Rahim Aing, Kumaha Aing?

Belakangan ini, dengan maraknya socmed, masyarakat lebih gampang dan leluasa menyuarakan isi hati. Mulai dari urusan pekerjaan, keluarga sampai hal-hal yang bersifat pribadi. Salah satunya adalah urusan jumlah anak.

Banyak kan tuh di FB yang berkampanye soal “rahim gue, urusan gue.” Atau kalo di-Sunda-Sunda-in, jadi “rahim aing, kumaha aing.”πŸ˜€

Ini awalnya sih dikampanyekan oleh orang-orang yang belum punya anak atau memutuskan untuk tidak punya anak. Maklum, kultur kita kan kultur kepo. Semua yang dianggap kurang “lazim” dengan norma masyarakat, pasti ditanyain.

Gak berapa lama, kampanye itu juga digunakan oleh orang lain, terutama kaum yang ingin punya anak banyak. Lagi-lagi karena mereka lelah dengan kultur kepo masyarakat sekitar. Norma yang lazim di masyarakat adalah, 2 anak, jenis kelaminnya sepasang, atau laki-laki dan perempuan. Jadi kalo jumlahnya kurang atau lebih dari itu, dan gendernya gak sepasang, pasti dikepoin.

Oke lah, untuk urusan itu gue gak bermasalah. Gue cukup setuju koq. Anak gue, urusan gue. Rahim gue, urusan gue. Jadi, buat apa orang lain usil. Gitu ya kira-kira.

Nah, gue mulai terganggu kalo orang-orang yang berdalih itu tidak konsekuen dalam mengurus anak. Bikinnya seneng, cita-cita mau bikin kesebelasan, ngomong ke orang lain yang kepo pake urat karena ngotot. Tapi begitu ngurus, nyerahin ke kakek nenek lah, sodara lah, tetangga lah, atau justru dibiarkan begitu aja.

Belum lagi urusan makan dan sekolah. Semua dibebankan ke orang lain.

Lah yang kayak gini pengen punya anak banyak? Oke, rahim emang rahim lo. Tapi anak itu manusia, woy. Bukan cuma dibikin dan dibrojolin. Anak butuh DIRAWAT dan DIURUS.

Kayak barusan, gue denger curhat temen gue tentang kakaknya. Sebut aja si kakak bernama Diana ya. Diana punya 2 anak, yang 1 udah TK, yang 1 lagi masih berusia 1 tahun. Sehari-hari, dia menitipkan anak-anaknya ke rumah ibunya. Sisa ceritanya mirip-mirip lah sama kisah anak-anak kurang tau diri yang pernah gue tulis dulu di sini.

Yang bikin temen gue tambah kesel, kakaknya itu berencana untuk nambah anaknya 4 lagi. Alasannya, Diana pengen punya a big family dengan 6 orang anak.

“Lah sehari-hari dia ngurus 2 anak aja gak becus. Nyokap gue yang pontang-panting ngurusin anak-anak dia karena kakak gue gak mau punya pengasuh. Takut anak-anaknya dimacem-macemin babysiter, katanya. Pas nyokap gue abis operasi jantung aja, nyokap diminta buru-buru pulang karena harus ngejagain anak-anaknya. Padahal nyokap masih harus menjalani proses recovery. Kayak gitu masih pengen nambah 4 anak lagi? Siapa coba yang bakal urus,” kata temen gue, berapi-api.

Begitu temen gue komplain ke kakaknya, jawaban Diana ya itu tadi. Rahim gue, urusan gue. Anak gue, urusan gue. Jadi, gak ada orang yang berhak ngatur-ngatur dia.

Padahal, dia lupa satu hal. Kalo emang konsisten bahwa urusan anak adalah urusan dia, ya diurus yang bener dong. Gak sempet ngurus anak karena kerja/aktivitas lain? Sewa pengasuh yang lo gaji secara profesional dan jelas aturannya. Atur juga waktu sama suami supaya bisa bergantian jaga anak. Jangan sampe nyusahin ortu/keluarga kayak gitu.

Dan, tahu diri dikit lah. Anak dikit aja masih gak kepegang dan ngerepotin orang lain. Gimana kalo punya anak banyak? Kecuali kalo dia emang konsisten berhenti kerja misalnya untuk mengurus semua anak-anaknya.

Dengerin curhatan temen gue itu, gue manggut-manggut aja. Inilah salah satu alasan gue dan suami kenapa sampe saat ini masih keukeuh punya 1 anak aja. Intinya, kami mau anak jadi tanggung jawab dan urusan kami, thok. Kalopun harus minta bantuan orang lain, sebisa mungkin tidak menyusahkan.

Misalnya, 1-2 kali seminggu gue minta tolong nyokap untuk jemput Nadira di sekolah dan nemenin di rumah sampe gue/suami pulang. Supaya nyokap nyaman, gue orderin Uber untuk jemput beliau ke rumahnya, jemput Nadira dan anter ke rumah gue. Gak banyak sih yang bisa gue lakukan tapi minimal nyokap gak kehujanan, kepanasan dan keringetan lah.

Apakah ini berarti gue anti banget sama orang-orang yang beranak banyak? Oh tentu tidaakkk… Gue punya beberapa teman yang punya anak banyak dan gue lihat, mereka bertanggung jawab penuh dan gak nyusahin orang.

Misalnya, temen gue si Kirce yang anaknya 4. Dia sama sekali gak pernah ngerepotin ortu, keluarga maupun kerabat. Semua anak dia urus dan rawat sendiri. Bahkan dia jarang punya ART karena lokasi rumahnya pindah-pindah kota melulu. And she survives, until now.

Bahkan, dia hepi-hepi aja tuh. Anak-anaknya juga mandiri semua. Makanya dese gemar banget nyuruh-nyuruh gue punya anak 4 kayak dia, hahahaha.. *makasih Kir. OKTHXBYE banget deh!πŸ˜€ *

Ada lagi temen gue, sebut aja namanya Mawar. Anaknya ada 4 juga. Karena dia sibuk dengan bisnis garmennya, sehari-hari, Mawar dibantu sederet asisten, supir dan nanny untuk ngebantu dia ngurus anak-anaknya. Ortu dateng sesekali aja, cuma untuk lepas kangen.

“Kalo nitip sama nyokap, gue gak enak bok. Anak gue sekompi. Meski ada nanny-nya, tetep aja kasian,” kata Mawar.

Kalo ada masalah dengan nanny yang pulang tiba-tiba atau mudik Lebaran, ya Mawar kudu menyiasati dengan gantian cuti sama suaminya.

“Ya begini risiko punya anak banyak. Prinsip gue, anak gue, tanggung jawab gue. Kebetulan, keputusan untuk punya anak banyak adalah keputusan bersama antara gue dan suami. Jadi, kami gak mau melempar tanggung jawab ke orang tua atau keluarga lain untuk urusan anak-anak. Sebisa mungkin kami urus sendiri semuanya. Mungkin belum ideal ya di mata orang tapi this is the best that we can do. Dan yang penting, gak nyusahin orang,” jelasnya.

Jadi, ya begitulah. Ingin punya keluarga besar sih boleh-boleh aja. Tapi kalo bisa, dihitung dan dipetakan dulu konsekuensinya. Sehingga, orang lain gak kena dampak atas obsesilo itu.

Karena, contoh di atas mungkin baru contoh ringan ya. Banyak dampak lain yang bisa diakibatkan oleh obsesi gak realistis beberapa orang ini. Jadi kayak fenomena bola salju. Cuma berawal dari keinginan kecil, lama-lama menghasilkan dampak yang gak sekecil dan sesedehana itu.

Btw, maaf kalo ada yang tersinggung. Posting-an ini gak bermaksud menghakimi atau making prejudice. Semua murni berdasarkan pengalaman dan pengamatan pribadi koq. Cungguh deh qaqaaa…

13 thoughts on “Rahim Aing, Kumaha Aing?

  1. Ahhh..saya setuju banget ini mba. Salah satu alasan juga gw belum mau nambah anak lagi. Anak masih 1 aja udah nyusahin bokap nyokap mulu😦
    Nanti nambah anak kalau saya udah resign ajah, emak bapake disuruh jalan2 ajah setahun sekali gitu kan yak enak tuh..

  2. saya nambah anak kedua, karena belum dapet yang ngasuh tadinya mau dimasukkin ke daycare.. tapi mertua nentang banget dan bela-belain datang ke rumah untuk jagain cucunya..

  3. emang sih kalo ngerepotin ortu buat ngurusin cucu ya gak tau diri ya. masalahnya, banyak ortu2 yang juga gak tega untuk nolak sih. jadi anaknya mungkin gak merasa ngerepotin.

  4. Hehe…saya diplototin kalo saya bilang, saya belum punya anak karena memang aselik gak pengen (atau belum?). Jadi kalo ditanya, didoain aja. Padahal memang nyegah gak punya, hahaha. Kalau yang pada nanya itu tahu, kami sengaja gak punya anak, pingsan kali..

  5. setuju mbak,hehe kbetulan rmhku jg jauh dr ortu / mertua,tp sbnrny beliau2 udh minta cucunya untuk mreka yg rawat , ntar weekend baru dibalikin,nah aq jg ga mau mbak, biarin meskipun anakq di daycare tp hati tenang ktemu mreka tiap hari,nyiapin smua kbtuhan mreka,ngerasain rewel dan happynya mreka,dan walopun di daycare bayar tp sbisa mgkn aq jg ga nyusahin daycare kan ya,bahkan kalo sakit rewel aja aq belain cuti,makanya itu cukup 2 aja dehπŸ˜€

  6. Kalau saya suka gemesss sama tipe rahim aing kumaha aing, yang ga mikirin kondisi finansial. Ada soalnya om-tante saya, yang punya anak sampe lima, jarak umur berdekatan, padahal penghasilan pekerjaan tetapnya ga seberapa, kontrakan nunggak, buat makan sehari-hari aja susah. Aduh, saya aja mau program anak kedua bahkan nunggu cicilan ini-itu lunas. Lah mereka mah pake kb aja nggak. Suka sedih dan kasian ngeliat anak-anaknya kurus kering tidak terurus karena keluarganya kekurangan finansial. Daannn ujung2nya minta bantuan ke keluarga terdekat (baca: keluarga saya). Bukannya ga rela ya bantuin finansial, tapi mbok ya sebelom punya anak mikir dulu lah, sanggup nggak ngasih makan.

  7. akhirnya pecah telor komen juga… ikutan gemes sama yang tipe pengen punya anak banyak tapi tidak berpikir panjang…. apalagi ketambahan yang masih ngrusuhi orang tua aka kakek nenek…
    Alhamdulillah ortuku dulu juga rada-rada tipe tiger parents yang memang bisa kita rasakan manfaatnya sekarang… kami 3 bersaudara sepakat untuk sebisa mungkin tidak ngrepotin ortu dalam hal pengurusan anak… ya mungkin kembali memang ke pola pengasuhan yak??

  8. Hai Ira!
    Sy setuju ama tulisan ini tapi sekaligus juga gak habis pikir sm tipe orang yg pingin jadi pabrik anak (maafkan bhs sy yg kasar…pabrik anak…yes) kalo mereka pasutri itu mampu secara mental & finansial serta punya otak & perasaan untuk tidak merepotkan orang lain ya silakan ya, tapi ini kalo sebaliknya… Itu logika berpikirnya dimana ya…? Apakah orang model begitu harus dimasukkan ke dalam karung dan dipukul kepalanya baru dia ngerti ya..? Aneh banget, kalo sy yg jadi dokternya sy tahu riwayatnya..sy kerjain tuh rahimnya.. Eh, kadang kadang sy berpikir bahwa manusia model kayak begitu emang lebih baik di steril aja supaya tidak menyusahkan keluarga & orang lain atau….mungkin juga ya disekolahan emang harus ada secuil kurikulum tentang keluarga berencana… Eh, nanti ditentang habis habisan deh Hahahaha…. Gak ada habisnya!
    Ira, udah gak usah pake acara tambah anak. Enjoy aja yg ada! Percaya ama sy, anak 1 or 2 itu paling ideal deh (gak pandang cewe/cowo ya).. Sy anak 2 ribet, bukan gak bersyukur ya.. Syukur alhamdulilah mereka pada sehat, tapi ulahnya itu tiap hari rasanya sy harus keramas supaya kepala sy tetap adem hahahaπŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†πŸ™ˆπŸ™ˆ

  9. Gatel pengen komen, pdhl biasanya silent reader, buat saya apalagi yg udh 2 thn menikah tp blom punya ank etc saya sdg lanjutin skolah dan ldr sama suami, pertanyaan ttg anak itu so pasti ada mulu, cuman kan ga mungkin gw bilang, klo gw hamil n laki gw jauh di pulau sebrang..klo ada apa2 ama gw pas hamil, lo pade yg bilang supaya cptan hamil, emg mau siap siaga antar2 gw ke rs tengah malem? trs klo udh brojol, mau ga klo gw titipin anak ke elo.. *upss curcol.

  10. Dari semua posting lo Mbak, aku paling setuju sama yang iniii..
    Ajegile beranak mau ngurus main lempar2. Buatku ya, lulus anak kuliah (harusnya
    ) tanggung jawab ortu kelar, at least soal finansial. Then 3-4 tahun kemudian giliran tanggung jawab anak sama orangtua. No offense ya..Kalo ortu masih mau ngurusin kita(atau cucu)ya kita yang harus tau diri ya toh?

    Anyway, ini yang paling bikin gue takut nikah dan punya anak, lah, di kantor aja punya asisten buat ngurusin administrasi bossnya yang sering lupa bayar cc, apa kabar kalo punya anak??

    Tapi sungguh aku salut sama Ibu2 yang punya anak lebih dari satu dan mampu handle sendirian. Bukan cuma soal tenaga, tapi sabar kalian sungguh juwaraa!

  11. uda lama g komen…inilah yg bikin gw mikir udah ya 2 anak cukup bok secara emosional kaga sanggup gw, daripada anak banyak tapi marah2 mulu g sabaran dan kecapean ya kan

    Trus yg bikin kesel krn gw tinggal ama ortu orang2 selalu bilang ‘nambah lagi deh mumpung mama nya masih sehat’ nyokap gw juga bilang gitu padahal nih nyokap gw udah angkat tangan kalo gw titipin anak kedua gimana mo nambah ketiga keempat dst, kalo gw sih kebalikannya pengennya anak gw ya urusan gw tapi namanya nenek bawaannya pengen ikut campur aja deh

    Trus gw ada cerita sodara gw anaknya 4, jaraknya deket2, art kadang ada kadang g (art juga jiper kerja disitu) dia tinggal deketan sama ortunya&1 adek cewe belom kawin, waktu anaknya baru 2 si nenek&si tante hands on bantuin ngejagain, setelah 4 ini mereka kaya ‘kabur’ gitu, yah namanya anak kecil jd kalo 1 sakit semua sakit, belom kalo ibunya sakit tapi si nenek&si tante malah kadang ditinggal keluar kota/negri u/ waktu yg lama sampe keluarga yg lain kesiaaan deh liat si ibu 4 anak ini ampe kuruus ya emang bukan tanggung jawab mereka tapi kasian aja liatnya

  12. iya sebenernya ibu / perempuan itu bisa kok ngurus banyak anak, pasti ke hendle semuanya, asalkan dibantu sama suami nya, maksudnya suaminya jangan pengen dilayanin macem2, dan suami nya pengertian kalau pas anak2 lagi rewel, hehehe.. inshaalloh gua mah calon bapa yang pengertian, aminnn semoga disegerakan dapet momongan nih gue, aamiin …

  13. Setuju banget sama poin mba irra!

    Saya punya dua kakak yang sudah berumah tangga dan tinggal dengan mama-bapak saya. Mama saya ya jadi mengurusi anak mereka juga (totalnya tiga).

    Menurut pengalaman saya di kampung saya, kebiasaan ini wajar banget, nenek diberdayakan mengurusi cucu πŸ˜…. Kesadaran diri sebagai seorang anak dan orang tua harus tinggi πŸ˜….

    Tapi nilai positifnya, mungkin, orang tua jadi punya kerjaan dan ngga kesepian di rumah. Ehe ehe ehe…πŸ˜… *ketawa ngga yakin*.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s