Membaca dan Memahami

Beberapa waktu lalu gue baca data Programme for the International Assessment of Adult Competencies (PIAAC) yang dibikin oleh OECD (Organisation for Economic Co-operation and Development). Intinya sih, penilaian ini dilakukan untuk mengetahui skill yang dimiliki masyarakat dewasa di beberapa negara. Kemampuan yang dinilai ada beberapa, salah satunya adalah kemampuan membaca, termasuk memahami teks.Β 

Untuk Indonesia, hasilnya bikin mokal bingit. Dikatakan, kemampuan membaca orang Indonesia yang bergelar sarjana dengan rentang usia 25-65 tahun, setara dengan lulusan SMP atau bahkan lebih rendah lagi, di Denmark. Atau, untuk keseluruhan hasil, bisa dibaca di artikel di Jakarta Post ini.

Nah, di postingan ini gue mau menyoroti soal kemampuan membaca, termasuk memahami teks. Ini sering banget gue temui di socmed. Banyak orang yang panas dan murka cuma gara-gara baca judul berita yang bombastis. Padahal, kadang kala isi artikelnya gak nyambung banget.

reading

Juga kalo baca sharing-an di WhatsApp Group, facebook, twitter, dll. Cuma baca sepintas, langsung muaraaaah. Atau, kalopun baca, karena udah keburu terprovokasi dengan judulnya, jadi isi artikel/tulisannya pun gak dipahami 100%. Udah keburu KZL lah bawaannya, udah tendensius ceunah.

Padahal yang baca, share dan marah-marah itu banyak yang berpendidikan tinggi lho. Ini bikin sedih deh, karena berarti, hasil penelitian PIAAC-nya OECD itu benar. Kemampuan baca (dan pemahaman) masyarakat kita masih minim😦

Gue jadi mikir, untuk baca artikel bahasa Indonesia aja masih gagal paham, gimana artikel bahasa asing?😦

Anyway, untuk contoh di atas mungkin bisa masuk kategori “kelas berat” ya. Sebab, selain serius topiknya, salah paham itu bisa juga disebabkan oleh sentimen pribadi, agama, ras, suku, dll. Nah, untuk kategori “kelas ringan”, contohnya lebih banyak lagi. Bahkan sering gue alami di keseharian.

Contohnya, di Instagram deh. Belakangan ini kan entah kenapa, instagram gue kebanjiran follower ya. Padahal, kagak beli follower juga sih. Gue cuma bingung, ini kenapa pada nge-follow gue? Apa karena gue sekarang mirip sama Chelsea Islan? *silakan yang mau muntahπŸ˜€ *

Di Instagram, untuk tiap foto, gue berusaha kasih caption yang jelas dan sesuai dengan fotonya. Apalagi kalo ngomongin resep. Ya kudu jelas semua-muanya karena gue punΒ  kalo baca caption foto resep, berharapnya demikian.

Tapi, meski begtu, adaaaa aja yang tetep nanya meski udah dijelasin. Kayak beberapa minggu lalu, gue posting foto kaldu jamur andalan gue. Di caption udah gue jelasin, belinya dimana, dll dsb.

Trus ada dong yang komen “Mbak ini beli dimana ya? Ada di supermarket kah?”

Duh, rasanya pingin elus dada Justin Bieber kalo gini -_-

Ada lagi yang sampe nge-DM tanya tentang resep. Udah lah gue jelasin dengan sedetail-detailnya, masih aja nanya hal yang udah ditulis di caption.

Belum lagi kalo jadi online shop. Gue pernah diceritain temen, seorang owner OLS, tentang betapa KZL-nya dia ngurusin pelanggan yang males baca caption. Atau kalopun baca, tetep gak mudeng dan maunya dijelasin panjang lebar via message. Itupun belum tentu beli sih, hahahaha.. *getok pake laptop*

Makanya di akun gosip Lamtur, minceu-nya selalu kasih pesan sponsor “”Baca caption sebelum komen!” karena banyaakk komen yang merong-merong padahal gak nyambung sama caption-nya. Apalagi si minceu juga nulis pake bahasa gawol, yang belum tentu dipahami follower-nya.

*yah ketauan deh gue fans-nya LamturπŸ˜€ *

Gue sendiri sih belum tentu luput dari kekhilafan ya. Tapi gue selalu berusaha, sebelum membuka mulut/mengetik pertanyaan, gue baca dan pahami dulu teks/caption/postingan yang ada. Jangan sampe gue bertanya, eh ternyata udah ada penjelasannya. Aku malu kan kakaakk..

Kalo emang beneran yang gue ingin ketahui gak ada di situ, baru deh gue tanya. Jadi gak main asal buka mulut/ketik pertanyaan gitchu.

Oke, segitu dulu aja ya rambling-an sore ini. Ada yang punya pengalaman sama atau terganggu juga kah dengan hal ini?

6 thoughts on “Membaca dan Memahami

  1. fans lamtur detectedπŸ˜„
    ga jauh-jauh di IG mbak, kadang diblog pun sami mawon. Udah dijelasin panjang lebar ditulisan, terus ada yang nanya “beli di mana?” atau “hotelnya letaknya di mana”. padahal udah ditulisin -__-“

  2. Hahaha sebagai owner ols akuu sering bt mba.

    Dia kirim screen capture barang jualan aku trus nanya. Harganya brp ya sis? Atau ukurannya brp aja ya sis?

    Padahal di foto yg dia sc udah jelass terpampang nyata harga dan ukuran.

    Kl ky gini aku suka minta mereka liat lagi fotonya. Hahaha..

  3. Hihi, aku sudah mengira pasti ada cerita udang di balik tepung, karena aku perhatiin mbak Ira pernah nulis model gini di IG:..tapi ini gue tulis lagi deh drpd ditanyain mulu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s