Crazy Stupid Love

Minggu lalu pas buka Twitter gue nemu cerita seseorang tentang hal yang dia lakukan kalo mau ketemu gebetannya. Misalnya, sengaja bawa sepatu high heels padahal dia naik kereta. Jadi, pas di kereta mah pake sendal jepit. Nah begitu turun, disempet-sempetin tuh ganti sepatu supaya keliatan kece.

Tapi ending-nya sedih. Mereka gak jadian, dan si cowok mau merit beberapa hari lagi.

Gue iseng skrinsyut dan repost cerita itu di Instastory. Trus gue jadi keinget kisah-kisah stupid lain yang pernah gue alami kalo lagi naksir atau jatuh cinta sama cowok. Mulai dari bela-belain ke salon tiap mau ketemu gebetan (supaya kece), kirim-kirim lagu ke radio, ngambil jalan rada muter supaya bisa lewat rumahnya (dan ngarep kalo dia pas ada di rumah gitu), sampe semangat nemenin nonton final Piala Dunia (padahal gue gak suka sepakbola samsek).

Abis itu, gue pake fitur question di Instastory dan nanya ke follower/reader gue, apa aja hal-hal bodoh yang pernah mereka lakukan atas nama cinta?

Gileeeee reply-nya BUANYAAAKKKK BANGET! Dan semuanya bikin gue ngakak sampe sakit perut semaleman sekaligus kesel kalo pas ceritanya super nyebelin. Sebagian gue ceritain ke suami, dia ikut ngakak-ngakak sampe nangis juga.

Aseli, ini seru amaattt… Sama-sama ngetawain kebegoan kita di masa lalu.

Dari semua curhat yang masuk gue coba bagi ke beberapa kategori sesuai tahapan ya. Gini nih kira-kira:

1.Penggemar diam-diam

Wah ini nih populasi yang paling buanyaakkk, terutama pas masih ABG. Soale, zaman-zaman puber kan biasanya udah mulai lirak-lirik tuh. Ngecengin temen sekelas lah, kakak kelas lah, tetangga lah, macem-macem deh. Dan karena masih muda, emosi masih labil plus gak pede. Jadi bisanya cuma diam-diam aja, atau kasih perhatian ala-ala pasif agresif gitu.

Ada yang disimpan diam-diam di hati doang, cuma berani perhatiin dari jauh. Ada juga yang cerita ke teman-teman terdekat aja, tapi si gebetan gak tau. Bahkan sering kali si target itu gak ngeh kalo ditaksir.

Alhasil, hal-hal yang dilakukan pun konyol-konyol buanget untuk menarik perhatian. Pengen si dia tau tapi malu kalo ke-gap.

Misalnya?

  • rela naik angkot yang muternya 3x lebih jauh demi bisa naik bareng gebetan. Padahal sih gebetannya tau kita juga kagak.
  • stalking rumah gebetan tengah malem supaya gak ketauan, eh pulang2nya kudu lewat kuburan karena jalanan diportal semua.
  • ngirimin hadiah-hadiah ke gebetan via JNE tanpa nama selama bertahun-tahun.
  • diam-diam bawa kamera ke sekolah untuk motret candid tanpa sepengetahuan orangnya.
  • suka warna/barang tertentu cuma karena kabarnya gebetan demen itu. Jadi ada proximity gitu.
  • ikut ekskul atau les yang bareng sama gebetan supaya bisa sering-sering liat dan berinteraksi sama dia.
  • pura-pura pingsan pas upacara supaya ditolongin si gebetan yang bertugas sebagai dokcil.

2. Koleksi memorabilia

Nah, ini masih yang kategori diam-diam tapi masuk tahap obsessed. Caranya, dengan mengambil atau menyimpan barang-barang si gebetan untuk kemudian dipandangi, dipeluk, bahkan dijadiin jimat πŸ˜€

Misalnya:

  • nyolong fotonya di kartu pengumuman ujian.
  • nyolong/ambil diam-diam barang gebetan untuk dibawa pulang dan dijadiin jimat (???).
  • ambil sepatu gebetan pas solat Jumat untuk dijadiin pajangan.
  • dikasih minuman sama gebetan dan disimpen bertahun-tahun sampe ada ulatnya.
  • gebetan menjatuhkan pulpen, dan diambil trus jadi temen tidur.

3. Mulai berani beraksi

Nah di tahap ini biasanya udah mulai pelan-pelan berusaha. Walau tetep banyakan yang pasif agresif tapi seenggaknya ada usaha lah ya. Biasanya sih modus paling sering ya sok-sok kasih perhatian gitu sambil diam-diam ngarep kalo dia paham. Oh ya, metode pedekate dengan komunikasi tak langsung alias via telepon/sms/chatting umumnya paling sering jadi pilihan.

Misalnya:

  • memberanikan diri sms/chatting duluan. Eh tau-tau salah nomornya. (kebayang semua rasa pede langsung ambrol kayak tembok kena buldozer).
  • rela nabung utk beliin dia kado ultah yang tentu aja dikasih sebagai kejutan diam-diam.
  • kirim surat cinta.
  • kirim lagu di radio (wow, ini gue bingits bwahahaha).
  • telepon gebetan di rumahnya (maklum belum zaman hape). Begitu yg angkat bukan dia, langsung ditutup (waktu masih ABG, suami gue sering banget dapet telp kayak gitu katanya. Ciyeh fans-nya banyak nih ye).
  • kirimin makanan untuk buka puasa meski beda kota.
  • kasih surprise ultah pas gebetan ultah, dan ternyata orangnya lagi sama pacarnya.
  • nempelin permen karet yang udah dikasih jampi-jampi ke tembok rumahnya (absurd banget sumpah yak wahahaha).
  • pura-pura jodohin gebetan dengan temen supaya ada alasan telpon sering-sering (aneh tapi nyata dan gue pernah bok).

4. Tahap pedekate

Nah ini udah mulai ada sinyal-sinyal lampu ijo, alias gayung bersambut tapi belum resmi jadian. Biasanya di tahap ini, bunga-bunga di hati perkembangannya maksimal lah. Tapi gampang kempes juga karena belum ada kepastian.

Jadi bisa aja hari ini berbunga-bungaaaa banget karena abis dikasih coklat sama gebetan, tapi besoknya langsung kempes karena si gebetan gak reply sms secepat biasanya. Bawaannya curiga, jangan-jangan dia punya gebetan baru, atau bertanya-tanya dalam hati “apakah daku terlalu GR, terlalu agresif, salah sangka, etc”. Pokoke labilisasi statutisasi di level ini bikin jantung berasa kayak lagi naik roller coaster lah. Naik turun drastis bingits.

Beberapa contoh yang gue rangkum:

  • pura-pura kedinginan di kelas trus pinjem jaketnya. Jadi berasa kayak dipeluk gitu kan.
  • dikasih permen/coklat/martabak (!), trus bungkusnya disimpen sampe jamuran bertahun-tahun.
  • pura-pura gak ngerti satu mata pelajaran supaya bisa minta diajarin sama gebetan.
  • sebaliknya, rajiinn banget belajar atau bikin PR supaya selalu siap sedia kalo gebetan minta diajarin.
  • nabung untuk biaya telponan.
  • tiba-tiba suka band metal, sepak bola, basket, silat, etc demi bisa bareng gebetan mulu. (kalo suami gue: tiba-tiba dia demen film komedi romantis supaya bisa nonton bareng gue. Pas udah jadi pacar mah, boro-boro).
  • belajar main gitar/piano supaya bisa barengan terus. KaloΒ  putus, ya brenti lesnya.

5. Tahap pedekate lebih serius – ubah penampilan

Nah ini juga sering banget nih. Dapet info-info, si gebetan demennya cewek/cowok yang kayak gini gitu. Mulai deh mencoba mengubah diri supaya mirip dengan target.

Misalnya:

  • waxing bulu kaki supaya kece kalo pake celana/rok pendek pas jalan bareng gebetan.
  • minum obat diet supaya langsing dan gebetan tambah naksir.
  • suntik vitamin C supaya putih karena gebetan seneng cewek yang putih.
  • hijrah pake jilbab panjang bahkan khimar karena gebetan itu anak kajian banget.
  • jadi feminin, pake rok, dll padahal aslinya tomboi karena gebetan suka yang kayak gitu.
  • potong rambut dari sepinggang jadi cepak gara-gara dapet info gebetan suka cewek berrambut pendek.

6. Tahap pedekate – trik supaya cepet ditembak

Nah karena masih pedekate, hilal jadian belum jelas, jadi bikin galau mulu kan. Berbagai trik pun dilakukan, seperti:

  • pura-pura salah sms/chatting ke cowok lain tapi kirimnya ke si gebetan. Jadi seolah-olah gebetan kita bukan dia doang gitu.
  • kalo jalan sama gebetan, notifikasi sms/telp/chatting di hape gak di-silent. Jadi kalo bunyi-bunyi kan keliatannya kita laku, jadi gebetan cemburu dan buru-buru nembak.
  • minta temen pura-pura telpon pas kita jalan sama gebetan, mesra-mesra gitu. Jadi kesannya ada cowok lain yang naksir kita selain si gebetan.
  • cerita ttg cowok lain yang naksir dan nembak, supaya si gebetan cepet-cepet nembak juga.

7. Pacaran, akhirnya!

Kalo dalam pertandingan, tahap ini mungkin bisa dibilang babak final ya. Seneng dong pastinya, tapi kan belum tentu bisa jadi juara alias lanjut ke jenjang lebih serius karena masih ada “pertandingan” satu lagi.

Karena itu, di babak pacaran ini, galau-galau masih ada tapi udah lebih terarah karena berasanya kan udah jadian gitu. Setengah pasti lah, gak kayak di tahap pedekate yang masih geje.

Di level ini, pengorbanan yang dilakukan pun lebih serius, misalnya:

  • batal kuliah S2 di luar negeri karena pacar gak suka LDR.
  • bela-belain keluar duit untuk beli tiket pesawat/kereta dan hotel untuk jengukin pacar di kota lain.
  • jual laptop, mobil, etc untuk kasih duit ke pacar. Ada yang sampe 10 tahun gini lho.
  • beliin masakan di warung tiap hari dan dikasihin dalam tupperware, supaya terkesan jago masak.
  • rela pulang kantor lebih malam demi nungguin pacar pulang bareng.
  • nabung untuk beliin kado ultah nyokapnya.
  • beli nomor hape berurutan supaya mesra terus.
  • nyalin semua sms dari mantan ke diary sampe berbuku-buku.
  • delete semua kontak temen-temen cowok karena pacar poesif.
  • jauhin temen-temen karena pacar gak suka.
  • nyerahin keperawanan.
  • pindah agama!
  • ngelawan orangtua karena ortu gak setuju.

8. Putus.

Nah ini nightmare nih. Apalagi kalo kita udah ngelewatin tahap 1 sampe 7 dengan mulus. Lah kan KZL yha kak, udah capek-capek dari 0, ujung-ujungnya putus juga. Lelah sis.

Maka dari itu, responsnya pun beda-beda. Ada yang destruktif, ada yang disimpan sendiri, ada yang melampiaskannya dengan rebound relationship ke banyak cowok (lho itu saya sendiri, wahahaha).

Contohnya gini nih:

  • mengurung diri di kamar, gak mandi, gak makan selama berhari-hari.
  • minum superpel.
  • nyilet tangan sampe berdarah banyak banget.
  • lari ke tengah jalan supaya ketabrak.
  • naik motor kenceng-kenceng sambil nangis.

Gimana udah cukup mewakili tahap-tahapannya belum? πŸ˜€

Kalo menurut ilmu sains, jatuh cinta itu terdiri dari 3 tahapan, yaitu Lust, Attraction dan Attachment. Semuanya melibatkan hormon-hormon cortisol (hormon yang bikin stres), dopamine (pembuat senang), serotonin (penstabil mood), norepinephrine (membantu kita ingat hal baru, sekaligus bergairah). Lengkapnya bisa dibaca di sini ya.

Apapun itu, tahapan jatuh cinta atau minimal naksir orang itu menurut gue menyenangkan sekaligus melelahkan. Dan proses paling fun-nya ya yang proses tebak-tebakan plus pedekate itu. Hati jadi berbunga-bunga tiap liat sosok yang ditaksir, tapi emosi jadi naik turun karena mikirin perasaan kita berbalas atau justru bertepuk sebelah tangan ya.

Oh ya gara-gara sharing begini, gue (dan yang baca) jadi keinget masa muda. Terus berefleksi deh gimana ya kalo anak kita yang ngalamin?

Menurut gue sih, justru pengalaman-pengalaman kocak-kocak ini harusnya bikin kita ngerti kalo kelak anak-anak kita ngalamin hal yang sama. Sebab, jatcin itu lumrah dan wajar dialami setiap manusia, bukan?

Jadi jangan parno, takut atau overreacting kalo anak-anak masuk masa puber dan mulai taksir-taksiran sama lawan jenisnya. Menurut gue nih, sebagai ortu ya tugas kita memahami karena toh kita juga dulu ngalamin, ya gak? Semuanya fine-fine aja asalkan gak destruktif dan mengganggu diri sendiri maupun orang lain (minum racun, nyilet tangan, ancam bunuh pacar dll).

Just my two cents yha πŸ˜‰

Btw versi lengkap sharing-annya ada di highlight Instastory gue ya. Cek aja yang judulnya Crazy Stupid Love. Dijamin jadi hiburan banget deh saking kocak-kocaknya πŸ˜†

Advertisements

4 thoughts on “Crazy Stupid Love

  1. Ini IGS terfavoriiiiiiiiiiiit biarpun uda kek jaitan jelujur tetep aku bacain πŸ˜† sambil mengenang masa-masa sekolah ahahahaha cinta oh cinta mau beda jaman tetep begitu aja ya πŸ˜†

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s