Review: Mi Bangka Favorit Akoh

Duh, gue emang orang yg susah berkomitmen ya. Mau bikin posting-an resep seminggu sekali aja gagal mulu. Ujung-ujungnya cuma di-posting di Instagram aja deh. Abisan, lebih capcus posting di Instagram dibanding nulis blog sih *alesan*

Anyway, kali ini gue mau nulis tentang kuliner aja deh yang enak. Apalagi, sebagai orang yang doyan wiskul, gue punya banyaakk banget daftar makanan enak yang jadi favorit. Selain bakso, gue juga suka banget sama mi ayam. Tapi, mi ayam yang gue favoritin adalah jenis mi bangka.

Bedanya apa mi ayam biasa dan mi bangka?

Menurut gue, yang paling mendasar adalah penambahan toge di mi ayamnya. Kalo mi ayam biasa kan rata-rata ditambahin sawi hijau aja. Nah kalo mi bangka, biasanya cuma toge aja, atau bisa juga di-mix, toge dan sawi.

Terus, penyajiannya dipisah antara mi ayam dan kuahnya. Agak mirip sama mi ayam di resto ala Cina, gak kayak mi ayam abang-abang gerobak yang mi dan kuahnya digabung di satu mangkok.

Oh ya, berikut ini ada beberapa penjual mi bangka yang gue pernah coba, beserta review kecil-kecilannya ya:

1. Mi Bangka Akin Condet

Ini adalah cinta pertama gue. Jadi, waktu kuliah dulu, gue kan tinggal di daerah Condet. Nah, Uwak gue cerita kalo di deket rumahnya ada pedagang mi bangka enak banget. Saat itu gue belum pernah coba yang namanya Mi Bangka. Jadi kepo kan.

Apalagi, Uwak gue bilang, dapur dan rumah si tukang mi Bangka ada pas di belakang rumahnya. Jadi wanginya suka kecium sampe ke dalam rumah gitu. Trus, meski ownernya Cina, tapi makanan di situ dijamin halal.

Oke deh, gue pun langsung nyoba. Dan langsung jatuh cinta abis-abisan! Sayangnya, karena zaman kuliah adalah masa-masa kegelapan bagi dompet, gue pun gak bisa sering-sering jajan Mi Bangka Akin. Paling pas udah mulai kerja freelance-freelance gitu, baru deh bisa jajan.

Yang gue paling suka di sini adalah, kita bisa minta tambahan tongcay ekstra. Biasanya, orang-orang masukin tongcay di kuah baksonya. Kalo gue, tongcay ditaburin di mi-nya, jadi lebih gurih dan asin-asin gitu. Enak deh! Di sini juga bisa pilih apakah mau pake mi atau kwetiaw.

Oh ya, selama makan Mi Akin, gue sering tuh ajak pacar/gebetan gue ke sini. Dan, 99% mantan gue doyan banget sama Mi Akin ini. Bahkan mereka setuju sama omongan gue bahwa Mi Akin ini mi ayam paling endeus di Jakarta Timur.

Cuma satu orang yang bilang “ah biasa aja koq rasanya.” Dan itu adalah mantan pacar yang sekarang jadi suami. Hmmm… Dia doang berarti yang kebal peletnya Mi Akin, hihihihi…πŸ˜€

Ini nih alamat Mi Akin yang gue temukan di Google. Patokannya, dia berada di perempatan antara Jalan Budaya dan Jalan Batu Ampar. Strategis banget lah lokasinyaπŸ™‚

Mi Bangka Akin: Jl. Batu Ampar I No.1, DKI Jakarta, 13520

2. Mi Bangka Koko Kalimalang

Sejak pindah dari Condet ke daerah Duren Sawit, gue pun berusaha keras mencari pengganti Mi Akin tercinta. Soale, meski sama-sama di Jakarta Timur, Duren Sawit-Condet itu lumayan bok jaraknya. Pleus, Condet macetnya gak nahan. Gue gak segitunya deh rela macet-macetan demi makan mi bangka.

Suatu hari gue lewat Kalimalang, tepatnya kawasan Pangkalan Jati. Eh gue liat ada yang jualan mi bangka, nama warungnya Mi Bangka Koko. Gue iseng melipir dan beli lah. Pas gue cobain, wow, enak!

Gue pun mulai rutin jadi pelanggannya. Apalagi rasanya enak, dan porsinya lebih gede daripada Mi Akin *hahaha maap saya emang rakusπŸ˜€ *

Tapi gara-gara proyek tol Becakayu, Mi Bangka Koko terpaksa pindah lokasi. Kali ini, dia pindah ke dalam Komplek Kodam, gak jauh dari lokasi sebelumnya. Tinggal nyebrang dan nyelusup-nyelusup dikit lah.

Lokasi ini lebih gede dan lebih adem. Jadi gue lebih betah meski kebanyakan gue beli untuk dibawa pulang, sih. Gue dan suami pun sering beli di sini. Gue pilih yang original, suami pilih yang yamin.

Sempet beberapa lama gak mampir, eeehh tiba-tiba dese digusur lagi. Gue pun kalang kabut karena kangeenn dan sedih kenapa mi favorit ilang. Tanya kanan-kiri, dapet deh alamat barunya, yang ternyata gak terlalu jauh dari lokasi sebelumnya. Bahkan lokasi terbaru ini lebih adem, luas dan bersih. Top deh.

Oh ya, yang paling gue favoritin dari Mi Koko adalah acar cabe rawitnya. Sumpah, enaknya warbiyasak banget! Apalagi kalo irisan rawitnya kegigit, wadoowww jedar bener. Sukasukasukaaaa deh! Sama kayak Akin, di sini juga bisa pilih apakah mau pake mi atau kwetiaw.

Ini ya alamatnya: Mi Bangka Koko Jl. Manunggal II, Komplek Kodam, Kalimalang. Ancer-ancernya, kalo dari Kalimalang, masuk ke Komplek Kodam yang ada SMA 81. Lurus aja, nanti di kiri jalan ada Jl. Manunggal II. Masuk situ, lurus terus, dan Mi Koko ada di kiri jalan.

Oh ya, meski namanya berbau Cina, Mi Koko halal, kok. Mantap yekaann..

img_20160924_163112

img_20160924_163117

img_20160927_143253

*acar cabe rawit, wooowww*

3. Mi Bangka Awat, Galaxy Bekasi

Nah yang ini gue dapet rekomendasi dari adik gue. Pertama ke sana udah diwanti-wanti, porsinya gede banget lho. Ternyata, emang gede sih. Tapi menurut gue, gak beda ah sama Mi Koko.

Rasanya, enaaakk! Trus, di sini selain mi ayam bakso, kita juga bisa pesen mi ayam komplit. Isinya, selain pake bakso, juga ada bakso tahu, bakso ikan, pangsit, fukian (semacam otak-otak ikan). Kalo pesennya gak lagi laper banget, dijamin mblenger deh!

Sama kayak Akin dan Koko, di sini juga juga bisa pilih apakah mau pake mi atau kwetiaw. Trus, di Mi Awat juga ada bakso kuah, Nasi Tim Ayam, pempek dan kue-kue ala Bangka. Eh bahkan mereka juga jual terasi dan kerupuk bangka lho. Lengkaaapp!

Ini ya alamatnya: Ruko Grand Galaxy Blok RGM 17, Jl. Pulo Sirih Bar. Raya, Bekasi Sel., Kota Bks, Jawa Barat 17147. Patokannya, dia ada di ruko-ruko setelah Pasar Tradisional Galaxy, di kanan jalan.

img_20160927_151251

4. Mi Bangka Asan Pondok Kelapa

Ini lokasinya gak terlalu jauh dari rumah gue. Waktu baru buka, gue seneng karena ada yang deket banget dari rumah. Langsung deh gue cobain. Kabar-kabarnya sih, Mi Bangka Asan ini cabang dari Mi Bangka Asan Cipinang yang ngetop banget itu.

Menurut gue, rasanya oke lah. Tapi lebih enak yang yamin ketimbang yang original. Sebab, yang yamin gak terlalu manis kayak mi yamin pada umumnya. Sementara mi originalnya justru kurang tasty dan agak bland sedikit.

Personally, gue tetep lebih pilih Mi Koko sih. Mi Asan ini baru gue beli kalo gue males ke Mi Koko yang lokasinya lebih jauh. Oh ya, ini alamatnya ya: Jalan Taman Malaka Selatan Blok BIII No 7-1 Pondok Kelapa, Jakarta Timur

5. Mi Bangka Yusuf Al Islami, Pondok Kopi

Gue dapet rekomendasi ini udah lamaaa dari temen gue. Tapi baru beberapa minggu lalu gue sambangi. Gara-garanya sih, gue dan suami frustrasi pas pengen makan Mi Bangka trus gak ketemu lokasi Mi Koko terbaru. Akhirnya kami nyobain deh Mi Bangka Pondok Kopi ini.

Begitu dateng, bujubuneenggg.. Antre banget ya MZ! Warungnya itu tenda kaki lima, yang berlokasi di trotoar depan rumah orang. Jadi kebayang ya betapa crowded dan panasnya. Jauh lah kalo dibandingin sama warung-warung Mi Bangka di nomor atas yang udah menempati bangunan permanen.

Parkirannya juga di deket warung. Jadi lumayan menyita badan jalan sih.

Karena gue dateng hari Minggu siang, jadi antreannya bener-bener panjang. Alhasil gue harus bersabaaaarr banget nunggu sampe makanan gue selesai dibikin dan dibungkus. Lumayan sih, bisa sambil liat-liat proses peracikan mi-nya juga.

Sama kayak mi-mi di atas, di sini juga sedia kwetiauw, plus bihun. Trus, selain bakso dan pangsit, di sini juga ada topping ceker dan telur puyuh. Kemarin gue iseng order yang spesial. Isinya mi ayam, 2 bakso, 2 pangsit dan 2 telur puyuh. Kenyang bener!

Oh ya sesuai namanya yang islami banget, mi bangka ini emang cukup islami. Waktu gue beli, kasirnya pake cadar. Trus para pekerjanya juga tampak soleh bener. Dan mereka tutup saat waktu solat tiba.

Pricewise, menurut gue sih, mi bangka ini agak mahal ya. Apalagi kalo dilihat lokasinya yang di emperan jalan ya. Trus porsinya juga lebih sedikit daripada Mi Koko. Untuk perbandingan, Mi Ayam Bakso di Mi Koko dijual seharga 18rb. Sementara di Mi Bangka Yusuf, dijual seharga 22rb. Padahal porsi Mi Koko lebih banyak dan lokasinya lebih nyaman.

Sedangkan untuk rasa, Mi Bangka Yusuf ini menurut gue mirip sama Mi Asan. Sama-sama agak manis tumisan ayamnya. Padahal gue lebih suka yang cita rasanya gurih. Jadi, kalo menurut personal review sih, gue tetep lebih suka Mi Koko lah. Lebih deket dan murah pulaπŸ˜€

Oh ya Mi Bangka Yusuf ini berlokasi di belakang RS Pondok Kopi, Jl. Nusa Indah.

Udah sekian dulu ya review kali ini. Tadinya mau masukin Mi Uleg Rio juga yang lokasinya deket Mi Koko, tapi dia bukan mi bangka jadi gak matching deh. Padahal enak juga lhooo..

Oh ya, kalo ada yang punya rekomendasi Mi Bangka enak lainnya, tolong kasitau di comment box ya. Sapa tau bisa jadi tujuan wiskul akoh berikutnyaπŸ˜€

*buang timbangan jauh-jauh*

 

15 thoughts on “Review: Mi Bangka Favorit Akoh

  1. Klo aq malah lebih suka mie ayam abang2 tapi dg kuah dikiiiit bgt dibanding mie bangka. Abis mie bangka biasanya ayamnya gurih dan lebih remuk. Klo mie ayam biasa kan ada rasa kare2/semurnya trus potonga ayamnya lebih gede2. Hehe.

    Tapi aq jg pnya mie bangka favorit mba, di Solo sih, namanya Mie Sumatera dan mie gajah mada. Sayang di jabodetabek blm nemu yg oke nih. Ntr kapan2 cobain yg ditulis mba ira deh

  2. Mie ayam bangka yusuf langganan akuuuu…

    Hihi mbaa yg pake cadar di kasir itu istrinya pak yusuf ownernya.

    Aku saluuuut bgt dengan pak yusuf, disitu juga ada kakaknya yg non muslim lho tp mereka akuur banget kerja bareng saling membantu.

  3. Dulu ada mie bangka di pasar bendungan hilir. Deket orang jual buah. Tempatnya ga nyaman sih, sempit kecil gt, tapi enaaak. Kuahnya ga bikin blenger. Suka kesitu karena deket kantor. Semenjak pasar benhil direnovasi, itu mie bangka ga tau deh pindah kemana. Hiks.
    Aku ngiler deh sama si mie koko mbak gegara liat acar cabenya, tapi kok jauh bener dr depok ya rasanya hahahahaha

  4. Itu mie Bangka Koko koq pindahan terus ya..? Ira, makasih banyak infonya nanti akan sy coba kunjungi kalo las lagi di Jakarta
    Btw, ada juga tuh Mie Bangka Asan di area pasar Perumnas Klender /tepatnya di jalan raya teratai putih (maaf sy lupa tepatnya itu jalan raya Teratai putih atau Nusa indah ya..)
    OK, gini… kalo kita dari terminal bus pasar Perumnas Klender dia adanya setelah lewat terminal bus, dia ada di kiri jalan sebelum bank mandiri.
    Tapi kalo kita dari arah rumah susun Klender (masuk dari Prapatan 2, yg ada pintu busway/ rumah susun bata merah)
    itu adanya di sebelah kanan setelah kita lewatin ruko bank mandiri (exactly, the same row with bank Mandiri but a little bit further away..) susuri aja jalanan setelah bank mandiri terus ketemu alfa mart masih terus dikit lagi.. ada nanti tenda kecil bertuliskan nama Mie Bangka Asan..
    Mie Bangka Asan (aduh, maaf sy lupa lupa inget namanya mie Bangka Asan atau bukan ya…tapi kayanya itu deh) dia lokasinya kayak menempati halaman ruko gitu..
    Itu enak banget & cukup antri tapi gak parah antrinya. Dia jualan juga tuh kerupuk Palembang yg gurih itu..!
    Lumayan lah disambangi kalo lagi di area Perumnas Klender πŸ˜„
    Btw, dulu banget sebelum digusur ada juga tuh mie ayam Bangka terkenal banget di area Kuningan Jaksel tepatnya dekat gedung wisma Bakrie wah…. top banget itu! Sy tahu mie itu dari jaman thn 1995 pas sy magang di wisma Bakrie sampai dengan pas sy kerja di property management Apt. Taman Rasuna itu masih top banget. Tahun 2003 itu pada digusur semua padahal disana ada juga ayam bakar, somay yg enak enak juga gak tahu pindah kemana πŸ˜„
    Jakarta oh Jakarta.. makanan enak kemana juga dikejar ya!πŸ˜πŸ˜…πŸ˜„

  5. Mbak, ga jauh dari pasar perumnas klender kalo pagi ada mie ayam banka enci, kalo dari arah pasar, lurus aja sampe ketemu pertigaan ada lampu merah, belok kiri, tempatnya di sebelah kiri jalan deket apotik. Menurutku sih rasanya enak dan dia mienya buat sendiri. Kalo weekend ada mie lebarnya juga. Ini langganan pacarku dr jaman dulu dia jualan deket pasar. Semoga cocok sama rasanya ya 😊

  6. mba Ira..salam kenal yaa…mie ayam Yanto Hang Lekir juga enak.. posisinya samping hotel Century, persis depan masjid Al Bina. harganya juga murmer cuma 14 ribu udah sama kerupuk pangsit ^^ 16 ribu sama pangsit basah. bakmi Boy di pasar Mayestik juga enak, tp menurutku harganya lumayan mahal..kalo ga salah sekarang 25 rb kayanya, sesuai sih kayanya ya mengingat mienya memang bikin sendiri..ini komen kok ya asa ga konsisiten..hehe..btw setujaa sama Mba Ira, mie ayam Yusuf yg di pondok Kopi memang termasuk mahal 22 rb tp buatku rasanya ya masih masuk kategori lumayanπŸ™‚, mie ayam Encik yg di mawar merah juga lumayan.. btw seneng deh sebagai warga perumnas Klender, masuk dalam reviewnya Mba IraπŸ™‚..

  7. Ira… deket rumah gue di depan gereja santa anna/sekolah strada ada mie aseng tuh… enak sih… tapi msh kurang nampol kalo kata gue… laki gue sih doyan bgt… kalo minggu pas bubaran gereja pasti rame banget…

    hari minggu ini mau coba mie koko ah… banyak bgt yg rekomen…

  8. Aku tetep favorit mie bangka 99. Tempatnya dibelakang wisma bakrie kuningan. Ampunnn endeuusssnya. Favorit bener dari jaman kuliah. Jadi sekarang, setiap makan mie bangka aku berpatokan sama mie bangka 99 itu. Mie akin condet aku udah pernah cobain, agak mirip sih, tapi aku tetep jatcin sama mie bangka 99.

  9. Waggh aku jg cintanya mie bangka hohoho

    Di daerah meruya tuh buanyakk bgty mie bangka enak2 bgt.. Most favourite yg ada di dlm sekolah Patmos.. U should try dehhh.. Buburnya pun enaakk bgttt ala bangka.. Blom lg pangsit gorengnya sama sambal2 beraneka rupa hahahahh

    Masih di deket2 situ ada jg gado2 yg parahhh bgtt enaknyaaa hati2 ketagihan namanya Gado2 Bu Tini.. Nggilani lah pokoknya lainn dr pd yg lain.. Happy hunting yaaa.. πŸ’•πŸ™†πŸ»

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s