Nostalgia Kue Keranjang

*Disclaimer: di postingan ini, gue memilih pake istilah Cina bukan Tionghoa karena, sepengetahuan dan sepengamatan gue, sebagian besar masyarakat keturunan Cina gak bermasalah dengan sebutan itu.*

Tiap Imlek, gue selalu gembira. Soale, meski nggak berdarah Cina, gue pecinta berat beberapa masakan Cina. Salah satu favorit gue adalah kue keranjang alias Dodol Cina.

Menurut gue, kue keranjang ini sungguh lejatos. Padahal personally, gue kurang demen dodol. Soale manis gilak, lengket di gigi dan biasanya keras kalo udah terlalu lama. Nah, kue keranjang ini beda. Manisnya gak blenger dan teksturnya empuk cenderung lembek. Mirip sama dodol Betawi yang baru aja mateng dan ditaro di daun pisang.

Selain gue, ternyata nyokap dan bokap juga suka sama kue keranjang. Kalo bokap malah hobi banget kue keranjang yang digoreng dengan salut telur atau adonan tepung. Jadi tiap dapet kue keranjang, rebutan deh kita๐Ÿ™‚

Kecintaan gue sama kue keranjang mungkin akibat masa kecil gue yang lekat dengan segala hal berbau Cina. Jadi, keluarga nyokap gue itu sering banget disangka keturunan Cina. Sebab, semuanya bermata sipit, berkulit terang dan berambut lurus.

Padahal, alm aki gue berdarah Banten dan Betawi. Sementara alm nenek gue berdarah Subang dan Betawi. Tapi emang sih, kalo liat muka mereka, dan kakak/adiknya, persis mirip engkoh-engkoh dan encim-encim.

aki ultah-edit

*Kehadiran nasi tumpeng jadi salah satu penanda bahwa foto ini diambil di Indonesia, bukan di Beijing or Singapur๐Ÿ˜€ Btw, tebak ayoo gue yang mana?*

Hidup dengan wajah dan perawakan mirip Cina memberi banyak suka duka untuk keluarga nyokap. Bahkan, kakaknya nyokap pernah dipukulin sampe babak belur karena disangka Cina. Ceritanya, sekitar tahun 60-an, ada aksi Ganyang Cina di masyarakat. Dari cerita nyokap gue, saat itu, banyak teror terjadi pada masyarakat keturunan Cina. Bisa tiba-tiba dipukulin lah, diculik lah, gitu-gitu deh.

Nah, suatu hari, Uwak gue (that’s how I call my mother’s oldest brother) yang masih duduk di bangku SMA, pulang sekolah. Tiba-tiba ada sekelompok orang yang neriakin dia “Woy Cina, sini lo!”. Uwak gue sempet santai karena ngerasa bukan dia yang dipanggil. Tapi begitu dikejar, dia ngerasa takut juga dan kabur.

Pas ketangkep, dia udah berusaha jelasin bahwa dia bukan Cina dll. Tapi tetep digebukin, cuma karena dia berkulit putih dan mata sipit. Hasilnya, selain babak belur, gigi depannya pun copot๐Ÿ˜ฆ Sampe sekarang, uwak gue pun terpaksa pake gigi palsu.

Selain itu, nyokap dan tante gue beberapa kali pernah dikerjain orang yang rasis cuma karena disangka Cina. Mengurus surat-surat di pemerintahan juga dipersulit karena disangka Cina. Lumayan kenyang lah ya sama pengalaman nyebelin kayak gini๐Ÿ˜ฆ

Tapi, tetep ada sukanya sih. Kebetulan, alm aki gue punya perusahaan yang bergerak di bidang konstruksi. Dengan perawakan dan mukanya yang Cina banget, dia pun dengan mudah bisa dapet rekanan dan kerja sama dari kontraktor-kontraktor kelas kakap yang rata-rata didominasi konglomerat Cina. Mereka mengira bahwa alm aki gue itu Cina juga, meski udah dijelasin berkali-kali bahwa dia bukan. Kesimpulan mereka tentang alm aki gue gini: “Ah Pak Suradji (nama aki gue) itu kan Cina yang udah masuk Islam.”๐Ÿ˜€

Alhasil, tiap Imlek, pasti rumah alm aki pun banyak dikirimin Dodol Cina, jeruk dan printilan Imlek lainnya. Itu kayaknya cikal bakal kenapa gue ngefans berat sama Dodol Cina ya. Dari kecil udah kenalan langsung, sih!๐Ÿ˜€

Pas alm aki gue meninggal, gak ada lagi deh Dodol Cina. Jadi, gue kalo pengen makan Dodol Cina, nunggu ada temen kantor yang bawa atau ya beli sendiri.

Kayak minggu lalu nih. Kebetulan, gue sempet ke mal di Kelapa Gading untuk ketemuan sama Erlia dan Novi. Selesai meet up, gue iseng ke supermarket dan nemu Dodol Cina. Langsung gue beli dan lahap sebagai obat kangen.

Mungkin karena yang gue beli adalah produk massal, bukan Dodol Cina homemade yang super istimewa, rasanya pun biasa-biasa aja. Enak sih tapi kurang istimewa, ceunah.

Tapi kalo mau beli yang endeus banget, kudu ke Petak 9 atau Tangerang sono. Jauh ya qaqaaqqq๐Ÿ˜ฆ

IMG_20160213_201735

*Dodol Cina di supermarket. Lumayan lah ya daripada gak ada samsek*

Anyway, dari nostalgia ini gue jadi teringat, mungkin salah satu penyebab gue anti diskriminasi ya karena pengalaman-pengalaman di atas yang pernah dialami keluarga gue. Nggak enak lagi dibenci dan di-bully karena ras atau bentuk fisik yang kita dapatkan sejak brojol. Emangnya bisa pilih ras atau suku sebelum kita dilahirkan?

Dan ini gak berlaku ke satu suku aja ya. Tapi juga suku-suku lain yang banyak dapet stereotipe jelek. Silakan baca postingan bersambung gue tentang macam-macam stereotipe berdasarkan suku di sini, dan sini ya๐Ÿ™‚

Well, daripada melantur kemana-mana, kita sudahi dulu postingan ini. Inget ya, kalo ada yang punya koleksi kue keranjang enaakkk, aku menerima sumbangan lhooo *kode keras banget deh Ra๐Ÿ˜€ *

22 thoughts on “Nostalgia Kue Keranjang

  1. Haduh aku malah gak doyan loh kue keranjang ini padahal keturunan Cina๐Ÿ˜†.
    Mba, sukanya di makan langsung gitu ya mba? Kalo mamaku, biar ga giung kemanisanm banget biasanya kue keranjang di kukus lagi dalam daun pisang (kayak pepesan atau botok) dikasih santan sama kelapa muda sama gula sedikit. Endeuuus banget, manisnya malah jadi pas๐Ÿ™‚

  2. pernah dikasih kue keranjang ama salah satu temen yang orang cina.. trus ditaro di kulkas karena beranggapan palingan rasanya mirip dodol, padahal saya ga doyan dodol.. trus lupa karena ditaro di pojokan banget.. trus lupanya lama banget ampe berbulan-bulan gitu :(((

  3. Samaan kaya Mbak Maya, Aku Cina yang ga doyan kue keranjang tapi cinta mati sama dodol. Rasanya nanggung kalo mnrutku.

    Anyway, setuju soal rasis2an itu. Berasa banget waktu pertamakali kuliah hukum trus nyambung di pabrik. Antitesis banget, Cina, perempuan, gahar. Ahahahahahaha

    • Yaampun kita ketuker gini ya Ra, hahahaha๐Ÿ˜€

      Entah kenapa, baca komenlo gue jadi kebayang mukalo itu kayak ibu2 Cina di film kungfunya Stephen Chow. Yang galak, pake rol rambut, ada tahi lalat di atas bibir dan ngerokok pula hahahaha๐Ÿ˜€

  4. Tiap imlek dapat kue keranjang dari ortu murid di sekolah (secara murisdnya 90% Chinese) sampe lapukan tuh dodol ga ada yg makan. Eh anak gue yg cewe doyam bener. Enaknya sih dibalur tepung trus digoreng

  5. Sebagai cina setengah yang tinggal di kampung, namanya diledekin: singkek, kresten, kafir… mah makanan sehari-hari dan sini kan anaknya ngelawan ya, jadilah yang ada makin rame. Mulai adu mulut sampai berantem gebuk-gebukan. Tiap hari, permasalahannya sama.
    Tapi, anak-anak kampung ini akan manis sekali padaku kalau di rumah lagi banyak kue keranjang. Wiiih… nggak kelar-kelar itu nyomotin kue. Sebagai anak yang sehari-hari KZL diledekin mulu, aku nggak rela mereka makan kue itu *medit* tapi nggak bisa juga bilang, “jangan dimakan!” nanti aku dimarahin nyokap dong yah… akhirnya, aku punya akal, sambil berbisik manis, kubilang sama mereka, “hmm… enak ya ini kue iler babi… ini kan dibikinnya dari iler babi yang ditadahin ke ember trus dikasih gula… enak banget yaaaa….”
    Aman! Mereka nggak doyan lagi, dan aku dengan jumawa makan di depan mereka! Hahahahaha… Itu kayaknya aku sekitar 5-6 tahun gitu deh… Nyokap tadinya bingung kenapa kok kuberi nama kue iler babi, pas udah gede aku baru cerita๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€

  6. Mbak ira beneran lho liat di foto mirip bgt sama chinese, jgn2 bener ada turunan lho, nebak ya, mbak ira yg kecil kedua dari kiri? I bet hehehe
    Ya seneng deh kalau baca artikel yg ga rasis and berpikiran terbuka seperti ini, anyway aku sih ga suka kue keranjang kalau dimakan langsung, enakan pake tepung, dan itu makannya paling 2 potong ajah hahaha
    Salam

    • Hahaha.. Iya beneran, semua keluarga dari nyokap mukanya Cina banget Mbak Cin. Gue aja yang gak terlalu Cina gini masih suka dipanggil Encik. Padahal muka Cina darimana coba ya, wong Jawa begini๐Ÿ˜€

      Iyaa itu aku saat rambut msh pendek. Mirip ya?๐Ÿ˜€

      Ini kenapa orang2 Cina beneran pada kurang doyan kue keranjang ya? Hahahaha..

      • Mbak ira sekeluarga beneran mirip chinese lho,postur tubuhnya mbak hehehe, aku kalau ga baca article nya ya sangkanya mbak ada turunan jg hahaha
        Ya mbak lagi kecilnya mirip sama skrg, lucu sih senyumnya sama bentuk dagunya, *detail bgt* hahaha

        ya nih mbak , kebanyakan gt ya, cap go meh kemaren aku ajah makan dodol cuman buat formalitas ajah daripada ditoyor mami hahaha

  7. temen2 cina di tempat aku juga seneng2 aja disebut cina, malah jadi saling ledekan kyak “dasar cina lo”, trus dibalesin “biarin sundaa” gitu2… tapi gegara di kantor yg super bebas itu, kdg jadi kebawa2 diluar klo ngomong kata cina gak pake tedeng aling2 kerasnya… *duh* sampai diinjek sm temen, “eh ini bukan dikantor cuy!” hihihi

    nebak mba ira yg baju item depan kue tengah2 anak baju merah dan baju ijo ya?
    kue kranjang emang enak, aku juga sukee! apalagi yg udah digoreng, nyaamy

    • Iya bener, temen2 yang Cina asli emang pada cuek dengan sebutan Cina. Justru yang non Cina suka khawatir takut menyinggung kalo bilang mereka Cina. Jadi deh diperhalus dgn Chinese, Tionghoa atau bahasa gaul, Cokin, hahaha..

      Iyaa itu akuuu.. Mirip ya sama muka skrg?๐Ÿ˜€

  8. aq jg suka kue keranjang,teman papaq rata2 org cina,dan papa slalu kebanjiran kue keranjang,biasanya klo di rumahku,dikukus trus dimakan pake kelapa parut,,hmmmm jd mupeeenggg hehehe
    kakekq wajahnya jg cina banget,pdhl arab,hahaha krn arabnya kturunan banjar dan jawa jd putih dan sipit. waktu kerusuhan kakekq jg ga boleh kluar rmh sm anak2nya.

    • Nah kan, ini yang penggemar kue keranjang justru orang2 non Cina. Yang Cina aseli malah gak doyan hahaha..

      Wah kakekmu mirip sama bokapnya temen ya. Beliau orang Arab tapi justru kayak Cina. Yang ada aku aja gak percaya pas dia blg keturunan Arab. Gak mirip soale๐Ÿ˜€

  9. jd inget cerita suami, gara2 kulit putih dan mata sipit slalu dikira cina..bahkan dia pernah kabur lari gara2 ditanya orang..kamu cina ya, dia kabur sambil teriak bukaaan saya jawa…๐Ÿ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s