Major Minor

Judul postingan-nya macam label baju kekinian ya?πŸ˜€

Sebenernya ide postingan ini udah ada dari berbulan-bulan lalu. Mulai ditulis dari beberapa minggu lalu, tapi gak kelar-kelar. Hari ini, bertekad ngelarin posting-an gara-gara di IG ada yg komplen “koq blog-nya berdebu sih?”πŸ˜€

Anyway, belakangan ini, kisruh mayoritas VS minoritas jadi spotlight dimana-mana. Di Amerika, misalnya, isu ini udah kayak api dalam sekam. Terus panas, meledak, nanti reda, trus panas lagi, meledak lagi. Begitu terus.

Sekarang, karena lagi hot pemilihan presiden AS, isu itu pun mengemuka lagi. Terutama gara-gara Trump terpilih jadi presiden padahal seperti diketahui, dia hobi banget ngunyek-ngunyek soal SARA, kaum minoritas, plus perempuan. Jadi rame deh.

Di Indonesia sebenarnya sami mawon. Yang paling hot ya yang terjadi saat ini di pilgub DKI. Ahok yang double minority (keturunan Cina dan beragama Kristen) jadi gubernur Jakarta yang 85% penduduknya beragama Islam. No wonder saat dia nyalon lagi untuk periode selanjutnya, isu SARA dan minoritas VS mayoritas pun rame “digoreng” berbagai pihak. Apalagi, Ahok banyak punya musuh politik karena berusaha nge-cut korupsi dan penyelewengan dana di berbagai lini, termasuk DPRD.

Nah di posting-an ini, gue gak mau ngomong politik. Tapi gue jadi inget twit @pinotski di twitter kemarin, yang sempet gue retweet, Begini bunyinya:

Wahai kalian kaum mayoritas, merantaulah dan menjadi minoritas. Agar terhindar dari rasa belagu & kebanggaan semu.

Trus gue berkaca pada diri sendiri dan teringat. Meski gak merantau kemana-mana (dari lahir sampe sekarang tinggal di Jakarta melulu, bochen deh), gue udah jadi minoritas selama 14 tahun belakangan ini lho.

Hah, koq bisa? Iya, gue jadi minoritas di kantor. Gak cuma sekadar minoritas, kalo dipikir-pikir, gue itu triple minority.

Pertama, gue kerja di kantor yang kental aura Kristennya (dulu sih, sekarang mah udah biasa-biasa aja), sementara gue Islam.

Kedua, di kantor gue lebih banyak karyawan dari NTT + Indonesia Timur, Sumatera Utara, dan Sulawesi Utara, sementara gue Jawa.

Terakhir, di kantor, persentase pria dan wanita adalah 80 : 20. Kantor gue emang maskulin banget lah, maklum namanya juga koran politik yang serius. Jadi gue sebagai perempuan pun jadi minoritas, termasuk dalam 20 persen dari populasi karyawan.

Trus, apakah gue ngerasa terzalimi, tertindas atau dimusuhi? Ya kalo gue ngerasa terzalimi dll, gak bakal lah ya gue betah kerja di sini selama 14 tahunπŸ™‚

Selama ini, gue gak pernah dapet penindasan atau apapun namanya itu, selama bekerja sebagai triple minority. Temen-temen kantor santai aja dengan kehadiran gue yang beda dengan mereka. Bahkan, mereka suka menjadikan gue rujukan untuk hal-hal yang kurang mereka pahami untuk masalah Islam, Jawa dan perempuan.

Gue jabarin satu-satu gini kali ya:

  • Urusan Agama

Misalnya di bulan puasa nih. Teman-teman kantor pasti selalu berusaha menghormati gue dengan tidak makan di depan gue. Atau kalo mereka makan, pasti mereka minta maaf dulu dan gak enak banget.

Tugas liputan juga gitu. Waktu masih reporter, gak dibeda-bedain tuh. Yang Kristen tetep oke disuruh liputan pengajian atau ke mesjid. Temen gue, Katolik taat, tiap hari liputan di Kementerian Agama, NU, Muhammadiyah, dll, sampe akrab dengan ulama-ulama dan fasih mengutip omongan Gus Dur.

Yang Islam juga sebaliknya. Gue salah satu contohnya. Dulu, gue pernah liputan Napak Tilas Nommensen di Balige sana. FYI, Nommensen itu dianggap rasul oleh orang Batak. Dari liputan itu, gue jadi memahami asal muasal agama Kristen datang di Tanah Batak dan sejarah hadirnya HKBP. Pulang-pulang dari sana, gue digodain dan dibilang udah dibaptis di tanahnya NommensenπŸ˜€

Dengan gitu, gue jadikan ini sebagai tantangan untuk diri sendiri, supaya lebih mengenal agama gue dengan lebih baik. Sebab, malu cyin kalo ditanya A-Z tentang Islam, tapi gue bengong. Apalagi, banyak teman kantor gue yang aktif di gereja masing-masing. Jangan sampe dong ilmu gue tentang agama gue sendiri kalah dengan pengetahuan mereka akan agama mereka.

Contohnya gini. Waktu heboh Ahok menistakan agama, di kantor kita sering diskusi soal ini. Tiba-tiba, seorang teman, Katolik taat (bahkan nyaris jadi pastor) yang fans berat Gus Dur, bertanya ke gue. “Ra, Abu Jahal itu siapa ya?”. Rupanya, dia teringat ucapan Gus Mus yang ini nih:

Nah, gue langsung dong nyari-nyari info sahih untuk menjelaskan perihal Abu Jahal ke temen gue. Sebab, gue takut salah karena Abu Jahal dan Abu Lahab itu sering disamakan, padahal beda. Jangan sampe salah kaprah lah.

Begitu juga saat temen lain bertanya soal Ali bin Abi Thalib dan para khalifah. Aseli, ini PR banget deh buat gue untuk bisa menjelaskan dengan sederhana, namun lengkap. Kalo sampe salah dan kelihatan bego kan malu.

  • Urusan Gender

Untuk yang satu ini, so far gak ada diskriminasi ya. Yah paling diskriminasinya adalah seputar urusan minat. Soale cowok-cowok di kantor mana ada yang hobi ngomongin lipstik dan skincare?

Paling satu-satunya diskriminasi (kalopun itu bisa dibilang diskriminasi) adalah soal becandaan. Cowok-cowok kan hobinya becanda yg miring-miring ya. Untunglah gue dari dulu berteman sama cowok mulu, jadi stok becandaan miring gue banyak.

Situasi kantor tiap hari pun kayak Srimulat, dimana gue jadi Jujuk. Jadi mereka saling ceng-cengan, dan kalo gue nongol, jadi bahan ceng-cengan juga.

Ini mungkin kalo dilihat sama temen-temen gue yang feminis sejati, bisa dianggap misogynist dll. Tapi gue ngerasa biasa-biasa aja sih, gak tersinggung atau apa. Dianggap santai aja lah shay.

  • Urusan Suku

Ini juga biasa-biasa aja sih. Bahkan untuk suku, kita mah sering ceng-cengan banget. Soale, di kantor gue mungkin minoritas, tapi di Indonesia, gue mayoritas cyin. Ingat, Jawa adalah kunci!πŸ˜€

Palingan gue sering di-bully karena gue Jawa murtad. Bokap Jawa, ibu Sunda Betawi, tapi ngomong Jawa gak fasih, ngomong Sunda juga gak fasih. Butuh penerjemah mulu hahahahaπŸ˜€

Sama temen-temen yang mayoritas di kantor pun kita sering bully mereka dengan becandaan seputar stereotipe suku-suku, dan mereka terima-terima aja. Kayak temen asal NTT yang suka ngeluh kalo di daerahnya korupsi masih gila-gilaan. Makanya provinsi NTT yang miskin sampe sekarang masih terus miskin karena bantuan pemerintah diembat pejabatnya. Atau, becandain soal debt collector, pasti kita semua langsung nuduh itu pasti sodaranya temen-temen asal NTTπŸ˜€

Begitu juga yang Batak, Ambon dll. Kocak-kocak deh, dan no hurt feeling samsek.

Jadi ya begitulah. Jadi minoritas di tengah mayoritas itu gak selamanya menyeramkan dan penuh diskriminasi koq. Tentu dengan catatan, si minoritasnya itu berkualitas (ahem muji diri sendiriπŸ˜› ) dan gak belagu ya. Mayoritas pun harus bisa mengayomi, gak mentang-mentang mayoritas terus kerjanya neken yang minoritas ya.

Makanya, Alhamdulillah, jadi triple minority gak terlalu berdampak pada karier gue. Untuk urusan jenjang profesi, so far baik-baik aja ya. Di kantor pemilihan pimpinan lebih ditekankan pada kapabilitas, bukan agama, gender maupun suku. Ya buktinya gue bisa naik ke jenjang yang lebih tinggi, sampe sekarang.

Adakah yang mengalami apa yang gue alami ini? Atau ada cerita lain? Mau dong di-share di komen. Makasih yaaaπŸ™‚

Oh ya sebagai penutup, gue mau posting quote-nya Nelson Mandela ini ah. Laafff banget deh!

_20161116_154828

14 thoughts on “Major Minor

  1. Lelah ya liat oramg saling menebar benci. Major minor bisa adem kalau ngerti cara mencintai…

    Btw dari dulu pengen kerja yg banyak cowoknya…soalnya pasti seru ga digosipin ini itu yg ga penting2 hihi

  2. Aq jg bagian dari minoritas di kantor mba, tapi single majority sih secara kantor jg sama pereu nya cm 20%.

    Nah klo becandaan suku2an dit4ku rasanya biasa aja malah biasanya nih yg mulai duluan yg sesama maap Cina, kan ada tuh temen yg nyablak sering bgt bilang “dasar Cina loh”. Haha, qt yg bukan Cina kdg jadi ketularan, tapi dg catatan beneran becanda.

    Yg paling konyol temen aq pernah ngecengin temennya yg sesama Cina kayak gtu keras2, eeh gataunya di belakang dia ngomong gtu ada bosnya yg Cina juga. Lgsg noleh deh. Hahaa dan temenku lgsg mingkem seketika.

  3. aku masuk mayoritas, tapi pernah dibuli waktu kecil karena tampilan macam minoritas (sipit dan kulit kuning langsat pada masanya). Dulu sih kesel banget. Tapi sekarang ya biasa aja mbak Ira, malah jadi pengingat buat diri sendiri untuk ga rasis

  4. Laik dis. Hmm..jadi minoritas pernah, jadi mayoritas pernah. So far so good, ga ada masalah. Tapi orang mana yang tau y isi hatinya, depan kita baek, liat sosmednya ajib bikin hati berdarah2.. tapi banyakan yg tulus2 aja sih mbak.. 😊

  5. Hihihi numpang di sini ajalah ya ngemeng beginian tapi udah niatin mau nulis yg nanti buat anakku. Salah satu nasihat bapakku dari dulu itu ke anak-anaknya gini “Kalian Kristen, Batak pulak,berat itu ke mana-mana (gak nyangka juga si babe kayaknya tuh SBY besanan sama batak loh Pak hahaha). Bagus bagus sekolah, kalo kalian nggak bagus bagus amat ya gak bakal maju,” He said that nicely ya Ra, nggak ada marah atau sebel dan itu berdasar pengalaman beliau jd pns ya dan dia ngomong itu hal yang wajar. Maksudnya dia kalo ada dua orang yg sama pinternya, sama baiknya sama jujurnya dan satu muslim satu kresten ya wajarlah yg muslim jadi bos, gitu kata bapakku. Dan itu aku liat juga kok di sini meski di sini bukan agama ya. Diceritain kalo ada Briton dan non Brit yang sama kualitasnya, pasti dipilihlah yang Briton buat promosi. Jadi kalo kualitas sama dan ada pilihan antara mayoritas-minoritas, ya wajarlah yg dipilih yg mayoritas buat mewakili. It’s fair, I think. Nah yang gak fair ya kalo kulitas beda dan karakter jomplang tapi dipilih for the sake of mayoritas yaaa….ya jangan gitulaaaah nanti rugi semuanyaa ye kaaan

  6. Nah! Nih punya topik begini juga di draft tapi gak kelar2 ditulis trus menguap aja gitu hahhahaa. Btw gw juga ikutan ngeretweet twit pinotski itu. Terus setuju banget buat blajar lebih jauh ttg Islam.. soalnya gw punya gank masak2 an itu tuh, dan jadi minoritas disana. Mereka nanya2 kenapa sih kok Ahok dianggap menistakan agama dll.

    Terus di Oz jadi minoritas juga.. adem bangett rasanya dihargai gak pernah kena masalah apapun so far sih, alhamdulillah. Pusing pa berbi liat brita2 di Indonesia.

    Alhamdulillah nih blog terjamah juga, pasti karena #ketringbuira rame banget niiih huhahahha.. gw udah nyetok ayam giling tuh mbak. Mau gw bikin bakso goreng :p

  7. Ehm, aku 10 tahun jadi minoritas di sekolah, dari SD sampe SMA. pengalaman jadi minoritas bikin saya lebih aware dg isu keberagaman. makanya, lebih nyaman dan ngerasa pas dengan lingkungan yang majemuk, sampai sekarang. makanya sedih banget liat sekarang bahkan ada orang dekatku yg suka mengkotak-kotakan orang lain, atau menghakimi orang hanya karena dia berbeda dengannya. pada akhirnya, perbedaan ada utk saling melengkapi kan? kalau semua sama, semua seragam, yg ada hidup jadi gitu2 aja hehehe

  8. Sempet baca kalau hasil riset nunjukkin bahwa kota paling ga toleran itu Bogor. Kota lainnya termasuk Bandung, Banda Aceh, Bekasi, Tangerang Depok, dll. Lalu kota2 toleran diisi sama beberapa daerah dari timur semacem Manado, AMbon, Tual Sorong. Semakin sedikit populasi muslimnya kok ya semakin toleran, jadi mikir sendiri, ini salahnya di mana ya…hmmmmm

    • Mungkin salahnya karena cm mengandalkan satu hasil riset,, imho perlu banyak referensi riset sebelum sampai pada satu kesimpulan,apalgi klo kesimpulan nya untuk kemudian dipajang di dunia maya. Lets learn to be wise..πŸ™‚

      • Setuju, emang idelanya sih multiple riset dengan sample yang banyak dan parameter yang emang bener terukur. Cuma, poinku di sini lebih ke introspeksi diri sendiri, ga masalah kok mengandalkan satu riset untuk berkaca sama diri sendiri, selama ini kita seperti apa sih memperlakukan kaum minoritas? Memanusiakan minoritas berlaku dimanapun, be it in Indonesia, Myanmar, US (esp post Trump victory), England (post Brexit). Kalau aku sih yes, nggak tahu kalau Mas An*ng :)))

    • Saya setuju itu tentu jadi koreksi bagi diri sendiri. Tp untuk kemudian mensharingnya ke publik, saya cuma bisa berpikir, sepertinya disinilah kita mengalami perbedaan.

  9. Kalo aku double minority di kantor Ra, muslim plus jawa sendiri. Lainnya kalo ga tionghoa, ambon ya buleπŸ˜€ tapi so far juga nyaman2 aja sih. Saling menghormati trus kalo becanda juga ga saling gampang tersinggung. Malah ya, tiap kali kita mau makan bareng, sudah otomatis nyari tempat yang halal (tanpa aku minta-dari awal kerja dulu lho ini).

  10. akupun sama kayak lo, Mbak

    Kerja di kantor yang mayoritas cowok, muslim, dan non-chinese
    Sementara aku perempuan, chinese dan megang HRD-Legal yang notabene ngadepinnya industrial relation. Oh iya, satu lagi, di level posisi yang sekarang, semuanya cowok dan ga ada yang dibawah 30.

    Tapi far ga ada masalah ya, prejudice di awal lebih ke “ini anak cewek baru lulus nangis gak ya megang buruh?” tapi I did fine kok Mbak, bisa naik level sampe ke posisi sekarang juga.

    Mungkin kuncinya satu ya kalo di dunia kerja, cewek mesti kerja lebih keras buat ngebuktiin kalo kita bisa sama bagusnya kaya cowok. Paling males kalo liat cewek ribut emansipasi tapi minta ladies first atau males ke field karena takut panas.

    Eh, tapi just my 2 cents ya, soal Ahok ini, aku setuju lho kalau Pak Ahok salah (tapi ga juga sampe kaya gini sik) karena buatku haram hukumnya komen soal agama milik orang lain, apapun maksudnyaπŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s