Rumah Barbie

Dari dulu, gue selalu bercita-cita untuk punya rumah sendiri. Ceritanya sih, gue pengen kayak orang-orang bulai yang setelah mampu, bisa tinggal lepas dari ortunya. Apalagi, seumur-umur, gue belum pernah tinggal mandiri, lepas dari bonyok. Zaman kuliah, gue mau kost aja gak dibolehin nyokap. Alhasil, tiap hari gue harus 3x naik angkot plus naik kereta, bolak balik Depok-Bekasi sampe kurus 😥

Selain itu, setau gue, investasi yang nilainya gak akan turun adalah properti. Kalo mobil, begitu keluar dari showroom aja harganya udah turun. Sedangkan properti itu rata-rata harganya akan naik. Apalagi kalo belinya pake kredit. Bos di kantor pernah cerita, dia beli rumah di daerah Pondok Kopi 30 tahun lalu dengan cicilan perbulannya hanya beberapa puluh ribu aja. Sekarang, rumah di daerah situ udah berharga miliaran rupiah. Bikin ngiler banget kan.

Karena itulah, pas udah kerja, tiap ada tawaran kredit rumah murah, gue langsung tertarik. Soale sadar diri, gak mampu juga cyin beli rumah cash, kudu kredit gitu. Bahkan, sekitar tahun 2004-2005, begitu udah punya tabungan dikit, gue hobi banget dateng ke pameran rumah untuk kumpulin brosur. Abis itu, gue lanjut survei ke kawasan-kawasan pinggiran kayak Sentul, Cikarang, dll, sambil belajar nyetir mobil bareng nyokap 😀

Suatu hari, seorang teman kasih kabar gembira. Aktor 1k4n6 F4wz1 yang juga seorang kontraktor, menawarkan rumah murah untuk wartawan, melalui teman gue ini, sebut aja si Adam. Gue pun langsung tertarik dengan tawaran Adam.  Apalagi, promonya menarik banget. Tanpa uang muka, cuma perlu kasih booking fee 1 juta kalo gak salah.

Nama kompleknya Griya Cendekia, di kawasan Gunung Sindur, Parung, Bogor. Rumah yang gue beli ukurannya macam rumah Barbie, cimiitt banget. Tipe 22 dengan luar tanah 60 meter persegi. Kamarnya cuma 1, dengan kamar mandi 1 juga. Pokoknya bener-bener strategis lah, deket kemana-mana. Dari kamar deket ke halaman belakang. Dari pintu depan deket ke toilet. Gitu deh 😀

Awalnya, begitu tau lokasinya, gue sempet mengernyit sih. Di Parung euy, jauh amat dari rumah gue di Jakarta Timur. Tapi namanya nafsu membara untuk punya rumah sendiri ya, gue pun langsung semangat. Jadilah gue dan beberapa orang teman, ambil rumah di situ.

Gue ambil KPR selama 10 tahun, dengan rentang waktu dari tahun 2006 hingga 2016. Awal beli sih niatnya mulia. Karena waktu itu jomblo kronis dan gak ada tanda-tanda kisah cinta yang bahagia, gue percaya rumah Barbie itu bakal jadi tempat gue menghabiskan masa tua nanti, sendirian *drama banget yes 😀 * Untuk semetara, rumah itu bakal gue kontrakin aja lah.

Eh, baru setahun kredit, gue punya pacar. Lanjut menikah, trus punya anak. Padahal rumah Barbie belum sempet diapa-apain. Boro-boro dikontrakin, wong dipagar aja belum jadi-jadi.

Akhirnya, rumah Barbie pun terbengkalai. Sekitar tahun 2011, gue pernah datengin untuk taro pengumuman over kredit. Kebetulan ada yang menanggapi. Tapi karena harga yang ditawar minim banget, gue pun batal over kredit.

Sampe akhirnya Februari kemarin, tagihan rumah gue akhirnya lunas. Yay, Alhamdulillah! Abis itu, baru deh kepikiran lagi soal si rumah Barbie. Enaknya diapain ya?

photogrid_1481616009400

*gak mau kalah sama Dian Sastro, abis rumahnya lunas, sertifikat dipejeng. Beda lokasi dan harga aja sih 😀 *

Mau dikontrakkin, kudu direnovasi dulu karena pasti udah hancur. Terakhir ke sana aja, sekitar 5 tahun lalu, pintunya udah hilang 😦 Nah untuk renovasi kan butuh duit juga. Lagi bokek cyin.

Opsi kedua, mau dijual aja. Tapi menurut beberapa temen yang paham dengan daerah situ, sayang kalo dijual sekarang. Soale, daerah itu lagi berkembang banget. Tahun lalu, tol Bogor Outer Ring Road udah kelar, sehingga Parung pun lebih cepat dan mudah diakses dari Jagorawi. Trus, kalo lewat tol JORR, ke daerah rumah Barbie ini juga bisa diakses lewat exit tol BSD. Selain itu, saat ini, proyek tol Serpong-Cinere lagi dalam proses pengerjaan.

“Jangan dijual dulu Ra, ini pasti harganya bakal melejit banget deh bentar lagi,” kata temen kantor gue.

Gue pun puyeng. Apalagi lokasinya kan jauh dari rumah. Untuk melongoknya, gue kudu meluangkan waktu.

Akhirnya, long weekend kemarin, gue menyempatkan diri jenguk rumah Barbie rame-rame. Sempet deg-degan banget karena banyak cerita nyebelin dari teman-teman yang punya rumah tapi gak pernah ditengokin kayak gue. Ada yang rumahnya tiba-tiba udah ditempatin orang asing dan diakui punya orang itu lah. Ada yang rumahnya abis dipretelin orang lah. Macem-macem deh.

Begitu sampe, pangling juga sih. Banyak banget perubahan yang terjadi. Kondisi kompleknya sih terbengkalai gitu karena kalo gak salah developernya kabur. Tapi daerah rumah Barbie justru rame, adem dan akrab.

Trus baca-baca spanduk di gerbang komplek, wow harga rumah di daerah situ sekarang mahal banget! Untuk tipe yang sama, bisa 6x lipat dari harga rumah gue dulu lho.

Oh ya, Alhamdulillah, rumah gue gak diakuisisi orang. Cuma, di areal rumahnya ada kandang ayam lah, pintu dan jendela bekas lah. Rupanya, ada tetangga sebelah yang “kreatif” banget menjadikan rumah gue sebagai gudang dan lokasi miara ayam. Halaman rumah gue juga dijadiin area berkebun menanam pohon singkong dan pepaya. Bahkan di depannya ada pos hansip segala hahaha… Yah tapi mendingan lah daripada dijadiin hak milik, yekan?

img_20161211_154246

Saat ngobrol dengan beberapa tetangga sekitar, mereka cerita, rupanya banyak orang yang cari-cari rumah di daerah situ karena harganya yang relatif affordable. Wah kebetulan nih. Langsung deh suami gue yang jagoan marketing, promosi dan kasih nomor hape gue ke Pak RT dan tetangga-tetangga.

So far, udah 2 orang yang telepon nanyain, rumah Barbie mau dijual berapa? Gue udah nyebut harga sih, tapi masih galau. Gue sadar, karena kondisi rumah yang udah jelek, gak bisa pasang harga tinggi-tinggi. Hitung-hitung jual tanah aja lah.

Kalo dari perasaan sih, gue ngerasa sayang jual sekarang karena diprediksi, harga properti daerah situ bakal naik terus dalam 2-3 tahun ke depan setelah tol Serpong-Cinere jadi. Tapi kalo dari logika, ya emang lebih baik dijual karena gak ada yang ngurusin.

Lagi pula, duitnya kan lumayan tuh buat diinvestasikan ke bentuk lain. Sapa tau bisa dipake untuk mewujudkan cita-cita gue yang lain, yakni punya kontrakan 😀

Yah, doakan deh semoga rumah Barbie bisa laku dengan harga oke yang bisa untuk modal beli kontrakan or DP apartemen. Amiinn!

*tolong Ira ya Allah*

Advertisements

16 thoughts on “Rumah Barbie

  1. Mbak kalo kataku sih lebih baik direla2in deh buat direnovasi biar harganya tahun depan naik pesat.. Trus gatau ini saya aja atau emang kenyataannya begitu, apartment itu ukurannya kecil2 bok, sempit, kalo masih single gpp lah.. Kalo udah berkeluarga mendingan landed house aja

  2. emg beli rumah itu kudu modal nekat,kalo ga pasti ga bakal kebeli. dulu tahun 2008 aq br kerja disuruh papaq beli rmh di pinggiran cicilan 500rb aq g mau dgn alasan pgn menikmati gaji dl,mau jalan2,dan shopping *cetek* eh taunya abis nikah tahun 2011 ksana lg mau beli cicilan udh 3jt,ya akhirnya dibeli jg,krn pgn punya rumah,ya sudahlah biar akrab sm bank slama 15thn,hahaha

  3. Ini kok aku banget ya. Tahun 2009-an jomblo dan merasa perlu punya rumah untuk menghabiskan masa tua…..di Jogja. Sekarang ikut suami ke Jakarta dan rumah Jogja terbengkalai. Iyaaa, paling bener dijual ajah 😀

  4. wah heubat2 ..jomblo dah kepikiran beli rumah, salut deh..di Pd kopi 30 tahun lalu rumah 250 m2 cicilannya cuma 67 ribu gitu,bayar cicilannya tiap bulan diktr Pos, sekarang udah mihil bgt

  5. wah, pengalamannya persis ma kami, mbak Ira. Punya rumah trus gak sempet ngurusnya karena jauh. galau juga karena udah diiklanin mau dijual, eh sampai sekarang blm ada jodohnya … hehehe … #kokjadicurcol?

  6. mba di blok apa? kakakku tinggal disana dan sebelah rumah dia kosong tak ketauan pemiliknya tapi ngga ada tanda segel bank (berarti masih bertuan). jangan2 mba ira yang punya sebelahnya itu. dia mau beli rumah tak ketauan pemiliknya itu. kakakku ada rencanya mau nggedein rumah barbie-nya juga.

  7. Mbaaa keren banget sih. gue awal kerja punya uang ga kepikir loh. Mikirnya tar klo kawin minta suami aja yang beli ahahahha *ga bener*

    Eniwei emang disas nyicil mak rumah? woooow baru tau 😆

  8. Pingback: Review: Re-Bread Bread Maker | The Sun is Getting High, We're Moving on

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s