Yang Waras Ngalah?

Sebenernya gue itu orang yang males ribut. Bahkan, gue itu gak suka perdebatan. Wong acara Debat Capres atau Debat Cagub gue gak mau nonton langsung. Gue gak tahan liat orang berdebat. Mending gue pantau aja di medsos dan situs berita.

Tapi, belakangan ini gue berusaha memberanikan diri untuk mulai berdebat. Terutama untuk menangkal hoax yang banyak beredar di Whatsapp Group. Awalnya sih gue memilih untuk diam aja kalo ada yang nyebar hoax atau info palsu di beberapa WA Group. Gue pikir, ah biarin lah, yang waras ngalah aja lah. Gak bakal ada yang percaya juga yekaan..

Ternyata, dugaan gue salah. Rupanya banyak juga yang kemakan sama info hoax macem-macem itu. Bokap gue, nyokap gue, temen-temen gue, beberapa kali ikut percaya sama hoax. Waduh, bete juga kayak gini. Apalagi, setelah gue nemu ungkapan ini nih.

Gue berpikir, bener juga ya. Dari situ lah, gue mulai berusaha aktif meluruskan atau memberikan info yang sebenarnya kalo ada hoax di WA Group yang gue ikuti.

Salah satu grup yang member-nya cukup sering menebar hoax adalaaah… WA Group kelasnya Nadira di sekolah!!!

Gak cuma hoax tentang kopi mengandung babi atau penculikan anak, tapi juga, as you all predicted, hoax politik *yawn*

Yang paling spektakuler adalah sebuah “berita” mengenai seorang tokoh politik yang isinya fitnah dan jalinan ceritanya mirip cerita komik silat, tapi lebih dramatis dan sensasional. Kenapa gue bisa bilang hoax? Karena di akhir “berita” ada link artikel yang seolah-olah merujuk pada sebuah situs berita terpercaya, tapi belakangnya bukan .com melainkan .blogspot.com.

Yaelaaahhhh.. X_X

Bisa jadi member lain ada yang bete ya karena gue kerjaannya ngerecokin mereka saat “berbagi” info. Maaf lho buibu, kan mencegah lebih baik daripada mengobati 🙂

Tapi dari seluruh member grup, ada 1 member yang kayaknya super KZL sama gue, yaitu satu-satunya member laki yang pernah gue tulis di postingan dulu. Sebut aja Pak X ya.

Gara-garanya, dia ini paling hobi kirim “berita” atau “share” seputar politik, yang intinya nyerang dan jelek-jelekin pihak yang dia gak suka. Buat gue, WA Group sekolah anak ya harusnya berisi tentang hal-hal seputar sekolah dan apapun yang relevan dengan perkembangan anak. Jadi, gue beberapa kali menegur Pak X supaya fokus pada materi itu. Bahkan gue pernah berdebat sama dia soal politik karena dia jelek-jelekin pemerintah.

Dari situ kayaknya dia sebel banget sama gue ya, hihihi.. 😀

Nah kemarin nih, ada seorang ibu yang share tentang kabar tertangkapnya jaringan pedofil di Facebook Group. Gue menimpali dengan kasih link yang berisikan skrinsyut beberapa percakapan di grup tersebut yang sekarang udah didelete polisi. Kami pun berdiskusi soal itu dan tentang betapa marahnya kami sebagai ortu kepada para pelaku pedofil.

Eh Pak X negur gue dengan bilang bahwa info yang gue bagikan itu gak sesuai dengan grup. Jadi intinya gue menyalahi omongan gue sendiri dulu saat negur dia.

Lah??

Langsung gue reply begini:

“Maaf ya pak kalo ganggu. Tapi menurut saya sih ini bisa dipake utk menaikkan kewaspadaan kita sbg ortu. Bu Elly Risman, psikolog anak yang sangat saya hormati pun, di berbagai seminarnya sering membuka hal-hal seperti ini supaya kita para orang tua, waspada atas ancaman bagi anak2 kita. Begitu pak. Maaf kalo infonya mengganggu. Saya rasa ini masih relevan tidak seperti info2 politik yg bapak sering share. 😊”

Eh dia reply lagi dengan bilang bahwa semua yang disampaikan gak selalu politik tapi juga dakwah karena agama gak bisa dipisahkan dari kehidupan.

Bacanya agak gimana gitu sih, karena menurut gue, gak nyambung sama konteks perdebatan yang tadi dia mulai.

Baiklah, gue reply lagi gini:

“Silakan aja pak, tapi ingat, di grup ini tidak semua orang berminat yang sama seperti bapak. Kan seperti sudah dibicarakan berkali2, bahwa grup ini hanya utk urusan anak-anak kita. Kalo mau dakwah dan berpolitik, silakan bapak bikin grup lain. Mungkin beberapa ibu di sini bersedia gabung. Saya sehari2 sudah ngurusin politik pak, pusing kalo grup sekolah anak pun masih disisipi politik. Terima kasih.”

Daann.. Ibu-ibu lain pun langsung nge-japri gue. Bilang bahwa mereka juga sebenernya bete sama Pak X yang hobi posting politik.

“Lagian kalo mau dakwah, ya jangan di WA Group sekolah dong. Di masjid aja atau bikin WA grup dakwah sendiri,” kata seorang ibu lain.

Beberapa ibu lain juga menyatakan hal serupa ke gue. Mereka cuma males debat langsung aja sama Pak X. Untuk beberapa ibu itu, mungkin ungkapan ini yang cocok ya 🙂

Jadi ya begitu deh. Kadang ungkapan “sing waras ngalah” gak bisa selalu diaplikasikan dalam semua aspek kehidupan. Untuk urusan memberantas hoax, gak bisa kalo cuma diam aja. Kudu berani meluruskan atau memberikan fakta sesungguhnya. Tujuannya agar info-info palsu itu gak viral, dipercaya berbagai lapisan dan ujung-ujungnya jadi fakta baru yang dipercayai masyarakat. Kalo kayak gini, kemunduran peradaban banget kan, masa yang dipercaya berita palsu? 😦

Anyway, ada yang mengalami hal yang sama kayak gue? Atau malah sering jadi si penebar hoax? Please share di komen yaa 🙂

 

Advertisements

16 thoughts on “Yang Waras Ngalah?

  1. Kalau saya yang paling sering nyebarin berita hoax adalah bapak saya sendiri di grup wassap keluarga besar, yang nangkis-nangkisnya saya juga.

    Ga tau deh di grup keluarga besar jangan-jangan saya dikira anak durhaka 😅, tapi emang bikin kesel sampai ke ubun-ubun dengan gampangnya orang membagi berita ga bener, menebar ketakutan dan prasangka. 😕 Semoga yang waras ga mau kalah.

  2. Aku group kebanyakan mute Ra haha. Trus kalau bny langsung clear chat tanpa cek. Cuman yah tetep aja berita hoax nyampe juga. Kayak pas gempa di Medan kemaren, ampe panik. Padahal kita aja yg males nyari berita yg bener, yg di share malah di telan mentah2.

  3. I feel you mbaaaak, yang suka sebar2 berita hoax di grup keluarga suami 😬 Pernah sekali aku share, maksud hati mengingatkan dan nyindir tipis2 😆 ttg bahwa berita hoax bisa dilaporkan sekarang tapi berupa komik gitu ambil di Instagram. Jadi nggak berkesan menggurui yang lebih tua maksudnya hehe

    Nggak ada yang gubris 😐

    Dan berita hoax pun terus bertebaran itu di grup keluarga besar dari pihak suami. Huft. Hayati lelah 😂

    Konon katanya di grup pengajian ibu mertua lebih sadis lagi mbak hoaxnya. Nggak kebayang rasanya kudu nangkis berita satu2 di grup itu. Puyeng pasti 😅

  4. I feel you Raa.. Mirip sama grup WA sekolah Qiandra. Hadeh, pernah ngingetin, bukan soal politik sih, tp ya yg diingetin defensif gt. Males banget. Kemarin aja ada yg share berita apa gt bawa2 nama Istana, geram banget,apalagi emang ga bener, sumber infonya jg ga jelas. Langsung gw “gertak” aja dgn blg bahwa infonya udh gw tanyain ke Tim Komunikasi Presiden (kebetulan udh nanya tmn yg di situ) dan ga bener tuh ktnya. Gw ingetin utk hati2 share berita. Tp kynya mereka ga peduli tuh😅

  5. Gw ada group keluarga besar yg isinya om tante dan sepupu sepupu. Nah para om dan tante ini yg paling aktif ngirim berita yg gak tau hoax ati gak. Kayaknya mereka sendiri pun gak baca main forward aja. Hahaha. Gw tetep join group tp gak pernah baca lah yg berita berita fwd an gitu. Males.

  6. Grup keluargaku juga, biasanya malah yg udah tua yg nyebarin pula 😦
    tapi untungnya ada keluarga yg notabene paling senior bersikap bijak, jd yg muda2 kayak eike gak perlu terlihat sok negur karena blio orangnya anti hoax, tiap posting yg aneh2 psti ditanyain ini itu haha

  7. Kalo aku sering meluruskan hoax dari nyokap, hehehe. Sejak dia WA-an sering buanget dapat berita hoax dari temen2nya tuh… nanti ada berita kabar gembira kalo negara Cina mau ambil suaka lah, pisang yang kalau dimakan bisa kasih AIDS, kerusuhan dsb.

  8. biasanya aq tangkis hoax untuk yang bukan politik. gak berani euy klo politik, ilmu masi kurang dan males sumber2nya kadang2, ditambah biasanya yg ngeshare lebih galakan drpd yg nangkis. klo yg hoax2 umum baru lebih berani. nah paling gak banget itu biasanya org akan diem mencecep setelah ditangkis hoaxnya, padahal pas ngeshare udah heboh bgt… kan jadi gak seru! hahaa….

  9. kalo aku malah sering dianggap haters 😄 gara2 suka jawab2in hal beginian. bukan ngalah sih mbak, aku lebih milih capek ngmg ama org yg bisanya ngomong doang tp gak aksi. jd mending diem aja, selama ga nyenggol aku.

  10. Bahahahhaahaha gue jadi kepo sama si pak X nya, baper banget kayanya 😆 iya deh mba gue juga klo grup anak anak trus share masalah politik atau dakwah juga mahlaaaaas. Lha kan ga semua orang mintanya kesana, lha wong ini grup anak-anak. Kita gabung karena mau bahas problem anak anak, betul begitu? 😀

  11. Addduuhhh, setuju banget deh sama tulisan lo ini, ra. Biarpun perdamaian harus dijaga tapi kalo ngalah mulu sama prajurit hoax ya sebel juga. Tukang hoaxnya juga makin ge-er merasa udah menyebar info berguna padahal mah bikin keseul atau bisa jadi menyesatkan. Emang sebenernya harus kaya elo, berani meluruskan yang salah-salah. Tapiii…keberaniannya ini nih yang suka gak muncul.
    Kaya ibu-ibu yang ngejapri elo itu. Bilangnya sebel tapi gak berani negor langsung. Giliran ada yang jadi pioneer kaya elo baru deh ngaku sebenernya aku juga gini, sebenernya aku juga gitu. (Ya gue juga termasuk golongan ngomong di belakang ini orangnya, heheheheh)

  12. aku alhamdulillah punya teman di salah satu grup WA yang bisa cek kebenaran berita tertentu hoax atau bukan, jadi misal ada apa2, nanya dl ke dia.. in hoax bukan?? Jadi bisa bantu ngasih tau kl itu hoax.
    Tapi si bapak itu kayaknya emang spesial yaa?? ^_^

  13. yg merasa waras jg banyak yg menyebar hoax. pemilih itu kebanyakan cuma worshipper. seberapa banyak, sih, pemilih jakarta yg bs berdiskusi/berdebat/berpikir berdasarkan data real. data real, lho. bukan kata media mainstream, apalagi kata penulis status media sosial yg gak punya kompetensi sama sekali cuma modal jd seleb sosmed atau seleb beneran. seberapa paham, sih, mrk akan konsep dan konteks? sorry to say, seleb2 kayak gini jg penyebar hoax dan mereka menyebut diri mrk waras. fundamentalis dan pr liberal wanna be sama aja. mereka cuma berada di spekturm yg berbeda. sama2 suka menyebar hoax sama2 merasa waras.

    profesi sy peneliti dg spesialisasi konflik, gender, jg islam (tp bkn dlm arti islam sbg agama). ada seorg penulis status fb yg tenar. dia menulis soal ahmadiyah. dari tulisannya sudah terlihat dengan jelas bhw dia tidak mengerti apa itu ahmadiyah. followernya banyak sedangkan apa yg dia tulis itu tidak benar. dia tidak py data. bahkan pengalaman bergaul dengan org ahmadiyah. gimana gak tambah kacau? kl mau tulis ahmadiyah tulis aja soal kekerasan yg dialami org ahmadiyah. gak usah nulis jauh ke soal relasi sosial dan lain2 yg dia sendiri tidak paham konteks dan konsep. dan dia merasa waras. byk org menganggap dia waras. dan kemungkinan yg komen di blog ini dan jg mba ira menganggap dia waras.

    sy komen gak py maksud apa2. cuma curhat bahwa kemungkinan kita semua menganggap diri waras padahal sebenarnya sama sekali gak waras.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s