Review: Re-Bread Bread Maker

Kayak yang dulu pernah gue tulis, salah satu impian gue adalah punya bread maker sendiri. Maklum, gue kan sukaaaaaaa banget sama segala roti-rotian dan donat-donatan. Bisa sih bikin manual, tapi gak kuat sering-sering kakaaakk.. Soale proses nguleninnya bikin lelah banget.

Pake mixer rumahan kayak mixer Philips bisa juga, tapi tetep pegel karena kudu dipegangin. Bahkan hook mixer gue sampe patah saking seringnya gue pake untuk ngulenin roti. Alhasil, bread maker lah idamanku untuk bisa bikin roti sering-sering.

Sayangnya, harga bread maker itu koq lumayan nguras kantong ya. Yang gue taksir, merek Kenwood dan Panasonic, di atas 3 juta semua. Bahkan Panasonic di atas 5 juta deh kalo gak salah. Jadi, tiap browsing tentang bread maker di OLS, gue cuma bisa gigit jari aja. Antara ngences dan sedih karena gak punya anggaran untuk beli 😥

Suatu hari pas ke Gramedia Matraman, gue liat ada stand yang jual Re-bread bread maker. Gue heran sih, kenapa juga Gramedia jualan alat dapur? Tapi dari situ, gue jadi iseng-iseng gugling tentang si Re-bread ini dan berbuah ngences parah. Soale, ada beberapa review yang bilang Re-bread oke. Selain hemat dan cukup tahan banting, bread maker ini dilengkapi buku resep tebel banget yang semuanya ditulis dalam bahasa Indonesia. Nilai plus banget kan buat orang Indonesia?

Gak hanya itu, program-program Re-bread pun ditulis dalam bahasa Indonesia dan menu ala kearifan lokal. Jadi selain program standar kayak mengadon, fermentasi, dll, ada juga program membuat yogurt, membuat selai buah, mengaduk, membuat tape, membuat uli dan membuat bubur. Ih, buat gue yang kuper sama bread maker, ini bikin tambah nepsong. Gue sampe niat pengen nyicil aja lho karena di toped ada promo cicilan 0% pake kartu kredit apapun.

Eeehh belum sempet transaksi cicilan, pucuk dicinta ulam tiba. Rumah Barbie gue akhirnya terjual. Alhamdulillah! Begitu kelar transaksi, hal pertama yang nongol di kepala gue adalah, kudu beli Re-bread nih! Langsung batal deh tuh rencana nyicil karena sekarang bisa beli cash, hahaha *somse* Cuma karena sibuk kerja, akhirnya gue baru sempet ke Gramedia Matraman untuk beli pas abis nyoblos Pilgub bulan lalu.

Tadinya sih karena pengen hemat, gue mau beli bread makernya yang edisi lama aja seharga 1,9jt. Bedanya sekitar 500rb sama yang edisi baru. Untuk program, yang edisi lama gak ada program untuk bikin bubur ayam dan bubur kacang, sedangkan yang baru ada. Buat gue ini gak masalah, toh untuk bikin bubur gue punya slow cooker.

Eh tiba-tiba gue kepincut sama paket promo beli Re-bread bread maker model baru yang gold + Re-noodle (alat pembuat mi) dengan harga spesial. Akhirnya beli yang itu deh. Kalo kata suami, gue kayak OKB, mentang-mentang lagi ada duit, langsung diborong semuanya. Padahal duitnya juga cuma segitu-gitunya doang sih, hahaha 😀

Malemnya langsung trial bikin roti tawar Milk Bread ikutin resep yang di buku. Hasilnya, lumayan tapi buat gue sih, kurang OK. Teksturnya gak selembut yang gue harapkan. Plus, karena belum punya pisau gerigi khusus untuk potong roti, roti tawarnya jadi awuk-awukan karena dipotong pake pisau biasa. Hihihi..

Tapi kutak menyerah dong. Gue lanjut dengan berbagai eksperimen lain. Kali ini bikin roti sobek dengan tetep ikutin resep di buku. Hasilnya, lagi-lagi kurang oke menurut selera gue yang picky ini. Untung di rumah ada suami yang pemakan segala. Jadi semua hasil eksperimen gue selalu habis 😀

Putar otak, gue memutuskan pake resep roti lama yang selalu jadi favorit gue, yakni roti tangzhong alias water roux. Gue bikin jadi roti unyil kecil-kecil gitu. Bread makernya cuma berfungsi untuk ngulenin dan fermentasi aja. Sisanya, ngebentuk, ngisi dan manggang, gue lakukan manual. Nah, ini baru deh hasilnya sukses.

Gue pun ketagihan bikin roti dan donat pake bread maker ini. Donat kentang, sukses. Roti ubi, sukses juga. Selain itu, gue juga sempet nyoba bikin selai nanas, ikutin resep di buku dan berhasil. Rasanya enak banget dan gak pake ribet. Suka deh!

Anyway, ini ya review sekilas tentang Re-bread bread maker gold yang gue punya:

1. Ada 22 program yang bisa dipilih.

Untuk roti tawar, programnya macem-macem sesuai jenisnya. Mulai dari roti tawar biasa, roti lembut, roti susu, roti praktis hingga roti oatmeal. Terus ada juga program mengadon untuk bantu kita menguleni adonan. Ini cucok banget untuk yang pengen bikin segala macem roti isi, sobek, donat dll tapi ogah pegel, kayak gue 😀

Kemudian ada program fermentasi untuk proofing adonan, juga program memanggang untuk memanggang adonan langsung di bread maker jadi gak perlu manggang di oven gitu.

Untuk yang non roti, ada program aduk dan panggang untuk panggang kacang-kacangan, program selai untuk bikin selai buah, program tape untuk bikin tape ketan, program uli untuk bikin uli ketan, program yogurt untuk bikin yogurt, program kue untuk bikin kue, program bubur untuk bikin bubur, dst.

Untuk program non roti, gue baru coba bikin selai nanas aja dan hasilnya oke koq. Gak kayak selai nanas yang untuk nastar ya, tapi selai nanas beneran kayak yang di botolan gitu.

2. Lengkap

Saat beli, selain dapet mesin bread maker dan pengaduk, gue juga dapet buku resep setebal 130 halaman yang isinya macem-macem resep roti, kue, dst, plus tips and tricks dan penjelasan tentang Re-bread bread maker. Trus, masih ada lagi timbangan elektronik (lengkap dengan baterainya), gelas ukur, sendok takar, mitten (sarung tangan oven), dan cempal anti panas.

Jadi emang lengkap banget sih ya. Pas banget kebetulan gue belum punya timbangan elektronik. Selama ini gue cuma pake timbangan manual yang jarumnya suka error. Jadi hepi bener deh gue akhirnya punya timbangan elektronik yang presisi, gratisan pula 😀

*mitten dan cempalnya lupa ikut mejeng*

3. Praktis

Untuk hal ini, yah namanya bread maker merek apapun juga pastinya praktis, yekan? Sesuai iklannya, membuat roti dengan 1 jari. Jadi tinggal timbang-timbang, masukkan sesuai petunjuk, trus tekan program. Jadi deh.

Tapi tolong ya jangan senaif suami gue. Masa dia pikir, bread maker ini bisa bikin roti unyil dan donat langsung. Tinggal masukin bahan-bahan, trus nanti keluar deh tuh donat dan roti unyil. 

Yaelah Mz, kalo bikin roti unyil dan donat mah tetep kudu dibentuk-bentuk, diisi dan dipanggang/digoreng satu-satu tauk. Yang gak pake ribet itu cuma bikin roti tawar doang kalo pake bread maker, mah. KZL deh, gak tau apa bininya sampe begadang kalo bikin roti unyil dan donat, zzzz…  -_-

*donat kentang*

4. Hemat

Untuk yang ini menurut gue sih relatif ya. Di buku petunjuk dari Re-bread, ada tabel perbandingan roti bikin sendiri VS roti beli. Dikatakam, roti bikinan sendiri itu jauuuhh lebih murah dibandingkan roti beli.

Nah kalo menurut gue, ini belum cencu. Apalagi kalo bikin sendiri, kita cenderung pake bahan-bahan pilihan yang dibeli dengan harga normal bukan harga grosir.  Kayak gue nih, kalo bikin roti, semua air biasanya gue ganti susu supaya gurih dan lembut. Trus gak pake pengempuk samsek. Untuk jualan, susah kayak gitu yekan.


5. Lebih sehat dan sesuai selera

Nah ini bener banget. Karena bikin sendiri, gue jadi bisa pilih bahan-bahan apa aja yang mau gue pake untuk roti bikinan gue. Semua dibuat tanpa zat kimia kayak pengempuk, pengawet dll gitu. Jadi serba alami ceunah.

Bahan-bahannya juga disesuaikan dengan selera. Yang penting ada yang isinya coklat lah buat Nadira. So far gue pernah coba kasih isi keju susu, sosis, pizza, dst.

*roti sobek isi coklat, keju susu dan pizza, solusi utk yg gak jago ngebentuk-bentuk roti kayak gue 😝*

6. Hemat listrik

Kalo menurut bukunya sih, Re-bread bread maker ini hemat listrik. Daya listriknya setara rice cooker/magic jar kalo gak salah. (lihat di foto deh penjelasannya)

Gue sih belum membuktikan hal ini ya. Kudu liat tagihan listrik dulu nih, apakah meningkat drastis sejak gue punya bread maker atau biasa-biasa aja.


So far, gue cukup puas dengan bread maker ini. Bentuknya juga compact, gak terlalu banyak makan tempat. Untuk servis purnajualnya, katanya bisa langsung dibawa ke pusatnya di Mal Artha Gading, Jakut. Gak terlalu jauh lah dari rumah, bisa sekalian jalan-jalan, hehehe…

Yang menurut gue patut dijadikan catatan paling cuma resep-resep di bukunya. Beberapa resep roti gue coba, belum ada yang cocok dengan lidah gue, euy. Yang agak mending paling resep Roti Lembut, itupun masih gue modifikasi lagi supaya lebih oke. Kayaknya emang gue kudu berpatokan pada resep-resep roti andalan aja lah 😀

Kalo disuruh bandingin sama bread maker merek lain, maaf ya shay, gue gak bisa. Lha wong ini bread maker perdana gue koq. Jadi gue gak tau bedanya apa dan gimana dengan bread maker lain. Yang pasti, gue sih hepi-hepi aja dengan hasilnya.

Oh ya kalo ingin yang lebih murah, temen gue kemarin baru beli merek Lejel apa ya. Tapi gak tau sih apakah bagus/gak bread makernya karena belum dicoba. Krisbow juga ada bread maker seharga 1 jutaan tapi gue gak yakin listriknya hemat.

Segini dulu ya review gue tentang Re-bread bread maker. Mudah-mudahan awet karena meski baru berumur sebulan, udah sering banget dipake nih hahaha…

Untuk resep-resep roti yang gue coba, pantengin di Instagram gue aja ya. Soale gue lebih rutin posting resep di situ. Sekian dan terima kasih, ciao!

*roti kasur ubi, enaaaakkk bangeett. Doakan gue pede dan sempet ya untuk bisa mulai terima order hahaha 😄*

 

Advertisements

6 thoughts on “Review: Re-Bread Bread Maker

  1. baru minggu lalu bikin donat kentang, ngulenin sendiri gantian sama ibuk mertua.. hasilnya donat yang empuk plus otot lengan yang kekar.. (tapinya tangan kanan doang)…

    muahahhaha

  2. percayalah mba ira akupun sebelum liat iklan re bread ini di tipi aku mikirnya sama kaya suaminya mba ira tau2 jadi bahkan sempet bingung juga gimana caranya yah hahhahahhaha … so happy for you akhirnya kesampean juga punya bread maker :*

  3. Mba Iraaa.. makasih reviewnya.. saya termasuk yg beli Rebread trus kecewa resep2nya kok ga oke punya. Blm sempet coba metode thangzong itu, but I will. So far itu Rebread banyak nganggurnya nih. Harus lbh rajin eksperimen dehh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s