Identitas di Medsos VS Dunia Nyata

Pertama gue mainan medsos, yakni friendster, gue ngerasa aman-aman aja berteman dengan orang yang gue kenal in real life. Bahkan, jika ada stranger yang nge-add, langsung gue decline.

Habit ini gue pertahankan sampe era Facebook. Rata-rata kontak gue di FB sampe hari ini adalah saudara, teman lama, kolega, atau orang-orang lain yang gue kenal di kehidupan nyata.

Maka dari itu, untuk facebook, gue suka males approve friend request dari orang-orang yang gak gue kenal di dunia nyata. Kalo pun di-approve, ya gue liat-liat dulu, kira-kira sehati sepemikiran gak ya. Entah kenapa, gue masih ngerasa facebook adalah area private yang gak terlalu nyaman gue bagi dengan orang asing. Bahkan, akun facebook gue setting private, cuma bisa dilihat kontak gue aja. Padahal isi wall gue juga cuma sharing-an video-video masak dan DIY sih, jarang yang heboh juga, hahaha.. 😀

Situasi berubah pas gue mainan Twitter. Gue banyak ketemu twitmoms yang cuma gue kenal di dunia maya aja. Beberapa kemudian jadi teman baru dan sahabat di dunia nyata. Sebab, kami punya minat yang sama di beberapa bidang.

Fenomena twitter berlanjut di dunia blog dan Instagram. Kalo gue liat, pembaca blog dan follower gue di Instagram didominasi orang-orang yang gak gue kenal di dunia nyata. Dan berbeda dengan zaman friendster dulu yang sering gue tolak-tolain, di IG dan blog, I’m okay sharing my thoughts with total strangers.

Di blog dan IG, gue bebas-bebas aja di-follow atau dibaca siapapun. Nah, karena bebas itu, gue jadi sering mem-filter diri untuk gak sharing beberapa data pribadi. Foto anak jarang gue tampilkan karena gue pernah ada satu kejadian traumatis. Kapan-kapan di-share deh.

Selain itu, gue juga mem-filter diri untuk urusan pekerjaan.

Beberapa kali gue emang pernah posting hal-hal yang related sama pekerjaan gue sehari-hari. Tapi untuk nyebutin secara spesifik dan detail nama kantor, jabatan, etc, koq agak males ya. Makanya, di Instagram, sampe banyak yang nge-DM karena kepo. Kerjaan gue apa sih? Mungkin mereka bingung lihat IG feed gue yang beda-beda lokasi dan jenis aktivitas ya, hahahaha..

Terus terang, gue gak terlalu nyaman untuk berbagi soal itu di dunmay dengan orang-orang yang gak gue kenal. Padahal banyak orang yang fine-fine aja begitu.

Di twitter, ada ex temen kantor yang di bionya menuliskan “pernah jadi jurnalis di media A selama 10 tahun”.  Ada juga temen yang menulis bionya “jurnalis media B sejak tahun sekian”. Tujuannya gue gak paham. Tapi bisa jadi untuk menegaskan bahwa isi cuitan dan posting yang mereka share itu kredibel karena mereka kan jurnalis/mantan jurnalis. Atau ya cuma pengen nulis bio aja daripada bingung.

Emang, ada beberapa orang yang menganggap profesi jurnalis itu bergengsi. Apalagi jika bekerja di media besar dan ternama. Sering kali, reputasi plus kredibilitas jurnalis di mata narsum amat bergantung dengan media tempat mereka bekerja. Karena itu, banyak jurnalis media besar yang suka besar kepala. Padahal mereka lupa bahwa tanpa nama medianya, mereka cuma jadi sosok si Ina, Dini, Ari, dll, yang mungkin gak dikenal siapa-siapa.

Temen gue dulu, jurnalis majalah bergengsi, pernah disemprot bosnya karena gak mau oper liputan ke anak baru.

“Kamu diundang si X ke luar negeri itu karena kamu wartawan majalah ini, bukan karena kamu anaknya bapak Y atau tukang ketoprak. Inget itu,” kata si bos.

Hal-hal kayak gitulah yang gak gue mau. Di dunmay, gue mau berekspresi sebagai Ira secara pribadi, bukan Ira dari media X. Apalagi, isi postingan gue juga domestik semua, dan sering gak related sama bidang pekerjaan.

Bahkan gue suka malu sendiri kalo rekan sesama jurnalis follow IG gue atau baca blog gue. Yawlaaa… Beda banget kan sama tone media gue yang serius. Secara yang gue tulis dan posting di blog dan IG cuma makanan, keseharian, makeup etc, dengan bahasa yang bisa bikin JS Badudu bangkit dari kubur 😀

Posting-an gue di dunmay adalah minat dan hobi gue di luar pekerjaan karena, menurut gue, penting banget kalo kita punya hobi dan minat di luar pekerjaan sehari-hari. Supaya kalo kita kehilangan kerja atau ada sesuatu, dunia kita gak runtuh gitu.

Saking malunya, kalo di acara-acara dengan sesama jurnalis, gue suka diem aja kalo pada ngebahas soal blog, dunmay atau sharing akun IG dan follow-followan. Begitu ditanya, baru deh gue kasitau akun IG gue. Abis malu shay, akun akoh isinya geje semua. Beda banget sama sesama jurnalis yang isi akunnya lagi wawancara dengan sosok-sosok penting.

Pernah nih pas gue lagi ikut acara audiensi media dengan Mendikbud. Trus fruit child gue dateng, dan dia ajak temennya dari media lain. Pas gue diperkenalkan, si temen itu bilang “Eh ini redakturlo yang hits di IG dan punya blog itu ya. Eh bener deh katalo, orangnya cantik.”

*ini penting ditulis karena jarang dipuji orang, mwahahaha 😆 *

Tapi sumpah aseliiii pas kejadian itu, gue tengsinnya sampe ke ubun-ubun. Aduh, kudu jaga sikap banget dong nih di dunmay karena temen-temennya fruit child gue ternyata follow IG dan blog akoohhh *tutup muka pake serbet*

Trus, beberapa kali kan gue dapet penawaran sponsored post dari produk atau PR company. Dan gue gak bakalan ngomong apapun bahwa gue sehari-hari adalah jurnalis media X. Biasanya, identitas gue akan diketahui pas udah ketemu langsung sama orangnya dan ngobrol-ngobrol panjang.

Padahal gue liat beberapa teman udah mulai nge-link and match profesi blogger dan jurnalis mereka ke PR company. Biasanya mereka kasih penawaran ke company tersebut begini: “kalo perusahaan Anda ngundang saya ke acara-acara Anda, tulisannya gak hanya dimuat di blog saya lho, tapi juga di media saya.” Gitu deh kira-kira.

Mungkin gue bego kali ya gak berusaha jualan kayak gitu hahahha.. Tapi gue somehow belum pengen aja mengait-ngaitkan sisi pribadi gue yang gue hadirkan di blog dan IG dengan sisi profesionalisme gue sehari-hari. Masih ngerasa gimana gitu, rikuh euy,

Bahkan, hingga hari ini, gue belum masukin link blog gue di linkedln. Padahal, adik gue sering nyuruh gue untuk melakukan hal itu. Sebab, di era digital kayak sekarang, banyak perusahaan besar yang mencari karyawan lewat linkedln. Kalo kita mencantumkan pengalaman kita di dunia digital, mereka pasti akan melirik. Sementara, di linkedln, profil gue masih biasa banget karena hanya menitikberatkan pengalaman di industri media cetak yang so yesterday.

“Kalo Mbak Ira cantumin link blog, dan tulis expertise di bidang digital sesuai pengalaman selama ini, tawaran kerjaan dari digital companies pasti banyak yang datang deh,” katanya.

Gak tau deh, mungkin pola pikir gue masih kolot ya. Belum ngerasa nyaman dengan penyatuan identitas di dunia maya gitu. Gue masih pengen ada sebagian diri gue yang disimpen hanya untuk orang-orang tertentu.

Lagian, kasian banget kalo ada perusahaan yang minat sama gue trus klik link blog gue. Eh isinya cuma curhat lah, cerita mantan lah, review panci lah. Jangan-jangan langsung ilfeel lagi, hahahaha 😀

Advertisements

10 thoughts on “Identitas di Medsos VS Dunia Nyata

  1. Sebenernya akupun malu kalo ada sodara ato keluarga yg baca blogku.
    Apalagi tetangga. Hahaha dan pernah kejadian tetanggaku yg ibu ibu nyinyir yg suka kuceritain di blog, kok ya tiba2 tau alamat blogku apa. Kzl ah hahaha

  2. So far aku masih nyaman2 aja nih mbak terbuka sama strangers, tapi gak total strangers maupun totally opened ya. I mean, di IG kan kumasukkin link blogku, silakan aja baca. But you’ll never know my REAL name (WP ini pun pake nama samaran) karena emang yah, sekalinya ketahuan, berasa ‘telanjang’ 😆

  3. Aku ngerti banget Mbak rasanya risih nyampur dunia kerjaan dan pribadi, aku jg pengen ada batasnya biar tetep kepisah. Dulu pas masih kerja di perusahaan minyak di Jakarta, aku bahkan sebenernya berat hati tiap ada kolega yang nge-add di FB (tapi akhirnya selalu di-approve demi menghindari suasana ga enak). Males aja kalo mereka tau kegiatanku dan keseharianku (walaupun aku jarang ngepost juga sih di FB), pengennya mereka tau aku sebatas kapasitas profesional aja. Begitu juga sebaliknya, aku ga mau post tentang kerjaan di akun sosmed. Tapi emang makin susah sekarang buat misahin 2 dunia ini 😀

    • Iya bener mba,waktu fb isinya temen2 sma atau kuliah jaman dlu masih oke byk ekspresi macem2..begitu tmn2 kantor byk add kok jd aga risih ya.

  4. sampai sekarang dah kerja hampir 6 tahun gak ada satupun teman kantor yang aq add di fb atau sebaliknya, pun dg IG aq diem2 aja. apalagi blog, hhhehe.. antara malu sama gak pengen orang tahu, selain karena yaa isinya gitu2 doang kok, gak ada yang wow.

  5. Ya Allah mba fruit child 😆 gue ampe mikir sepersekian detik bhahahahahha. Setuju nih gue juga dunmay buat hobi aja, ga ada sangkut paut sama kerjaan. Banyakan friend di medsos ya memang karena kenal di dunmay.

  6. wwkwkwk review panci. tp itu postingan panci, pasti salah satu postingan yg paling banyak diklik orang deh. aku jg benernya dl gatel pengen pamer kerja dimana. apalah daya keparnoan ini kadarnya melebihi HIV (hasrat ingin vamer). dan krn isi blog sama tempat kerja, kalo saling dikaitkan bisa bikin malu diri sendiri, maka akupun ga mau share nama asliku di medsos/blog.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s