Parents Know Best?

Ceritanya, keluarga gue punya sahabat keluarga yang bener-bener klik. Sang ibu akrab dengan gue. Sang bapak akrab dengan suami. Anak bungsunya bersahabat dengan Nadira. Bahkan kakek neneknya akrab dengan mertua dan keluarga besarnya.

Pandangan kami akan berbagai hal matching banget. Mulai dari hal-hal remeh temeh sampai urusan politik. Sifat dan tindak tanduk seluruh keluarganya pun cocok dengan keluarga kami.

Jujur, ini hal yang baru bagi gue dan suami. Sebelum-sebelumnya, biasanya gue yang bersahabat sama sang ibu, atau sebaliknya, suami yang bersahabat sama sang bapak. Jarang yang bisa klik semua-muanya kayak gini.

Gara-gara itu, gue jadi kepikir, bakal lucu banget nih kalo kami besanan. Kebetulan keluarga itu punya anak sulung cowok yang pintar dan sopan. Alhasil, kalo beneran jadi besan, keluarga gue dan keluarga mereka gak bakal ribet beradaptasi karena kenal baik banget. Pas gue cerita ke suami, dia ketawa-ketawa doang sambil bilang “Yaelah kamu, ada-ada aja mikirnya!”.

Ya wajar sih ya menurut gue. Ortu dimana-mana pasti pengen yang terbaik untuk anaknya, termasuk pasangan hidup. Tentunya akan lebih menyenangkan kalo orangtua pasangan anak kita (besan) juga cocok sama kita yekan. Jadi bisa klik, dan gak pake ribet.

Gak lama, gue langsung tersentak. Ooalaaahh.. Jangan-jangan ini yang dirasakan sama ortunya mantan gue dulu ya. Hubungan gue dan mantan dulu kurang disetujui ortunya. Kemudian, mantan gue dinikahkan dengan perempuan pilihan ortunya, yang merupakan anak dari sahabat ibunya.

Sebagai korban (ceileh), jujur lah gue sakit hati banget, hahaha.. Sebel aja gitu lho, koq bisa-bisanya sih di zaman now masih ada perjodohan kayak gitu. Rasanya KZL amat sama ortunya mantan yang tega melakukan hal itu. Meski gue sadar, kalopun gue jadi sama si mantan, kayaknya mah gue stres. Seejujurnya nih, kami gak nyambung samsek 😀

Sekarang, setelah udah jadi ortu, mata gue kayak dibuka gitu. Oohh mungkin ini ya yang dirasakan oleh ortunya mantan gue saat itu. Di mata mereka, gue yang gak berbusana soleha ini so pasti gak sesuai kriteria untuk dijadikan menantu.

Apalagi, gue dinilai terlalu modern pemikirannya, terlalu pintar (dinilai berdasarkan hobi gue berdiskusi tentang apapun), terlalu sukses berkarier (waktu belum lulus kuliah gue udah gonta-ganti kerjaan sementara kakak iparnya mantan nganggur gak dapet2 kerjaan meski udah sarjana) etc. Jadi susah untuk “dikendalikan” sebagai seorang istri. Nanti, hidup putra mereka bisa-bisa jadi gak beres kalo nikah sama perempuan kayak gue.

Gue pun jadi kepikiran, gimana ya kalo hal itu terjadi sama gue? Maksudnya, gimana nanti kalo Nadira dapet pasangan yang gak gue suka? Apakah gue bakal bertindak seperti yang dilakukan ortunya mantan dulu? Atau berusaha membesarkan hati sambil diam-diam berdoa supaya hubungan mereka kandas? Tapi kalo gak putus juga gimana dong?

Trus kalo dapet pasangan yang bageur dan cukup oke, tapi punya ortu yang nyebelin, gimana? Apalagi kalo ortunya super konservatif yang berseberangan dengan pandangan gue dan suami. Atau lebih parah, ortu pacarnya Nadira adalah mantannya suami or mantan gue!

Yawlaaa… Pusing pala Barbie jadinya mikirin ginian, hahaha..

Gara-gara mikirin ini, gue jadi paham sih gimana melihat kasus perjodohan dari kedua belah sisi. Kalo dari sisi anak, sebagai korban ofkors gak enak lah ya. Tapi setelah jadi ortu, gue jadi sedikit banyak paham sih kenapa praktik ini masih banyak dilakukan di mana-mana.

Selain untuk tujuan-tujuan seperti melanggengkan kekayaan, kekuasaan maupun dinasti politik (ehm Mas 1845 ehm), hal-hal lain kayak yang dipaparkan di atas mungkin juga jadi penyebabnya. Alasan ortu jelas, yakni ingin dan tahu yang terbaik untuk anak, titik tanpa koma.

Padahal, gak selalu gitu harusnya sih. Kalo untuk urusan jodoh aja diatur, gimana anak bisa dewasa dan mandiri, yekan?

Mudah-mudahan gue dan suami bisa menahan diri untuk gak ngatur-ngatur urusan jodohnya Nadira kelak. Sebab, kami berdua juga gak ada yang pernah mengalami hal itu. Tapi untuk screening pasangan mah, wajib kudu dilakukan lah yaw.

Syarat pertama udah pasti sih, yakni pacarnya Nadira harus kasitau nama ibu bapaknya. Kalo perlu, kasih Kartu Keluarga sekalian lah. Jadi, gue dan suami bisa cari tau, apakah ibu bapaknya dia adalah mantan kami.

Kalo iya, yawdah, langsung disuruh putus aja ah. Daripada ribet, hahahaha 😀

 

Advertisements

8 thoughts on “Parents Know Best?

  1. Mantan aku (yg punya anak cowo) kemarinnya bilang mau besanan pas aku lg hamil hahaha tapi aku bilang ogah ah ntr anak gw dijahatin mertua secara bini situ benci bener sm gw 😂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s