Mul4n, Motherhood and Cyberbullying

Beberapa hari lalu, gue sempet gosipan ngobrol sama seorang temen (yang ternyata suka baca blog ini, hahaha *keringetan*). Topiknya, tentang kenapa Mul4n bikin video minta maaf ke M414. Menurut info yang didapat temen gue, ada alasan spesifik kenapa Mul4n nekat bikin video itu meski tanpa izin dari suaminya yang nyebelin itu *maap gak tahan sama tingkah si laki soale*

Gue penasaran kan. Apalagi sebelumnya emang pernah denger kabar-kabur tentang ini. Trus temen gue cerita, rupanya kenekatan Mul4n itu karena T dan D (dua anak dari pernikahan pertamanya), gak tahan dengan tingkah para haters yang ngebully ibunya. Saking stresnya, T dan D udah berkali-kali berusaha bunuh diri dengan cara menyayat tangannya. Sampe saat ini usaha itu gagal, tapi belum tentu ke depannya akan terhenti.

Sekali lagi, ini cuma denger-denger ya. Gak tau apakah benar begitu atau nggak. Karena baik gue maupun temen gue gak ada yang kenal dekat dengan si Mul4n maupun T dan D.

Meski begitu, gue jadi kepikiran. Kalo bener kisah temen gue tadi, luar biasa banget ya pengaruh haters di socmed ke dunia nyata. Cyberbullying yang pernah sekilas gue singgung kemarin bener-bener memberi dampak signifikan pada seseorang, terutama anak-anak di bawah umur, atau orang yang kurang tough kepribadiannya.

Gue jadi kepikiran dua aspek di sini, berikut gue jabarin di bawah ya.

1. Hobi cyberbullying orang? Pikirkan dampaknya ke dirilo sendiri.

Sebab, seperti gambar di atas, cyberbullying itu gak mengenal lokasi dan waktu. Kapanpun dimanapun, asalkan ada jaringan internet, cyberbullying bisa menguntitlo tanpa ampun.

Sampe sekarang, gue masih gak habis pikir sama orang-orang yang hobi bikin hate comment di socmed milik artis, selebgram atau siapapun, padahal gak kenal. Buat apa ya? Buang-buang energi, waktu dan bandwith kan tuh. Plus, surrounding yourself with negative energy and spreading it to other people, will not make you a better person, right?

Yang lo cyberbully itu manusia juga lho. Punya keluarga, punya perasaan. Kalo mungkin dia udah kebal sama haters, bukan nggak mungkin cyberbully itu berdampak ke keluarganya.

Mul4n ternyata menyadari hal itu. Sayangnya, efek cyberbullying ini susah distop. Kayak bola salju, dia menggelinding tambah membesar, membesar dan membesar. Plus, ngapain juga sih dia kemarin bikin acara TV yang nampilin anak bungsunya? Kan tambah empuk tuh dia beserta anak-anaknya jadi target bully para haters๐Ÿ˜ฅ

“Tapi kan dia diserbu haters karena perbuatannya sendiri. Apa yang kau tuai adalah apa yang kau tabur!” begitu logika para haters.

Oke, mungkin itu benar. Tapi kalo lo punya salah, terus seumur hidup orang akan mengungkit-ungkit hal itu, perasaanlo bakal gimana? Apalagi lo sendiri udah berusaha menebus dan memperbaiki keadaan dengan berbagai cara.

Kalo gue sih bakal bete berat ya. Lagian dengan terus-terusan nge-bully via socmed, apakah dirilo membantu si target untuk memperbaiki tingkah lakunya? Nggak juga kan.

Gue nggak belain Mul4n, sama sekali. Personally gue juga gak kenal koq. Tapi gue cuma pengen bilang,ย  ngebully orang via socmed emang enak. Karena di socmed, kita semua kayak pake topeng tanpa banyak yang kenal identitas asli.

Nah gimana kalo dirilo atau keluargalo yang digituin? Pasti enggak enak kan? Ujug-ujug ada sekelompok orang asing yang ngata-ngatainlo dan keluarga, 24 jam sehari, 7 hari seminggu, nonstop. Gimana tuh?

Makanya, stop cyberbullying lah. Udah pada tua-tua juga ih. Kalo mau ngomongin, pake cara lama aja. Gosipan di BB Group, Whatsap Group, ceting, atau gosip sambil ngerujak. Lebih seru kaannn๐Ÿ˜€ *yah nggak bener juga ya solusinya hahaha..*

2. Jadi Ibu itu susah banget!

Gue dulu pernah nulis soal ini. Kenapa jadi ibu susah? Sebab, satu keputusan salah yang kita buat, akan mempengaruhi kondisi keseluruhan keluarga.

Gak usah jauh-jauh. Mulai dari pilihan pasta gigi, sabun, deterjen, menu makan sampe sekolah, rata-rata yang mikirin adalah ibu. Makanya, perempuan jadi target teratas yang diincar para agensi iklan. Kenapa? Soale perempuan adalahย  decision maker di rumah. Ibu yang memilih segala macem barang di rumah. Plus, perempuan gampang kemakan iklan dan diskon, ya gak?๐Ÿ˜€

Back to Mul4n, kasus ini kan mulai setelah Mul4n memutuskan untuk nikah sama AD. Keputusan ini kasih dampak luar biasa ke anak-anaknya. Mereka harus adaptasi (and most probably, dibenci) sama tiga orang anak AD dari M414. Mereka harus menghadapi haters ibunya. Mereka harus menghadapi tingkah AD yang nyebelin. Dari usia dini, lho.

Dan, di situlah kita bisa liat, satu keputusan salah (menurut kita, the public) yang diambil Mul4n, berdampak luar biasa ke anak-anak. Maka dari itu, penting banget untuk para ibu berpikir masak-masak sebelum memutuskan sesuatu. Lah salah milih sabun aja bisa bikin anak gatel-gatel. Apalagi yang maha penting, seperti menikah lagi, ya gak?

Ini juga nih yang sering bikin gue deg-degan kalo memutuskan sesuatu atau melakukan sesuatu. Apakah ini akan memberi dampak ke keluarga gue, terutama anak? Termasuk mengunggah sesuatu di socmed. Soale, apapun yang ada di internet, akan ada selamanya.

Tapi pada akhirnya, gue berusaha apa adanya deh. Abisan mau jaim atau mengubah imej supaya jadi ibu soleha gak bisa. Plus gak ada yang percaya juga kayaknya๐Ÿ˜€ Basically, just be yourself aja lah. But in a better version gitu kali ya๐Ÿ™‚

Screenshot_2015-11-14-00-24-22_1452157374806

Ah udah lah segini aja dulu ya rambling-an sore ini. Mudah-mudahan kabar di atas gak bener. Meski begitu, tetep ada sesuatu yang bisa dipelajari dari situ sih, IMHO. Semoga kasus kayak gini gak terjadi di keluarga kita ya. Amin๐Ÿ™‚

34 thoughts on “Mul4n, Motherhood and Cyberbullying

  1. Ada episode CSI Cyber crime tentang remaja cewek yg bunuh diro akibat kena cyber bullying ini. Kesian kan. Tapi Mul4nnya juga sih cari perkara #HahahKetauanHatersJugaKakkkk ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜

    • Dulu sempat rame soal Amanda Todd, remaja putri yg upload video di youtube soal dia yg jadi korban bully, sampe akhirnya memutuskan bunuh diri beberapa hari sesudahnya.
      Ngeliat videonya sedih banget..
      Serem banget ih soal bully-mem-bully ini…๐Ÿ˜ฆ

      • Hahahaha haters sih kagak mba…ogah banget abisin energi buat yg kita kenal juga nggak. Cuman ya gemes aja dulu nutup2in banget…sekarang? Gak tau juga dink sah lama ga ntn tipi

  2. Aku rasa ya para haters itu hidupnya juga sama gak bahagianya sama si Mba Mul. Karena kalo mereka bahagia sama hidupnya, gak bakal sempet laaah buang buang waktu nulis kometar negatif. Gemes oke, tapi ya udah sih gak mikirin lagi, wong kenal juga engga. Tapi ada orang yang mendedikasikan hidupnya untuk komentar, bikin akun anonim, bahkan sampe bikin hatres page. Kurang kerjaan, kurang piknik, dan kurang bahagia.

      • Iya heheheh mendingan komen2 gt ga di baca, soalnya mancing kita jadi haters nya haters errr soalnya emang kadang komennya haters itu (walo ga ngefans sama artisnya) nyebelin, kayak dia hidupnya paling lurus aja hahahaha

  3. Gak setuju juga sama Cyber Bullying. Apalagi kalau sampai bikin anak-anaknya berpikir pendek. Memang kita tuh harus mikir panjang ya sebelum melakukan sesuatu. Apalagi publik figur. Kayaknya salah sedikit, langsung bisa jadi sasaran empuk.

    Semoga perilaku cyber bullying di tindak tegas di Indonesia.

    • Bener Mbak Lia. Skrg udh mulai tuh, contohnya Deddy Corbuzier kemarin. Mudah2an tindakan tegas Deddy bisa bikin para pehobi cyberbullying di Indonesia mikir2 lagi sblm nge-bully online ya.

  4. Mbak Ira, themesnya berubah yaaa๐Ÿ˜€
    Pembulian di dunia nyata aja suka serem, apalagi di dunia maya mbak. Akupun berpikir sama soal hater yg sering komen di status/ig artis tuh kurang kerjaan

  5. Hi ira, sebenernya itulah resiko ngerebut laki orang, pasti dibenci sekitar. Nah si mulan ini dulu kan emang banyak omong dan drama berasa menang dr maia, makanya akibatnya gitu.
    Itu sih udah resiko dia.

    Banyak contoh artis ataupun orang biasa yg kawin ama laki orang, tp gak gitu2 amat dibully krn mereka anteng dan gak banyak omong.

    • Iya Wen, makanya gue bilang ini semua emang salah Mulan juga. Tapi apa kita sesuci itu untuk bisa menghakimi, mem-bully dan ngata2in dia tanpa henti? Gak juga kan. Jadi ya mending sih sudahi semua sekarang. Kasian anak-anaknya.

  6. iyah MJ itu kasian banget yah
    keliatan mukanya tertekan
    setuju sama wenny kayaknya haters makin ngebully karena MJ ga mau jujur dan beberapa kali bohong ketahuan jadi mereka rada ga percaya sama MJ

    • Bener Res, abis merit bukannya hepi tapi malah tertekan melulu. Emang salah dia sih for making the wrong choice. Tapi apa hak kita juga untuk terus2an nge-bully dia dan anak2nya? IMHO ya๐Ÿ™‚

  7. Gw g terlalu ngikutin cerita si mj ini krn jujur aja gw g terlalu peduli, pernah sih liat akun si mjq nan kesohor itu tapi aduh g kuat ya (gw aja g kuat gimana si mulan nya) mungkin krn gw g ngikutin ini makanya gw rada g paham knp dia sebegitu dibenci nya, maksutnya iya dia salah ngerebut laki orang, misahain ma14 dr anak2nya, tapi kan artis lain juga banyak yg gitu, kok gak segitu dibenci nya ya?
    Anywho kalo gw lagi seru mantengin df ttg seseartis ftv yg justru hobi nya bully orang tapi idupnya selalu pencitraan bak supermom, gw jg follow akun haters nya (sebenernya bukan haters sih tapi lebih ky menjembrengin kalo hei dia ini pencitraan doang ini loh buktinya) krn dia ngasi contoh kurang baik yg banyak dicontoh sama followers abg2 bahkan ibu2 muda yg ‘kemakan’ nah nyambung ke poin motherhood, krn skrg dia punya anak akhirnya si haters2 ini ikut mengkritisi si anak (bukan fisik sih ya) misalnya dandanannya tua atau model rambutnya tua atau anaknya g sesuai caption lebay emaknya, which is kadang2 kelewatan dan g perlu sih, tapi argumentasinya ‘dia duluan sih yg hobi ngatain orang, bully orang anti kritik’ nah kalo gitu bingung juga ya..yang keliatan banget sekarang suaminya yang mukanya keliatan kuyu&lesu, gw nanya ama suami gw kalo dia punya istri banyak hatersnya gmn suami gw blg ya pusing lah kok bisa gitu, diajak ngomong istrinya knp sampe dimusuhin orang, tapi kalo galakkan istrinya piye hehehe

    Gw juga suka baca forum gurugossiper yg ngmgin youtube guru, kalo gw perhatiin yg threadnya paling banyak itu ya orang2 yg fake, yg keliatannya baik inspiring endesbre2 padahal kalo mau sedikit liat lebih detail keliatan kok asli nya gimana, sementara orang yg lebih genuine ya threadnya sepi2 aja krn mau ngorek2 kesalahan juga capek kan

    Dan 1 lagi, rata2 minion para artis2 itu ganas ganas pooool dan mencerminkan si artis kok hehe

    • Iya Lin, makanya gue sebel sama si Mulan ini karena, udah tau lo jadi public enemy, eh masih mancing2 dgn bikin reality show anaknya lah, ber-socmed ria lah, dll dsb. Udah sih, stay under the radar aja kayak Mayangsari misalnya. Kan orang jadi gak terlalu ngeh sama dia. Kalo sayang anak, caranya ya emg gitu. Bukan malah bikin video yutup yg berdampak kontraproduktif.

  8. Pingback: Hate Comments dan Media Sosial Untuk Anak

  9. gw takjub loh sama hatersnya MJ yang bisa konsisten ngebully dia. bencik ko dipelihara bertahun2 ya? sama orang yang ga berhubungan langsung pula. Kadang geleng2 sendiri ngeliat betapa fokusnya orang ngurusin hidup orang lain.
    Diluar kesalahan dia yang blablabla…well orang pasti ada karmanya sendiri tanpa kita perlu campur tangan, itu udah kuasa yang di Atas. Apalagi kasian amat kalau anaknya sampai dibawa2.
    Disclaimer, gw nga suka MJ, gw bahkan ga peduli sama dia, ya sapa tau ada hatersnya yg tiba2 panas gara2 komen ini. *takut*

    • Hahaha… Kabur Deessss ntar dikejar h8rs-nya MJ lho๐Ÿ˜†

      Iya bener, menurut gue terlepas dari kesalahan si MJ yang suka rada out of logic, respons hatersnya ini lho yg warbiyasak. Kayak paling suci banget. Sampe geleng2 kepala deh X_X

  10. Intinya..pengendalian diri ๐Ÿ˜ mbok ya yang dikendalikan jari sendiri untuk tidak meninggalkan komen kasar cenderung bully di sosmed orang, bukan coba mengendalikan orang lain (dalam hal ini objek penderita bully a.k.a artis yang dibully) harus berlaku kaya apa. Kenal juga enggak, dikasih makan juga enggak, ngasih makan apalagi ๐Ÿ˜Š
    Disclaimer : ini untuk masalah moral diri sendiri dan keluarga sendiri, kalo yang goes viral karena kesalahan yang menyangkut hidup orang banyak mis. Sosmed penjual anak ato yang menimbulkan keresahan sebaiknya ditangani sama pihak yang berwenang tentunya setelah konfirmasi kebenaran berita. Tetep, ga usah bully, yang penting ikut prosedur yang benar..hehehe

  11. Mba Mul ini emang spektakuler….haternya abadi! Hahaha…*ups* padahal byk jg para pelakor2 lain (spt M4Y4NG54R1) yg tak kalah fenomenal.
    Tapi dia memilih untuk “mundur” dari dunia tv atau sosmed, invisible dr para hater-nya…

    Lah, kl mba Mul kan masih aja wara wiri di tv pamerin anak2nya….jd ky minta di bully gitu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s