Belitung Trip: Total Eclipse of the Sun (2)

Judulnya ngikutin lagu jadul, Total Eclipse of the Heart, ceritanya *buka-buka umur sendiri*

Nah ini adalah lanjutan postingan sebelumnya yang bercerita tentang perjalanan gue ke Belitung bulan lalu. Di hari kedua, agendanya jelas, yakni menyaksikan momen bersejarah, Gerhana Matahari Total (GMT).

Menurut jadwal, GMT di Belitung berlangsung sekitar pukul 07.20. Pusat pemantauan berada di Tanjung Kelayang. Rencana awal, Presiden Jokowi segala mau datang. Jadi suasananya ramee banget.

Dari malem, Bu Vinda udah nanya ke kita, mau liat GMT dimana? Menurut dia, banyak spot di Belitung yang bagus-bagus banget untuk nonton GMT. Jadi nggak cuma Tanjung Kelayang aja gitu.

Tapi karena kita semua baru pertama kali ke Belitung, dan kita bukan fotografer profesional pula, jadi di Tanjung Kelayang pun gak masalah. Plus, karena pusat nonton GMT ada situ, pengen aja liat segimana serunya sih nobar GMT raramean.

Oke, berarti setuju semua untuk nonton GMT di Tanjung Kelayang. Lokasinya sih gak terlalu jauh dari hotel tapi karena diperkirakan bakal puenuh banget, kita pun harus berangkat pagi-pagi banget, sekitar jam 4-an. Supaya dapet spot yang enak gitu.

Begitu sampe, di pantai udah banyak orang, kru dari stasiun TV dan para fotografer. Panggung gede juga disiapkan. Ternyata, momen GMT ini juga sekaligus untuk prosesi peresmian Belitung jadi KEK pariwisata oleh beberapa menteri.

IMG_20160309_053346

Semakin terang, semakin banyak orang yang dateng. Suasana pun semakin riuh. Mendekati waktu gerhana, kita pun sibuk menyiapkan kacamata gerhana yang dibeli kemarin. Pas GMT mulai, wow, suasananya bikin merinding!

IMG_20160309_072048

Ada yang teriak tanda kagum, bersiul, atau tepuk tangan. Tapi yang bikin haru, gak sedikit yang bertakbir, dan bershalawat. Somehow, semua reaksi itu bikin gue merinding and all of a sudden, my eyes got teary :’)

Gue langsung ngerasa, ya Allah, kecil banget ya gue di dunia ini. Gimana kalo mataharinya gak nongol2 lagi? Will I ever be able to see my family again?Β  T__T

*gue sempet upload cuplikan video-nya di Instagram utk dapet sekilas suasananya ya. Gak bisa upload di sini karena males kudu ke youtube dulu euy*

Mungkin, semua perasaan ini gak akan hadir kalo gue nonton di TV kali ya. It’s all about euphoria, baby.

Menurut analogi sotoy gue, ini kayaknya mirip sama perasaan orang yang nonton konser musik penyanyi idolanya. Nonton di rumah mungkin bisa kalo ada siaran langsungnya. Tapi kenapa masih banyak yang bela-belain nonton langsung di lokasi? Ya itu, karena gak dape euphoria dan feel tersendiri. Kayak yang gue alami pas nonton GMT kemarin itu.

Setelah liat GMT, kita balik hotel bentar untuk mandi (iyaa tadi ke GMT belum mandi kita hihihi), dan siap-siap mau melancong ke pulau. Gue sangka pulaunya pulau yang mana. Ternyata, Pulau Leebong yang kita kunjungi adalah pulau pribadi. Widih, canggih amat nih secara gue seumur-umur belum pernah ke pulau pribadi hahaha..πŸ˜€

Owner Pulau Leebong, Pak Anton Gozelie, adalah temennya Bu Vinda. Menurut Pak Anton, pulau ini emang lagi dalam tahap dipersiapkan untuk jadi destinasi wisata selanjutnya. Makanya, kita cukup beruntung bisa dateng pas pulau itu belum penuh sama turis. Jadi bisa nikmati fasilitas yang ada tanpa repot.

Sambil OTW Pulau Leebong, kita mampir dulu ke Pantai Tanjung Tinggi yang juga disebut sebagai Pantai Laskar Pelangi. Di sini, pemandangannya khas dengan batu-batu gede di pinggir pantai. Pembangunan di sini juga mulai pesat nih, bener-bener sesuai sama visi pemerintah jadiin Belitung sebagai KEK pariwisata kayaknya ya.

IMG_20160309_084441

Anyway, pas kapal kita sampe di dermaga Pulau Leebong, langsung pada heboh deh semua. Biasaaa.. Cari spot untuk foto-foto selfie, atau foto diri ala-ala candid gitu hahahaha.. Gimana nggak pengen foto? Langitnya baguuusss.. Lautnya baguussss.. Dermaganya juga rapiiii… Sukak deh!

IMG-20160309-WA0010

*gak kesampean jadi model iklan sampo, ya gini jadinya nih. Jadi model topi abal-abal aja, tampak belakang pula*

Di Pulau Leebong ini isinya juga unik. Dibangun rumah-rumah pohon yang bisa dipanjat siapa aja, tua muda, anak-anak maupun dewasa, karena gampang dinaiki. Trus karena resornya belum jadi, disiapkan tenda-tenda gitu untuk yang mau nginep. Gue sih pilih malas-malasan di kursi berjemur aja. Enak banget menikmati semilir angin pantai sambil merem-merem ayam gitu.

IMG_20160309_122727

IMG_20160309_143752

Dari Pulau Leebong, kita diajak mampir ke Pulau Pasir. Gue pikir apaan sih koq Pulau Pasir namanya? Lah kan semua pulau juga terdiri dari pasir kali. So what’s so special about it?

Ternyata, Pulau Pasir ini adalah pulau yang isinya cuma pasir thok. Tanpa penghuni, tanpa pepohonan, tanpa hewan. Menariknya, pulau ini nggak tenggelam. Di tengah-tengah pulau, ada hammock dan ayunan. Sungguh properti yang cucok untuk foto-foto! *tetep yeπŸ˜€ *

IMG_20160309_152819

 

20160309_153906

*girang amat Mbak sampe loncat-loncatan gitu*

Dari Pulau Leebong, kita balik kanan ke hotel. Malemnya barbeque-an (tepatnya sih Dimas dan Tantry dari Wastu Kinasih yang bakar ikan, kita bagian makanπŸ˜€ ), trus bobo deh. Mana yaaaa.. Masa lengan kanan gue kebakar dong sampe periihh banget. Padahal udah pake sunblock tebel-tebel. Warbiyasak matahari Belitung! Tau gitu sekalian pake bikini ya supaya itemnya rata hahaha *umpetin lemak di perut*

Hari ketiga, sebelum pulang, kita mampir dulu ke toko oleh-oleh yang errr… Gue lupa namanyaπŸ˜› Tapi di sini cukup lengkap, meski kecil ya. Segala macem terasi, dodol, dan ofkors, kerupuk lengkap-kap-kap. Berhubung anak, suami dan emak bapak doyan kerupuk, gue belinya itu aja deh. Lumayan, murah meriah endeus, meski ngebungkusnya bikin rempong karena gede bener.

Sambil OTW bandara, mampir dulu dong ke Danau Kaolin yang lagi heits. Yahilah, panasnya warbiyasaaakk.. Dan karena di danau ini pasirnya putiihh dan airnya biruu, jadi berasa tambah panas. Sebab, sinar matahari terpantul gitu kan.

Tapi tetep sih, semua itu gak melunturkan niat pepotoan. Ya iya dong sis, udah jauh-jauh dan dapet pemandangan kece macam Korea gini. Masa gak dipoto?

IMG_20160310_093533

20160310_094016

*poto-poto Danau Kaolin ini kayak dipotosop ya? Padahal aseliii semuanya gak diedit. Lah wong gue gaptekπŸ˜› *

Overall, Belitung trip ini super duper seru banget deh. Kekhawatiran gue bahwa Belitung bakal penuh banget dan susah cari makan karena semua tempat sold out gak terbukti *tetep ye khawatirnya gak jauh-jauh dari kuliner* Malah kita makan-makan puas banget. Makan ikan dan seafood sedaappp fresh from the sea!

Makasih banget buat Bu Vinda Volare dan Wastu Kinasih yang udah ngajak ke Belitung. Kalo ada yang pengen ke Belitung dan bingung sama trip di sana, hubungi Bu Vinda deh. Bisa customized budget juga dan dijamin seruu..

Ah pengen ah ke Belitung lagiii….

20 thoughts on “Belitung Trip: Total Eclipse of the Sun (2)

  1. Masya Alloh itu 2 foto dibawah bagus banget,,, bukan editan ??? Alloh luar biasa yaaa Mba, bikin karya yang begitu sempurnaπŸ™‚

    • Mungkin bgt kyknya Tjep. Soale jalanan dan infrastruktur di sini bagus bgt. Maklum, dulu kan Belitung ada PT Timah, jd infrastruktur kudu oke. Jalanannya mulus, OK utk sepedaan. Tp krn gede bgt pulaunya, pleus panaass bgt, butuh waktu lama utk keliling Belitung naik sepeda. Gpp, pulang2 bisa turun 10kg kyknya 😁

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s