AADC (Ada Apa di Cirebon) part 2

Setelah dari Keraton Kasepuhan, kita lanjut hunting oleh-oleh. Tanya Pak Supir, dia rekomen ke dua toko yang lokasinya berdekatan. Kita sih terserah aja yang penting gampang parkir dan convenient juga buat kita. Akhirnya Pak Supir parkir di depan Toko Pangestu.

Tokonya luas, bersih, nyaman dan isinya lengkap. Begitu masuk, langsung tercium wangi kue enaaakkk banget. Ternyata, Mbaknya lagi manggang sopia isi keju. Ditawarin nyoba, dan rasanya emang endeeuus!!! 👍

Kita pun langsung menyusuri tiap-tiap rak toko, sebelum memutuskan beli apa. Yang gue suka dari toko ini adalah, tester produknya lengkap banget bok! Nyaris semua produk pasti ada testernya deh. Dari mulai keripik, sampe sambel, bisa dicobain. Yang ada, semua tester gue coba sampe kenyang hahahaha.. *nyoba tester apa rakus sih Mbak?*

Contoh oleh-olehnya apa aja? Macem-macem sih. Untuk yang mentah, ada beragam jenis kerupuk (ikan, udang, dll dsb), bumbu empal gentong siap masak, dan masih banyak lagi. Untuk yang mateng, lebih beragam lagi deh.

Mulai dari tape ketan *bisa pilih kemasan ember atau kotak plastik*, aneka jenis sambal *sambal Jamblang, sambal peda, sambal Kecombrang, dst*, aneka ragam keripik, aneka ragam kerupuk *dari kerupuk melarat sampe kerupuk elit hahaha*, aneka ragam abon, aneka ragam rengginang *rengginang keju FTW!*, aneka jenis manisan, dan masiihhh banyak lagi. Batik juga ada serta kerajinan kayak gantungan kunci dll dsb.

IMG_20160521_135406

IMG_20160521_135419

Dan yang paling menyenangkan, harganya cukup affordable lho. Temen-temen gue pada ternganga di meja kasir saat harus bayar. Ada yang udah nyiapin uang sekian, tau-tau belanjaannya cuma 180rb. Bisa pake debit dan kartu kredit pula, plus bisa minta dipak di kardus supaya handy. Lopelope bingit deh!

Dari situ, kita minta dianter ke Batik Trusmi. Sebenernya, Ratih rikues mau liat-liat kerajinan kerang. Tapi setelah tanya ke Pak Supir, menurut dia, lokasi Batik Trusmi dan kerajinan kerang gak sejalan. Jadi dia khawatir waktu kita gak bakal maksimal karena terburu-buru harus kejar kereta jam 18.20. Yowis, akhirnya Ratih ngalah, kita langsung cuss ke Batik Trusmi.

Kita ke toko apaa gitu yang isinya batik semua *yaeyalah namanya juga pusat batik, zzz*. Di sini, gue agak males-malesan liat-liat karena model bajunya gitu-gitu doang. Motif kain batiknya sih lucu-lucu dan cantik. Tapi begitu mengingat tumpukan kain batik di rumah yang belum dijahit karena ongkos jahit sekarang mahal banget, niat beli pun luntur.

cirebon batik

*Bu Diplomat lagi bingung pilih batik untuk outfit ke luar negeri. Photo by Sylvia Masri*

Keluar dari toko itu, kita masih lanjut liat-liat ke toko lain di sekeliling daerah situ. Iseng-iseng, masuklah ke sebuah toko yang dari luar berdesain modern minimalis. Namanya, Lebet Sibu. Begitu masuk, interiornya juga minimalis gitu. Dan pas liat koleksi baju-bajunya, naaahhhh ini dia yang ane cari. Kece-kece bok!

Wih langsung cemungudh deh liat-liat koleksi batik yang ada. Tambahan lagi, di sini 1 model, 1 warna, 1 size. Jadi kesannya ecucip gitu kan yaaa.. Akhirnya gue beli blazer tanpa kancing yang bisa dibolak-balik warna oranye. Harganya, cuma 250rb saja kakaaakk.. Gue pernah beli di Alun-alun GI beberapa tahun lalu dari brand berbeda tapi modelnya sama, harganya di atas 400rb aja gitu. Makanya, menurut gue, baju-baju di butik ini kece-kece, kualitas oke dengan harga reasonable.

*setelah keluar dari toko, gue langsung gugel Lebet Sibu. Ternyata dese emang ngetop. Yah, kurang pergaulan amat aing yakπŸ˜€ *

Kelar belanja-belenji, kita mulai kelaperan dan minta Pak Supir mengarah ke Empal Gentong H. Apud. Di sini, gak hanya jual Empal Gentong, tapi juga ada Empal Asem dan Sate Kambing. Berhubung kami adalah gadis-gadis gembul, diorder semua deh tuh makanan. Kan makannya rame-rame ya shay, jarang-jarang pula ke sini, jadi gpp lah yaaaπŸ˜›

cirebon empal2

*photo by Sylvia Masri*

Begitu makanan dateng, langsung fokus semua ke menu pesenan masing-masing. Ya Allah Gusti, enaaaakknyaaaa pake banget. Apalagi sate kambingnya. Aseli, lemaknya lumer gitu di mulut. Padahal gue gak pernah suka makan sate kambing yang ada lemaknya karena rasanya aneh. Di sini, baru deh nemu sate kambing berlemak yang enaaakkk dan gak prengus. Yum!

Empal Gentong sendiri pasti udah pada tau ya. Ini adalah sejenis gulai/soto gitu yang isinya bisa daging, kikil atau jeroan. Sedangkan Empal Asem adalah Empal Gentong tanpa santan, yang dikasih irisan belimbing wuluh. Jadi rasanya mirip Garang Asem, gurih dan segeer banget.

cirebon empal

Yang paling membahagiakan, udah perut kenyang warbiyasak, total kerusakan juga gak parah. Setelah dihitung, kita masing-masing kena gak sampe 50 ribu/orang. Langsung deh semua bersorak kegirangan karena, udah makanannya lezat banget, perut kenyang, hati senang, eh dompet gak meriang!

Selesai ng-Empal Gentong, Pak Supir drop kita di stasiun. Muka-muka lelah dan bahagia pun menandai akhir trip kali ini. Rencananya, kita bakal bikin trip-trip berikutnya di masa depan. Doakan sakseis yaaa!!!πŸ™‚

cirebon stasiun

*photo by Sylvia Masri*

IMG_20160521_175151

*karena trip tanggal tua, jadi kerusakannya cuma seginiπŸ˜€ *

9 thoughts on “AADC (Ada Apa di Cirebon) part 2

  1. Wii Lebet Sibu emang top banget deh mba ira agak lebih mahal dikit dari toko batik di trusmi tapikan Dia designnya ga pasaran yaaa.. Tapi emang batik cirebon harganya masih ramah kantong sihh.. Hahaha jadi sebagai pecinta batik yang belum terlalu mapan buat kholeksi batik jogja/solo cirebon emang kota paporit eke berburu batik dan makan nasi jamblang+empal asem 😍

    • Iya, gue sampe ternganga bok pas masuk tokonya. Kece2 amat, gak pasaran dan modelnya kekinian semua. Akika suka! Utk harga pun mnrt gue gak mahal2 amat ya. Aplg kalo dibandingin yg di JakartaπŸ˜€

  2. mbak Ira, aku juga demen batiknya Lebet Sibu.
    Bisa customized juga loh. Pas dulu ada model baju yang aku suka, ternyata ukurannya kegedean. Trus aku minta diukur langsung disitu plus minta dibuatkan model yang sama ukuran anak2. Jadi kembaran deh sama anakkuπŸ™‚
    Bayar dan kasih alamat rumah, selang dua mingguan batik kembaran ama anakku udah sampai di rumahπŸ™‚

    • Waaahh.. Pantesan kemarin aku overheard ada yg bilang mau order, tapi size-nya beda. Trus si SPG nya bilang, bisa tapi waktunya bbrp minggu gitu. Tau gitu kmrn aku juga gitu ya utk bbrp model yg aku taksir tapi gak ada size-nya.

      TFS ya Mbak Fani. Kapan2 mau nyoba aaahhhπŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s