Wisata Edukatif di Jakarta: Perpusnas Plus Kulineran (1)

Musim liburan sekolah anak tahun ini lumayan panjang ya. Bulan puasa, libur. Abis Lebaran, libur. Abis terima rapor, libur lagi.

Alhasil gue jadi rada kasian liat Nadira di rumah aja. Aktivitasnya selama libur cuma berkutat dengan les piano dan les nari masing2 sekali seminggu. Sisanya, playdate sama sahabatnya atau sepupunya. Trus, main hape atau ikut bapaknya ke kantor deh. Di kantor bapaknya dia hepi banget karena bisa nonton youtube dan main game di komputer yang layarnya lebih lebar ketimbang layar hape, hahaha..

Oleh karena itu, seminggu sebelum dia kembali masuk sekolah, gue menyempatkan diri untuk cuti. Tadinya sih udah rencana mau ke luar kota gitu. Tapi apa daya batal karena satu dan lain hal. Alhasil, gue pun kudu puter otak supaya bisa bikin dia senang dengan aktivitas yang fun.

Sebenernya sih, banyak lokasi yang gue incer untuk dikunjungi. Tapi dalam tempo seminggu, cuma dapet 3 doang. Yaabes, meski anak-anak masih libur, tapi orang kantoran mah udah kerja. Jadi Jakarta udah maceett dimana-mana. Mana panas pula, jadi bikin gimanaa gitu.

*emang pemales aja sih sebenernya lo, Ra*

Anyway, lokasi pertama yang kami kunjungi adalah Perpustakaan Nasional (Perpusnas) baru yang berlokasi di Jl Medan Merdeka Selatan, pas di samping Balaikota DKI Jakarta, depan Lapangan IRTI Monas.

Gue udah pingiiinnn banget ke Perpusnas sejak lama karena banyak yang memuji Perpusnas ini sebagai tempat yang nyaman, edukatif, dan menyenangkan. Di gedung baru ini, Perpusnas berhasil jadi perpustakaan tertinggi di dunia lho.

Nadira sih seneng-seneng aja pas gue kasih usul jalan-jalan ke Perpusnas. Apalagi saat gue promosi bahwa buku anak-anaknya banyak.

Oh ya, acara jalan-jalan ini juga gue jadikan ajang “menempa” Nadira untuk bisa survive naik kendaraan umum dan motor. Untuk ke Perpusnas, karena berangkatnya udah kesiangan, gue ajak dia naik motor. Dia mah hepi banget karena bosen naik mobil katanya 😀

Mumpung naik motor, kami pun bisa mampir-mampir deh. Pertama, kami setop dulu di Okky Bakery, Jl Guntur, Jaksel. Gue tau toko ini dari akun Instagram @darihalte_kehalte. Kabarnya, risoles dan kue-kue di sini enak banget. Kebetulan, gue dan Nadira sama-sama pecinta jajanan pasar, jadi semangat deh.

Di Okky Bakery, kami beli risoles ragout, risoles mayo, lemper, dan kroket. Nadira rikues untuk makan kue dulu sambil melepas lelah katanya, hahaha. Jadi abis bayar, kami duduk sejenak untuk menikmati kue-kuenya yang emang beneran enak (tapi mihil euy).

Setelah ngabisin 2 lemper + 2 risoles (koq banyak ya), lanjut deh perjalanan ke Perpusnas. Awalnya gue skeptis banget dengan parkiran di sini. Gue rada males kalo terpaksa parkir di Lapangan IRTI karena penuh mulu 😦

Eh tau-tau, parkiran di Perpusnas itu menyenangkan. Lokasinya di basement, jadi adem. Trus luas, petugas keamanan juga banyak. Yang paling mengezutkan, gak ada tarif parkirnya lho. Yang penting kita kudu bawa STNK aja. Duh laaf amat!

Dari situ baru kita naik ke lobi. Di lobi ini, untuk yang mau nyimpen tas atau barang bawaan yang berat, bisa titip ke loker. Nanti dikasih kunci dengan gantungan di leher supaya gak hilang.

Lobi ini juga menyenangkan banget karena adeemm, luaass, dan banyak kursi-kursi. Jadi untuk yang gak terlalu suka baca, bisa nebeng ngadem di sini deh, sambil ngemil di kafenya 😀

Untuk ngurus kartu anggota, kita harus naik ke lantai 2 pake eskalator. Cuma karena gue dateng udah kesiangan, kuota untuk pencetakan kartu udah abis. Jadi gue cuma daftar aja, tinggal nyetak kartunya doang yang belum nih.

Nah, karena tujuan utama ke Perpusnas adalah nganterin Nadira berwisata, ofkors yang kami cari adalah lantai dengan buku khusus anak. Lokasinya ada di lantai 7. Kebetulan, temen gue si Ira @irawatysarah (juragannya Bening Bersinar yang pernah gue tulis dulu itu lho) juga lagi di situ. Jadi sekalian dah bocah-bocah playdate.

Cuma, karena lagi musim liburan, Perpusnas puenuuhh banget. Trus lift yang tersedia kicik-kicik banget. Alhasil gue milih naik eskalator sampe lantai 4, dan lanjut naik lewat tangga darurat ke lantai 7. Lumayan sekalian olahraga dikit 😀

Perpustakaan anak ini selantai dengan perpustakaan untuk kaum disabilitas dan lansia. Untuk masuk ke perpustakaan anak, kita wajib buka sepatu dan disimpen di rak tertutup.

Begitu masuk, waaahh rame ya, hahaha.. Nadira sampe bilang “Bu, perpustakaan harusnya sepi kan ya. Koq ini berisik banget?”. Yah maklum Nak, namanya juga perpustakaan anak-anak, di Indonesia pula. Jadi ada yang sibuk lari-larian, nangis, atau ngeberantakin makanan. Padahal udah dilarang lho bawa makanan dan minuman ke dalem situ supaya perpustakaan gak berubah jadi restoran.

*foto-foto situasi Perpusnas di atas gue ambil dari berbagai sumber, klik sendiri ya untuk tau sumbernya. Gue gak sempet motretin karena puyeng penuh bener 😀 *

Untunglah, koleksi bukunya lumayan menarik untuk Nadira. Ada komik-komik favoritnya pula, jadi dia pun betah. Trus ketemu Otzara dan Brega yang baru kenal, eh bisa langsung nyambung. Hamdalah ya sis, misi wisata cukup sukses 😀

Kami nongkrong di Perpusnas sekitar 2-3 jam lah. Gak cukup sih karena gue aja belum sempet eksplor apa-apa, cuma nyangkut di lantai 7 aja. Kemarin itu emang keburu pusing karena Perpusnas penuh banget dan lift keciill bener. Jadi khawatir kalo jalan-jalan ke lantai lain, ntar kudu naik tangga darurat kan pegel ya shay.

Pulang dari Perpusnas, sesuai rikues, kami mampir dulu ke Megaria untuk makan Pempek Megaria favorit Nadira. Menurut Nadira, ini adalah pempek terenak sejagad raya lah. Soale, dia pertama kali doyan pempek ya karena makan di situ 😀

Selesai makan pempek (dan rujak untuk gue), kami pun bergegas pulang karena udah sore banget. Dan bener deh, kena macet euy. Nadira beberapa kali bilang capek karena ini adalah pertama kalinya dia naik motor jarak jauh.

Dari situ gue jadi punya celah untuk kasitau dia bahwa:

“Ibu tiap hari begini Mbak. Perjuangan untuk kerja dan cari uang itu ya emang kayak gini. Gak gampang. Jadi Ibu harap Mbak Dira ngerti ya bahwa untuk beli sepatu, tas, atau makanan, butuh usaha yang keras. Jangan anggap enteng. Sepatu, tas, mainan harus dirawat. Makanan harus dihabiskan. Kenapa? Karena semua dibeli dari hasil jerih payah tiap hari capek begini lho”

Dia mah ngangguk-ngangguk aja. Gak tau deh petuah gue nyangkut di kepalanya atau gak hahaha.. Cuma ya boleh dong ya gue berharap bahwa hal-hal kecil kayak gini bisa bikin dia menghargai nilai uang dan kerja keras.

Semoga ya sis!

Untuk aktivitas selanjutnya, yakni ngebatik di Museum Tekstil dan ikut Jakarta Walking Tour di posting-an terpisah ya. Stay tuned!

7 thoughts on “Wisata Edukatif di Jakarta: Perpusnas Plus Kulineran (1)

  1. Laaafffff postingan ini mbaaa, informatif sekali untuk aku yg baru denger perpusnas, padahal ngantor di thamrin. Jadi penasaran pengen kesana juga

  2. Pingback: Wisata Edukatif di Jakarta: Ngebatik di Museum Tekstil (2) | The Sun is Getting High, We're Moving on

  3. Pingback: Wisata Edukatif di Jakarta: Ikutan Jakarta Walking Tour (3) | The Sun is Getting High, We're Moving on

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s