Tentang Pendidikan: Sekolah Favorit (1)

Kemarin gue sempet share status FB seseorang di Instastory tentang sekolah favorit. Gue gak kenal sih sama si Mas yg bikin status tersebut, tapi gue cocok dengan isi status tersebut.

Bunyinya gini nih:

Wah langsung deh yang DM gue banyak banget. Ada yang setuju dan sepemikiran dengan Mas Iqbal sang penulis status tersebut. Ada yang curhat sebagai ex siswa yang pernah sekolah di sekolah favorit. Ada yang gak setuju dan kontra banget sampe agak emosionil. Nah terakhir nih yang banyak banget, yakni orang-orang yang malah curhat tentang skema zonasi yang diterapkan pemerintah dalam penerimaan peserta didik baru (PPDB) mulai 2018 lalu.

Nah di sini, gue sebenernya cuma mau fokus ke beberapa pokok pikiran yang ada dalam status Mas Iqbal, yakni:

  1. Sekolah favorit
  2. Ujian nasional
  3. Skema zonasi
  4. Ambisi ortu

Semuanya saling berkaitan, sambung-menyambung menjadi satu gitu. Oke kita bahas yang pertama dulu yah.

1. Sekolah favorit

Dari zaman emak bapak gue muda, yang namanya sekolah favorit udah eksis banget deh. Nyokap gue aja dulu SMP-nya di SMP 1 Cikini, padahal rumahnya di daerah Utan Kayu. Katanya, kalo mau sekolah, dia kudu naik bemo trus nyambung naik oplet gitu deh.

Kenapa bela-belain sekolah jauh? Katanya karena zaman itu (tahun 60-an), SMP terbaik ya SMP 1 Cikini.

Duileh belagu amat emak gue πŸ˜€

Dan habit ini berlanjut hingga generasi berikutnya. Waktu gue SMA, yang jadi favorit se-Jakarta adalah SMA 8 Bukit Duri (eh sekarang masih ya). Sementara di wilayah Jaktim, favoritnya adalah SMA 81, cmiiw.

Sampe sekarang pun label sekolah favorit masih banyak disematkan pada beberapa sekolah, negeri maupun swasta. Gak heran, yang rebutan masuk ke sekolah itu pun buanyaakkk banget. Bahkan sebuah SMP swasta di Kebayoran yang hanya punya 150-an kursi, tiap penerimaan siswa baru pendaftarnya bisa ribuan.

Buset, macam ujian masuk kampus negeri yak.

Anyway, kenapa sih sebuah sekolah disebut favorit? Kalo gue pikir-pikir sih, mungkin karena ini ya:

a. Masuknya susah karena passing grade-nya tinggi bingit.

Alhasil, hanya the best of the best lah yang bisa masuk ke situ. Jadi, walaupun nilailo termasuk yang mepet dengan passing grade, you’re still considered one of the best ceunah.

Bangga dong yaaa jadi the chosen ones πŸ˜‰

b. Fasilitas jauh lebih lengkap dibandingkan sekolah-sekolah lain.

Untuk sekolah swasta sih wajar ya kalo begini. Ternyata sekolah negeri favorit pun sama aja lho. Sekolah-sekolah favorit di Jakarta maupun di daerah, rata-rata punya sarana dan prasaran yang amat memadai. Misalnya, laboratorium, CCTV, komputer, sampe genset yang siap sedia kalo mati lampu.

Sementara di sekolah nonfavorit, fasilitas-fasilitas kayak gitu mah jaraaangg bahkan hanya impian semusim belaka. Kayak ceritanya temen gue si Kirce nih. Anak pertamanya dia sekolah di SMP nonfavorit, sedangkan anak keduanya di SMP favorit. Dua-duanya di daerah Tebet, Jaksel.

Dia bilang, awalnya gak peduli dengan status sekolah favorit-favoritan. Tapi begitu anak keduanya masuk SMP favorit, dia baru paham kenapa orang-orang pada ngotot masukin anaknya ke sekolah favorit.

“Fasilitas lengkap, info-info event bertebaran, terus POMG dan alumni udah settle. Sementara di sekolah anak gue yang pertama, boro-boro deh. UN aja pake mati lampu dan server diskonek. Hasilnya, UN hancur minah. Reratanya cuma mentok di angka kepala 2 aja. Gue udah mau ngomel-ngomel anak gue UN-nya 309. Tapi ternyata nilai segitu masuk salah satu the best di kelasnya. Beda banget sama si anak kedua yang di sekolah favorit,” kata Kirce.

Kenapa bisa fasilitas lengkap padahal kan sekolah negeri yang budget-nya dari negara? Nah, udah jadi rahasia umum, para ortu dan alumni di sekolah favorit biasanya amat generous alias royal dalam menyumbang. Jadi kelengkapan fasilitas itu ya rata-rata hasil donasi, baik itu suka rela maupun setengah maksa.

Temen gue yang lain, Mbak Ika, cerita, di wilayah tempat tinggalnya ada sebuah SD negeri favorit yang berisi anak-anak pejabat. Makanya fasilitasnya jauuhhh banget dibanding SD negeri di wilayah tersebut.

c. Pergaulan lebih bagus.

Nah ini banyak dikisahkan terutama oleh ibu-ibu yang tinggal di luar Jabodetabek. Ada seorang guru muda di kaki Gunung Sindoro yang cerita, para ortu di daerahnya berupaya keras untuk mengirim anak-anaknya di sekolah favorit di luar wilayah tersebut. Alasannya, generasi muda di daerah itu banyak yang berperilaku gak baik dan para ortu ini gak mau anak-anak mereka kebawa jadi gak bener.

Begitu juga dengan beberapa ortu lainnya. Dengan bersekolah di sekolah favorit diharapkan pergaulan si anak jadi lebih selektif, tertata, dan jauh dari hal-hal negatif.

Bahkan, banyak lho ortu yang rela nabung dan hidup sesederhana mungkin demi bisa menyekolahkan anak di sekolah favorit yang mahal. Tujuannya, supaya si anak bisa punya teman dan networking yang lebih bagus daripada yang mereka miliki saat ini. Ofkors networking amat berguna saat bekerja nanti yekan.

OOT, di sebuah perusahaan ternama dulu juga menyeleksi pimpinan mereka dengan metode gini. Gak cuma kuliah doang yang dilihat. Tapi juga riwayat sekolah dari TK-SMA. Kalo lo sekolah di sekolah favorit, dijamin jalanlo mulus jadi pimpinan di situ.

d. Gengsi tinggi cuy.

Gue jadi inget zaman kuliah dulu nih. SMA gue kan gak ngetop-ngetop banget ya. Sementara temen-temen kuliah gue banyaaaakk yang berasal dari SMA favorit. Jadi suka mindeer gitu kalo kenalan sama lulusan SMA favorit πŸ˜€

Nah pernah nih pas baru masuk kuliah, di kereta gue kenalan sama cowok dari fakultas sebelah. Pas ngobrol-ngobrol, dia nanya gue SMA mana, dan gue jawab. Demi sopan santun, gue tanya balik lah. Gini nih percakapannya:

Gue: Emang lo SMA mana?

Cowok: Tebak dong, pokoknya SMA terbaik di Jakarta lah.

Gue: oh SMA 8?

Cowok: bukan.

Gue: emang SMA mana yang lebih baik dari SMA 8?

Cowok: gue SMA X.

Untunglah meski bukan dari sekolah favorit, tapi gue tau bahwa SMA X bukanlah sekolah favorit. Dulu tahun 80-an sih iya, tapi abis itu merosot. Jadi gue rada sebel juga sih sama tuh cowok yang kepedean banget hahaha..

Back to the topic, gara-gara itu gue jadi paham kenapa anak-anak dari sekolah favorit (asli ya, bukan abal-abal kayak si cowok tadi), suka pede. Karena ya itu, gengsi mereka naik di mata teman-teman sebaya.

Gak usah si anak yang sekolah di situ. Lha wong pacaran sama murid dari sekolah favorit aja rasanya bangga banget koq. Ini temen-temen gue pernah ngalamin nih hahaha..

Trus, kebayang kan gimana perasaan para ortu yang anaknya sekolah di sekolah favorit? Wuidiihh pasti bangganya gak nahan deh!

Sebab, semua orang tau masuk sekolah itu kan susah. Artinya, anaklo pasti pintar bingits. Ortunya pasti sukses deh mendidik anak sepintar itu.

Hayoo para ortu yang anak di sekolah favorit, pada ngaku deeehhh πŸ˜€

e. Guru-guru lebih berkualitas.

Anak yang pintar gak akan maju kalo ditangani guru yang kurang oke. Nah di sekolah favorit, rata-rata gurunya mumpuni. Sebab, pada umumnya guru-guru di sekolah favorit ini terbiasa menangani anak-anak berbakat. Jadi mereka udah tau selahnya gitu.

Sayangnya, karena udah terbiasa ngurusin anak-anak yang pinter, mereka biasanya ogah dirotasi ke sekolah lain yang nonfavorit. Padahal, kalo statusnya guru PNS, harusnya sesuai peraturan ya kudu siap dirotasi. Sekarang sih pemerintah lagi usaha supaya guru-guru berkualitas gak cuma stay di sekolah favorit aja, tapi juga ke sekolah-sekolah nonfavorit.

Untuk poin 2-4, di next post ya. Mudah-mudahan bisa segera dikelarin supaya gak kentang.

Bhaayy!

12 thoughts on “Tentang Pendidikan: Sekolah Favorit (1)

  1. Point a – d setuju mba ira,
    Point e ga setujuπŸ˜†πŸ˜†
    Karena mengalami sendiri. Saya SD – SMP di swasta, bukan favorit, ga jelek juga, ya biasa2 aja. Terus saya cita2 deh tuh masuk SMA Negeri Z karena katanya paling top di kota X, anak2nya sering menang lomba, banyak pensi, gampang masuk univ negeri top…
    Yaudah kan singkat cerita saya berhasil masuk SMA Negeri Z, ya emang sih yg di bayangan saya hampir kejadian semua, tapi karena apa? Karena memang dari sananya udah bibit unggul semua..
    – banyak menang lomba: bukan karena dibimbing gurunya, tp emang jenius n berbakat dari sananya. Temen saya yg menang lomba ga dapet penghargaan apa2 dari sekolah, malah disuruh β€œsetor” uang hadiah ke sekolah 😣. Kalau di sekolah swasta sebelumnya, kalau menang lomba dapat extra hadiah dari sekolah, dan ga ada tuh β€œpungli2β€³πŸ˜…
    – banyak ekstrakurikuler, pensi: karena emang anak2nya yg kreatif dan koneksinya bagus, regenerasi juga bagus jdi mungkin dpt link sponsor dari alumni terdahulu. Gurunya? Malah minta β€œfee” perijinan suatu acara πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…
    – gampang masuk univ negeri, ya yg ini bener sih, tapi untuk beberapa tahun setelah saya lulus SNMPTN undangan dari univ negeri malah buka jor joran untuk swasta juga..
    – dan gurunya, sering banget ga masuk, ngasih tugas doang, saya yg biasa di swasta diajarin bener2, jadi bener2 keteteran, terpaksa les bimbel, padahal tadinya ga pernah.. temen2 yg lain yg dlunya dari SMP favorit? Ya biasa2 aja, karena mereka emang udah bisa..ada sih guru yg bagus bener2 ngajarin, ya tapi bisa dibilang 1:10 lah..

    Kalau ditanya nyesel atau ngga pindah dari swasta ke negeri ya ngga juga, toh kalo saya tetep di SMA swasta mungkin saya ga bakal masuk univ negeri, n ga belajar keragaman Indonesia (belajar jd minoritas), tapi kalau untuk anak saya masuk SMA Negeri atau ngga, yah ntar liat gimana seleksi masuk Univ negeri beberapa tahun lagi, klo chancenya lebih besar dari negeri ya masuk negeri, klo chancenya sama besar dengan swasta, mungkin masuk swasta..

    Begitu ..hehhehe..wkwkkw maap panjang yah mbaa

    • Etapi bener koq Mbak. Di postingan selanjutnya ada cerita ttg guru2 yg males tp supaya siswanya sukses UN, encourage mereka utk nyontek 😌

      Jadi ya point e ini emang relatif ya. Cuma banyak guru2 bagus yg hanya mau di sekolah favorit krn anak2nya pintar. Mereka ogah ngajarin anak2 yg biasa2 aja.

  2. Hanya bertanya-tanya. Anak2 yang skrg fokusnya cuma belajar terus itu..bagaimana keseimbangan kejiwaannya ya. Apakah dengan merasa tinggi karakternya akan bisa membumi sampai mau turun ke grass root…

    • Ini bisa jadi 1 blogpost sendiri Mbak krn emang aku ada niat nulis ttg itu. Kebetulan kemarin aku abis baca survei. Di situ dibilang, anak2 di kota besar dan pintar udah gak ada lagi yg bercita2 jadi guru. Justru yg ingin jadi guru adalah anak2 dengan kemampuan biasa2 aja dan berasal dari daerah.

      Ini nih PR bgt utk pemerintah dan kita semua krn guru ujung tombak pendidikan kan.

  3. Pingback: Tentang Pendidikan: Ujian Nasional (2) | The Sun is Getting High, We're Moving on

  4. aku termasuk ‘korban’ label sekolah favorit mbak. Sama kayak mamanya mbak ira, SMP dan SMA saya jauuuhhh banget dr rumah. haru 3 kalo ganti angkutan umum. Dan itu capeeekkk banget. Dan kok ya nyatanya saya gini2 aja. Gak yg jadi bikin masa depan saya gimana banget karna udah sekolah di sekolah favorit. Huhu.

    • Pukpuk Mbak Rosaaa.. Iya ya, beberapa temenku juga berkomentar mirip dengan dirimu. Kalo diinget2 betapa melelahkannya perjuangan ke sekolah favorit, mereka bilang mending sekolah yang deket2 aja deh krn masa depan gak selalu ditentukan sekolah favorit/gak.

  5. Pingback: Tentang Pendidikan: Sistem Zonasi (3) | The Sun is Getting High, We're Moving on

  6. Pingback: Tentang Pendidikan: Ambisi Ortu (4, selesai) | The Sun is Getting High, We're Moving on

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s