Menulis Itu Gampang?

Beberapa waktu lalu, tiba-tiba gue di-mention oleh Bu Dokter Resna di FB. Gini nih bunyinya:

Screenshot_2016-02-03-11-53-28_com.facebook.katana_1454476516306

*sengaja gak share link karena gue ogah naikin hit stat dia, cih!*

Gue langsung klik link yang di-share Resna dan baca. Ebuset, koq artikelnya 100% sama plek-plek-plek dengan artikel lawas yang pernah gue tulis di MommiesDaily ini ya?

Gak ada yang diedit, diubah atau dimodifikasi. Cuma fotonya aja yang diganti. Trus, source-nya pun gak disebut (sekarang sih udah, tapi itupun setelah dikomplain). Dan yang lebih ciamik, artikel gue yang dicomot itu jadi artikel terpopuler di web tersebut bookkk. Yang share udah ratusan (atau ribuan ya?) pulaΒ  X_X

Screenshot_2016-02-01-22-42-22_com.android.browser_1454482221744

Wuih gue langsung ngadu ke para punggawa MD di whatsap grup. Trus gue dan kru MD ikut komen di artikel itu (yang kemudian langsung dihapus sama adminnya. Gile beneeerr). Eh besoknya, owner web tersebut kirim email ke Hani. Intinya dia say sorry lah. Dia bilang, gak ada tujuan lain selain ingin memperluas jangkauan artikel itu lewat situsnya. Trus sebagai kompensasi, dia nawarin logo MD dipasang di artikel itu.

Reaksi gue pas dikabarin Hani langsung yang, WTF???

Maaf ya Mas Owner (klik link-nya kalo mau tau siapa orang di balik web copas itu, trus gugel deh namanya), koq kompensasinya gak sepadan banget. Gue sebagai penulis artikel gak rela kalo tulisan gue dicopas dan dijadikan gula-gula sebagai pemikat AdSense di web dia. Selain gak dapet untung apa-apa (bagi gue dan MD), cara dia juga gak etis gitu. Kalo Resna gak kasitau juga gue gak bakal tau.

*Ssstt.. Setelah kru MD uprek-uprek web itu, ditemukan beberapa artikel lain hasil copas. Wuih, jangan-jangan seluruh isi web itu hasil copas semua tuh.*

Gara-gara peristiwa ini gue langsung mikir. Banyak yang bilang, menulis itu gampang. Apalagi menulis blog. Kan kayak diary tuh, tinggal tulis aja A-Z, beres.

Padahal, buat gue yang sehari-hari kerjanya nulis, menulis itu susah lho. Apalagi kalo mau bikin tulisan yang temanya menarik, isinya runut dan mengalir alias gak lompat-lompat antara satu paragraf dan paragraf lain, jelas, mudah dimengerti pembaca, serta menggunakan tata bahasa/punctuation yang tepat. Lama gak nulis juga ngaruh banget lho ke hasil tulisan kita.

Ah yang susah mungkin nulis di media kali. Kalo di blog mah gampil, yekan?

Dih siapa bilang? Even itu “cuma” blog atau tulisan lepas kayak di MommiesDaily, gak gampang menggarapnya. Waktu adik gue masih jadi Managing Editor MD, dia sering curhat tentang puyengnya ngedit tulisan beberapa penulis lepas yang acak-acakan.

Kenapa? Karena gak semua orang punya skill menulis yang baik atau rajin latihan menulis. Kalo cuma typo dikit mungkin gak terlalu masalah. Yang puyeng itu kalo logika tulisannya gak nyambung dan harus dibongkar dan “dijahit” supaya bisa enak dibaca. Atau orang itu mau nulis tentang suatu tema, tapi dipaksain banget jadi langsung keliatan jaka sembung bawa golok *biasanya sih tulisan berbayar nih hahaha*

Gue pribadi, gak terlalu suka nulis tema yang tidak gue kuasai dan tanpa hands-on experience samsek. Makanya, kalo gue gak punya pengalaman yang bersinggungan dengan tema X, misalnya, gue lebih baik gak nulis. Atau, kalo mau, ya menulisnya berdasarkan wawancara dengan orang yang ahli di bidang X.

Padahal, di beberapa situs dan blog, gue liat banyak orang yang nekad nulis sesuatu tanpa pengetahuan dalam atau pengalaman langsung dengan tema yang ia bahas. Darimana gue tau? Kebaca lah ya. Biasanya tulisannya geje dan ngambang kemana-mana. Dan, kalo gue perhatikan, biasanya mereka menyiasati ini dengan beberapa cara, yakni:

  1. Menerjemahkan dari situs luar negeri.
  2. Berdasarkan hasil browsing/press release.
  3. Nge-blur-in fakta bahwa si penulis gak paham temanya samsek dengan cara nulis ngalor ngidul tentang hal lain dan menyelipkan tema sesungguhnya di tulisan.
  4. Copas dari tulisan orang, dan menyamarkan dengan modifikasi di beberapa bagian.
  5. Copas beneran kayak contoh web di awal tulisan ini.

Oke segitu udah cukup ya untuk kasih gambaran bahwa menulis itu gak gampang? Makanya gue pengen deh ngobrol sama si Mas Owner tadi, atau beberapa owner web/blog abal-abal yang isinya cuma copas or modifikasi artikel orang lain. Apalagi web-web yang sampe niat banget pake SEO dan masang AdSense segala.

Mas, Mas, kalo nyari nafkah mbok ya sesuai kemampuan. Kalo gak bisa nulis, gak usah maksa bikin web dan malah nyolongin tulisan orang lain. Sama halnya kalo gak bisa motret, ya jangan nyolongin foto orang. Emang sih, semua yang udah di-posting di dunia maya udah jadi public domain. Tapi tetep ada yang namanya etika dan hak cipta kan?

Gue gak bilang bahwa tulisan gue bagus, perfect dan warbiyasak canggih. Jauh banget lah. Di postingan ini gue cuma mau bilang, menulis itu susah. Jadi tolong hargai dong. Gak usah pake puja puji. Cukup dengan tidak copas atau mengakui tulisan gue (dan penulis/blogger lainnya) sebagai tulisan kalian.

Udah ah segini dulu postingan agak emosi jiwa ini. Gile ye, gue yang masih remah rempeyek gini aja udah dicolong tulisannya. Gak kebayang kalo gue jadi selebriti dunmay kayak Miund yang tulisannya berkali-kali dicomot orang dan diakui sebagai tulisan orang itu (bahkan pas ditegur, si pencuri tulisan lebih galak pula). Bisa tarik-tarik bulu kaki suami tiap hari deh!

*kata suami, kenapa blog kamu yang dicolong, bulu kaki aku yang jadi korban?*

31 thoughts on “Menulis Itu Gampang?

  1. susah ataupun gampang itu relatif, mencuri dan copas tanpa ijin dan tanpa menyebutkan sumber itu absolut (salahnya). Walaupun gampang kan bukan berarti bisa di copas seenaknya, yagak?πŸ™‚

  2. Duh mbak I feel you. Soalnya bapak eike juga jurnalis dan beliau marahin gue abis2an kalo tulisan gue gak berbobotπŸ˜† Paling berasa tuh pas nulis dengan tema yang agak berat seperti seks, bahasa, dan pekerjaan (di blog sendiri). Ngumpulin idenya sampe berhari2.

  3. Di-copas laaah, siapa dulu yang nuliiis… Siapa dulu editornya… Siapa dulu yg ngasih idenya… Cis. :))))

    Nulis bukan cuma sekadar merangkai kata, tapi ide yang dikembangkan dan tertuang yang beraaaat.. Kalo copas, Langit sama Nadira juga bisa ya, yg masih SD. Kalo translate? Yaaa.. Semua juga bisa kecuali yg ga bisa bahasa asing.

  4. Cek itu web dan dia pasang dmca policy dan privacy policy yang kayaknya copas ye. Karena kalo ngerti bahasa inggris dan dmca policy doi udah melanggar dan bisa di-sue secara international. Smdh.

    • Udah diminta. Terus sama ownernya skrg dimodifikasi kalimat2nya, tapi isi poin2nya tetep plek sama. Oh ya, owner web itu megang promosi socmed beberapa film tuh Gin. Tapi kayaknya bukan filmlo deh.

  5. Setuju banget sama mbak iraa. Menulis itu susah banget apalagi kalo jarang jarang membaca. Dan entah kenapa aku moody banget kalo nulis mbak, mumpung belum terlambat aku request buat kasih tips menulis dong mbak buat kita2 supaya nulisnya bisa ngalir lancar gitu.
    Oh ya, buat belajar menulis artikel yg rapih itu cuma lewat pengalamankah atau ada tempar belajarnya?
    I’m totally into your writings!

    • Aaww.. Jadi GR ih, sumpah!πŸ˜€

      Kayaknya sih lebih ke jam terbang ya. Kayak belajar makeup atau masak gitu kan juga semakin sering latihan atau praktik, bakal semakin bagus hasilnya. Nanti kapan2 deh kalo sempet nulis ttg ituπŸ™‚

  6. Pingback: Pencuri Foto di Medsos | The Sun is Getting High, We're Moving on

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s