Proyek Baru: #IraBerkebun

Ceritanya, salah satu hobi terbaru gue adalah berkebun alias bercocok tanam. Tapi jangan berpikir bahwa yang gue tanam adalah pohon yang cakep-cakep dan cantik-cantik ya. Yang gue pilih justru kebutuhan sehari-hari kayak cabe, tomat, bumbu dapur (jahe, lengkuas, kunyit, dkk), kangkung, bayam, bawang putih, gitu-gitu deh. Jadi kurang kece penampakannya kakaakk..

Kenapa iseng begini sih Ra? Sesungguhnya ini adalah cita-cita lama yang tertunda. Soale sejak lamaaaa banget gue bermimpi bisa masak atau makan hasil metik di kebun sendiri. Ini kayaknya sambungan masa kecil gue yang terputus deh.

Jadi waktu TK sampe SD kelas 4 gue dan keluarga tinggal di daerah Jatiasih Bekasi. Kami punya rumah yang keciill tapi halamannya supeerrr luas. Ada 3 pohon rambutan, duren, jambu, mangga, pepaya, dll. Bahkan bokap gue bisa bercocok tanam jagung, singkong, semangka, timun, jagung, dll.

Asik banget lho hidup dengan pohon-pohonan yang menghasilkan pangan gitu. Masa kecil gue berasa indah banget, apalagi kalo lagi musim rambutan. Sampe eneg rasanya liat rambutan karena buahnya gak abis-abis di rumah, hahaha..

Sayangnya, karena waktu itu lokasi rumah jauuhh dari mana-mana (padahal sekarang udah strategis yak), bonyok kemudian memutuskan jual rumah itu. Trus kami pindah ke kompleks perumahan standar dekat sodara-sodara, dan bhaayy deh pohon rambutan dkk. Memori itu terus membekas dan bikin gue bercita-cita ingin punya kebun kecil-kecilan someday.

Selain itu, suka nyesek dan sebel sendiri sih kalo belanja sayur dan buah di pasar/supermarket, apalagi yang diembel-embeli organik or hidroponik. Mihil bok! Padahal menurut gue, kalo kita tanam sendiri di rumah, dengan treatment tanpa pupuk kimia atau hidroponik, harusnya mah bisa-bisa aja ya.

Selain itu, gue pikir, berkebun ini banyak positifnya lho. Dengan menanam makanan kita sendiri, artinya kita udah nge-cut ongkos transportasi dan ngurangin polusi plus penggunaan bahan bakar minyak (kan tinggal ambil di kebun), mengurangi efek pestisida yang ngerusak bumi (kan nanemnya tanpa pupuk kimia), olahraga (jongkok nanemin pohon+nyiram itu bikin keringetan sis), menghemat pengeluaran (gak perlu beli bawang dkk, yay!), dan sayur buah yang kita dapet lebih segar + bergizi.

*kebun idaman banget iniiii*

Pertanyaannya, where should I start?

Awalnya karena pemales, gue minta tolong sama security komplek yang emang jago berkebun. Gue tadinya minta bikinin alat hidroponik gitu, tapi sama dia dibikinin pot tanam panjang-panjang gitu. Ujung-ujungnya gak terlalu sukses sih karena gue gak handle sendiri. Trus suka diberantakin kucing dan tikus pula, KZL.

Lalu, gue putusin untuk belajar sendiri deh, lewat artikel maupun video. Kebetulan, di Youtube bertebaran tuh channel berkebun yang gampang dicerna. Mulai dari channel bule sampe lokal. Yawdah gue pelototin aja deh sambil berusaha mencerna pelan-pelan.

Proyek perdana gue nyontek video yutup adalah regrow biji alpukat. Gue ngikutin tata cara videonya, eh koq sukses. Sekarang pohonnya udah gue pindahin ke polybag, gak di air lagi. Kata temen-temen sih, itu pohon baru bakal berbuah 10 tahunan lagi. Lama ya hahaha… Tapi gpp lah, wong awalnya juga cuma iseng-iseng koq.

*waktu baru beberapa minggu di-regrow nih. Sekarang sih udah dipindahin ke soil*

Selanjutnya, gue memberanikan diri beli peralatan berkebun. Karena aku anaknya pemalu, jadi tempat belanja ter-oke tanpa harus ketauan bego atau berisiko ditipu sama penjualnya adalah online shop dong ya. Gue beli aja tuh semua peralatan berkebun di marketplace. Baca-baca, liat review, add chart deh.

Gue beli media tanam, polybag, pupuk organik cair, dan aneka bibit tanaman. Bibit yang gue pilih adalah kale, selada hijau, dan aneka bibit campur (tomat, pepaya, kangkung, bayam, kemangi, dll). Untuk alat bantu kayak sarung tangan, gue beli di Ace Hardware aja yang cepet.

Gue juga iseng regrow lobak dan sereh sisa masak Lebaran kemarin. Trus sempet iseng nanem bawang putih dan bawang bombay juga. Kan kalo sukses lumayan pas masak tinggal ambil di halaman 😀

Cuma ya berkebun itu kan kata kerja ya. Pohon-pohonannya gak bisa dicuekin gitu aja. Kalo mau hasil yang bagus, kita kudu kerja keras, gak boleh males. Pokoke kudu ada effort lah.

Jadi mau selarut atau secapek apapun gue pulang kantor, tetep kudu nyempetin diri untuk sekadar menyirami tanaman gue. Dan karena masih piyik-piyik, gak bisa disentor pake selang air kayak yang biasa gue lakukan ke pohon mangga, kamboja, dll. Pohonan kecil-kecil ini kudu disiram pake alat penyiram manual. Atau pas baru dipindahin ke polybag, gue siram pake botol air mineral yang tutupnya dibolong-bolongin.

Saat ini, gue belum sempet kasih pupuk sih ke tanaman karena belum ada waktunya. Rencananya gue mau bikin ramuan antihama karena pohon cabe gue kena kutu daun dan pohon jeruk nipis kena ulat gitu. Sebeell deh 😦

Gue juga pingin banget bikin kompos sendiri dari sisa-sisa makanan maupun kitchen scraps karena gue sediihh tiap baca soal masalah sampah yang numpuk di Indonesia. Plus, gue berusaha menggunakan kembali kemasan plastik atau kardus untuk tempat menyemai bibit. Lumayan kan sekalian mengamalkan satu dari prinsip reuse, reduce, recycle untuk sampah plastik.

Cuma ya itu. Gue masih nyari selah waktunya untuk semua itu karena waktu 24 jam sehari untuk kerja, tidur, ngurus keluarga, masak, main medsos, baca, berkebun, dll itu ternyaa kurang yak hahaha..

*sebagian pohonan yang ditanam pake polybag dan barang bekas*

Doakan semoga proyek #iraberkebun ini gak warm-warm chicken poop serta bisa bertahan lebih lama daripada kisah pertunangan Ariana Grande dan pacar-pacarnya ya.  Doakan juga supaya pohon-pohon gue sehat walafiat serta bisa membuahkan sayuran dan buah-buahan yang cakep-cakep, bergizi, dan bermanfaat.

Amin!

Nanti kapan-kapan gue update deh perkembangannya. Palingan yang cepet sih via Instastory ya karena nge-blog itu saat ini rada effort juga buat gue hahaha *alasan anak pemalas*

Ada yang pernah atau sedang berkebun juga kah? Tooss yuks!

P.S: video tips-tips di Instagram atau FB ternyata gak 100% works lho. Gue pernah coba tanam bawang bombay dan pokchoy sesuai video di IG, dan hasilnya zonk. Emang lebih bener kalo yang ditonton adalah video tutorial dari petani atau pegiat berkebun aselik deh. Apalagi yang orang-orang lokal, karena sesuai dengan iklim kita kan.

Jadi waspadalah, waspadalah. Jangan mudah tergiur video (terutama dari channel luar) yang terkesan gampiill banget kayak 5 minutes craft, tasty, nifty, dkk yah. Ceki-ceki dulu aja ke channel berkebun aselik.

6 thoughts on “Proyek Baru: #IraBerkebun

  1. Wah, mba…cita-cita kita sama hahaha… Aku juga pengen punya tanaman2 penghasil pangan, biar klo masak butuh2 dikit tinggal petik..aku juga udah 1st trial tapiiii habis dimakan tikur euy..hiks..sedih…gimana caranya bisa aman dari hama tikus, mba?

  2. Ra, gue udah pernah nyoba regrow daun bawang terus pindahin ke tanah. Laluuuu… Mulai banyak slug dong di dalam daun bawangnya. Gelinya minta ampun. Akhirnya gue putuskan, ga mau lagi deh pny garden box. Mendingan gue beli aja hahaha. Dasar gak bakat dan pemalas. Tapi kemaren ini gue dihadiahin pohon jeruk purut. Mau ga mau harus gue piara. Soalnya mahal kakakkkk..

  3. aku juga lagi berkebun bu ira, tapi nanemnya bunga matahari hahaha udah generasi ketiga, aku dulu kuliah pertanian tapi kerjanya sekarang di ruangan mulu jadi ilmunya aku terapkan pas di rumah hehehe

    • Ih ya ampuuun pohon bunga matahari mau bangeett. Aku sempet punya 1 biji, eh hilang. Kayaknya dimakan tikus deh 😦

      Mbak mending dirimu bikin channel youtube berkebun aja. Lumayan sharing ilmu semasa kuliah. Aku pasti nonton deh 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s