Etika Berbusana

Beberapa hari setelah Lebaran kemarin, di Instagram (IG) feed gue nongol foto terbaru seorang komposer Indonesia yang gue follow. Dia posting foto dirinya plus keluarga saat sedang berkunjung ke seorang pengusaha yang juga jadi donor utama orkestra yang dia pimpin. Sekilas gak ada yang aneh dengan foto itu. Everybody looks happy, beautiful and stylish.

But not until you see the clothes people in the picture are wearing. Si pengusaha dan istrinya berbaju batik dan kaftan ala Lebaran, normal ya. Si komposer dan dua anak laki2nya juga pake baju batik, sedangkan istri si komposer yang juga penyanyi, pake kaftan. Normal juga.

Nah ada satu sosok cewek muda nyempil di ujung kanan foto, mari kita sebut Mbak X. Dia rupanya pacar anak sulung si komposer, yang seorang musisi muda sukses. Si Mbak X pake dress batik berlengan kutung dan mini. Panjangnya sekitar 10-15 cm di atas lutut.

Gue liatnya ngerasa agak gimana gitu. Soale, baju itu IMHO saltum banget. Masa Lebaran-lebaran, silaturahmi ke rumah orang, bareng sama camer pula, pake baju kayak gitu? Kalo cuma acara resepsi atau hang out sih gpp ya. Ini koq agak bikin mengernyitkan dahi deh.

Dan bener aja, gak lama setelah foto itu di-posting, udah ada 2 orang yang mengomentari foto tersebut dengan mengeritik foto Mbak X. Komennya masih sopan sih, dengan pilihan kata-kata yang gak menghujat. Eeehh gak berapa lama, gue liat, posting-an itu di-setting off comment sama Mas Komposer. Jadi gak ada yang bisa berkomentar di situ.

Gue ngeliat, Mas Komposer dan istrinya ini tipe orang yang santai dan asik banget. Hubungan dengan dua anaknya juga keliatan cair kayak sama teman gitu. Bisa jadi, hubungan sama pacar-pacar anaknya pun juga asik. Nah saking asiknya, jadi Mbak X mungkin take it for granted ya, alias nganggep enteng.

Padahal, seperti kita ketahui bersama, urusan baju dan etika itu gak bisa dianggap enteng lho. Apalagi jika berhubungan dengan acara bernuansa keagamaan atau seremonial. Di Bali, kita gak bisa masuk ke sebuah pura kalo pake bawahan pendek. Makanya disediakan sarung untuk menutupi paha/kaki yang telanjang.

Begitu juga di masjid-masjid raya yang ada di berbagai penjuru nusantara maupun dunia. Untuk masuk masjid, kita diminta untuk berbusana sopan, gak ketat merecet, dan mengenakan kerudung/penutup kepala. Kalo nggak, bisa-bisa kita ditolak masuk deh *pengalaman pribadi waktu ke Masjid Raya di Kuala Lumpur πŸ˜€ *

Bergeser sedikit dari soal busana dan agama, urusan etiket berbusana pun dikenal udah ada sejak berabad-abad di dunia. Ada formal dan informal clothes yang penting banget untuk diperhatikan. Karena kalo cuek, bisa-bisa bisnislo gagal saat meeting dengan pake baju seenaknya. Atau ditolak saat melamar kerja karena pake celana jins robek-robek.

Bahkan kalo mau ikutin aturan yang lebih detail lagi, di Barat mah macem-macem deh. Mulai dari etika berbusana untuk ke pesta kawinan, main golf, pemakaman, ke gereja, business cocktail, and so on, and so on.

Atau gak usah jauh-jauh. Di beberapa mal, kayak Baywalk Mal Pluit, ada dress code/clothing etiquette lho. Di beberapa restoran dan hotel juga gitu. Dan kalo lo gak ikuti, bisa-bisa gak boleh masuk.

Gue sendiri sih gak terlalu ngikutin etika berbusana sesuai panduan yang sesungguhnya ya. Maklum deh, koleksi baju gue juga gak banyak-banyak amat dan isinya gitu-gitu doang pula. Yang ada setres sendiri kalo ngikutin karena bingung hihihi..

Yang gue pake untuk mengira-ira baju kayak gimana yang proper adalah pengetahuan umum, logika dan perasaan. Ya misalnya, kalo ke wilayah yang budaya Islamnya kuat, gak mungkin lah gue pake baju buka-bukaan, meski cuma sekadar kaos lengan pendek, misalnya. Bahkan, kalo ke daerah di luar Jawa dan Bali, rasa-rasanya gue hampir gak pernah pake baju yukensi deh. Kecuali pas gue di daerah pantainya, trus mau snorkeling atau berenang gitu.

Bukan gimana, gue mencoba meminimalkan risiko gak enak-gak enakan sama warga lokal kalo gue pilih baju mencolok yang terlalu eye catching dan terbuka. Ceritanya ikutin pepatah “Dimana langit dijunjung di situ bumi dipijak” gitu. Trus, gue kan gak selalu tau kebiasaan berbusana daerah itu gimana. Jadi pilih amannya aja, yakni yang sopan dan sewajarnya gitu.

Begitu juga kalo ke rumah orang atau ke keluarga yang kurang gue kenal. Zaman dulu, gue pernah kan tuh pacaran sama cowok yang keluarganya Islami banget. Gue sampe bela-belain beli baju muslim untuk dipake pas halbil ke rumahnya lho. Untuungg putus, kalo gak, kayaknya gue setres deh gak bisa berbusana sesuai kepribadian hahahaha..

Nah, sekarang ibu mertua (MIL) gue pun tipe orang yang cukup konservatif. Bukan yang tipe agamis sih, tapi dese gak suka liat anaknya berbaju gak sopan atau terlalu rocker. Alhasil, kalo pergi sama MIL ya baju yukensi dan rok mini disingkirin. Bahkan celana jins robek-robek pun lebih baik gak dipake.

Pernah lho MIL secara dadakan ngajak silaturahmi Natalan ke rumah sodaranya. Pas diajak itu, gue, suami dan Nadira lagi jalan-jalan di mol. Dan gue pake celana jins robek-robek. Daripada nanti ribet urusannya sama MIL, akhirnya gue pulang dulu ganti celana, baru ke rumah sodaranya, hihihi.. πŸ˜€

Temen gue yang lain juga ada yang bernasib sama. Kalo dia malah lebih parah sih. Sehari-hari pake buka-bukaan dan gawol abis. Nah kalo ke rumah mertua, dia langsung berjilbab tertutup. Soale, mertua dia setipe sama ibunya mantan gue. Hahahaha… πŸ˜†

Maka dari itu, peristiwa Mbak X di atas tadi bikin gue agak terhenyak gimana gitu. Gue jadi bertanya-tanya, si Mbak X ini silaturahmi Lebaran bareng keluarga pacar aja pake baju kayak gitu. Kalo sehari-hari, bajunya kayak gimana ya?

Trus, gue jadi berusaha menempatkan diri sebagai ortu Mbak X. Bucet deh, gue kalo jadi emaknya mah gak bakalan ngebolehin anak gue dateng acara halbil pake dress mini dan kutung. Apalagi bareng keluarga pacarnya. Mau ditaro dimana muka gue sebagai ortunya??

Trus lagi gue berusaha menempatkan diri sebagai istri Mas Komposer. Gue pasti udah ngerasa KZL gimana gitu ya, koq pacarnya anak gue gak ngerti etika banget sih. Malu kan sama kolega bisnis bapaknya!

Anyway, sebelum nulis posting-an ini, gue sempet diskusi dulu sama adik gue dan beberapa temen gue yang gue tau, sama-sama berpikiran terbuka kayak gue. Dan ternyata, seterbuka-terbukanya kami, tetep aja kami ngerasa awkward dengan pilihan baju Mbak X.

“Gue juga suka eksperimen pake baju macem-macem pas masih muda dulu, tapi tetep pake logika. Di kasus ini sebenernya udah ada 3 faktor yang harusnya bikin dia ngerasa kudu pake baju sopan. 1. Momen Lebaran, 2. Pergi sama camer, 3. Tujuan ke rumah kolega bisnisnya camer. Apa semua millenials gak sensitif sama sikon kayak gini ya? Anak gue kudu ditatar deh supaya gak gitu-gitu amat,” kata temen gue.

Yah komen temen gue tadi sedikit banyak menyuarakan isi hati gue sih. Menurut mentemen gimana? Jangan-jangan sekarang gue jadi terlalu konservatif nih *karena kepengaruh mertua* πŸ˜€

Advertisements

9 thoughts on “Etika Berbusana

  1. Siapakah gerangan Mba X ini? Haha jadi penasaran.
    Sepakat lah aturan berpakaian harus dijunjung tinggi. Kalau berangkat ngampus ya minimal pakai batik atau dress yang longgar buat ngajar. Kalau jalan-jalan baru bisa casual, lihat tempat, situasi dan kondisi.

  2. Beneeeer bangeet kak, etika berpakaian perlu bangeet. Aku liat foto ig bapaknya dan ada si mbak x ngerasa nya awkward πŸ˜‚, baju dia saltum se ada ada nya hahaha. Jangan kan momen lebaran, ketemu camer dan kolega bisnis camer, di kampus aja aku udah nggak berani pakai jeans jd yg harus sopan bangetπŸ˜‚ Maklum mahasiswa kedokteran dituntut buat dress up sopan kyk dokter biar ntar kebiasa hehe

  3. Aku juga langsung ngintip donk IGnya beliau. Tapi dia kerasa gagu juga kayaknya, mbak. Rambut mbak X yang lumayan panjang itu ditaro ke depan kiri kanan, sepertinya berusaha mengurangi efek terlihat gak etis tadi itu. Mungkin setelah ketemu yang lain, dia baru sadar kalau dia saltum tapi udah terlanjur. Sebagai perempuan memang paling aman kalau acara resmi atau ‘serius’ ya selalu pilih minimal busana berlengan dan bawahan selutut. Aku juga mengacungi jempol cara si komposer langsung off comment. Melindungi gitu tanpa ribut.
    Soal etika berpakaian, susah-susah gampang ya memang. Kalau ada yang main ke kantorku pasti kebingungan. Ada yang jilbab yang syari gitu tapi di sisi lain ada juga yang nampak seperti pulang clubbling langsung cus ngantor *ngikik. Tak ado pula aturan yang tertulis soal baju. Bingungnya nih, kantorku sih santai, tapi kayaknya udah jadi pendapat umum anak-anak kantor, harus modis karena bergerak di bidang kecantikan. Modis itu, IMHO, subyektif banget. Jadi susye kan.
    Awal aku ngantor selalu celana resmi dan kadang malah pake blazer. Setelah beberapa saat berasa saltum trus banting setir biar gak keliatan ajaib-ajaib amat.
    Suka jadi bahan omongan juga soal busana nih, karena beberapa ada yang berpendapat, kalau busana yang gak keren, belum pantes naik di posisi tertentu. Sisi lain ada yang berpendapat, yah kalo mau nyari yang keren si buat jadi model, bukan kerja. Trus rame deh, hahaha.
    Tapi konon memang ada kantor yang bergerak di bidang serupa, keluarin aturan soal busana. Cewek kudu pake rok dan dandan. Laki juga dituntut gak asal pake baju. Semua. Departemen apapun. Kudu keren. Menurut yang punya kantor, pegawainya itu harus mencerminkan kualitas brand yang mereka bawa: keren dan berkelas. Gue dengernya membayangkan betapa pusing ngantor disono.

  4. hahah langsung cus ke IG dan iya loh keliatan Mbak X tsb berusaha menutupi bahwa dese saltum. posisi di fotonya pun semacam dia ngatur banget supaya gak terlalu kentara. padahal mah percuma juga, wong fotonya berjejer gitu posisinya, mau gak mau tetep keliatan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s