sempet liat-liat pemandangan Jakarta dari atas.

Keliatan deh tuh Monas, Istiqlal, Katedral, dll dari situ. Cakeepp deehh.

Kelar semuanya, kami harus balik lagi ke Sency supaya bisa pulang bareng adik gue. Gue cek jadwal di Google Map, eh ada bis langsung ke Senayan, gratis pula. Yawdah naik itu deh.

Berhubung jam pulang kantor, penuhnyaaaa ampun. Nyokap sih dapet duduk karena gue emang minta ke kondekturnya untuk cariin duduk buat lansia. Sementara gue dan bocah-bocah berdiri sampe akhirnya banyak yang turun di daerah Dukuh Atas.

Gue pun cerita tentang kondisi bis dan transportasi umum zaman dulu. Sekarang meski bisnya penuh tapi AC-nya dingin kan. Lah dulu mah, udah penuh kayak kaleng sarden, eh panas pula. Bahkan ada bis yang atapnya bolong, jadi kalo musim hujan suka banjir ke dalem dan bikin penumpangnya kebasahan.

“Makanya kalian jangan alergi dengan bis atau transportasi umum. Dulu aku terpaksa naik bis kemana-mana karena gak ada pilihan lain. Padahal jelek banget,” begitu kira-kira isi ceramah gue ke bocah-bocah hahaha..

Bis yang kami tumpangi kemudian berhenti di dekat Ratu Plaza. Dari situ, kami jalan kaki deh ke Sency untuk makan malam dulu sebelum pulang.

Begitu duduk di mobil adik gue, semuanya langsung loyo. Nadira sempet ketiduran, Langit dan nyokap juga udah kriyep-kriyep. Lumayan juga efek tur hari ini πŸ˜€

Next nantikan kisah tentang pengalaman ikutan Jakarta Walking Tour ya. Intinya mah, sama-sama capek deh kalo wisata bareng gue hihihihi πŸ˜€

One thought on “Wisata Edukatif di Jakarta: Ngebatik di Museum Tekstil (2)

  1. Pingback: Wisata Edukatif di Jakarta: Ikutan Jakarta Walking Tour (3) | The Sun is Getting High, We're Moving on

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s