Sekolah Negeri atau Swasta?

Pas kemarin potong rambut di salon langganan, gue ngobrol sama hairstylist idola, Ronny. Karena kenal udah lebih dari 10 tahun, kami bisa ngobrol akrab. Yang diobrolin pun ngalor ngidul, dari urusan rambut sampe keluarga.

Ronny cerita, dua orang anaknya sekarang udah sekolah. Yang gede duduk di bangku SMP, yang kecil duduk di bangku SD. Dua-duanya sekolah di sekolah negeri karena alasannya simple. Sekolah negeri di Jakarta itu gratis, tanpa ada biaya apapun. Kebetulan, Ronny sekeluarga memang ber-KTP Jakarta. Jadi mereka bisa menikmati fasilitas itu.

Karena tinggal di kawasan Tebet, Jakarta Selatan, Ronny pun cari sekolah yang berada di kawasan itu. Dia agak mengeluh karena, Tebet selama ini banyak dihuni warga menengah atas. Jadi meski gratis, sekolah negerinya banyak diminati pula oleh warga-warga mampu itu. Alhasil, persaingan masuk sekolah negeri di Tebet pun tinggi, terutama untuk jenjang SMP dan SMA.

Untunglah, anak-anak Ronny cukup pintar. Jadi mereka bisa melenggang masuk ke sekolah negeri tanpa banyak masalah.

“Aku tuh seneng Mbak sekolah negeri sekarang, aku gak harus bayar apapun. Gak ada pungutan sama sekali. Jadi bener-bener gratis. Kalo harus masuk sekolah swasta, agak susah karena sekarang kan mahal-mahal banget,” katanya.

Trus dia melanjutkan, temen-temen sekolah anaknya yang berasal dari keluarga mampu juga ikut menikmati fasilitas sekolah gratis ini. Di sinilah Ronny, dan ortu murid lain yang selevel tingkatnya ekonominya, kadang merasa sedikit iri.

“Yang ortunya kaya, biasanya anak-anak mereka di-les-in macem-macem bimbel Mbak. Jadi mereka bisa masuk SMP dan SMA Negeri dengan gampang karena banyak tambahan ilmu. Ibarat makanan, mereka makan makanan bergizi plus multivitamin. Lah kalo anakku, cuma bisa belajar di rumah dan di sekolah aja karena bimbel kan mahal ya. Makanya pas anakku yang pertama masuk SMP kemarin, aku deg-degan karena pesaingnya untuk masuk SMP Negeri banyak yang kaya-kaya dan ikut bimbel ini-itu. Sementara anakku gak ikut bimbel sama sekali karena gak ada biaya,” katanya.

Dia juga cerita, di beberapa sekolah negeri, anak-anak orang mampu yang menikmati fasilitas sekolah gratis biasanya mengalihkan budget dengan beli sepatu dan peralatan sekolah mahal, jalan-jalan ke luar kota/negeri, dll. Jadi bikin sekolah itu, meski sekolah negeri yang gratis, tetep berasa borju.

Gue dengerin curhatan Ronny jadi tercenung. Terus terang, waktu bikin study plan untuk Nadira, gue berencana masukin dia ke SD SwastaΒ  dengan alasan, umurnya gak bakal keterima kalo mau ke SD Negeri. Sedangkan untuk SMP dan SMA, gue masih menimbang-nimbang mau masukin ke sekolah negeri atau sekolah swasta berkualitas kayak Tarakanita or Santa Ursula.

Tapi begitu denger curhatan Ronny, gue jadi agak ragu memasukkan anak gue ke sekolah negeri. Kenapa? Karena gue gak mau ambil jatah anak-anak yang emang butuh sekolah gratis, kayak anaknya Ronny.

Iya iya, gue emang suka sok idealis. Kayak yang pernah gue ceritain dulu, saat gue gak mau apply beasiswa di kampus dengan alasan kasian temen-temen yang lebih membutuhkan. Padahal gue juga gak yang berlebih-lebih banget sih, hahaha..πŸ˜€

Gue cuma berpikir, anak gue kan cuma satu. Jadi Insya Allah gue dan suami akan berusaha sekeras mungkin untuk memberikan dia pendidikan yang terbaik. Sampe kaki jadi kepala, kepala jadi kaki, atau kerja banting tulang pun bakal kami lakukan.

Nah, gimana kalo kayak Ronny atau ART di rumah gue, yang emang mengandalkan fasilitas sekolah gratis dari pemerintah? Kasian kalo mereka harus tergusur ke sekolah-sekolah swasta kurang qualified, karena gagal bersaing dengan siswa-siswi mampu yang rajin les bimbel untuk masuk sekolah negeri.

Ya gue gak mau nge-judge siapapun di sini ya. Gue sendiri juga produk sekolah negeri koq, hehehe.. Tapi, menurut gue pribadi sih, kalo emang punya uang berlebih, apa salahnya pilih sekolah swasta berkualitas aja supaya memberikan kesempatan ke anak lain yang bener-bener perlu, untuk bisa menikmati fasilitas sekolah gratis.

Sesungguhnya, kebijakan ini bagus banget. Gue kasih thumbs up deh sama pemerintah, terutama pemprov DKI, yang sukses meringankan beban warganya. Bahkan karena ada kebijakan ini, banyaakk warga provinsi sekitar yang bela-belain menyekolahkan anak-anak mereka di Jakarta supaya gratis 100%.

Kayak kemarin gue denger cerita temen gue tentang tetangganya, seorang supir taksi yang rumahnya di Tangsel. Dia bela-belain menyekolahkan anaknya di SMP di Jakarta karena gratis. Konsekuensinya, si anak harus berangkat sekolah setelah Subuh, naik kereta, supaya gak telat.

“Kalo nggak begini, saya nggak bisa menyekolahkan anak saya Mbak. Di daerah sini, sekolah negeri nggak 100% gratis. Masih ada biaya lain-lain. Kualitasnya juga gak sebagus di Jakarta,” katanya.

Kebijakan ini emang memberikan kesempatan yang sama kepada seluruh warga DKI Jakarta untuk bisa sekolah 100% gratis. Tapi inget, equal doesn’t always mean fair, right? Kayak yang digambarkan pada ilustrasi ini nih:

Jadi tinggal balik lagi ke tiap-tiap individu ya IMHO. Memasukkan anak ke sekolah negeri gak masalah. Tapi kalo memasukkan anak ke sekolah swasta, artinya bakal menambah kesempatan bagi mereka yang bener-bener membutuhkan fasilitas sekolah gratis.It’s up to you to decide, then.

Doakan semoga gue bisa punya rezeki terus untuk menyekolahkan Nadira ya. Karena mau di negeri atau swasta, yang penting anak terus sekolah, yekan?

Btw, this is just my two cents ya. Gak bermaksud snob, belagu atau gimana, karena ya emang gue gak ada potongan snob juga sih. Da aku mah apa atuh, hanya remah emping manis pedasπŸ˜›

Ada yang sepakat atau justru nggak sepakat? Feel free to write your opinions below guys. Thank youπŸ™‚

20 thoughts on “Sekolah Negeri atau Swasta?

  1. Slm kenal mba. Slama ini silent reader aja aku. Ttg realita di atas, Setuju bgt mba ira. Miris bgt liat SDN dkt rmh, yg parkir tuh sedan sedan yg ga ba dibilang murah dan byk bgt anak lain yg lbh berhak malah ga kebagian jatah yg memang seharusnya milik mereka.

    • Iya di Tebet ada lho SDN yang isi muridnya anak2 pejabat hahaha.. Ya gpp juga sih sbnrnya. Aku cuma kasian aja setelah dgr curhat kapster langgananku itu. Jadi yg kurang mampu malah gak dapetin yg seharusnya jadi hak mereka.

  2. Kalo kita justru karena les lesan mahal jd sekolah nya yg gratis aja. Hehe. Untung nya kalo disini masuk sekolah negeri gak ada limit. Kalo emang kita tinggal di daerah situ ya pasti bisa masuk. Jd gak ngurangin jatah org lain. Tp kalo mau masuk sekolah negeri area lain baru tuh di jatah Hehe.

    • Iya Man, kalo di luar negeri kan peruntukan dan peraturannya jelas. Kalo di Indo kan masih blur. Bahkan meski pemerintah jamin sekolah gratis, cm Jakarta dan bbrp provinsi aja kayaknya yg 100% gratis. Di provinsi2 lain mah tetep ada pungutan dll. Kasian jadinya.

  3. Kyanya sblm seorang anak diterima di sekolah negeri tiap tahun ajaran baru, latar belakang keluarganya jg perlu dicek ya mbak biar ketahuan beneran butuh ato engga hehe. Gausah jauh2 sih cukup liat pekerjaan, gaji, dan tabungan ortu selama 1 thn terakhir (krn 3 bln terlalu cepat, takutnya ga valid). Just my 2 cents as wellπŸ™‚

    • Iya gue cukup setuju nih sama usullo. Jadi peruntukan fasilitas gratisnya tepat sasaran ya. Tagihan listrik juga biasanya jadi parameter sih selain tabungan/gaji/rekening koran.

      • Ga kepikiran pake tagihan listrik soale dulu tinggal di rusun sih mbak, tinggal lampirin surat keterangan dr empunya rumah πŸ˜‚ syarat2 mengajukan beasiswa pas kuliah kan pake dokumen itu ya, makanya inget hehe.

  4. Hai mbak.. gue setuju tentang equality isn’t about sameness but fairness. Gue jadi inget jaman gue masuk ui th 2008 (semoga sistemnya belum berubah) ada 2 jenis biaya yg harus dibayar sama mhsw sesuai dg kemampuan ekonominya. Jd sebenernya ud ada standard biaya kuliah (yg gbs dibilang mahal bgt tp gbs dibilang murah bgt saat itu) tapiii.. ada prosedur semacam banding yg mana mhsw krg mampu bs mengajukan keringanan yg bahkan bs jd 0 rupiah utk biaya sekolah. Temen2 gue yg ortunya pns rata2 bs cm ratusan ribu bayar kuliahnya sementara yg ga banding hrs bayar 5jt (standar utk jurusan ips). Menurut gue itu cukup adil. Krn ketika ngajuin banding akan diteliti lg gaji, bayaran listrik, survei rumah dll jd harapannya ga semudah itu ngakalin biar bayaran murah.
    Semoga sih sistem mirip2 gini (misal pake slip gaji ortu) bs diterapkan utk sekolah negeri gratis jg biar ‘lebih adil’.πŸ™‚

    • Ohh tahun 2008 ada kayak gitu ya? Waktu gue dulu mah belum ada. Semua dipatok bayaran 500rb/semester. Tapi ada uang sumbangan apa gitu, sesuai kemampua ortu. Nah di situlah yg kurang mampu bs bargain.

      Tahun 2008 UI udah mandiri sih ya, jadi SPP pun naik. Bagus deh kalo ada sistem kayak gitu. Karena gue pernah dgr ada sodaranya temen yang batal masuk ITB atau PTN mana gitu, karena gak mampu bayar uang masuknya. Sedih dengernya euy, mana masuk PTN kan susah bgt😦

  5. kalau aku mindsetnya masih suka sekolah negeri utk level SMP & SMA mba ira. Bahkan kepikir klo udah punya anak pngn disekolahin di SMP/SMA ku dulu, meski di kampung. Karena masih sangat percaya dg kualitas KBM dan lulusannya.
    Emg sih terasa gak adil ketika yg menikmati gratis adl klga mampu atau bahkan klga kaya. Hemm.. mgkin kalau sistem pembayarannya seperti universitas jaman sekarang, yang mana dg melampirkan pendapatan ortu, akan lebih terasa adil. Kalau gak mampu gratis, yang mampu tetep bayar. Semacam subsidi silang. Meskipun, sistem ini jg bisa diakali oleh oknum2 ortu yang memalsukan pendapatannya juga sih….

    • Idem Mbak. Aku juga sebenernya pgn yg Negeri karena di deket rumahku ada bbrp SMP dan SMA Negeri top berkualitas. Tapi setelah denger curhatnya si Ronny, jadi kepikiran utk masukin swasta.

      Salah satu cara terbaik sih menurutku, pemerintah nambah mutu dan jumlah sekolah negeri yg 100% gratis, gak cuma di Jakarta tapi di seantero Tanah Air. Jadi gak hanya fokus ke SMP/SMA Negeri tertentu aja yg ternama karena semua sekolah negeri bagus2 kualitasnya.

  6. Ehm, kalo kali ini aku agak gak setuju sih Mbak. Mungkin aku terlalu idealis juga ya, tapi buatku namanya sekolah bagus, pasti banyak yang ngincer, dan IMHO biarlah yang pinter yang masuk.

    Lepas dari memang pinternya karena bimbel atau bukan, it doesn.t matter menurutku. Asal jangan curang atau nyogok yaa. Just my 2 cents juga
    Tapi, kalu aku punya anak aku prefer sekolah kaya Sanur atau Tarki yang memang disiplinnya gila dibanding negeri sih Mbak..

  7. Kalau di kampung pilihan sekolah swasta berkualitas sedikit banget mbak. Terlepas dari gratisnya sekolah negeri, wajar sih kalo banyak orang tua baik mampu ataupun kurang mampu pengin anaknya masuk ke sekolah negeri. Trus opini pribadiku ya mbak, di sekolah swasta bagus yang bisa dihitung jari ini juga didominasi sama anak orang mampu yang sering juga bimbel disana-sini dan liburan ke luar negeri, jadi dimanapun tempatnya pastilah ada perbedaan strata sosial. Pilihan orang tua aja untuk mau menyekolahkan ke sekolah yang dianggapnya terbaik untuk anaknya *dari otang tua yang berencana menyekolahkan anak ke sekolah negeri*

  8. Ira, di Malaysia cerita ttg sekolah negeri lain lagi nih. Dari pantauan sy sekolah negri (SD disini disebut sekolah kebangsaan, smp&sma sekolah menengah kebangsaan..) hampir semua emang gratis kecuali untuk sekolah kebangsaan jenis India & sekolah kebangsaan jenis China (sjkc & sjki)
    Sjkc & sjki, kerajaan / Pemerintah kasih anggaran untuk pelaksanaan tahun ajaran dan selebihnya pihak sekolah mengadakan pungutan iuran ekstra ke ortu: ini dilihat dari details slip gaji, rekening listrik & air.
    Selama sy tinggal disini, sy hampir tidak pernah (lagi) mendengar kisah sekolah negeri dgn cerita ttg murid2 yg kelas ekonomi & kelas eksekutif. Semua murid sama aja.
    Yg justru sy ada dengar malah kecenderungan ortu yg pilih sekolah berdasarkan etnis mereka karena mereka enggan jika anaknya berada di sekolah yg mayoritas etnis tertentu. Misalnya: etnis China yg enggan mendaftarkan anaknya di sekolah kebangsaan biasa dgn alasan2 tertentu yg kadang2 agak ajaib sih,, karena di sekolah kebangsaan biasa etnis mayoritas Melayu jadi gurunya gak begitu care dgn yg non Melayu atau bahkan ada yg alasan keagamaan & disiplin jadi mereka pilih ke sekolah yg sama etnis.
    Dan lucunya, ada juga ortu Melayu dan India
    yg sengaja daftarkan anaknya ke sjkc karena alasan: mereka ingin anaknya lebih bergaul dgn bermacam etnis.
    Emang sih, sjkc disini paling favorit banget! tapi asal tahan aja karena bahasa pengantar pakai bahasa Mandarin, semua text book dalam bahasa Mandarin, sekolah pagi semua. Masuk pukul 7.30 pulang siang sekitar pukul 1.30. Itu belum termasuk bimbel..karena..hampir tidak mungkin bawa pulang PR yg semuanya berbahasa Mandarin..bahkan ortu yg chines pun…belum tentu mengerti / aktif berbahasa Mandarin. Jadi banyak murid yg ambil ekstra kelas Mandarin.
    Di sini sekolah negeri hampir di setiap area perumahan ada sekolah negri, khusus untuk SJKC & SJKI itu ada di setiap wilayah tertentu tapi juga tidak terlalu jauh banget dari rumah. Sistem pendaftaran semua sama. Penerimaan SD & SMP/SMA didaftarkan dari 1 tahun sebelumnya secara online. Kemudian nanti ortu datang ke sekolah bawa details slip gaji, rekening listrik & air.
    Jika ortu mau daftar ke sekolah negeri yg lain, nah para ortu harus siapkan alamat siluman (karena peraturannya diharuskan sekolah yg dekat dgn rumah tinggal) alamat siluman bisa pake alamat saudara atau alamat kawan baik terus nanti diatur lah misal: pake surat perjanjian sewa rumah, dll.
    Wah, membaca cerita Ira di atas, beneran sy berharap semoga ada sistem pengawasan yg lebih baik.. Sy turut prihatin dgn keadaan yg tidak adil begini.. Maaf ya, emang sih sekolah (mengenyam pendidikan) juga hak asasi setiap orang, tapi buat sy pribadi sih jangan bergaya gaya keren & mewah pergi ke sekolah kalo tega mengambil hak orang yg lebih membutuhkan…
    Maaf ya Ira, jadi cerita panjang. Happy weekend & take care πŸ˜ƒπŸ˜

    • Wah makasih sharing-nya Mbak! Suka deh dapet penjelasan detail gini tentang sekolah-sekolah di negeri jiran. Lumayan kan untuk pengetahuan dan informasi. Sapa tau ada pembaca blog ini yang mau ke Malaysia.

      Makasih banyak Mbak Ririn!

  9. Ra, yuk kalo keterima, masuk sekolah gue itu hihihih. Biar Nadira jadi perkasa, mirip2 tante Leony ini hehehe. Anyway, kalo temen-temen gue dulu banyak yang masuk sekolah negeri unggulan, bukannya kenapa-napa sih Ra, tapi chance buat lulus UMPTNnya lebih gede, jadi lebih mikirin buat ke depannya. Gue yakin sih mereka pada mampu anak-anaknya. Jadi serba salah juga, tapi ya itu cuma berlaku buat sekolah unggulan (dan rata2 SMA). Soal lifestyle di sekolah itu memang mesti banyak di rem sama program sekolahnya sih. Kalau kelewat bebas, ya bablas. Tapi kalo misalnya dibikin rules soal seragam dari ujung rambut sampe ujung kaki (even aksesoris aja gak boleh pake), gue rasa ngaruh banget soal mengajarkan kesederhanaan itu (menilik ke sekolah gue dulu).

    • Nah itu dia Le, kenapa gue pengen masukin Nadira ke Sanur or TarQ. Lebih ke disiplin sih dan juga gak macem2. Tapi koq ya jauh amat ya dari rumah gue, kasian nanti anak gue euy😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s