Antara Sirik dan Bingung

Tiap ketemu Jeng Indah, salah satu topik obrolan kami adalah soal finansial. Bukannya yang berat-berat kayak reksadana, investasi saham, dst ya. Tapi yang kami obrolin biasanya gini:

“Bok koq si X bisa jalan-jalan mulu ke luar negeri dan beli barang-barang branded, padahal kalo diliat-liat, secara finansial dia kurleb samaan deh sama kita. Ini mereka yang jago ngatur keuangan, atau kita yang salah sih? Koq kita gini-gini doang ya.”

*curcol sepasang buibuk, antara sirik dan bingung πŸ˜€ *

Topik ini juga sering jadi diskusi antara gue dan suami di rumah. Bahkan kadang saking seriusnya, kita sampe hitung-hitungan pake kalkulator segala. Dan hasilnya, ya emang secara finansial, keuangan keluarga belum membolehkan kita untuk beli tas/sepatu branded sering-sering. Atau jalan-jalan ke luar negeri sebulan sekali. Bahkan boro-boro ke luar negeri, ke luar kota aja rada nyesek kalo keseringan. Damn you KPR!

*yasalam kepancing curhat lagi deh akoh*

Nah terus, kenapa si X, Y, Z, A, B, C, D dst bisa begitu? Padahal, kalo ditelisik secara umum, harusnya sih kemampuan mereka beda-beda tipis lah sama gue dan Indah.

Hmmm… Ternyata banyak faktor sih ya. Di antaranya mungkin bisa gue jabarkan di bawah ini.

1. Dukungan keluarga

Suami cerita, dia punya temen yang secara kerjaan, gaji, dll beti lah sama dia. Tapi temennya ini punya rumah cukup mewah, mobil juga selalu ganti secara berkala. Trus dia juga sering pamer foto jalan-jalannya ke Eropa, Australia, dst.

Ternyata, kata suami, temennya itu, sebut aja Doni, punya mertua kaya raya. Jadi meski Doni gengsi mengakui ke suami gue, tapi ternyata dia masih sering dibantu sang mertua. Jalan-jalan ke luar negeri, ya pasti dibayarin mertua. Begitu juga dengan mobil, rumah, dll.

Buat gue dan suami, ini sih sah-sah aja ya. Gak ada yang salah kalo ortu yang berlimpah rezeki trus berbagi dengan anak cucunya yekan? Jadi, kalo ada temen yang kayak Doni tadi, gue sih maklum. Dan ini jadi memotivasi diri untuk bisa kerja keras dan nabung supaya nanti kalo tua, bisa ajak anak cucu jalan-jalan seru keliling dunia πŸ™‚

2. Beda prioritas

Nah ini kasus temen gue, sebut aja Bunga. Secara umum, income keluarganya beti lah sama keluarga gue. Tapi kalo liat socmednya, jauh banget sama kehidupan gue. Barang-barang branded selalu, sementara gue kalopun beli branded, pasti nyari diskonan hihihi.. Makeup juga yang mahal-mahal, sementara gue pakenya Fanbo dan Purbasari. Dia hobi makan ke kafe, sedangkan gue milih masak sendiri atau jajan di warung. Dia juga sering traveling kemana-mana, termasuk nonton konser di luar negeri, sementara gue mah boro-boro. Kalo gue traveling, biasanya mah karena liputan πŸ˜€

Suatu hari, gue pernah iseng-iseng ngobrol soal tabungan, dana pendidikan dan dana pensiun sama Bunga. Trus gue kaget sendiri karena ternyata dia gak punya dana pendidikan untuk anak-anaknya, begitu juga dengan dana pensiun. Semua ngandelin pameo “lihat nanti aja lah.” Tagihan kartu kredit juga gede. Tabungan pun segitu-gitu aja.

Sejujurnya, gue pernah di posisi kayak gitu dulu pas masih single. Setelah merit, gue berusaha menata prioritas hidup karena sekarang ada anak yang jadi tanggung jawab gue dan suami. Bukannya gue punya tabungan buanyak atau dana pensiun berlebih ya. Tapi minimal, ada lah yang disimpen untuk Nadira nanti meski jumlahnya secukupnya.

Yah tapi gue gak nyalahin Bunga sih. Tiap orang punya prioritas hidup yang beda. Your life, your decision, right? πŸ˜‰

*ya Allah, jleb amaat baca iniihh T_T*

3. Punya passive income

Temen kantor gue, sebut aja Adi, kayak gini nih. Karena kami sekantor, gue bisa naker lah ya gajinya berapa. Tapi koq Adi ini tajir banget. Selidik punya selidik, dese punya saham banyak banget!

Selain itu, masih ada lagi temen kantor lain yang ternyata punya kontrakan banyak. Sebut aja Ari.

Dua orang itu jadi idaman gue banget. Mereka juga sukses punya passive income yang didapat by process, pelan-pelan gitu katanya.

Adi mulai main saham sejak 20 tahun lalu saat bursa belum semeriah sekarang. Karena dia liputannya bidang ekonomi, jadi sambil liputan, dia sambil banyak belajar tentang bursa.

Sedangkan Ari si juragan kontrakan, adalah tipe orang yang berani spekulasi. Kebetulan rumahnya di daerah perkampungan di pinggiran Jakarta. Jadi dia sering didatengin tetangga yang pengen jual tanah/rumah/kontrakan karena butuh uang (BU). Awalnya dia pilih minjem uang sama kakak/sodaranya untuk beli tanah tetangganya itu. Tapi lama-lama, setelah asetnya makin banyak dan menghasilkan, dia berani pinjem KTA atau koperasi kantor.

Sekarang, asetnya ada macem-macem. Cicilan pinjaman pun bisa dibayar dengan uang bulanan dari rumah kontrakannya.

“Jadi gue kayak dapet kontrakan gratis Ra. Gue pinjem ke bank, perbulan harus bayar sekian. Nah, cicilannya itu gue bayar pake uang kontrakan yang dibayarkan para pengontrak rumah gue. Lumayan,” gitu kata Ari.

4. Hobi Pencitraan

Untuk yang ini, jangan salah lhooo.. Banyaaakk ternyata cyin.

Gue taunya dari beberapa temen saat cerita-cerita tentang temen-temen mereka. Ada yang gue kenal, ada yang gak gue kenal. Kisahnya lucu-lucu deh.

Ada si A yang hobi posting pas lagi nongkrong di kafe ternama. Padahal, belum tentu di kafe-kafe itu dia makan. Kadang cuma numpang foto-foto doang, atau ya beli air mineral aja trus minjem makanan temen untuk difoto.

Ada si B yang hobi posting foto-foto barang bermerek. Aslinya, gak semuanya itu barang milik dia. Ada yang pinjem punya temennya lah, punya sodaranya lah. Atau pas ke toko, dipegang2 dan difoto, trus dikasih caption “thank you honey for the gift” seolah-olah itu kado dari suaminya, hihihi..

Masih banyak sih cerita-cerita kayak gini, tapi kepanjangan kalo ditulis, hahaha.. Lagian intinya sama semua, yakni pencitraan.

Gue sendiri, kalo kata suami, suka terlalu jujur. Kalo posting barang diskonan, ya gue tulis itu belinya karena diskon. Kalo posting makan di restoran terkenal karena gratis, ya gue tulis makannya gratisan.

Padahal, bisa aja sebenernya gue posting foto di hotel bintang lima dengan caption yang seolah-olah itu my daily life. Tapi apalah akoh, hanya remah rempeyek. Hati gak tenang kalo gak nulis dengan bangga bahwa ini adalah gratisan. Lagian, mana ada yang percaya juga gue tiap hari ke hotel bintang lima. Kurang meyakinkan penampilan gue euy, hahahaha…

Ada yang ngerasa sama kayak gue dan Indah? Daripada ngerasanin sendirian, mending di-share aja di komen. Jadi kita ngerasaninnya rame-rame, hihihi πŸ˜€

Advertisements

30 thoughts on “Antara Sirik dan Bingung

  1. Duh, bener banget itu quote2nya mba, menohooook!! πŸ˜€

    Saya juga sering bingung mba, tapi kalau saya kayaknya karena kebanyakan boros gak jelas hahaha. Dulu sebelum married sempet investasi, pas mau married ya digunakan untuk memulai hidup baru.. ceileeeh..sekarang mah, nabung dari awal lagi sambil mulai berbisnis. InsyaAllah bisa nikmatin passive income seperti Adi dan Ari nantinya. Aminnnnn

  2. aku dong mba, perasaan gaji udah lumayan mencukupi, tapi tiap mau beli tas branded macem L*V atau YS*L kok tetiba teringat dana tabungan yang digitnya begitu2 aja dan cicilan kredit lunak yang kok ga lunas2, kemudian mlipir.

  3. Duh, gw sampe sekarang masih ngutak-ngatik excel sambil garuk-garuk kepala lho, ra. *ganti shampoo gih, Ndah! hihihi*
    Kalo kata temen gw yang gak sirikan kayak kita cuma ngasih faktor beda prioritas. Hebat ih loe sampe bisa nemu 4 faktor….
    Dan semuanya gak ada di kita ya. Kita mah hobinya pencitraan #ibuBijak #emakirit alias kere muluk. *eh itu mah aseli ya, bukan pencitraan*

  4. Keknya part terakhir bagian gak tenang gara-gara nulis caption pencitraan kita sama banget mbaaa!! πŸ˜… Gak bisa kalo harus pencintraan muluk πŸ˜…

  5. Ada yang gaji suami istri pure buat keluarga itu ada juga yang masih harus mensupport keluarga or orangtua. Misalnya adik yang masih kuliah or mertua yang tidak punya dana pensiun bahkan yang sakit. Gitu2 deh…jadi ga bisa foya2..tapi ga punya tabungan juga. Lol….ini bukan curcol loh (padahal iya πŸ˜‚πŸ˜‚)

  6. Aku sih emang sering bingung hahahha…bahkan org2 yg aku tahu gajinya dibawah aku banget, kok hidupnya tajir amatttt.. ya meskipun aku ngga miskin, tapi blom bisa dibilang kaya juga. Tapi seperti nomor brapa tadi di atas, ada org yg beda prioritas. Aku suka lihat ada org yg nulis di social media misalnya kaget tahu temen punya tabungan sekian, dalam hati aku pasti bertanya2 masak dia sekian itu ngga punya sih, secara menurutku jumlah yg dia sebut itu dikit banget (eh kok jadi ngejek).

  7. -Terjma kasih aku ga sendiri Tuhan-momen

    hahahha, kalau di kehidupan saya kayanya masuk yang poin dua.. beda prioritas!!!

    Sekarang mikirin uang pangkal masuk sd anak.. trus uang pangkal Tk adeknya.. dimana uang sekolah anak tk-sd beda tipis sm uang pangkal kuliah mamaknya kala belia.. *keterlaluan inflazi pendidikan ini!

    Dan.. damn you KPR!! :))
    Selama masih ada kpr rasanya belum bisa bernapas lega mesti sudah dioles vics inhaler dada nya…

    Pengen jg sih liburan yg banyak kaya temen2.. tp klo belum waktunya dan masi ada prioritas yg lain .. ya sabar sabar aja dulu ya maakss

  8. Akuuuu pengen punya kos2an mbaaak πŸ˜„ Cuma beli rumahnya yang masih mikir. BANGET.

    Wong liat lipen murah dikit susah ngempet, gimana mau jadi juragan kos #plakk πŸ˜†

    Kalo liat temen jalan2 aku suka envy sih, soalnya aku dan suami susah di waktunya. Kalo duitnya mungkin bisa diusahain, waktu yang suka ga berani spekulasi jadi milih melipir liburan ke yang deket2 aja misale ke mall sebelah rumah πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ #paraah

  9. Biasanya prasangka praduga muncul kalo liat temen yang hobinya traveling ke luar negeri. Bingung dan sirik itu bener banget hahahaha.

    Tapi ya udah kita ngikutin hidup kayak Kakak Mark & Oom Bill aja hahahaha.

  10. Aku ada tuh mba dulu temen kantor, masih single sih, feed instagramnya tuh kalo ga lg di cafe ya lg OOTD dengan baju dan aksesorisnya yg ga pernah sama, padahal pas itu dia lg pengangguran alias kontraknya di perusahaan ga diperpanjang. Aku pikir karna cowonya kaya, eh ternyata dese hobi ngutang temen2nya sampe berjuta2 dan susah nagihnya. Begitu tau ceritanya begini kok ya ngenes sendiri liatnya *LOL

  11. Gue heran, kok lo bisa aja nemu gambar2 dgn quote itu sih mbak! πŸ˜‚πŸ˜‚. Hadeeeh, itu gw banget dua taon lalu.. sirikan kalo liat ini kok pada gampang bener ya dikit2 ke Bali, Thai, Sing, Yurop dll.. sedangkan gw jakarta-jogja aja pas lebaran doang karena ngirit, eehh duit tabungan jg kayaknya biasa ajaaa ga kaya2. Ini sekarang lagi tinggal di LN, rada2 ilang lah siriknya.. lg hura hure idup disini, padahal mah dhuafa juga! Tapi itu analisa lo semua gw temuin sih mbak di orang2 yang gw tau… canggih benerrr dah! Coba liat nih beberapa bulan lagi sirikan gw muncul gak, kan udah balik Indonesia! :))

  12. Hahaha, ngakak. Bener semua point nya.

    Gw termaksud orang yang sering di sirikin karena hobby ngebolang πŸ˜…. Katanya, enak ya Nha jalan-jalan muluk kerjaannya. Duitnya gak abis-abis *Amin ya Tuhan buat doa gratis dari mereka.

    Kalo ditanya tabungan Ada berapa Rp. Gw cuma bisa ketawa dari nyengir sampe ngakak. Niat gw nabung di bank cuma buat biar kl apply Visa suatu hari ke negara benua Eropa atau Amerika bisa gampang πŸ˜†. Secuprit bener2 cuman secuprit. Puji Tuhan duit gaji dipecah-pecah ke bentuk-bentuk lain (belik tanah di planet bekesong) yang masih nyicil πŸ˜‚ *impian jadi juragan kontrakan / kos2an. Minimal 2x setahun belik tiket pesawat buat liburan (seringnya beli tiket promo) yg kalo gak bisa cuti Siap sedia buat Angus duitnya.

    Kalo Ada yang Tanya tabungannya udh berapa puluh / ratusan juta, gw kasih liat koleksi poto ajalah mbak (buat gw traveling itu harta) *lagi2 jomblo beda prioritas & pusing kalo gak ngebolang πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…

  13. Ira, nice writing!
    Dalam hal begini rasanya sy udah masuk ke tahap “ora urus” ga tahu ya apakah ini karena efek udah cukup lama tinggal jauh dari keluarga & teman teman & lingkungan yg dekat selama bertahun tahun.. jadi nih kalo melihat/mendengar/kenal dengan orang tipe sprt di tulisan tsb.. ya udah deh, that’s their life… oh, that’s life!
    Sekarang kalo ada hal hal yg sprt itu sy cuma bisa bilang “wow, keren ya!” Abis itu ya udah lewat aja πŸ˜‚πŸ˜…

  14. haha iya… kita juga suka sirik ngeliat temen2. ada lho temen kita disini padahal (bukannya merendahkan ya tapi kenyataan) kerjaannya bukan kantoran gitu. gua yakin deh income nya gak gimana2 amat. tapi ya pergi jalan2 mulu. barang2nya branded. kita suka mikir gimana ya kok mereka bisa afford ya? keliatannya juga gak dibantu ortunya. yang ini masih misteri buat kita. huahaha. mungkin sih dia gak punya investasi.. mungkin ya tapi kita gak tau… πŸ˜›

    btw si indah kok gak ngeblog lagi ya?

  15. Nomer 4 jadi ingat pengalaman kapan hari lagu makan di resto sama keluarga, tiba2 meja sebelah diisi 2 remaja (?). Begitu datang, mereka langsung foto2, dikasi menu, menunya di foto2.. setelah selesai foto2, baru serius cek menu. Setelah itu? Bhaaaaayyyy… Mereka pergi nggak jadi makan di situ.. duh padahal udah lama foto2 gitu.. minimal beli air mineral kek…

  16. kirain cuma aku yg sering mikir kyk gini mbak,hehehe aq jg sering diskusi sama suami dan teman,knp si A B C bisa shopping dan jalan2 dgn penghasilan yg spertinya sama aja,hahahaha nah aq mikirnya yg no 2 itu sih krn beda prioritas,utk no 3 aq pgnnya gitu,pny usaha sampingan,krn KPR msh lama,hahah curcol jg,no 4 itu yg kdg aq suka aneh ngeliatnya,krn sosmed org suka absurd ya skrg,jd makan demi sosmed,beli brg hanya demi sosmed,ihhh >_<

  17. Damn you KPR!
    Aku pingin banget deh bold kalimat ini. Hahaha.
    Bagiku, ada yg lebih ngeselin lagi mbak : pas ditagih ato dimintain iuran ngakunya ga punya duit, melas melas. Tapi dia sendirinya beli beli ini itu, jalan2 kemana gitu.
    Kan KZL ya.

  18. the goal is to be rich, not (only) to look rich.. ->> hadeuuuh tertohook..

    karena tempat kerja itu di bawahnya mall, which is kadang mata ini berdosa jalan jalan diatas indah nya impian.. waaaaahhh tas LV, wahhh tas coach.. waahhh tas dior…. tapi untungnya prioritas masih masuk ke tabungan pendidikan dan dana pensiun..

    gapapa lah gak pake LV (read: lord voldermort muahhaha), kan dah canciiikk…. ❀
    pede level dewa

  19. Hai mba ira,,sudah lama suka ngebacain post2 mba ira
    Suka sekali tulisan2nya
    Hehehe
    Mengenai post yg ini, pengen ikut komen juga,,ahahha
    Iya terkadang aku suka kepikir kayak mba ira & temennya
    “Koq bisa yaaaaahhh,,,” #sambil mikir keras,ujung2nya jadi negative thinking
    Ahahahha
    Tapi aku mau cerita dikit yah #maaf kalo jadi kepanjangan nantinya (kdg kl cerita suka gak kekontrol,,hahahaha)
    Suamiku kan kerja di pelayaran, nah bos dia itu udh jadi salah satu urutan 3besar pelayaran terbesar di Indo,dan masuk 30besar pelayaran international
    Tapi super big bos’nya (bapaknya-pendiri pelayaran ini) super duper low profile bgt,,pernah lagi miting perusahaan besar dgn klien yg super important,,gini percakapannya ” oh iya ngomong2 pak S (nama si big bos) gak datang yah?” Padahal itu si big bos duduk di sebrang dia,,karena dr penampilannya gak mencerminkan seorang big bos yg punya pelayaran top,bapak-bapak yg biasa banget lah style dia
    Trus sifat low profile’nya si big bos itu juga nurun ke semua anak2nya (anaknya ada 4,dan masih muda-mudi) mobil pake yg biasa2 aja (padahal klien2nya yg cuma pelayaran2 kecil aja, mobil2 mewah semua),gak pake makeup2 tebal macam syahrini,brg2 branded yg harganya bkin mata melotot,style’nya super sederhana bgt
    Ini satu keluarga semua sederhana,ramah,& tidak pelit sama sekali
    Aku juga dulu kerja,punya tetangga toko yg kita tau’lah harta’nya seberapa banyak (dilihat dr ramai’nya toko dia & segala investasi dia,tinggal di salah satu lingkungan perumahan mewah jakarta) tapi suami istri gaya’nya biasa2 aja,,setiap hari ke toko super low profile, ramah,pokoknya kl lagi dijalan yg gak kenal pasti gak tau kl dia itu org yg duit’nya gak berseri lagi,,ahahaah
    Jd kesimpulan aku tuh,,orang yg level harta’nya gak bisa dihitung lagi malahan makin sederhana
    Nah yg di level bawah atau yg “kaya”nya masih nanggung2 itu yg suka kebanyakan gaya
    Ahahahahah
    Jadi super panjang ceritanya
    Salam kenal yah mba IraπŸ˜„
    GBU

  20. betul sekali, orang yg sering liburan biasanya gak py rumah sendiri atau gak punya tabungan sama sekali benar benar antara sirik dan bingung hahaha..

  21. Hah demi apa ada orang macem begitu yang fotoin makanan temennya :O

    Aku akoh mending kaya kamu kak Ira *minta dislepet* makan di rumah aja, murah dan ga macet πŸ˜† *problematika pinggiran Jakarta*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s