Fenomena Selfie

Beberapa hari lalu, di sebuah WhatsApp Group yang gue join karena terpaksa (dan pengen leave tapi gak enak), ada yang share broadcast message dari grup lain. Isinya tentang fenomena selfie.

Aselik, bacanya bikin aku ingin berkata kasar deh. WTF Mbakyu? Serius lo bilang orang-orang yang selfie itu sama dengan pelakor (perebut laki orang)? Trus, serius lo menuding sesama perempuan sebagai penyebab dosa karena hobi selfie?

Menurut gue, tulisan itu off side-nya kejauhan. Dan amat merendahkan perempuan.

Kenapa? Oke kita kupas satu-satu ya.

1.Selfie

Terus terang, sesungguhnya gue juga gak terlalu hobi selfie, apalagi posting selfie di medsos. Sesekali sih iya lah, tapi itu pun jaraang banget. Cek aja instagram gue. Isinya foto makanan mulu tanda betapa rakusnya gue 😀

Maka dari itu, gue juga suka agak jengah liat orang-orang yang gemar selfie dan posting itu di medsos. Apalagi kalo pake kamera depan yang penuh kepalsuan, trus masih diedit lagi pake apps Camera360 dkk yang bikin mukanya halus tanpa pori-pori dan 180 derajat berbeda.

Atau selfie dengan gaya-gaya ajaib yang gak sesuai umur. Ada lho kolega gue yang hobi posting foto selfie-nya pake kacamata item, di mana pun kapan pun. Bahkan di ruangan tertutup dan tengah malam pun tetep dese foto pake kacamata item. Berasa liat Deddy Dores jadinya -_-

Fenomena selfie di medsos ini sempet dikomenin sama seorang temen gue. Dia bilang, kalo yang hobi selfie adalah ABG atau remaja mah wajar lah. Usia-usia segitu kan masih labil dan caper. Lah kalo udah ibu-ibu, bapak-bapak, yang usianya paruh baya? Itu patut dipertanyakan.

“Apakah dia mengalami krisis identitas, atau masa mudanya kurang hepi ya?” kata temen gue.

Gue sih ketawa-ketawa aja dengernya.

Meski merasa jengah dengan orang yang isi medsosnya 90% selfie (+ diedit pula), ya gue gak akan menceramahi dia dengan isu pelakor di atas. Yawlaaaaa jauh bangeeet.. Logikanya gak nyambung pisan!

2. Merendahkan Perempuan

Iya, menurut gue status si Mbak entah-siapa-namanya di atas itu merendahkan perempuan banget. Sama aja kayak tudingan bahwa perempuan diperkaos karena baju yang dia pake. Atau karena sifatnya yang ramah.

Hellaawww… Apa kabar kasus anak-anak, balita dan nenek-nenek yang diperkaos? Apakah mereka pake baju seksi atau menggoda? Atau itu tuh tekawe-tekawe di Arab yang diperkaos karena bersifat ramah padahal bajunya tertutup?

Dari kasus sederhana ini aja udah ketauan arahnya, yakni guys always win, right?

Laki-laki selalu diposisikan sebagai sosok yang agung. Perempuan lah yang harus sadar diri untuk gak menggodanya dan bikin dia jatuh dalam dosa. Bahkan, kalo foto kita bikin dia tergoda, kita lah yang patut dijatuhi dosa.

Warbiyasak! *slow clap*

3. Isu pelakor

Nah ini juga bikin KZL BGT. Dari dulu, gue selalu bete dengan isu rebutan atau perselingkuhan dengan pacar/suami orang. Sebab, yang gontok-gontokan pasti cuma cewek-ceweknya aja. Sedangkan si laki-lakinya bahkan bisa tak tersentuh samsek.

Padahal, dalam sebuah hubungan kan ada dua orang ya. Begitu pula dalam perselingkuhan. It takes two to tango. Gak mungkin si cewek ngerebut suami/pacar orang kalo lakinya gak mau, yekan?

Biasanya, kalo perselingkuhan ini ketauan sama istri/pacar sah, yang dijadikan sasaran tembak selalu selingkuhan pacar/suaminya. Dikata-katain, diteror, dst. Sementara treatment ke pasangan beraneka ragam. Ada yang diteror juga, tapi banyak yang begitu pasangannya minta maaf, selesai deh.

Namun, dendam kesumat ke pasangan selingkuh sang suami mah gak habis-habis. Kalo bisa si cewek harus tersiksa lahir batin. Bahkan di luar negeri, banyak kasus istri pejabat nyiram air keras ke selingkuhan suaminya. Sementara hubungan sama suaminya adem ayem terus. Tsktsktsk..

Gue sih gak belain siapa-siapa ya. Karena di mata gue, selingkuh itu gak bener. Tapi ya jangan berat sebelah dong. Kalo mau marah, dua-duanya yang kena. Jangan cuma si cewek yang dikata-katain pelakor, sundal, etc, dan diteror gila-gilaan. Emangnya lakilo selingkuh sama dia pake diancam bom? Atau lehernya dikalungin celurit supaya mau selingkuh sama itu cewek? Ya gak mungkin laaahh.. Udah pasti suka sama suka itu ceeuu!

Dan, menurut gue lagi, yang pertama dilakukan justru negur suami/pacar sendiri. Baru setelah itu pihak ceweknya. Sebab, hubungan kita hanyalah dengan suami/pacar. Suami/pacar selingkuh, berarti dia mengkhianati hubungan antara kita berdua, bukan hubungan dengan orang lain. Cewek selingkuhan itu adalah elemen asing di luar hubungan kita berdua, yang gak punya komitmen/ikatan apa-apa dengan kita sama sekali. Jadi ya sebisa mungkin diminimalkan lah kontak kita dengan dia.

Ini mirip lah sama kalo anak kita berantem sama anak orang. Yang pertama kita tanya dan marahi siapa? Ya anak sendiri lah. Masa anak orang? Begichu sih menurut logika gue ya.

Isu pelakor ini belakagan emang lariz maniz di akun-akun gosip. Dan lagi-lagi, yang dijadikan sasaran tembak, perempuan. Yang nembak, perempuan. Yang korban diselingkuhi, perempuan. Lah trus laki-lakinya kemana shay???

Ambil contoh Ayu T1n6t1n6 deh. Ditengarai, dia selingkuh dengan R4ff1 kan ya. Yang punya haters terbanyak di medsos siapa? Ayu. Yang anak dan keluarganya di-bully siapa? Ayu. Yang dikata-katain japok, gatel, etc siapa? Ayu. Pokoknya semua salah Ayu lah.

Trus respons buibuk netizen ke R4ff1 gimana? “Yah dia emang playboy sih, dari dulu emang udah terkenal suka main cewek. Jadi pantes aja udah merit masih tetep gatel. Tapi harusnya si Ayu dong yang gak mau dijadiin selingkuhan. Kan udah tau kalo R4ff1 udah nikah, jangan mau ditebarin pesona,” tutur seorang netizen.

Once again, guys always win, right?

Begitu juga dengan kasus Mul4n, J3nn1f3r Dunn, etc. Pokoke yang salah si cewek-cewek pelakor ini. 4hm4d Dh4n1, H4rr15 dst gak ada yang salah. Bisa melenggang dengan bebas. Yang kena teror dan sanksi sosial cuma cewek-ceweknya.

Cedih akoh 😦

Lebih sedih lagi, liat sesama perempuan bersorak sorai mengukuhkan legitimasi di atas, bahwa dunia itu emang milik laki-laki. Bahwa pria diperbolehkan melakukan apa aja. Sedangkan perempuan harus membatasi diri sekuat tenaga supaya tidak terjerumus ke lembah dosa. Kalo akhirnya terjerumus dosa, perempuan-perempuan lain harus bersatu padu mem-bully dia rame-rame dengan menjulukinya sebagai pelakor.

Atau, ya kayak di status tadi, selfie = bibit awal pelakor. Tapi ironisnya, pembela dan orang yang share status kayak gitu biasanya gak anti poligami. Jadi anti pelakor, tapi pro poligami. Itu gimana sih jadinya?

Udah ah nulis ginian bikin pegel hati. Harapan gue sih, semoga kita sesama perempuan gak saling mem-bully ya. Kalo ada masalah beginian, ngadepinnya dengan bijaksana. Mudah-mudahan gue dan kita semua bisa.

Trus untuk Mbak yang nulis status di atas, coba deh gaul dikit. Situ gak paham ya kalo cewek-cewek itu dandan dan foto kece rata-rata bukan untuk caper sama laki . Kalo gue mah, justru demen liatin temen-temen yang selfie cakep dan sharing makeupnya apa, bajunya apa, etc. Lumayan untuk pengetahuan.

Btw, untuk tulisan lebih dalam tentang fenomena pelakor dari sisi psikologi populer, silakan baca blog ini deh. Keren ih tulisannya!

P.S: Kalo mau ngamuk karena suami selingkuh, begini aza sis, lebih elekhan 😀

Advertisements

14 thoughts on “Fenomena Selfie

  1. Setuju bgt mba.. Sedih bgt perempuan malah merendahkan perempuan.. Padahal yang salah juga lakinya kenapa ga setia.. kenapa dia tidak menghargai pernikahannya. gemes deh..

  2. Nah..ini. Susah banget mungkin, mikir adil? Logikanya ya, selingkuh itu perbuatan DUA orang yang sadar dan tidak dipaksa. Aku yang penasaran, latar belakang pasangan2 yang hanya nyumpahin pelakor ini bagaimana? Kok bisa yang disumpahin hanya yang perempuan? Apa mungkin karena tidak berani sama pasangan sendiri trus jadinya dilampiasin 100% ke perempuan sling-nya? Takut beneran ditinggal? Kenapa? Karena gak mandiri secara finansial? Sedap banget ya jadi lakinya. Udahlah selingkuh, ketahuan pun gak ada konsekuensi, berasa di atas angin karena bukannya dihajar pasangan malah jadi rebutan. Gimana gak ngerasa kayak tuhan dalam wujud manusia seperti 4hm4d dh4n1?!

  3. couldnt agree more Ra tulisan lo diatas itu.apalagi yang tentang selingkuh itu. gue nonton n baca berita sana sini kenapa perempuanya yng selalu diserang dimakin dll . lakinya adem ayem aja yaa jangnkan isu selingkuh lah kaya hubungan rumah tangga konfliknya selalu aja perempuan yang dipojokin..alasanya “wajarlah lakinya gitu wong istrinya bla bla bla bla dan endesbree…” padahal nikah kan ada suami dan istri napa pihak suami selalu tak tersentuh kesanya laki2 selalu diatas angin

  4. ah setuju pake banget mba. It take two to tango kok. Selingkuh itu salah, lakinya salah perempuannya juga salah tapi budaya patriaki (?) kali ya yg bikin pihak cewe selalu lebih di cerca. susah kasih pemahamannya.
    Btw kalo aku mah dandan gara2 keratjun sama beauty2 vlogger yg kece2 itu sih, dan buat happy sendiri aja gak buat orang lain 😀

  5. Aku sih fokus di poin selfie dan sifat awal pelakor. Yastagaaahhh… Beginilah kalau pola pikir terbiasa jump into conclusion ya. Itu yang nulis (dan setuju serta dengan sadar turut menyebarkan), cobalah lihat dunia dengan horizon yang lebih luas, perluaslah pengalaman hidup dengan isi pikiran yang lebih positif daripada sibuk menyalahkan sesama perempuan untuk sekedar urusan selfie. *gemeeeeessshhhh….

  6. Thank you for refering to my blog! Duh aku ngakak banget baca postingan selfie dibilang bibit jadi pelakor. Busyet hahahaha. Ini mah lagi2 usaha membatasi perempuan. Yang diatur perempuaaaan terus. Laki dibiarin aja terserah mau ngapain. Inikah namanya keadilan 😆

  7. Aku punya temen yg suaminya selingkuh yup dia marah besar sama si pelakor, tp tidak ke suaminya. Menurutku ada unsur berharap suaminya akan kembali ke dia n anak2nya. Beda case kalo gerbang maaf udah ditutup untuk suaminya. Dua2nya akan kena attack.

  8. Setujuuu buangett cyinn,ngangguk2 euy daritadiiii!
    Kezel banget kalo soal pelakor2 ini ceweknya yang diteror, dilabrak, dijambak. Euy bok, tu lakinya adem ayem ga ditabok?? Selingkuh itu kan DUA orang sadar yang sama2 suka toh. Kalo yang cewenya ditabok, lakinya tabok duluan! *lah kok esmosi*

    Gw mau cari tau tentang si mbak-yang-gatau-sapa itu kok ya takut makin ngepul esmosi gw!

    Maapkeun.

    Love,

    New Blog Post: Program Dr. Widodo Judarwanto (Eliminasi Makanan) untuk Anak Picky Eaters.
     http://www.satyasavitri.com/2018/01/program-dr-widodo-judarwanto-eliminasi.html

  9. Pingback: Pelajaran dari Bu Dendy | The Sun is Getting High, We're Moving on

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s