Pernikahan Dini dan #RelationshipGoals

Kemarin gue iseng bikin Aku Curhat Kamu Curhat di Instastory (follow akun IG gue aja deh buat ceki2. Liat Instastory-nya, isinya random sih tapi hihihi). Temanya tentang komen/pertanyaan paling nyebelin yang pernah didapet di medsos. Soale, di era medsos kayak sekarang, dunia itu bener-bener selebar daun kelor. Antar-manusia bisa saling kontak tanpa perlu bertatap muka lagi. Kita bisa liat keseharian si X lewat medsosnya. Jadi, pertanyaan-pertanyaan kepo pun bisa langsung ditanyakan via medsos juga.

Buanyaaakk banget DM yang masuk. Curhatnya juga aneka ragam, mulai dari yang lucu sampe bikin pengen nonjok. Berhubung follower eikeh 90% perempuan, isinya pun curhat-curhat yang perempuan banget. Yang bikin sedih, lebih dari 50% curhat bahwa mereka sering ditanyain urusan kapan nikah dan kapan punya anak. Plus, saran-saran supaya cepet laku dan cepet kawin. Misalnya, jangan sekolah tinggi-tinggi, kudu ngurusin badan, rajin ke salon, etc.

Ini bikin hati gue ndredeg banget deh. Apalagi, beberapa jam sebelumnya, gue ngedit berita reporter tentang Hari Perempuan Internasional yang jatuh pada 8 Maret besok, versus fakta tentang perempuan di Indonesia. Salah satu data yang bikin sedih adalah soal pernikahan anak/usia dini ini:

Unicef menyebut perkawinan anak di Indonesia pada 2016 menempati posisi ke-7 tertinggi di dunia. Sementara data Badan Pusat Statistik (BPS) menunjukkan prevalensi perkawinan anak di Indonesia pada 2015 sebanyak 23%, artinya satu dari lima perempuan yang pernah kawin di usia 20-24 tahun, melakukan perkawinan pertama sebelum usia 18 tahun.

Tau gak, pernikahan di bawah umur itu dampaknya buanyaaaakk banget. Dari sisi fisik maupun psikis, anak-anak (iya, usia anak menurut Undang-Undang adalah di bawah 18 tahun) ini emang belum siap untuk menikah. Untuk fisik, wanita di bawah usia 20 tahun berisiko tinggi untuk hamil dan melahirkan karena rahim dan organ reproduksinya belum cukup matang. Nggak heran jika angka kematian ibu yang melahirkan di usia dini amat tinggi.

Untuk sisi psikis, mental anak-anak ya belum fokus pada mengurus orang lain. Wong ngurus diri sendiri aja mungkin belum sempurna, eh ini harus ngurusin suami dan anak. Belum lagi urusan nutrisi kehamilan, kesehatan keluarga dll. Plus, godaan untuk bermain dan having fun karena masa-masa kecilnya direnggut juga pasti ada kan.

Satu yang penting lagi, menurut gue adalah akses pendidikan. Kalo anak disuruh kewong di usia dini, lah gimana bisa sekolah? Mau dia laki atau perempuan, kalo sama-sama udah nikah dini, ya biasanya bakal susah untuk fokus sama pendidikan yekan. Pasti udah sibuk sama urusan pasangan, anak, dan lain2nya. Sekolah mah belakangan deh.

Sementara kita tau kan, kalo gak berpendidikan, akan sulit bagi seseorang untuk jadi sukses. Ya emang, ada orang-orang yang gak berpendidikan tinggi tapi sukses. Tapi itu kasus one in a million, alias jarang. Butuh kerja dobel bahkan triple bagi mereka untuk bisa kayak gitu.

Anyway, dari sharing-sharing di Instastory, banyak pihak-pihak terkait yang ikutan curhat, Ada seorang bidan di Kabupaten Bandung, petugas dinas sosial, dosen dan calon dokter yang semuanya sama-sama ngurusin korban pernikahan dini ini. Kondisinya sama-sama memprihatinkan sih. Soale, situasi kayak gitu bakal jadi kayak lingkaran setan atau rantai yang gak putus, apalagi untuk perempuan.

Inilah yang bikin gue sediihhh banget. Gimana perempuan mau maju kalo baru mau sekolah dikit, disuruh kawin, atau ditanyain kapan kawin. Dan kondisi ini udah berlangsung puluhan tahun yang bahkan dianggap jadi sebuah tradisi. Alhasil, perempuan single yang berusia 20 tahun ke atas kayak mengundang banget untuk ditanya “eh kapan kawin lo? Jangan kelamaan, ntar gak laku.”

Kondisi kayak gini nih yang bikin banyak perempuan jadi ragu dan gamang dalam menjalani hidup, selain bertujuan untuk jadi istri seseorang. Soale, mau mendobrak tradisi dikit, eh dapet tekanan kanan kiri depan belakang. Yang ada batal lah.

Belum lagi kalo dia berasal dari golongan ekonomi lemah. Banyak ditemui anak-anak perempuan dijadikan semacam “tebusan” jika orangtuanya berutang, kesulitan ekonomi, dll. Di daerah-daerah banyak tuh kayak gitu. Apalagi kalo anaknya cakep dikit 😦

Yang bikin prihatin, tren nikah usia dini belakangan mulai merangsek ke kota-kota besar seperti Jakarta. Tau gak pemicunya apa? Medsos terutama Instagram dong. Apalagi ngeliat selebriti asli maupun selebgram yang keliatan mesra. Langsung deh jadi #relationshipgoals.

Sudah lah cewek-cewek sejak kecil dicekokin segala macem bayangan tentang dream wedding dan romansa, ngeliat kemesraan di medsos tambah jadi pada baper kan. Jadi gak ada lagi deh yang bercita-cita mau kuliah tinggi, etc. Fokusnya cuma 1, nikah muda kayak Salma dan Taqy!

*plus anaknya ustaz X itu juga sih, yang bapaknya punya istri 3 itu lho. Tapi males nyebut nama karena takut disomasi*

Kalo gak cocok? Ya cerai aja. Wong Salma dan Taqy juga cuma 3 bulan nikah.

Nah, segala impian dan harapan itu digabung lagi sama isu agama. Banyak yang bikin propaganda bahwa “mending nikah muda daripada zinah”. Dan itu pun banyak didukung lho. Padahal kalo dikaji lagi, propaganda itu berarti nikah = legalisasi seks doang dong? Isu-isu lain kayak menikah untuk mencari pasangan hidup, gimana? Menikah untuk dapet kebahagiaan gimana?

Makanya pagi ini baca berita tentang Raeni, anak pengemudi becak yang akan melanjutkan studi S3-nya ke Inggris, kesedihan, pesimisme dan kegalauan gue, sedikit terobati. Bahkan rasanya mau nangis bok. Kalo ngeliat polanya, kasus Raeni ini masuk anomali. Soale, dia berasal dari golongan ekonomi lemah. Rata-rata, perempuan kayak dia ya begitu masuk akil baliq, bakal dinikahkan oleh lelaki pilihan ortunya. Lumayan untuk mengurangi beban ortu.

Aseli gue salut banget sama ortunya Raeni yang mendukung anaknya melawan arus dan memperbolehkan dia mengejar cita-citanya. Waktu berita dia dulu wisuda dianter naik becak sama bapaknya aja gue mewek. Sekarang, ya tambah mbrebes mili lah daku.

Nah inti dari posting-an ini adalah, untuk cewek-cewek tolong pikiirrrrrr ulang ya kalo ingin menikah buru-buru. Apalagi kalo cuma karena iri dengan #relationshipgoals ala seleb di medsos. Inget deh, medsos itu macem iklan. Yang ditampilin yang cakep-cakep doang. Sementara yang kondisi aslinya, berantem, bokek, KDRT, ditutupin. Semua demi imej yang Instagrammable dong ah.

Untuk ortu, tolong lah jangan ngebet banget nikahin anak dengan alasan agama, ekonomi, etc. Coba biarkan anak-anak mengaktualisasikan dirinya dulu, berkreasi, dan mewujudkan mimpi. Kalo anak berprestasi, kita juga yang bangga kan? Sebaliknya, kalo anak dipukulin suami, dan terjebak dalam pernikahan gak bahagia, yang patah hati berkeping-keping ya kita juga kan?

*that’s actually a message to myself*

P.S: Gue suka banget sama artikel di Magdalene ini, yang mengupas tentang tren menikah muda dan tujuan mencari surga secara instan. Baca deh.

*ini baru relatioship goals hahaha πŸ˜€ *

Advertisements

12 thoughts on “Pernikahan Dini dan #RelationshipGoals

  1. Couldn’t agree more, mbak. Sedih banget gue kapan hari ada flyer online ttg nikah massal di mall ciputra. Sementara akses pendidikan yg cukup bagi perempuan bisa membantu dia utk menghindari KDRT, bisa mencari solusi kalo suami selingkuh/minta poligami, or even bekerja utk stand on her own feet.

  2. Aku termasuk yang nikah mudaaaa banget. 16 tahun bok! Wkwk ya sama niatnya menghindari zina (plus diajak nikah sama kecengan dari SMP 😁😁😁)

    Tapi aku bisa nyelesein studi s1 aku dlm 3 tahun 3 bulan, sambil ngasuh anak dari semester 2 kuliah, meskipun kuliahnya ya kupu-kupu 😁😁. Alhamdulillah nya punya support system yang bagus dan mendukung.

    Tapi yaa.. Emang mending nikahnya udah dewasa aja deh.. Puas puasin dulu kuliah, main, jalan jalan, meniti karir, etc sebelum dibuntutin terus2an sama anak 😁😁😁😁

  3. Bener banget mbak, saya nikah di usia 26 dan itu dipandang telat banget padahal saya sich merasa pada waktu itu masih nyaman jadi single, tapi apa daya ibu sudah mendesak terus utk segera nikah. Padahal konsekuensi dari menikah itu banyak dan bagi perempuan pernikahan itu sebuah babak kehidupan yang baru yang banyak mengandung konsekuensi.

  4. Dulu kakak ku punya art, masih muda paling 18/19 . Anaknya rajin, nurut, pinter ngaji, sholat rajin agamanya bagus mba. Trs suatu waktu dia di telp kakaknya suruh pulang. Dia pulang tuh trs dia balik lagi. Tapi kakaknya nyuruh pulang lagi. Sampe akhirnya kakakku tau klo ternyata dia di suruh pulang mau di nikahin (dijadiin istri k2 stlh dia cerita) sampe2 kakaknya art marah2 sama kakakku katanya ngelarang2 dia buat pulang. Pdhl si art nya yg ga mau. Kasian mba… Kynya bnr buat nutupin utang πŸ˜₯πŸ˜₯πŸ˜₯

  5. Pingback: Here’s to The Survivors! | The Sun is Getting High, We're Moving on

  6. ngomongin nikah muda aku jadi keinget temen temen jaman sma yang juga banyak nikah muda abis lulus, emang rata rata rumah tangganya fragile banget. bahkan ada yang udah nikah lebih dari sekali.

  7. Halo mba, salam kenal… posting dan topik ini penting banget mba.. maaf ikutan curhat dikit ya.. aku jadi agak sedih karena jadi ingat teman facebook ku dulu.

    Saya masih kuliah saat itu, dan dia anak SMA dari desa kecil dan golongan ekonomi rendah. Waktu itu aku sering chatting sama dia karena lumayan terkesan dengan status-status dan uploadan video dia di FB, dimana dia hampir selalu menggunakan bahasa Inggris, dan tergolong bagus sekali baik dari segi pronounciation ataupun secara tertulis.

    Dari obrolan kita, dia sering cerita tentang cita-citanya kuliah di luar negeri, tapi dia engga tau caranya karena orang tuanya engga mampu untuk bahkan nguliahin dia di dalam negeri.
    Aku cuma bisa bantu nyemangatin, ngasih panduan tentang beasiswa LPDP, Dikti, dsb. sampai coba bujuk-bujuk dia agar rajin ikut lomba bahasa Inggris antar sekolah, rajin ekskul biar prestasinya makin mencolok…

    Sayang sekali akhirnya setelah lulus SMA dia langsung dinikahkan dengan mas-mas yang usianya mungkin 10 tahun lebih tua. Terakhir chatting, dia udah membuang keinginannya untuk kuliah. Entah bagaimana kabarnya sekarang.
    Aku engga suka meng-judge orang, karena mungkin saja dia memang sehat dan bahagia dengan kehidupan simple sebagai lulusan SMA dan menjadi ibu rumah tangga… tapi saya merasa sayang aja, dengan potensi dia yg berasal dari background kurang mampu, anak desa dengan teknologi terbatas, despite all that dia bisa menguasai bahasa asing dengan sangat baik… rasanya terbuang sia-sia.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s