Membuat Paspor untuk Anak

Halooo… Udah lamaaaaaaaa banget gak isi blog ya. Selain sibuk urusan kantor, gue juga ribet jadi sista-sista instagram nih, dagang πŸ˜€ Selain itu, gue malah lebih sering share-share di Instagram terutama Instastory. Random banget, gak terkonsep. Mirip sama isi otak gue lah πŸ˜€

Anyway, kemarin gue baruu aja kelar urus paspor untuk Nadira. Pas share di Instastory, eh malah banyak yang rikues dibikin postingan-nya karena ternyata emang banyak yang butuh.

Supaya lebih jelas, gue tulis di blog aja deh ya. Kalo di Instagram/Instastory terbatas nulisnya, takut kurang detail.

Oke, kira-kira gini ya alurnya:

1.Download aplikasi ANTRIAN PASPOR di google playstore.

Ini supaya gak rempong aja sih. Kalo mau dateng langsung bisa-bisa aja. Tapi kuota per harinya dibatasi. Alhasil, banyak yang rela Subuh-subuh udah antre nomor di kantor imigrasi.

Trus, nanti pelayanan foto dan wawancaranya, yang datang langsung itu hanya dilayani oleh satu counter, cmiiw. Sedangkan yang online dilayani banyak counter. Jadi emang lebih capcus yang online dong ya.

Nah, aplikasi antrian paspor di playstore sendiri ada beberapa jenis. Pilih yang gambarnya kayak di bawah ini ya gaes. Kenapa? Meski ratingnya jelek dan pelayanannya sumpah bapuk, tapi berdasarkan pengalaman gue, aplikasi ini justru bisa kasih lokasi lebih dekat dengan rumah kita, dan waktu tunggu lebih cepat.

Gue kemarin bisa dapet di Kantor Imigrasi Cipinang Jaktim, dengan jadwal seminggu setelah daftar. Di apps ditulis juga kuota hari itu ada berapa, mau pilih jamnya pagi atau siang, gitu-gitu deh.

Cuma ya bapuknya, aplikasi ini bikin deg-degan. Setelah sign up, kan katanya kita bakal dapet email berisi link untuk verifikasi akun. Sampe 12 jam, emailnya gak nongol-nongol dong. Gue coba iseng sign in, gak bisa-bisa.

Duh KZL banget deh 😦

Eh trus pas 24 jam, gue iseng sign in, eh tiba-tiba udah bisa sendiri. Gak pake verifikasi-verifikasian segala. Lah ajaib yes.

Tapi abis itu prosesnya mulus-mulus aja sih. Hamdalah.

2. Bawa dokumen asli dan fotokopi sesuai persyaratan

Kemarin gue bawa ini nih:

  • Kartu keluarga
  • KTP gue dan suami
  • Akta kelahiran anak
  • Paspor gue (karena paspor suami udah expired)
  • Surat nikah

Semua difotokopi di kertas A4 ya. Untuk surat nikah, harus keliatan halaman awal yang ada muka kita+suami, dan data lengkap kita di dalam kutipan akta nikah (nama, tempat tanggal lahir, alamat, naa ortu), semua difotokopi di satu kertas A4.

KTP dan paspor juga gitu. Untuk KTP, halaman depan dan belakang difotokopi di satu kertas A4. Untuk paspor juga difotokopi di kertas A4, bagian yang ada data-data kita + nomor paspor.

JANGAN DIPOTONG YA GAES KERTAS A4-NYA. Biarkan begitu aja. Kalo gak, ntar ribet lho.

Gue aja kemarin udah fotokopi yang kayak di abang-abang gitu, yang udah dipotong-potongin. Terpaksa deh fotokopi ulang KTP, surat nikah dan paspor supaya sesuai persyaratan.

Dokumen asli jangan lupa dibawa karena emang dibutuhkan untuk verifikasi data.

3. Bawa pulpen hitam dan materai Rp 6.000

Pulpen hitam untuk isi-isi formulir dan surat pernyataan. Sementara materai untuk ditempelkan di surat pernyataan pembuatan paspor untuk anak di bawah umur.

Kalo bikin paspornya di kantor imigrasi sih, lupa bawa juga gpp. Tinggal ke koperasi aja, pasti ada yang jual.

4. Datang sebelum jam yang ditentukan

Kemarin gue dapet jadwal jam 9 pagi. Karena takut ada apa-apa, gue dateng lebih awal, sekitar jam 8.30 lah.

Ini ternyata ngebantu banget lho supaya gak ribet sendiri. Gue jadi bisa melengkapi persyaratan yang kurang, termasuk beli pulpen, materai dan fotokopi. Trus gue bisa isi formulir dengan tenang gak terburu-buru. Lumayan lah.

5. Skrinsyut atau print kode antrean paspor online

Waktu daftar paspor di aplikasi, kita bakal dapet nomor kode antrean. Nah ini harus di-print atau di-skrinsyut juga gpp. Jadi pas minta formulir + surat pernyataan ke bagian Customer Service, kita tinggal kasih lihat nomornya.

Terus, nanti pas udah selesai isi formulir, nomor kode itu juga harus ditulis di bagian atas sebelum dikasih ke petugas. Kalo nomor kodenya di-print, ya print-annya tinggal disertakan aja.

6. Formulir dan Surat Pernyataan

Formulirnya sih standar, sama aja kayak orang-orang dewasa yang mau bikin paspor. Nah, khusus untuk anak-anak, diberi tambahan surat pernyataan bermaterai.

Isinya, di bagian atas nama dan data kita sebagai ortu/wali yang bertanggung jawab untuk proses pembuatan paspor anak. Di bagian bawah baru deh data anak kita, plus tujuan ke negara mana dan dalam rangka apa anak berpergian.

Di akhir surat, kita harus nempelin materai Rp 6.000 dan tanda tangan.

7. Antre sesuai petunjuk

Begitu jam antrean dimulai, kita diminta antre untuk menyerahkan formulir dan berkas-berkas pengajuan paspor. Karena dibagi-bagi per jam, lumayan sih gak parah-parah banget antrenya.

Sama petugas ini, data-data kita diverifikasi awal. Kalo lengkap, kita langsung dikasih nomor antrean untuk foto dan wawancara di bagian lain. Formulir dan berkas-berkas tetap kita bawa.

8. Foto dan wawancara

Ini sih cuma tinggal nunggu dipanggil sesuai nomor yang diberikan oleh petugas sebelumnya. Wawancaranya juga standar, kayak kalo orang dewasa yang bikin paspor lah. Cuma, karena yang diwawancara anak-anak, petugas biasanya bertanya ke ortunya.

Abis itu, disuruh nunggu bentar, baru foto deh.

FYI, anak jangan dikasih aksesori macem-macem terutama yang berukuran besar ya. Kemarin Nadira pake bando, malah disuruh copot sama petugasnya.

9. Bayar

Kelar foto dan wawancara, kita bakal dikasih slip untuk pembayaran sebesar Rp 355.000 atau Rp 655.000 (e-passport). Di situ dituliskan, paspor boleh dibayar kapan aja, maksimal 7 hari kerja setelah proses pembuatan paspornya. Sedangkan paspor baru bisa diambil 3 hari setelah pembayaran diterima.

Pembayaran bisa dilakukan di bank maupun kantor pos.

Berhubung gue kagak mau ribet, kebetulan di kantor Imigrasi Cipinang ada mobil pos online. Gue pun langsung bayar di situ. Jadi sekarang tinggal nunggu beberapa hari lagi sebelum paspornya Nadira jadi.

 

Oh ya, untuk yang orangtuanya bercerai, temen gue cerita, harus disertakan pula surat putusan pengadilan tentang hak asuh. Jadi hak asuh jatuhnya kemana gitu deh.

Trus kalo gak ada putusan tentang hak asuh, alias hak asuhnya bersama, kedua ortu harus datang. Soale, pihak imigrasi gak mau ambil risiko. Sebelumnya, mereka kerap digugat karena banyak terjadi anak dibawa lari ke luar negeri oleh salah satu ortu yang bercerai, tanpa sepengetahuan ortu lainnya. Perebutan hak asuh gitu deh, cmiiw.

Sori kalo bagian yang anak dari ortu bercerai kurang lengkap karena gue kurang paham. Tapi nanti biasanya di kantor imigrasi akan ada petugas yang menjelaskan lebih lanjut koq.

Tuh, bikin paspor untuk anak gak seribet yang diduga kan ya?

 

Advertisements

2 thoughts on “Membuat Paspor untuk Anak

  1. klo di bdg gak bisa dateng lgsg kudu online semua, kasian yg dateng jauh2 dan ga tau, surat pernyataan ortu juga harus di ttd suami istri, jd pas bag bapaknya ga dateng ribet sih tapi bisa dibikinin misal sm suami di kantor trus difoto send wa nanti di print di kantor imigrasinya ;)) tapi sangat memudahkan sih gak antri sampe sehariann, lancar cepet..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s