Kaleidoskop 2018

Haloooo… Apa kabar semua?

Selamat tahun baru gaes! Ya ampun gak terasa (bohong banget sih ini) udah ganti tahun aja ya. Pantesan uban gue koq tambah banyak, ternyata umur gue nambah ya tahun ini.

Di posting-an ini gue mau kasih kabar 3 pemenang dari giveaway kemarin ya. Mereka adalah @binar.lestari, @valkyrre dan @atalidz. Nama-nama pemenang udah gue posting di Instastory tanggal 22 Desember. Hadiah juga udah dikirim dan diterima. Maaf batal kirim yang travel size. Soale pas gue liat yang full size koq harganya beti. Jadi ya gue beli dan kirim aja yang full size deh supaya lebih puas πŸ˜€

Untuk yang belum menang, terima kasih banyak ya. Aselik sejujurnya gue pusiingg sampe setreess nentuin pemenangnya. Abis bagus-bagus semua, berkesan dan bikin gue jleb banget. Soale, gue koq jadi ibu ternyata pemalas dan gak inspiratif ya. Beda banget sama sosok para ibu yang diceritain sama temen-temen di postingan itu.

Anyway, kali ini sejujurnya gue bingung mau nulis apa sebagai posting-an pembuka di tahun 2019. Kalo resolusi, gue tiap tahun kayaknya jarang punya ya. Maklum aing tipe yang kurang ambisiyes sis.

Trus kalo disuruh bikin kilas balik 2018, bingung juga. Hahahhaa… Yaabis, sebagai Aquarius, gue tipenya emang kayak air. Ngalir aja gitu. Makanya suka gak ngeh sama tanggal dan waktu, kecuali terkait pekerjaan πŸ˜€ Perasaan kemarin baru Januari, eh tiba-tiba sekarang udah November.

Trus, perasaan baru kemarin gajian, koq sekarang udah bokek? Kalo ini mah problema universal semua #sobatqismin ya hahahaha..

Etapi setelah dipikir-pikir, ada beberapa hal yang buat gue lumayan menarik yang terjadi tahun lalu. Itupun setelah gue cek di timeline IG yang makin hari makin sepi karena daku males posting πŸ˜€

Jadiii gue mulai 2019 dengan semacam kaleidoskop aja kali ya. Ini dia nih momen-momennya:

1. Mulai bikin ajang curhat2an di Instastory

Yah sesungguhnya gue kan orang yang gak punya planning sama sekali ya. Beda banget sama suami gue yang segala sesuatu hal dilakukan dengan penuh perencanaan dan terukur. Gue mah orangnya spontan uhuy banget. Ini bisa diliat di blog dan medsos sih. Isinya random, gak tertata dan suka-suka dia. Karena ya gue emang bukan orang yang well-planned.

Makanya gue kaget tuh kalo lagi posting sesuatu di Instastory trus yang reply buanyaaakkk banget dan malah jadi ajang pada curhat-curhatan. Ya gue coba tampung dan jadi pendengar/pembaca yang baik. Sebab, kadang orang hanya ingin didengarkan/dibaca, bukan dikasih solusi. Dan kadang lagi, orang lebih ngerasa sreg kalo curhatnya ke complete strangers.

Kalo diizinkan, gue repost ceritanya di Instastory juga, dan gue kumpulin di Highlight. Beberapa udah pernah gue rangkum di blog kayak tema sexual abuse ini.

Rupanya banyak yang demen dan baca. Sumpah sih gue gak nyangka aja. Apalagi tema/topik yang gue angkat itu seringnya mah gak pake rencana. Cuma gara-gara gue nemu postingan tentang poligami di medsos, misalnya, gue repost di Instastory eeehh yang curhat banyak. Atau kayak kemarin, gue baca tentang kasus antivaksinasi, gue post eehh yang reply banyak.

Gitu-gitu deh.

Sekarang malah banyak yang secaraΒ  khusus rikues tema A-Z untuk dibahas. Ya gue gak selalu iyain sih karena siapa juga gue yekan. Lalu, terus terang, curhat2an gini bikin lieur alias pusing. Soale DM yang masuk kayak air bah, alias buanyaaakkk banget. Semua harus dibaca, sementara proses baca, reply, dan repost itu butuh waktu, yang gak selalu gue punya karena gue juga punya banyak kegiatan.

Kalo temanya sensitif, banyaaakk DM yang isinya ceramah, bahkan sampe ngata-ngatain lho. You know lah, semua dimulai dengan kalimat “sekadar mengingatkan” yang fenomenal itu lho πŸ˜€

Makanya gue males sering-sering bikin ginian karena lelah lahir batin. Padahal dapet duit juga kagak ya. Beda sama seseorang selebtwit yang kasih tarif untuk orang yag mau curhat ke dia di medsos. Kalo itu gue terapkan, gue bisa tajir mendadak nih.

Hahahaha… Ngarep amat sih Mbake!

2. Keranjingan HGTV

Ini mah aselik sampe sekarang juga masih banget-nget. Tapi kadar kecanduannya saat ini lebih ke nonton acaranya sambil mengkhayal babu suatu hari dapet rezeki nomplok dapet rumah sekece rumah-rumah di HGTV.

Dulu mah waaww level kecanduannya sampe bikin gue yang pemales ini jadi rajin bebenah. Trus, jadi mulai beli pernak-pernik untuk bikin rumah jadi keliatan lebih rapi dan caem dikit. Sampe-sampe gue hobi banget ke Ikea padahal lokasinya jauh beeng dari rumah gue hahaha…

Sekarang seiring turunnya level kecanduan, rasa males gue pun kembali, dan gue back to basic. Rumah berantakan, bodo ah. Cat rumah terkelupas, cuekin. Yang penting gak bocor pas hujan, dan AC dingin aja, hihihi…

*gue demen banget deh nonton Property Brothers. Selain desain rumahnya kece2, duo host-nya juga ganteng2 πŸ˜€ *

3. Stok teman tambah sedikit

Awal tahun 2018, sahabat gue si Sly cabut ke Yangon, Myanmar karena ditugaskan di sana. Sahabat gue yang lain, Ully, juga cabut ke Colorado, US karena suaminya tinggal di sana. Trus, ex temen kantor yang juga ex partner kulineran gue, Mbak Nuke, meninggal karena kecelakaan.

Jadi total, temen gue yang akrab banget saat ini paling jumlahnya gak sampe jumlah jari di dua tangan. Itu pun masing-masing punya kesibukan sendiri-sendiri kayak gue juga.

Gue ngerasa, semakin tua jumlah temen gue tuh semakin menyusut. Waktu muda dan single dulu, tiap wiken gue bisa lho hang out sama gang temen yang beda-beda. Di hari kerja pun gue hepi-hepi aja untuk hang out sama temen, lama maupun baru.

Makanya dulu pas zaman Piala Dunia tahun jebot, gue kan nobar nih sama temen gue di Citos. Waktu itu semua meja penuuuhh dimana-mana. Temen gue langsung bilang gini:

“Ra lo coba cek deh di tiap kafe, siapa tau ada temenlo di dalem. Kan temenlo banyak tuh, masa gak ada satu pun yang lo kenal di antara ratusan manusia di sini. Lumayan, kalo ada yang kenal kita bisa nebeng duduk bareng.”

Gak lama setelah dia bilang gitu, eh beneran gue ketemu temen. Dapet meja deh kita πŸ˜€

*most of my BFFs are introverts who don’t really like people so much. Dan grafik pertemanan kami ya persis kayak di atas, dengan gue sbg extrovert-nya hahaha*

Sekarang mah kondisinya beda banget. Umur yang tambah tua emang gak bohong ya, bikin badan gampang capek dan lelah bener. Jadi kalo dulu abis kerja masih sempet hang out kanan kiri, sekarang boro-boro. Bawaannya pengen pulang dan tiduran aja. Sukur-sukur sempet manggil tukang pijet ke rumah hahaha.

Trus, karena udah punya keluarga, prioritas nomor satu ya udah pasti anak dan suami. Jadi waktu hang out pun gak bisa sebebas dulu karena harus mikirin jadwal anak dan suami. Untung sih suami gue santai banget, bolehin aja kalo gue mau hang out after office hour misalnya. Tapi gue yang suka mikir kalo keseringan males bener. Lagian, pulang dinner sama temen misalnya, kan udah malem tuh. Besoknya tetep kudu bangun pagi bikinin bekel dan sarapan trus cus ngantor. Kutak sanggup kakaaakkk!

Selain itu, semakin tua gue batas toleransi gue akan orang-orang yang gak bikin gue nyaman semakin minim. Dulu gue oke-oke aja berteman sama orang yang nyebelin, mau menang sendiri, hobi nyinyir, dll. Now, I don’t have room for toxic people in my life. Jadi gue cuma antusias menyisihkan waktu gue untuk bertemu dengan orang-orang yang menurut gue bikin gue nyaman dan senang. Selain itu, yaaaaa seperlunya aja deh.

Makanya gue suka males dateng ke reuni akbar. Gue lebih seneng ketemuan sama orang-orang in small circle aja sih. Lebih enak ngobrolnya, gak terlalu pecah konsentrasi. Lebih intim dan hangat gitu, gak cuma basbisbus doang.

4. Ke 3 negara dalam 2 bulan

Maklum, sebagai #sobatqismin, urusan ke luar negeri mah bisa dihitung dengan jari ya, apalagi kalo disuruh bayar sendiri hahahhaa..

Makanya gue ngerasa momen ini patut dimasukin ke momen penting di 2018 versi gue. Padahal mah luar negerinya juga deket-deket semua, belum jauh-jauh kayak ke Eropa gitu. Kasian yak πŸ˜€

Oh ya, dua di antaranya gratis, alias abidin (atas biaya dinas) pula. Artinya, kerja shay. Tambah kasian lagi deh hihihi πŸ˜€

Ini dia nih daptarnya:

  • Ke Singapur

Awalnya gue juga kaget sih karena piarnya kontak gue langsung untuk mengundang gue dateng ke sana. Padahal gue gak ngerasa kenal siapa-siapa di perusahaan tersebut.

Tapi ya udah gue okein apalagi pas liat run down acaranya, waw sungguh menyenangkan untuk skincare junkie kayak gue. Soale ada acara perawatan di SKII lah, La Prairie lah, Dior lah, sungguh hepi akutuuwww!

Trus rekan liputannya anak-anak kecil semua, yang masih di usia awal 20-an dan rata-rata baru pertama kali ke luar negeri. Jadi gue seolah-olah bertindak sebagai induk semang deh, sampe dipanggil mami segala. Berasa g3rm0 bener dah πŸ˜€

Di sana gue juga sempet ketemuan sama dua preman Singapur, Rani dan Erlia. Selain emang temu kangen, pertemuan itu juga sekaligus transaksi Tupperware dagangan gue. Soale kata Rani, tuppy di sana mihil-mihil. Jadi deh kalo mau beli tuppy, dua ibu-ibu ini order ke gue, dan barang dikirim ke alamat mereka di Indonesia. Atau ya pas gue ke Singapur, sekalian dibawa deh.

Canggih juga nih, mbaksisshay goes international! πŸ˜†

  • Ke Taiwan

Nah acara ke Taiwan ini harusnya udah lama berangkatnya, sebelum ke Singapur deh. Tapi acaranya batal karena satu dan lain hal padahal udah mau ngurus visa segala. Jadi yowis gue pikir emang gak jadi ke Taiwan tahun ini, mungkin kapan-kapan lah yaw.

Tiba-tiba pas gue di Singapur, orang Taiwannya kontak dan nawarin untuk berangkat awal November. Jadi gaya beud gue pulang dr Singapur, kerja bentar trus berangkat lagi. Berasa travel blogger banget yak. Untung kantor kasih izin sih.

Nah liputan di Taiwan ini agak bertolak belakang sama Singapur. Di Taiwan agendanya capeekkk, melelahkan dan lebih serius karena meski judulnya meliput festival bunga, tapi kita juga diajak ke pabrik, pemerintahan, dll dsb.

Untunglah, temen-temen serombongan gue seru-seru. Kita bersembilan, masing-masing datang dari negara yang beda-beda. Jadi hepi banget gue karena abis acara ini, gue pun punya temen baru di Brazil, Canada, Chile, Myanmar, Oman, Tuvalu, St Kitts & Nevis, Vietnam dan Taiwan.

Awalnya pada jaim-jaim semuaaa tapi di hari ke-2 langsung keluar gokilnya deh. Jadi meskipun hayati lelaaahh karena kurang istirahat, tapi hati hepiii karena terhibur dengan kelakuan temen-temen serombongan yang ancur pisan.

  • Ke Penang.

Ada di poin berikut ini yaw.

5. Nadira pentas perdana di luar negeri

Selengkapnya ada di posting-an ini dan ini yaw.

Biarin ah dikatain lebay atau gimana, yang penting gue seneeenngg. Mau ape lo? πŸ˜€

6. Gue akhirnya punya saham!

Untuk urusan finansial, gue ceritanya udah lama nih berusaha menatanya, terutama setelah punya anak. Soale gue sadar, punya anak itu gak cuma bikin kita harus tanggung jawab untuk kasih dia makan, tapi juga sekolah, kesehatan, dll. Dan semuanya itu butuh duit banget ya gaeess.

Nah udah bertahun-tahun kan gue berupaya melek finansial dengan punya asuransi jiwa, dana darurat dan reksadana. Udah lama juga sebenernya gue pengen beli saham tapi selalu mentok di “aduh gimana sih belinya, koq ribet sih kayaknya yaaa”.

Trus udah deh, didiemin aja tuh niat beli saham sampe lupa.

Nah beberapa waktu lalu gue kenalan sama akun @ruang_saham di IG. Dari situ gue banyak baca-baca tetang nabung saham dan koq keliatan gampang ya. Trus gue cerita-cerita sama temen kantor yang udah duluan buka. Langsung aja deh gue buka akun di Ipot. Kenapa pilih itu? Soale Ipot ini yang paling antiribet. Gak ada minimal investasi, cuma perlu setoran pertama 100rb aja. Trus proses buka rekeningnya pun oh wow so simple.

Beberapa hari lalu bahkan adik gue buka akun Ipot, eh sekarang udah sistem online semua. Proses verifikasi dilakukan dengan video call. Abis itu, akun dan rekening langsung jadi deh.

Waw lumayan banget yhaa!

Oh ya sekuritas lain juga banyak yang oke koq, cuma emang rata-rata minimal dananya jutaan gitu. Jadi untuk yang baru belajar nabung saham agak berat juga ya sis.

Untuk daftar sekuritas terbaik, sila cek blog ini deh. Menarique!

Yah sekian dulu kaleidoskop 2018 ala gue. Maaf ya tahun 2018 lalu postingan di blog makin dikit, begitu juga postingan di IG. Tahun ini juga mungkin akan sama aja sih. Payah yak *tutup muka*

Abisan, entah kenapa gue jadi lebih seneng posting di Instastory karena lebih terkesan spontan, cepat dan berlaku cuma 24 jam. Mirip-mirip mood gue sih yang suka berubah-ubah dan terpenting, random abis πŸ˜€

Nivei, semangat gaaeess… Tahun baru, (Insya Allah) rezeki baru yaw!

3 thoughts on “Kaleidoskop 2018

  1. Stok temen yg tambah dikit itu aku juga ngalamin Mbak.. Memang harus jauh2 dari orang yg pikirannya negatif terus isinya..
    Orang yg bener2 deket dan akrab saat ini cuman suamik aja..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s