Naik MRT di Jakarta

Proyek MRT di Indonesia itu buat gue kayak mimpi yang akhirnya jadi nyata. Gimana nggak? Proyek itu udah direncanain dari tahun 80-an tanpa bukti nyata samsek. Cuma wacana di awang-awang gitu. Macam gue yang pingin perut six pack tapi males olahraga dan hobi makan cemilan *lah curhat*

Baru di tahun 2012 cmiiw, wacana itu kembali mengemuka. Pas Foke masih jadi gubernur DKI sebelum digantiin Jokowi kalo gak salah. Terus terang, gue saat itu masih mikir “halah janji syurga palingan ini maah”. Soale, sebagai warga Jakarta gue kenyang banget di-PHP-in pemerintah. Jadi gue berusaha manage my expectation gitu, capek akutuuu dibokisin 😌😌

Begitu Foke ganti Jokowi kemudian Ahok dan terakhir Anies, pembangunan MRT bener-bener jadi. Waw gue terhura deh, akhirnya Jakarta punya MRT kayak negara-negara tetangga. Meski pas pembangunan, Jakarta jadi kota yang acak adul gak ada cakep-cakepnya. Maceett pula di daerah yang dilewati rute MRT, yakni Bundaran HI-Senayan-Blok M-Fatmawati-Lebak Bulus.

Nah 1 April 2019 kemarin akhirnya MRT Jakarta mulai beroperasi. Sebagai rakyat jelata, gue mah sadar diri gak bakal diajak naik MRT sebelum diresmikan, gak kayak seleb atau influencer gitu. Begitu ngajak suami, dia malah bilang “ntar aja pas udah gak ada promosi lagi. Harganya udah balik normal. Jadi kita gak perlu desek-desekan kayak sekarang.”

Yah bener juga ya, apalagi gue kan rencana naik MRT-nya emang ngajak bocah. Jadi kalo desek-desekan karena penuh dan antre banget, ya kasian juga Nadira.

Kebetulan, ipar gue juga pingin ajak keluarganya nyobain MRT. Yowis kita pun bikin rencana untuk naik MRT pas wiken, sekalian ngabuburit gitu.

Akhirnya, 2 minggu lalu kami naik MRT rame-rame. Total pesertanya ada 10 orang yang terdiri dari 5 dewasa (mertua, gue, suami, ipar, dan suaminya), 3 preteen (Nadira dan 2 anak terbesar ipar), plus 2 balita (2 anak terkecil ipar). Berasa rombongan sirkus banget yha 😁

Kami memutuskan untuk parkir mobil di stasiun KA Bandara BNI City. Jadi dari situ tinggal jalan kaki ke Stasiun MRT Dukuh Atas.

Nah karena gue juga belum coba KA Bandara, gue jadi norak sendiri nih hihihi..

Stasiunnya baguuss, bersiihhh, dingiinn, dan nyamaann banget. Banyak restoran dan kafe di dalamnya. Fasilitas toilet, musola dan ruang laktasi juga lengkap. Dan karena sepi, jadi berasa dingiiin banget AC-nya. Oke next kudu nyobain KA Bandara ah!

Karena tujuan kami untuk naik MRT, kami parkir dulu di tempat parkir yang luaaas di Stasiun KA Bandara. Trus turun ke lantai bawah pake eskalator atau bisa juga pake lift. Dari situ, jalan kaki deh ke Stasiun Dukuh Atas. Kalo mau naik Commuter Line juga bisa ke Stasiun Sudirman.

Untuk naik MRT, kami masing-masing berbekal 1 kartu e-money aneka merek. Hasil suami dan ipar gue ngumpulin kartu-kartu e-money gak kepake trus diisi ulang nih hahaha.. Jadi tiap orang bawa 1 kartu supaya gak ngeribetin pas tap di pintu masuk dan keluar gitu.

Begitu masuk Stasiun Dukuh Atas dan tempat nunggu MRT, gue terseponaaa banget. Wow, beneran berasa kayak di Singapur deh ini mah! Bersih, rapi, terawat, pokoke caem.

Begitu masuk MRT-nya juga yang sukaa banget karena gak berasa di Jakarta gitu hahaha.. Dan gak cuma gue yang gitu. Suami, ipar, dan geng ngabuburit kali ini juga pada terkagum-kagum semua. Apalagi waktunya pun on time sesuai jadwal. AC juga dingiinnn.

Terus terang, gue lebih seneng pas MRT-nya di atas ketimbang di bawah tanah. Soale kalo di bawah tanah kan gak keliatan apa-apa tuh. Kalo di atas bisa ceki-ceki sekeliling sambil bernostalgia masa lalu.

Kayak pas lewatin arah Blok M-Fatmawati misalnya. Sepanjang jalan gue langsung berusaha nyari-nyari lokasi kantor lama gue pas zaman kuliah dulu, tempat gue makan nasi uduk, halte tempat gue kehujanan malem-malem terus digodain abang-abang pas pulang kerja, warung Padang yang ayam sambel ijonya to die for, warung sate yang berhasil bikin gue jatuh cinta sama kambing padahal dulu gak doyan, tempat karaoke yang sering gue datengi rame-rame sama temen-temen. Yah pokoknya memori-memori yang terjadi dari tahun 2000-an sampe 2007 lah.

Maklum, zaman kuliah dulu gue pernah kerja di kawasan situ. Kantor pertama gue di kawasan D’best ex Golden Truly yang sekarang berubah jadi Farmers Market cmiiw. Trus abis itu gue pindah ke gedung di seberang ITC Fatmawati. Gedungnya bagus tapi cukup horor karena banyak penunggunya, hahaha.. 👻👻👻

Selain itu, gue juga pernah 2 tahun liputan kriminal dan kudu nongkrong tiap hari di Polres Jaksel. Jadi rute yang dilewati MRT itu adalah rute gue tiap hari dulu.

Anyway, perjalanan ngabuburit naik MRT kali ini emang tanpa tujuan. Jadi aja begitu sampe di Lebak Bulus, kami ganti peron untuk balik lagi. Nah, sebelum pindah peron, gue sempet baca pengumuman “Dilarang tap in dan tap out kartu di stasiun yang sama.” Waduh gue langsung khawatir karena kami bakal melakukan itu secara mobil diparkir di Stasiun BNI City kan.

Dan bener lho, pas sampe Stasiun Dukuh Atas, kami gak bisa keluar pas tap out! Begitu nanya ke satu petugas, dia nyaranin kami naik ke Bundaran HI dulu, tap out di situ, trus tap in lagi dan balik ke Dukuh Atas baru bisa tap out keluar. Padahal, waktu itu udah tinggal beberapa menit lagi mau Maghrib. Lah mana sempet bolak-balik begitu Bambaangg??? 🙄

Trus suami gue nanya ke petugas MRT yang lebih senior. Nah dia kasih solusi yang lebih praktis, yaitu tiap orang bayar Rp 3.000, cash, untuk bisa keluar dari stasiun. Yawdah lebih gampil itu yekan gak ngabisin waktu.

So remember ya gaes, next time kalo naik MRT, jangan pernah tap in dan tap out di stasiun yang sama. Kalo rutenya kayak gue, mending pas di Lebak Bulus, tap out dulu kek baru tap in lagi. Atau di sepanjang perjalanan, sempetin turun di satu stasiun, tap out, baru tap in dan balik ke stasiun awal.

Overall, pengalaman naik MRT ini buat gue membahagiakan dan sedikit mengharukan. Salut aja dengan perkembangan transportasi Jakarta (yang mudah-mudahan berkembang ke seluruh nusantara). Dulu siapa sih yang mimpi bahwa Jakarta bakal bener-bener punya MRT? Bayanginnya aja gak berani ya.

Ini mirip juga dengan kondisi kereta api kita saat ini, terutama commuter line. Buat yang baru-baru ini naik kereta mah mungkin perbedaannya gak drastis ya. Tapi buat gue kondisi kereta sekarang mah 180 derajat dengan kondisi kereta jadul. Secara ya bok, dulu kan kita bisa naik kereta di atas atap.

Trus pas zaman kuliah, gue biasa tuh naik kereta pagi-pagi bareng tukang sayur dan kambing plus pupnya yang bertebaran di lantai kereta 😷 Belum lagi pengemis, pengamen dan pedagang asongan yang rameee banget di kereta, plus copet juga ofkors yhaa.

Makanya, gue seneengg banget liat moda transportasi di Jakarta dan Indonesia secara umum, yang saat ini mengarah jadi lebih baik. Ya meski masih banyak kekurangannya, tapi mudah-mudahan ini bisa merembet ke sektor lain deh. Sehingga Nadira dan anak cucunya nanti bisa menikmati fasilitas yang jauuhh lebih nyaman dan aman ketimbang yang pernah gue nikmati dulu.

Ada amin sodara-sodara?

8 thoughts on “Naik MRT di Jakarta

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s