Inner Circle

Baca judulnya ada yang pengen nyanyi “Alalalalalong, alalalalalong, longlilonglonglong” gak?

Hihihi.. Anak 90-an banget gak siihhh πŸ˜€

Jadi, beberapa hari lalu, gue liat quote ini di Instagram. Trus gue terhenyak sendiri, karena, eh koq bener banget ya.’

Semakin tua, gue ngerasa tingkat toleransi gue terhadap hal-hal yang nyebelin semakin rendah. Terutama untuk yang berhubungan dengan sosialisasi dan pertemanan.

Waktu muda dulu, gue bersedia berbasa-basi dengan orang-orang yang gue sebenernya kurang sukai hanya demi sopan santun. Gue bersedia dateng ke acara yang gak penting-penting banget dimana isinya orang-orang yang gak terlalu gue kenal hanya demi rasa gak enak atau ingin sosialisasi/networking. Gue tetap semangat datang ke acara yang 90% isinya orang gak dikenal.

Sekarang, wuih boro-boro. Mungkin karena udah eneg sama beragam tingkah laku orang yang nyebelin dan udah ngerasain asam garamnya hidup *tsah sotoy amat* gue jadi bisa bersikap lebih tegas. Gue bisa nge-cut omongan orang yang bertele-tele dan minta supaya dia straight to the point. Gue bisa ngejutekin orang yang naga-naganya ngehe. Gue bisa nolak tawaran orang yang gak gue minati.

Gak hanya di dunia nyata, di dunia maya juga begitu. Temen-temen lama yang genggeus di FB, gue unfollow bahkan unfriend. Diundang gabung di WA grup yang isinya gak nyambung or isinya broadcast hoax semua, gue langsung leave grup. Atau kalo ngerasa gak nyaman tapi gak enak untuk leave, diem aja lah tapi gue mute supaya gak terganggu.

Gue masih aktif di beberapa medsos, tapi gak terlalu terganggu jadinya. Di Facebook, gue seneng liatin, nge-like dan share foto, status atau video yang lucu-lucu or menarik aja. Yang provokatif udah gue unfollow semua soale, hehehe..

Di Instagram, gue prefer liat share masakan dan resep, atau follow akun gosip. Di twitter baru gue agak serius, karena fungsi twitter buat gue adalah untuk memantau isu sospolnas terkini plus meme-meme kekinian.

Dengan gini, dunia gue gak terlalu bising. Gue tetep update sama info-info dan berita baru, tapi gak harus mengorbankan diri sendiri dengan nekan perasaan untuk basbisbus sama orang yang gak menghargai gue. Jadi, ya kayak quote di atas, semakin tua, lingkar pertemananlo akan mengecil dari segi jumlah, tapi meningkat dari segi kualitasnya.

Kadang, gue suka mikir, apa iya harus begini? Masa iya gak bisa asik-asikan lagi sama temen-temen lama yang dulu pernah seru-seruan bareng? Apa karena gue udah berubah, mereka udah berubah, terus pertemanan kami juga berubah?

Tapi ya kemudian gue balik lagi ke diri sendiri. Untuk apa berteman dengan orang yang gak bikin kita nyaman? Bisa jadi dulu gue berteman sama si A cuma karena kesamaan minat terhadap boyband yang sekarang udah almarhum. Walau sebenarnya kami gak terlalu cocok, tapi karena sama-sama suka sama band itu, ya dicocok-cocokin.

Atau si X mau berteman dengan gue cuma karena kami sering ketemu di acara-acara liputan. Sekarang karena gak pernah ketemu lagi, ya jadi bingung mau terkoneksi lewat apa. Apalagi dulu juga bertemannya terpaksa karena gak ada temen cewek lain lagi selain gue.

Jadi yawdah, gue balik lagi ke teman-teman yang bikin gue nyaman. Yang bikin gue jadi diri sendiri, gak perlu pura-pura jadi orang lain. Yang siap diajak senang-senang maupun bersusah-susah, kapan aja. Dan teman-teman kayak gini biasanya didapatkan dengan waktu yang gak sebentar. Butuh proses cukup lama sampe kita tau bahwa ini beneran temen asli, bukan yang cuma untuk hepi-hepi aja.

Kadang gue suka baper denger lagunya Ed Sheeran yang Castle on the Hill. Soale dia cerita tentang kampung halamannya dan teman-teman lamanya dengan penuh kenangan dan rasa sayang. Pengen sih merasakan hal yang sama kayak Kangmas Ed. Tapi bingung, karena kalo refer ke teman-teman masa kecil, sekarang rata-rata udah gak nyambung obrolannya sama gue. Jadi paling kalo dengerin lagu itu, refernya ke temen-temen kuliah aja deh πŸ˜€

Yah segitu dulu lah ramblingan hari ini. Ada yang ngerasain hal yang sama dengan gue?

And I’m on my way
I still remember these old country lanes
When we did not know the answers
And I miss the way
You make me feel
And it’s real
When we watched the sunset over the castle on the hill

 

 

Advertisements

5 thoughts on “Inner Circle

  1. Aku pun begitu, mbak. Nonton Harry Potter aja jadi mikir, enak kali ya punya sahabat kayak Harry dan Ron. Tapi gak punyaaa…. Hahahaha.

    Oh iya tapi aku juga ngerasain kok semakin dewasa ada beberapa temen yang ngejauh. Entah karena beda pergaulan atau beda pasangan (eh!). Kadang suka sedih kalo inget dulu bisa akrab, eh sekarang jadi jauh.

    Loh ini kok jadi tjurhattt πŸ˜‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s