Nadira Pentas di Penang (2)

Setelah latihan intensif dan bikin gelar pamit di Miss Tjitjih, saatnya Nadira dan temen-temennya berangkat ke Penang deh.

Eh gue belum cerita tentang ihwal pentas di Penang ini ya? Jadi, ceritanya Perhimpunan Pelajar Indonesia di sana mau bikin Indonesian Cultural Night. Kebetulan, project coordinator-nya itu dulu waktu SD/SMP pernah ikut misi budaya ke luar negeri di bawah bimbingan Mbak Fara, pimpinan sanggar Svadara. Jadi begitu mau bikin proyek ini, dia langsung kontak Mbak Fara, and the rest is history.

Untuk ke Penang ini, para pelatih sih sebenernya minta supaya para ortu gak ikut. Sekalian melatih anak-anak mandiri gitu, kata mereka.

Saran dari pelatih itu langsung dapet komplain dari para ortu, terutama dari sanggar Rinari. Apalagi suami gue tuh. Boro-boro deh ngelepas anaknya sendirian ke luar negeri. Lah Nadira cuma nginep di rumah neneknya aja suka bikin dia sedih dan lebay sendiri. Zzzz.

Jadinya, gue pun ikut berangkat nemenin deh, bersama beberapa ibu-ibu lain yang anaknya ikut rombongan. Berhubung tujuannya untuk nemenin anak, cari pesawat dan hotel yang low budget aja deh hahaha. Yang penting nyampe di Penang dengan selamat yekan πŸ˜€

Jadwalnya, anak-anak (dan ibu-ibunya juga) berangkat tanggal 15 November dan pulang ke Jakarta tanggal 18 November. Anak-anak tampil tanggal 17 November. Sisanya, mereka latihan, workshop bareng liga tari mahasiswa USM dan jalan-jalan keliling Penang.

Agenda ibu-ibunya? Berusaha keras ngintilin anak sih, hahaha… Tapi karena diwanti-wanti sama para pelatih untuk gak sering-sering nengokin anak, akhirnya gue dan ibu-ibu lain bikin agenda sendiri deh. Gue pilih buka jastip, lumayan untuk ngisi waktu dan melampiaskan hobi belanja sambil nyari extra money πŸ˜€

*Pringles-nya qaqaaaa πŸ˜€ *

Oh ya, selama di USM Penang, anak-anak nginepnya di asrama mahasiswa USM. Jadi kepisah sama gue dan ibu-ibu lain yang nginep di hotel terdekat (ntar kapan-kapan di-review deh hotelnya, ciamiks!).

Menurut gue, pengalaman nginep di asrama ini seru banget lho.

Emang, fasilitasnya gak sekeren dan sekece hotel. Gak ada AC, kamar mandi sharing dengan penghuni kamar-kamar lain, tempat tidur juga gak seempuk hotel. Tapi justru ini kesempatan langka, sebab yang bisa tidur di asrama kampus hanyalah mahasiswa kampus itu, dan orang-orang yang diundang oleh pihak kampus.

“Jadi kalian tuh keren bisa nginep di asrama karena diundang. Kalo nginep di hotel kan kapan aja bisa, asalkan punya uang. Kalo nginep di asrama kan gak semua orang bisa,” begitu yang gue bilang ke Nadira dan temen-temennya untuk membesarkan hati mereka.

*di kamar ini, Nadira tidur bareng 1 temennya plus 1 pelatih. Anak-anak cowok di asrama putra, anak-anak cewek di asrama putri*

Namanya anak-anak, mereka mah gak keliatan keberatan samsek nginep di asrama. Meski awalnya sempet kaget karena gak ada AC-nya (anak Jakarta banget yhaa), tapi abis itu mereka hepi-hepi aja tuh. Main dari kamar satu ke kamar lain, begituu melulu.

Bahkan kata pelatihnya, tiap malem anak-anak itu bisa tidur cepet saking capeknya. Dan pagi-pagi pas Subuh, bangun cepat juga gak pake ba-bi-bu. Trus langsung mandi, wudhu dan solat.

Cobaaa di rumah pada gitu semua ya. Kan gak bikin ibu bapaknya tarik urat mulu tiap hari πŸ˜€

*lunch perdana di kantin asrama, makan nasi + ayam kremes πŸ˜€ *

Pas hari H pentas, gue dan para ortu lain gak boleh nemenin selama gladi resik. Jadi kami cuma diminta datang pas tepat pentasnya dimulai. Ini sebuah pengalaman baru buat gue karena dalam pentas-pentas sebelumnya, gue selalu terlibat dari awal. Mulai dari latihan, gladi resik, pake kostum, hingga makeup. Jadi rada deg-degan lah ya.

Deg-degan itu nambah gedeee banget setelah masuk ke gedung Dewan Tuanku Syed Putra (semacam Balairung kalo di UI). Waw gedungnya gede banget daann yang nonton buanyak!

*foto dari Instagramnya @svadara*

Karena USM itu kampus gede, mahasiswanya berasal dari berbagai negara dunia. Dan mereka semua tertarik nonton karena menurut mereka, acara Indonesia Cultural Night selalu seru dengan pementasan budaya Indonesia yang keren-keren.

Aseli bikin gue jipeer karena khawatir Nadira yang pemalu itu nervous trus mogok naik ke atas pentas.

Makanya begitu acara dimulai dan tari Pukat jadi pembuka pementasan, bulu kuduk gue langsung merinding dan tanpa sadar, air mata ngalir deh. Lebay ya, tapi gimana dong, I just can’t help it.

Alhamdulillah, tari Pukat di USM ini justru berhasil dipentaskan nyaris tanpa cela. Antusiasme penonton pun tinggi banget dan bikin bangga gitu deh. Sepanjang pementasan, mereka bolak-balik tepuk tangan ngeliat aksi bocah-bocah itu. Di mata mereka kayaknya bocah-bocah ini keren karena masih SD tapi udah bisa nari sekompak itu.

*foto-foto tari Pukat dan Lenso hasil jepretan ortu temennya Nadira*

Sampe akhir acara, semua berjalan lancar. Penonton juga anteng betah nonton sampe habis. Bahkan di akhir acara, suasananya cair banget. Disetel deh musik tarian Lenso yang bikin semua orang, pengisi acara maupun penonton, nari bareng. Jadi interaktif gitu.

Gue kan sempet videoin penampilan Nadira dkk dan langsung kirim ke suami dan nyokap. Dua-duanya langsung bilang terharu sampe mewek segala hahaha. Mertua, adik dan ipar gue juga sami mawon reaksinya. Yaabis, Nadira kan selama ini anak yang introvert dan pemalu. Jadi pada terharu aja kalo di atas panggung dia bisa pede, luwes dan lincah.

*OOT, gue sering cerita ke Nadira tentang Beyonce. Aslinya, Beyonce itu kan pemalu. Tapi di atas panggung atau di depan orang banyak, dia jadi pede karena punya alter ego bernama Sasha Fierce. Jadi gue ajarin Nadira, kalo di atas panggung malu, pura-pura aja itu yang tampil bukan dia, tapi alter egonya πŸ˜€ *

Terus terang, kesempatan untuk Nadira bisa nari hingga ke luar negeri di usianya sekarang itu way beyond my imagination. Sebab, gue memasukkan dia ke sanggar tari tradisional awalnya hanyalah untuk membantu dia mengatasi sifat pemalu dan rasa gak pede.

Kebetulan, waktu playgroup, gurunya bilang Nadira cepet banget hapal tarian yang diajari di sekolah. Alhasil, dia sering dijadiin contoh untuk teman-temannya. Gue perhatiin, dia emang seneng banget nari ngikutin video klip lagu anak-anak. Cuma kalo di depan orang selain keluarga dekat, dia langsung mengkeret malu dan gak berani tampil.

Dari situlah, gue akhirnya memutuskan untuk memasukkan Nadira ke kursus tari daerah. Selain mengatasi sifat pemalu, gue berharap dia bisa bersosialisasi karena di sanggar itu banyak anak-anak seusianya.

Alasan lain, ya karena kalo bukan anak gue, siapa lagi yang bakal melestarikan budaya Indonesia?

So far gue liat perkembangan rasa pede Nadira cukup lumayan. Kemampuan dia bersosialisasi juga cukup baik dibanding zaman TK dulu. Trus, kegiatan menari juga bagus untuk fisiknya karena sama dengan olahraga yekan. Intinya, positif-positif aja lah, meski kalo mau pentas bikin emaknya encok karena kudu anterin latihan ekstra hahaha.

Doakan semoga Nadira gak bosen dengan kegiatan tarinya ya. Syukur-syukur bisa berlanjut terus hingga besar nanti. Sapa tau dia bisa keliling dunia karena menari, kayak temen gue dulu. Kan gue jadi bisa ikut ngintilin juga nih πŸ˜€

Wish her luck!

Advertisements

9 thoughts on “Nadira Pentas di Penang (2)

  1. Mbak, call me lebay, tapi aku ampe nangis baca ini. Bisa kubayangkan bangganya dirimu ngeliat Nadira. Anak keduaku juga setipe nadira kayaknya, jago kalo di kandang doang. Depan penonton lain langsung mengkeret.
    Semoga dia bisa berani juga kayak kakak Nadira ntar.
    Sukses terus ya Nadira. God bless

    • Aaaww aku jadi terharu lagi Mbak :’)

      Ayo anakmu diikutin kegiatan yg bisa naikin pedenya juga. Apapun itu yg penting dia gak mengkeret lagi, bisa olahraga, seni, gambar, dll.

      Semangat yaaa πŸ™‚

  2. Semangat Mbak Dira! Semoga lancar terus kegiatan menarinya dan gak bosen. Gpp Ra, diambisiusin buat nari keliling dunia… kalau denger-denger cerita ya, yang bisa menari tradisional itu dapat nilai plus juga dalam dunia pekerjaan. Kebayang kalo nanti Mbak Dira jadi diplomat Indonesia, yang juga bisa menari.

  3. wah mbak Ira .. kok sama ya kalau nonton anak2 yang pentas akupun suka mrembes mili, terharu sendiri dengan keberanian mereka.

    salut buat Nadira! dan tentunya supporter utamanya adalah ibu dan ayahnya πŸ™‚

  4. Pingback: Kaleidoskop 2018 | The Sun is Getting High, We're Moving on

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s