Meet The Blogger: Seus Arum Si Penebar Racun Warna Warni

Terus terang, gue ini amat sangat jaraaaaaaaaanngg banget blogwalking. Bukannya somse atau gimana. Tapi emang gue gak sempet. Kalo ada waktu luang, gue lebih sering pake buat buka socmed atau isi blog sendiri deh.

Sehari-hari, gue lebih sering baca situs berita, sesuai kerjaan ya cyin. Kalo mau cari info-info, langsung ke situs pencari. Paling tau update tentang blog-blog lain, ya dari temen-temen sesama blogger juga. Mereka suka kasih link tentang postingan blog X yang lagi rame, misalnya, baru deh gue meluncur.

Tapi, ada pengecualian nih. Ada beberapa blog yang gue suka baca karena menurut gue, bermanfaat, cocok sama minat gue, dan enak dibaca. Blog-blog ini diam-diam rajin gue baca untuk dicontek isinya. Gak tiap saat sih, sesempatnya aja diintip. Biasanya gue nemu mereka impromptu, lewat gugel atau link di blog orang, misalnya. Kadang gue komen, tapi lebih banyaknya sih kagak๐Ÿ˜€

Nah, to pay them back, gue pun berniat untuk menulis tentang blogger-blogger tersebut di blog gue ini. Untuk edisi pertama, yuk ketemu Seus Arum, owner blog www.racunwarnawarni.com yang gue suka banget (dan juga diidolakan oleh temen gue yang ini nih). Kenapa? Soale dese banyak ngebahas tentang produk-produk makeup lokal dengan harga terjangkau. Kan itu hobi gue banget gitu loohhh..๐Ÿ˜€

Alhamdulillah, waktu gue email dan whatsapp, dese kasih respons positif. Nah berikut hasil wawancara gue dengan Seus Arum yang dilakukan via email dan whatsapp. Tinggal ketemu sambil ngopi-ngopi cantik nih kita Seus! *kayak doyan kopi aja lo Ra๐Ÿ˜› *

Ceritain dong ihwal kenapa nge-blog, Seus.

Aku malah lupa kenapa awalnya ngeblog ya, ses. Sepanjang yang kuinget, aku selalu nulis soalnya. Sebelum marak internet, aku juga udah nulis di buku yang ada gemboknya๐Ÿ˜€. Awal ngeblog tuh jaman SMA, waktu lagi rame-ramenya friendster, kan Friendster ada blog-nya tuh. Terus setelah itu bikin-bikin blog lain juga, tapi aku juga lupa kapan awalnya.

Oh iya, yang aku tampilin di blog sama aku di dunia nyata itu beda banget loh. Aku IRL pendiem sih, irit ngomong, dan nggak suka banget gaul sana-sini. Bukan sombong, tapi suka pusing aja kalau berada di antara banyak orang. Selalu bingung dan canggung kalau harus basa-basi secara langsung. Ditambah lagi aku ada cacat fisik yang bikin pendengaranku agak terbatas, jadi ya kadang suka โ€˜telatโ€™ kalau diajak ngobrol di keramaian๐Ÿ˜€. Tapi kalau pakai media tulisan, aku bisa lebih ekspresif dan bisa mengungkapkan pikiranku dengan baik. Jadi mungkin karena itu ya aku menikmati banget aktivitas blogging.

Apa yang bikin dirimu memilih lebih fokus ngeblog ttg makeup/beauty related? Apa karena hobi, atau melihat marketnya gede? Jika karena hobi, boleh ceritain gak sejak kapan kamu suka nyoba-nyoba makeup dan anything related to beauty?

Awal tertarik sama make up itu kira-kira tahun 2010. Saat itu aku dapet pekerjaan yang lingkungan kantornya mendukung banget buat tampil modis dan dandan. Jadi aku mulai sering browsing-browsing soal make up. Terus kecantol sama forum Female Daily. Aktif di sana dan makin menggila sama make up.

Karena pada dasarnya suka nulis (nge-blog) dan saat itu lagi suka sama make up, otomatis blogku yang semula isinya gado-gado, jadi didominasi sama topik make up. Ternyata itu bikin beberapa pembaca blogku yang dulu protes. Ya sudah, akhirnya tahun 2012, aku bikin blog sendiri yang khusus untuk curhat soal make up, namanya racuncelle.blogspot.com. (Btw, Celle itu nama nick FD-ku. Singkatan dari Pecel Lele. Makanan kegemaran jaman kuliah. Ngahahahaa). Plus waktu itu dikompor-kompori juga sama seorang temen sesama member FD untuk bikin blog khusus make up.

Ternyata blog Racuncelle itu malah jauuuhhh lebih banyak yang baca loh daripada blog aku yang sebelumnya. Sempet heran juga sih, bertahun-tahun ngeblog, sempet gonta-ganti blog, tapi baru blog Racuncelle ini yang akhirnya rame๐Ÿ˜€.

Ya selanjutnya sih standar lah. Seiring berjalannya waktu, mulai banyak temen-temen beauty blogger yang bermunculan. Dunia beauty blogging mulai ramai, mulai kenal sama sponsorship. Lalu mulai investasi kecil-kecilan di blog: sengaja beli make up untuk keperluan review, upgrade kamera, beli tripod, bikin lighting, beli domain (racunwarnawarni.com), dll.

Karena ngeblog soal beauty, aku jadi update terus soal dunia kecantikan dan jadi ketemu juga sama temen-temen yang suka make up. Mungkin karena itu kali ya, pada akhirnya aku jadi suka banget (hobi) sama make up. Kalau kata orang jawa, witing tresno jalaran soko kulino๐Ÿ˜€.

Jadi kalau ditanya karena hobi atau marketnya gede, 50:50 kali ya. Hehe.. Aku sih bakalan terus nulis. Tapi mungkin aku nggak akan sekonsisten ini nulis soal make up kalau pembacanya juga nggak sebanyak ini ^^.

Selama ini, dampak apa yang paling kamu suka dari ngeblog?

Wah banyak banget sih. Dan susah juga kalau milih yang paling disukai.

  • Jadi punya banyak temen-temen baru yang sama-sama hobi soal make up, bahkan beberapa ada yang pada akhirnya jadi temen deket di dunia nyata
  • Dapet kesempatan nyobain berbagai produk make up, termasuk produk baru yang belum dijual di pasaran.
  • Blogging juga membuka banyak kesempatan. Saat ini aku lagi ada suatu proyek yang nggak ada hubungannya sama blog. Tapi bisa dapet tawaran tersebut karena yang ngajakin tertarik sama aku karena lihat blogku๐Ÿ™‚.
  • Dan nggak memungkiri juga sih, dapet uang adalah salah satu bagian menyenangkan dari blogging ย :D.
  • Dan masih banyak sih hal-hal menyenangkan lainnya ^^.

Kalo yang agak kurang suka (atau bahkan nyebelin banget) gara2 ngeblog apa?

Mungkin karena aku kurang bisa basa-basi itu tadi ya, jadi bagian harus ketemu banyak orang untuk meeting atau dateng ke event gitu aku kurang suka :V. Walaupun, yah tetep berusaha belajar sih soal ini, soalnya mau nggak mau ya harus berkerja sama dengan banyak orang. Aku suka sih kalau diajak ketemuan sama temen baru, ngobrol-ngobrol gitu, tapi nggak di situasi ramai kayak beauty event. Hehe..

Oh sama pas dapet hate comment. Aku sedih kalau ada yang komen nggak sopan di blog atau instagram. Bukan sedih karena dikata-katain. Sedih karena ngeliat banyak orang yang nggak paham etika sosial media. Sosial media bisa banyak banget manfaatnya, tapi kok ya masih banyak orang-orang yang lebih memilih menggunakan sosmed (dan energinya) untuk menampilkan sisi negatif dirinya๐Ÿ˜ฅ.

Saat ini, kalo aku liat, kayaknya semua orang berlomba-lomba untuk jadi blogger. Rata-rata menganggap kalo jadi blogger itu enak, bisa dapet duit/produk gratis/etc. Pendapat kamu sendiri gimana tentang ini?

Aku setuju sih kalau jadi blogger itu enak, ses. Soalnya aku menikmati banget aktivitas blogging. Udahnya aku memang suka blogging, eh dapet bonus ini itu pula. Kurang enak apa coba?๐Ÿ˜€. Dan ada juga saat-saat dimana blogku lagi sepi dan nggak ada pemasukan, aku tetep enjoy tuh nulis di blog. Tetep asik, tetep masih bilang bahwa jadi blogger itu enak. Hehe..

Tapi mungkin yang harus ditekankan buat yang tujuan utamanya adalah dapet duit/produk, bahwa nggak semudah itu, hari ini bikin blog dan ujug-ujug minggu depan atau bulan depan langsung dapet tawaran kerjasama.. Ada banyak proses yang harus dilalui. Jadi kalau maunya instan langsung dapet hasil, kayaknya blog bukan tempat yang tepat deh๐Ÿ˜€.

Di blog, kamu sering nulis review produk makeup murmer, atau istilah kerennya drug store makeup (yang kalo di kita mah jadi makeup pasar๐Ÿ˜€ ). Beberapa mereknya bahkan gak masuk dept store/mal, bener-bener cuma ada di pasar. Kamu menemukan produk-produk makeup pasar ini gimana? Apakah dari hasil sharing sesama pecinta makeup, iseng-iseng beli kalo liat, atau apa?

Aku kan sebelum pindah ke Jakarta tinggalnya di jogja yak. Nah, sebenernya, produk yang dibilang โ€œmakeup pasarโ€ itu, kalau di Jogja kelasnya nggak pasar-pasar banget sih๐Ÿ˜€.

Contohnya merk Purbasari dan Ranee. Kalau di Jakarta mau cari dua merk itu, konon katanya harus blusukan ke pasar-pasar ataupun ITC. Yang mana akupun agak ngeri yah kalau beli di ITC gitu, bareng sama make up-make up KW. Takut aja kalau ternyata yang aku beli KW juga. Tapi Purbasari dan Ranee itu gampang banget loh ditemui di Jogja. Ada counter resminya di toko-toko kosmetik dan di (semacam) mall-mall kecil gitu.

Rata-rata temen-temen sesama pecinta make up di Jogja juga sering sharing soal produk-produk murmer ini. Terus rasanya bangga aja gitu loh kalau nemu make up yang harganya murah, tapi kualitasnya bagus dan nggak kalah sama make up mahal.

*10 makeup lokal favorit Arum. Some of them is also my favorite!*

Banyak produk makeup pasar itu yang jadi ngetop setelah kamu review di blog. Perasaan kamu gimana? Seneng gak sih jadi trend setter?๐Ÿ™‚

Masa?? Hahaha… Nggak tau ah, ses๐Ÿ˜›.

Tapi kalau memang bener ya seneng juga sih, ternyata pendapatku dibaca dan diikuti oleh banyak orang. Berarti kalau suatu saat aku punya pendapat lain yang lebih serius, yang lebih berguna dari sekedar persoalan lipstik, berharapnya sih juga bisa mempengaruhi banyak orang.

Eh..Aku NyaGub aja gimana? :))))

Sebutin dong makeup harian yang selalu jadi pilihan kamu. Plus alasannya kenapa pilih itu.

Kalau sehari-hari ya cuma bedak ringan & pensil alis aja. Lipstik aja suka males๐Ÿ˜€. Bedak karena nggak betah muka kileng-kileng habis dioles skincare dan sunnscreen. Kalau pensil alis karena…. alis adalah koentji๐Ÿ˜€.

Aku make up-an beneran itu cuma kalau ada acara kayak event-event blogger, kondangan, atau pas foto-foto doang kok.

Trus kalo traveling, makeup apa yang biasanya kamu batasi?

Aku nggak ribet kalau traveling. Paling bawa skincare yang bener-bener perlu aja, travel size kalau bisa; terus bedak padat, pensil alis, dan lipstik.

Kalau pas traveling sekalian ada acara yang formal gitu tuh baru bawa make up agak banyak. Tapi ya nggak banyak2 banget sih, secukupnya aja. Aku paling anti traveling bawa palette yang gede, soalnya ya ngapain, nggak bakal kepakai semua juga dan agak deg-degan kalau palettenya pecah. Kalaupun bawa eyeshadow, bawa yang kemasan quad atau trio aja sebiji.

Kalo cuma boleh pilih 1 makeup untuk dibawa ke sebuah pulau terpencil, kamu mau bawa apa?

Pensil alis.

Sekali lagi, karena alis adalah koentji!๐Ÿ˜€

*tuh sampe bikin pic tutorial bikin alis lho dese. Bisa disontek nih gaeess*

Kalo kamu harus berubah jadi 1 makeup, kamu mau jadi apa? Alasannya kenapa?

Aduh bingung nih. Kalau jadi skincare aja boleh nggak? Aku mau jadi sunscreen. Karena konon selalu dibawa dan dipakai sama mas Nicholas Saputra #eaaa

*Seus Arum ini fans berat Mas Nicho, makanya dia kontra banget sama posting gue yang ini, hahahahaha..*

Gimana pendapat suami dan keluarga tentang hobi kamu sama makeup? Sempet keberatan, atau justru “terserah Arum aja deh”.

Mungkin lebih tepatnya tanggapan tentang beauty blogging kali ya? Karena kalau sekedar hobi make up kayaknya sih mereka nggak ada masalah.

Suamiku mendukuuung banget 100%. Bahkan kameraku yang terbaru ini hadiah dari dia dua tahun yang lalu. Terus suamiku juga yang kasih banyak masukan dari sisi bisnis-nya. Kalau aku harus meeting atau ketemu orang baru, kayaknya aku ngandelin suamiku banget deh. Soalnya dia yang lebih luwes dan pinter negosiasi.

Kalau keluarga, jujur aja kayaknya kurang mendukung sih. Ya bukannya ngelarang, tapi kayak mendorong-dorong untuk memilih profesi yang lebih โ€œwajarโ€ dan sesuai sama background pendidikan aja๐Ÿ˜€.

arum n hubs

*taken from Arum’s Instagram*

Kamu punya gak budget khusus untuk belanja makeup yang disisihkan tiap bulannya? Atau kamu kalo belanja makeup lebih ke spontan aja?

Nggak punya budget tetap,

Tapi yang jelas, dana untuk belanja make up & fashion item aku batasi, cuma boleh ambil dari penghasilan ngeblog aja. Dan tentunya ya dibatasi lagi juga, nggak 100% uang dari blogging aku pakai shoping. Aku orangnya ngirit loh kalau soal gitu-gituan๐Ÿ˜€.

Skrg banyak beauty blogger yang ngerasa gak cukup jadi blogger aja. Mereka trus mulai merambah ke dunia vlogger. Kamu ada rencana gitu juga kah?

Untuk saat ini enggak. Soalnya kayaknya media paling tepat buat aku ya memang blog ini. Kalau video, aku nggak yakin bisa menampilkan diri dan bikin konten yang sama menariknya kayak blog.

Blog kamu kan termasuk salah satu beauty blog heits ya. Nah, ada gak tips atau kiat supaya bisa bertahan ngeblog segitu lama, menarik pembaca dan terus menyajikan tulisan-tulisan yang enak dibaca?

Aduh, aku girang cekali dibilang heits๐Ÿ˜€.

Sejauh ini aku nggak merasa mengeluarkan usaha untuk bisa konsisten ngeblog sekian lama. Soalnya aku nggak pernah merasa โ€œterpaksaโ€ sih. Aku suka-suka aja nulis di blog. Jadi aku bingung ya kalau disuruh ngasih tips agar bertahan ngeblog sekian lama. Nggak ada tips. Tinggal nulis aja terus. Hehe..

Kalau tips-tips blogging dan SEO kayaknya udah banyak banget yang nulis ya. Jadi aku nggak pengen mengulangi lagi. Mungkin aku ngasih tips tambahan aja.

Yang pertama: Katanya nih, ada yang namanya marketing dan branding. Marketing itu lebih ke bagaimana cara menarik pembaca agar mau datang ke blog kita. Misalnya ya dengan trik-trik SEO, biar blog kita nongol ketika ada orang yang mencari sesuatu di google. Tapi selain itu, yang nggak kalah penting, ada yang namanya branding . Kalau menurutku ini lebih ke bagaimana orang yang sudah kita tarik ke blog kita dengan tehnik-tehnik marketing tadi, pada akhirnya mau terus membaca blog kita dan nungguin update post kita. Intinya ngasih karakter/ pembeda/ ciri khas lah ke blog kita.

Apalagi beauty blog yak, menurutku butuh ciri khas. Kalau sekedar review lipstik Wardah misalnya, banyak, tinggal googling aja. Sebagai pembaca, kadang aku juga googling review, lalu baca, setelah dibaca ya udah close tab. Kalau ditanya review blog mana yang tadi dibaca? Mungkin aku lupa๐Ÿ˜€. Tapi ada kalanya juga pas cari suatu review, aku nyantol di suatu blog, yang ternyata aku suka sama cara blogger-nya menampilkan review lipstik Wardah. Nah, kalau kayak gitu, biasanya aku jadi inget blog tersebut. Bahkan follow. Bahkan ngerekomend ke orang2. Bahkan kalau ada suatu produk yang aku lagi kepo, walau sudah baca review dari blogger lain, aku tetep pengen liat si blogger tersebut yang ngereview.

Dan soal ciri khas ini nggak ada tips yang bisa aku kasih sih. Soalnya masing-masing blogger tentu punya ciri khasnya sendiri-sendiri. Ada yang kekuatannya di tulisannya yang menyentuh, ada yang punya selera humor yang bagus, ada yang punya pemikiran dan sudut pandang yang unik, ada juga yang kekuatannya di foto-foto yang artistik, aau foto-foto swatch yang warnanya mirip banget sama IRL, dll.

Yang kedua: Nggak salah sih ngeblog karena pengen dapet penghasilan. Tapi akan lebih baik kalau kita melakukan blogging karena kita suka. Tujuan utamanya ya bersenang-senang, bukan uang. Soale ya kayak yang aku bilang di atas, blog itu butuh proses sebelum bisa menghasilkan uang, nggak instan. Kalaupun pada akhirnya sudah bisa dapet uang dari blog, blogging juga nggak sama dengan kerja kantoran yang setiap bulan pasti ada uangnya. Nah, kalau tujuan utama kita adalah cari duit, kalau pas blog kita lagi sepi sponsor, nanti jadi males update dong? Masa iya, update post kalau pas ada sponsor doang? Pembaca mana yang mau baca blog yang jarang update dan sekalinya update isinya sponsor doang? Terus kalau nggak ada yang baca, sponsor mana yang mau ngelirik?๐Ÿ˜€

Kalau soal menyajikan tulisan yang enak dibaca, tipsnya: terus latihan dan banyak-banyak baca. Biasanya blogger yang tulisannya enak dibaca itu, selain hobi nulis juga hobi baca. Aku sendiri masih terus belajar bagaimana caranya menyajikan tulisan-tulisan yang enak dibaca.

*Seus Arum, I’m with you banget deh untuk urusan ini. Nice to know that we’re on the same boat!*

Apa sih makna kata “cantik” menurut kamu?

Eh ini cantik fisik kan? Bukan inner beauty? ^^.

Cantik itu relatif dan tergantung selera. Dan semua orang menurutku punya sisi cantiknya masing-masing.

Jujur aja, aku paling nggak suka sama standar cantik yang dipaksakan. Misalnya: cantik itu harus putih kulitnya, harus kurus, harus lurus rambutnya. Lha kalau cantik harus putih, memangnya orang kulit gelap nggak ada yang cantik? Terus aku juga sering nerima komentar (di sosial media) soal bentuk rahang dan pipiku sih, katanya nggak cantik lah, harus di shading, harus tanam benang biar tirus. Bahkan beberapa ngomentarinnya kasar. ย Padahal aku ngerasa nggak ada yang salah sama mukaku. Memang nggak tirus sih, tapi aku ngerasa cantik tuh piye no? Tetep harus shading dan tanam benang kah, biar pada nggak jijik? Ah aku mah males..๐Ÿ˜€.

Ya gitu deh. Menurutku semua orang punya sisi cantiknya masing-masing. Kulit hitam, kulit putih, muka bulet, muka tirus, badan rata, badan semok, semua cantik kok. Nggak perlu frustasi kalau kita nggak bisa memenuhi standar cantik dari orang lain.

Ada nggak tips untuk pede dengan wajah unik? Kalo aku liat kan, muka kamu itu unik dan berkarakter. Dan di Instagram, beberapa follower malah cela kamu. Gimana sih cara supaya pede and just being the real you?

Eh apa yak ses? aku bingung nih yang ini… hahahaaa.. cuek aja kali ya.

Terus banyak-banyak liat sekitar. Jangan kurang piknik๐Ÿ˜€. Misalnya aku mukaku kotak. Liat aja Penelope Cruz mukanya juga kotak tapi cantik warbiyasak.

Jadi ya pede aja, muka kotak juga cantik kok. Sama yg kulitnya gelap juga gitu kali ya. Pede aja. Banyak kok yg kulitnya gelap dan cantik. Dan lain lain๐Ÿ˜€

Terima kasih banyak ya Seus Arum mau main wawancara-wawancaraan sama aku. Semoga proyek pribadi nan rahasianya sakseis. Semoga rezekinya tambah deras kayak banjir bandang. Sehingga dirimu bisa terus belanja makeup dan meracuni kaum Hawa yang haus racun ini (termasuk aku๐Ÿ˜€ ).

 

7 thoughts on “Meet The Blogger: Seus Arum Si Penebar Racun Warna Warni

  1. Wuaaahh, terima kasih sekali ses Ira. Aku merasa seperti artis๐Ÿ˜€.

    Bolehlah kapan-kapan kita ngeteh-ngeteh atau nyusu-nyusu cantik, karena ses Ira tidak suka kopi๐Ÿ™‚

  2. Hahaha aku juga termasuk pembaca blognya ses Arum ^^ apalagi kalo lagi bahas produk drug store.. wuihhh langsung capcus kesana.

    Emang kok. Sebagai blogger pasti punya ciri khas masing masing. Kata temenku sih, ciri khas ku ngeblog itu: blak blak an dan bahasannya gesrek, tapi nyantol di hati. Huahahahaha. Bahkan, kalo ngomong soal beauty things pun juga nyablak.

    tulisandarihatikecilku.blogspot.co.id

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s