Melihat dari Kacamata Berbeda

*postingan ini mengandung isu seputar SARA. Tolong dibaca dengan kepala dingin dan hati seluas samudera. Perlu dicatat, penulis tidak bermaksud menyinggung satu pihak manapun. Hanya curhat tentang kondisi yang dialami aja.*

Barusan, seorang sahabat gue di kantor curhat. Dia, sebut aja Nona, sedikit mengeluh tentang beberapa orang di kantor sebelah. Nona ini berasal dari sebuah provinsi di Indonesia Timur dan tinggal di lingkungan non muslim. Keluarganya Kristen taat. Dari lahir sampai lulus SMA, dia tinggal di sana.

Saat kuliah, Nona pindah ke Jakarta. Di Jakarta, barulah ia banyak bertemu dan berteman dengan muslimah berjilbab. Di kampungnya dulu, meski ada yang muslim, tapi rata-rata gak berjilbab.

Seiring berjalannya waktu, Nona yang pandai bergaul ini lebur dengan campur-aduknya SARA di Jakarta. Meski dia masih taat dengan ajaran agamanya, dia gak pernah pilih-pilih teman berdasarkan SARA. That’s what makes us get along well.

Nah, beberapa waktu belakangan, kantor kita kedatangan tamu baru. Kapling sebelah diisi oleh para pegawai dari kantor lain. Mereka ini sebagian berjilbab, tapi berisiknya minta ampun. Gak cuma berisik, mereka juga annoying dalam artian, sering melontarkan kata-kata makian, kasar dan vulgar.

Selama ini, gue, Nona dan teman-teman sekantor cukup terganggu ya. Apalagi, kalo pas pagi-pagi, saat kantor gue lagi deadline. Jadi kebayang ya lagi dikejar-kejar deadline yang hitungannya menit, trus di kapling sebelah lagi pada becanda pake kata-kata gak pantes sambil cekikikan nyaring. KZL ya sis. Buyar semua konsentrasi😦

Nah ternyata, di mata Nona, yang terjadi bukan cuma sekadar KZL akibat suara nyaring dan becandaan gak pantes. Ada hal lain yang tak kalah mengganggunya. Tadi dia cerita gini:

“Ra, gue heran deh sama Mbak-mbak di sebelah. Seumur-umur gue kenal dan bergaul dengan orang berjilbab, rata-rata sopan dan gak lebay. Kalo becanda seru iya, tapi tahu tempat dan waktu. Ini koq beda ya? Ngomong t41, 4nj1n6, m0ny3t dll seenak udelnya, kenceng-kenceng pula. Maaf ya, gue jadi ngerasa gimana gitu,” katanya.

Jleb. Gue langsung speechless. Sebab, fakta yang disodorkan Nona ke gue itu emang benar adanya.

Trus Nona melanjutkan curhatnya begini:

“Kenapa gue nanya gini, karena gue pernah merasakan  hal yang mirip, walau mungkin beda bgt konteksnya ya. Gue dulu pake kalung Salib. Kemana-mana selalu pake. Tapi, begitu gue sadar bahwa kadang gue suka becanda kelepasan kalo ketemu teman-teman, akhirnya kalung itu gue lepas dan hanya gue pake ke gereja. Soale gue khawatir akan ada orang yang bertanya-tanya ‘Ini cewek koq pake salib gede-gede tapi becandanya lebay banget,'” tambahnya.

Lagi-lagi gue kayak ketusuk, jleb banget deh. Oke, gue emang belum pake jilbab. Tapi gue tau, kapan dan dimana bisa ketawa ngakak, kapan dan dimana sebaiknya tidak. Lah ini?

Dan gak bisa dimungkiri, gue sendiri dulunya sering berpikir naif. Dulu gue sangka semua cewek berjilbab itu pasti sopan santun, agamis, gak suka gosip, gak suka nusuk teman dari belakang. Pokoknya solihah dan bebas dari sifat-sifat negatif deh. Ternyata, kenyataannya gak semua gitu ya.

Tapi gue berusaha berdamai dengan itu. Ya udah deh, urusan masing-masing aja lah. Gue gak mau nge-judge karena pasti bakal dipandang sebelah mata. Yang ada bakal dimarahin gini lagi: “Sape lo gak pake jilbab berani-beraninya nge-judge gue?” *zoom in zoom out*

Nah kepusingan muncul saat pertanyaan datang dari kaum di luar muslim. Kayak kasus Nona di atas. Gimana menjawabnya ya?

Di satu sisi, cewek-cewek kantor sebelah kan saudari gue sesama muslim yang, kalo menurut agama, wajib dibela. Tapi di sisi lain, gue malu ya bok. Harusnya mereka berperilaku jauh lebih baik dari gue yang *kalo menurut ibu-ibu di Facebook yang hobi “melaknat” perempuan tanpa jilbab* harusnya jadi penghuni kerak neraka ini ya, hahaha *keringet dingin😛 *

Lah, koq ini kebalik sih? Harusnya kata-kata kotor, vulgar dll itu keluarnya dari gue yang gak jilbaban dan terlaknat ini. Bukan dari cewek-cewek berjilbab yang seharusnya suci seputih salju itu. Pucing pala barbie deh.

Anyway, what do you guys think? Sungguh, masalah kayak gini sering bikin ZZZ. Jadi, biasanya gue mengalihkan obrolan dengaaann… gosip artis Holiwut. Yaayy!!

*padahal yang diobrolin mah Bang Ipul😀 *

41 thoughts on “Melihat dari Kacamata Berbeda

  1. speechless gue mba… dan ga nyangka juga, ada kah yg berjilbab tapi hobi memaki even smp kluar nama2 binatang? hmm.. gue orang pontianak mb. Kalimantan barat pelosok. tapi disini yg jilbaban tuh ya manis2. dalam arti kalo ngmg “agak” dijaga mmg… gosip sih yah kdg2 keceplosan ghibah, tapi kalo cekikikan ngerumpi kluar monyet taik dll.. blm sih mba ketemu. eneg juga sih kalo dideket kita kaya gitu ya..

    speechlessssssss…..😦

    • Iya, beneran ada Mbak. Makanya sempet agak uhmmm gimana ya. Kalo gak di depan umum sih, ya terserah deh. Tapi kalo di depan umum kan bikin bingung juga. Karena kata2 kayak gitu gak pantes utk diucapkan siapapun, jilbaban/gak.

  2. Halo Mbak Ira. Fyi, aku penganut Kristen ya, sama kayak Nona🙂. Kalo aku mikirnya cuma gini sih: okelah mereka berjilbab, tapi mereka pun hanya manusia biasa yang penuh khilaf, noda dan dosa. Kalo ada cewek berjilbab dan ngerokok, dulu aku pun mengernyitkan dahi dan mikir “kok jilbaban ngerokok sih”. Tapi semakin ke sini, aku jadi mikirnya biasa aja. Berjilbab dan ga berjilbab jatohnya ya sama aja, manusia2 juga. Ga ada yg suci tanpa noda seputih salju. Menurutku, perempuan berjilbab gak lantas menjadikannya manusia yg lebih mulia or whatsoever. Biar Tuhan aja yg menilai🙂

    • Ih kamu bijak amat sih kak! *towel dagu*

      Iya gue setuju sama pendapatlo, Cha. Tapi ya itu, puyeng giliran kudu ngejelasin ke orang agama lain atau yang gak paham dengan urusan jilbab. Jadi speechless deh akoh X_X

  3. Mbak Ira, aku pun termasuk yang mikir awalnya kalo berkerudung itu udah pasti alim banget!! Sampai kemudian ngobrol sama beberapa orang dan berkesimpulan. Kerudung itu kan soal kewajiban yang beda sama perilaku individunya. Semacam kalau di kantor wajib pake baju rapi sopan, tapi pegawainya belum tentu juga berperilaku sopan dan santun

    • Iya bener Mbak. Tapi yang nyebelin, belakangan ini kan banyak ukhti2 yang “kampanye” di sosmed, melaknat perempuan non jilbab. Nah, “kampanye” mereka ini juga dibaca dan dilihat kaum non muslim. Jadi di mata yang non muslim, perempuan berjilbab adalah perempuan Islam yang sesungguhnya. Makanya bingung gue kalo ditanya “kenapa cewek jilbab yang itu minum alkohol?”, atau “kenapa cewek jilbab yg itu maki-maki pake kata vulgar?”. Mereka sendiri yang meletakkan dirinya beda level sama gue dan cewek2 lain yang gak jilbaban. Dampaknya jadi gini deh😦

  4. Pertanyaan semacam ini sudah sering orang tuaku ajukan ke aku,,, secara dikeluarga ku hanya aku yg muslim🙂
    Bingung dan menjadi tantangan…

    • Wow Mbak Yulia, salut deh. Gue di kantor juga termasuk minoritas karena rata-rata teme gue non muslim. Itupun gue suka bingung kalo ditanya2 ttg perilaku bbrp oknum muslim yang kurang pas. Kayak cewek jilbab maki2 pake bahasa vulgar ini. Gimana dirimu ya? Hebat!

  5. kalo aku dihadapkan pd kondisi gt mbak, aku jg mengakui blm tntu semua yg pakai jilbab itu perilakunya selalu di jalan yg benar *halah, bahasaku :p*
    islam itu sempurna, kalo ada yg salah itu individunya. bukan ajarannya.
    kalo ada yg salah, berarti orangnya, bukan ajarannya.
    kadang yg jilbabnya udah sebesar mukena pun masih ada aja akhlak kurang terpujinya yg mrasa diri paling benar lah, men judge seenak udel, dll dll
    suka miris aja sih, asa ga malu gt sama jilbab nya.,

    • Setuju Mbak Indah. Prinsipku juga gitu sih. Tapi ngejelasin dgn bahasa sederhana dan logika yang sama itu suka bikin bingung ya hahaha..

      Ih jadi inget temen dulu yang pake jilbab syar’i tapi hobinya nyebar fitnah. Aku jadi korbannya juga, KZL deh😦

  6. Kalo sepemahaman gw yg cetek ini mbak, menutup aurat itu hukumnya wajib utk perempuan muslim, sama spt sholat puasa dll. Bukan cari pembenaran ya tp org yg sholat aja msh bny yg berbuat dosa. Pun sama dgn perempuan berkerudung. Tp memang tujuan menutup aurat selain melindungi diri juga diharapkan mencegah ybs utk berbuat hal2 negatif. Tp semua kembali ke pribadi masing2 ya mbak.
    Kenapa ga ditegur aja mbak kalo memang mengganggu..

  7. “Harusnya kata-kata kotor, vulgar dll itu keluarnya dari gue yang gak jilbaban dan terlaknat ini. Bukan dari cewek-cewek berjilbab yang seharusnya suci seputih salju itu.”

    It’s a little bit stereotyping, isn’t it, to expect women with hijab to behave better than their Moslem fellows who don’t wear one?🙂 It looks like you hold higher standards for them than for yourself, but why?

  8. bahkan harusnya kata2 kotor itu gak keluar dari mulut siapapun.. tapi ya gitu namanya juga manusia, tempatnya khilaf dan dosa. aq setuju sama komen Mba Indah diatas. orang jilbaban ada banyak yg emang alim, tapi gak sedikit yg cuma jadi kedok, makanya perbuatannya jadi kurang terpuji. dulu aku juga heran sama cewek jilbaban yg ngerokok, ngomongnya berantakan, judes, suka maki2, dan gak solat. gimana tuh, lebih aneh sih menurutku mba, udah jilbaban, eh solat aja lupa mulu. tapi makin kesini, ya gimana ya… bukan urusanku juga sih klo masalah solat mah.

  9. halow mbak ira…emaaangs banget….kenapa ‘orang2’ ini merasa sentimen dinasihati ama orang yg ga berjilbab. lah padahal mah kalo dirasa-rasa saling mengingatkan mah ke sesama manusia–bukan antar sesama berjilbab/ gak berjilbab. bingung juga, mau sampe kapan kita dealing sama situasi kayak gitu//// i feel you, mbak.

    • Ya gitu Mbak. Ngeselin kadang2. Btw, aku pernah lho dimusuhin dan diputus hubungan pertemanan sama seorang temen karena dia nyuruh aku pake jilbab tapi aku gak mau. Lah ibu bapak dan suamiku aja gak pernah rempong, ini koq maunya ngatur? X_X

  10. Speechless saya Mbak e. Jadinya bacain komen yang masup aja. Sampe sekarang masih takjub dan emezing kalo ada yang berjilbab merokok dan becanda lebay.

  11. Ini yang selama ini bikin gw nahan diri buat berhijab.. Karena ekspektasi gw sama orang2 dengan hijab itu cukup tinggi.. Dan menurut gw baru 50% dari kenalan gw yg berhijab yang menurut gw ‘layak hijab’ sisanyaa ya ada yg biasa ajaa ada yang jauhh lebih parah kelakuannya dr cerita lo diatas.

    Gw percaya banget sama jilbabin hati dulu (kemudian diceramahin ya kalau fisiknya aja blm berjilbab gimana hatinyaa) gw gamau klo gw udah berhijab trs ada yg komentar/ngebatin (kayak gw biasanya) jilbaban kok kaya gitu..

    Karena menurut gw once lo mutusin berjilbab ya lo harus bener2 jaga kelakuan krn yang lo pake itu simbol agama, lo rusak dimata orang, agama lo juga dinilai jelek😦

    *jd curhat. Mudah2an ga dibully ;D

    • Ih toss banget Nam!

      Pas pulang umroh dulu, gue sempet pengen pake jilbab. Tapi terus gue tanya ke diri sendiri, ini euforia doang atau emang beneran pengen? Gue evaluasi hati selama beberapa minggu, dan hasilnya emang baru sebatas euforia. Jadi batal deh, di-pending dulu sampe batas yang belum ditentukan hehehe..

      Pikiranlo sama persis sama gue. Makanya meski udah berusaha cuek, hati gue tetep nyes kalo liat temen berjilbab tapi melakukan hal-hal yang tidak seharusnya. Misalnya, selingkuh sm suami orang, check in di hotel sama pacar, dll dsb. Sebab, di kepala gue, sosok berjilbab itu harusnya jadi panutan para muslimah lain yang gak. Jadi ya gitu deh😦

  12. Hai mba ira salam kenal.
    Menurut aku ya, semua itu terjadi karena saat ini jilbab lebih dijadikan sebagai mode. Bukan karena kesadaran dr pemakainya untuk mendekatkan kepada Allah, untuk mematuhi perintah Allah.
    Jadi pemakaian jilbab tidak diimbangi dengan perubahan tingkah laku yang lebih baik.
    Selain itu, mungkin pegawai di kantor sebelah masih dalam tahap pencarian jati diri yang menganggap bahwa tingkah laku mereka keren? Hihihi.
    Apapun itu yang jelas tulisan mba ira yang ini telah mengingatkan aku akan pentingnya menjaga tingkah laku sebagai muslimah yang telah memutuskan untuk memakai jilbab.
    Terima kasih ya.

    • Sama-sama Mbak Ima🙂

      Aku jadi inget, pernah ngedit tulisan reporterku hasil wawancara sama Natasha, istrinya Desta 80s. Waktu awal berjilbab, Natasha ribet ngumpulin beragam model jilbab, baju, dll dsb supaya keliatan modis. Trus ditanya sama suaminya, “kamu berjilbab karena fashion atau karena Allah? Kalo karena Allah, gak usah ribet2 banget gitu. Cukup yang penting nutup aurat.”

      Natasha langsung terdiam dan akhirnya sadar, tujuan awal dia berjilbab itu apa. Batal deh dia bergaya macem2 kayak jilbaber masa kini🙂

      Dan iya, gue liat di sekeliling gue banyak yang memutuskan berjilbab lebih karena mode. Nggak ada yg salah dan nggak ada yg bener sih. Tapi ya itu, kalo nggak diiringi perubahan perilaku ke arah yg lebih baik, jadinya uhmmmm.. gimana ya. Bingung euy😦

  13. Aku pernah baca dimana gitu mbak, ada yg bilang Muslim yg baik pasti ingat bahwa jilbab adl reminder utk berlaku yg pantas (sesuai standar agama), jd kalo kelakuannya ga pantes yaaa.. Mereka bukan muslim yg baik. Pake jilbab krn ngejar “kewajiban” aja tanpa mengimaninya.
    Kalo gua jadi elu, uda gua cabein tuh mulut2 mreka wkakaka🙂

  14. Berjilbab dan berperilaku itu tergantung manusianya mb, saya berjilbab pun terkadang juga merasa selalu kurang dalam berperilaku ,bersikap ataupun pada saat berbicara. Namanya juga manusia, selalu ada kekurangannya..

  15. Hi Mba Ira, aku newbie dalam berhijab dan pengetahuan agamaku masih cetek banget. Tapi boleh ikut berpendapat ya🙂 Aku sedih banget sih, kalo hijab dijadikan patokan bahwa si jilbaber/hijaber itu harus begini begitu mba. Karena jilbab itu adalah kewajiban seorang muslim yg harus dipakai seorang wanita (maaf tidak bermaksud memojokkan ya mbaa), dan sifat/pembawaan/kelakuan si hijaber seharusnya tidak dikaitkan dgn hijabnya, karena emg fitrahnya ya ga nyambung pisan. Tapiiiii, emang ada tapinya sih. Kalau pake hijab atas kesadaran tsb, scr otomatis dia pasti akan brubah jd lebih baik. Nah, ada beberapa orang yg pake hijab karena ikut2an trend doang, ada banget! Yg begini jadinya perilakunya kurang “mencerminkan” walaupun mmg seharusnya tidak dikaitkan antara hijab dan perilaku. Turut KZL sama orang sebelah kapling kantor mbak Ira. Semoga cepet pada sadar ya🙂

    • Halo Mbak Riri.

      Wah selamat yaaa… Semoga istiqomah terus🙂

      Iya Mbak, mungkin pola pikir ini bawaan dari tahun 80-90an dulu kali ya. Dulu kan orang kalo gak mantep2 banget agamanya, gak pake jilbab karena tantangannya berat, bahkan sempet dilarang segala di sekolah2. Alhasil, orang berjilbab dulu udah pasti orang yang solehah banget ya, hehehe.. Citra semacam itu masih terus kebawa hingga kini, padahal kondisi udah berbeda. Mungkin di kalangan umat muslim sendiri udah mulai memahfumi. Tapi di kaum non muslim tetap sulit memahaminya.

      Jadi ya gitu deh. Mudah2an Mbak kapling sebelah segera sadar. Terganggu nih tiap hari sama kebawelannya😦

  16. Mudah-mudahan Mbak Ira someday bisa jadi contoh wanita muslim berjilbab yang baik, sopan, cerdas/intelek, ngga suka bergosip, dan cantik… Ini doa ya Mbak bukan sarkas hehe… Aamiin…

  17. Sekarang emang lg heitz bgt Mba fenomena muslimah berjilbab or lbh beken skrg berhijab yg (sorry) “murahan” . klo flashback ke sktr 90-an berjilbab itu kan mahal sekali, artinya muslimah berjilbab jmn dulu tuh pengorbanan nya g tanggung2, dr mulai dilarang di sekolahan, dlm PNS juga intansi2 lain utk bekerja. Tapi srkg seiring perkembangan mode (Alhamdulillah) hijab lebih merakyat, tp ya mungkin krn kiblatnya mode itu td ya hijab beserta atributnya g lebih dr secarik kain 30ribuan atau malah koleksi kain2 yg dipakai bersamaan dan dililit-lilit sampe riweh true perginya ke mall atau malah konser musik trus jejingkrakan..anyway ini dilematis bgt disisi lain muslimah menunjukkan jati dirinya tp jg sebagai pribadi dia blm menemukan jati dirinya #ngomongamakaca

    • Iyaaa.. Aku jadi inget dulu temen2 dan sodara2ku yang pake jilbab di era 90-an sampe susaah banget perjuangannya ya. Tapi mereka justru istiqomah dan bikin salut. Rata-rata penampilan dan kelakuannya gak beda jauh.
      Kalo sekarang, mungkin karena gak ada sense of fighting lagi, jadi lebih gampang. Ini aku bikin postingannya bukan maksud nyinyir. Karena apalah aku ya yang belum pake jilbab ini. Cuma, yaa sukur2 bisa kasih input ke temen2 yg jilbaban🙂

  18. Sekarang emg lg heitz bgt Mba fenomena berjilbab or kekinian berhijab yg (sorry) “murahan”, krn klo kita tengok era 90-an itu kan berjilbab mahal sekali, dlm arti pengorbanannya g tangung2, dr mulai dilarang sekolah, dilarang perusahaan ampe dilarang ortu(?) . Tp skrg seiring perkembangan mode berjilbab Alhamdulillah lbh merakyat. Tp y krn kiblatnya mode itu td jilbab n atributnya g lbh dr secarik kain 30ribuan or koleksi kain2 yg dipake barengan trus dililit2 sample riweh abis itu peginya ke mall atau malah jejingkkrakann di konser musik. Ini dilematis sih, sbg Muslimah sdh menunjukkan jati dirinya, tp sebagai pribadi msh blm menemukan jatidirinya #ngomongsamakaca

  19. berjilbab atau enggak kalo berisik di kantor mah memang bikin annoying mbak🙂 apa nggak bisa ditegur ato nggak ada yang negur mbak? sebenernya sih sebagai sesama muslim mestinya kita bisa mengingatkan mereka, tapi aku sendiri kalo nemu gitu kadang ya udah jiper duluan..ya kalo dia nerima dengan baik lah kalo kita malah disemprot bagemana..haha..pokoknya kalah sebelum bertanding dah🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s