Reality Bites: Generasi Bermental “Tempe”

Belakangan ini, gue sering urut dada sama kelakuan anak-anak yang usianya jauuh lebih muda dari gue, dan beda generasi lumayan jauh. Mulai dari etika dan sopan santun sampe etos kerja.

Kira-kira gini nih curhatnya:

1. Gampang Menyerah

Beberapa waktu lalu, gue pernah ngobrol sama ipar gue yang ex Manajer HRD di sebuah bank swasta. Kita sama-sama curhat tentang kelakuan anak-anak muda masa kini yang gampang banget menyerah. Atau istilahnya, mental “tempe”.

Dikasih tantangan sedikit, atau tugas susah sedikit, besoknya resign. Tujuan utamanya, cari kerjaan yang enak, tanpa perlu capek meski duit gak gede. Maklum, ortu masih siap ngebantu kalo bokek.

“Gue sampe capeek banget bolak-balik ngerekrut orang baru. Karena gak banyak yang bisa bertahan lebih dari 1 tahun. 6 bulan aja udah syukur,” kata ipar gue.

Di kantor gue juga idem ditto. Banyak nih yang udah menjalani program pelatihan berbulan-bulan, trus pas dikasih liputan yang agak merepotkan (ke pasar tradisional, ke kamar mayat di RSCM, harus kirim berita secepat mungkin), langsung milih resign.

Alhasil, gue dan temen-temen di kantor pun sekarang suka males jadi mentor jurnalis muda karena, mentalnya payah banget. Kan pegel ya bok, udah mentoring sepenuh hati, tiba-tiba pada milih keluar karena “capek ah liputan demo terus. Panas.”

Kalo gue menganalisa sih, payahnya mental generasi masa kini gak lain karena didikan ortu mereka. Seperti kita ketahui, generasi masa kini dilahirkan dan dibesarkan oleh generasi sebelumnya, yang saat ini, secara finansial dan pendidikan lumayan cukup.

Padahal, para ortu itu gak banyak yang lahir dan besar di keluarga kaya raya lho. Mereka bekerja keras untuk mencapai kondisi hidup seperti saat ini. Tapi, banyak yang kemudian enggan menerapkan hidup susah penuh perjuangan ke anak-anak mereka.

Alhasil, anak-anaknya banyak yang mental tempe deh. Sebab, ortunya gak encourage mereka untuk maju terus pantang mundur. Gak perlu yang kompleks, cukup mulai dari yang simpel kayak gini pun bisa bikin anak males berusaha lho. Nanti, besarnya bakal yang “Ngapain gue kerja capek-capek kayak gini? Bokap gue juga masih mampu kasih gue makan!”

Atau kayak beberapa anak magang di kantor yang sebelum dikasih liputan, udah ngomong gini “Kak, kalo bisa kita dikasih liputan yang asik-asik aja ya, kayak nonton film, konser musik, gitu-gitu. Jangan yang capek kayak demo atau menjijikkan kayak ke pasar atau kamar mayat. Gak suka.”

-____-

Mudah-mudahan gue (dan kita semua) bisa membesarkan anak-anak yang mentalnya lebih teruji ya. Sukur-sukur bisa menghasilkan anak-anak berprestasi kayak Joey Alexander *ngimpi boleh ya qaqaaq*

Kalo gue, dalam membesarkan anak, berupaya untuk selalu inget dengan quote berikut ini sebagai panduan. Gak setuju silakan, but it’s purely my personal opinion๐Ÿ™‚

2. Etika Sopan Santun di Dunia Nyata

Di WhatsApp group temen-temen kuliah seangkatan gue, kami pernah membahas soal ini. Kebetulan, beberapa temen kuliah gue ada yang jadi dosen. Jadi mereka ngalamin sendiri tuh betapa KZL nya menghadapi mahasiswa yang gak punya sopan santun.

“Ada yang whatsapp gue malem-malem. Ada yang BBM hobinya nge-PING. Mending bener, isinya sering pake bahasa singkatan alay-alay gitu deh,” kata seorang temen.

Gak sedikit yang berani ngancem, atau protes kalo nilai mereka gak sesuai harapan. Padahal, they get what they deserve.

Contohnya kayak gini nih:

No wonder, di beberapa kampus, sampe ada papan pengumuman tentang etika sopan santun supaya meminimalkan kejadian-kejadian nyebelin kayak gitu lagi. Contohnya ada di UIN ini:

Gue inget sih, zaman kuliah dulu, kita suka lah gosipin dosen atau misuh-misuh tentang kebijakan mereka. Tapi untuk sampe komplain atau tegur, diupayakan dengan cara sesopan mungkin. Beda generasi, beda gaya, mungkin?

3. Etika di Socmed dan Cyberbullying

Ini gue alami sendiri nih. Pas nonton Konser Naura beberapa bulan lalu, gue menyempatkan diri merekam beberapa penampilan Naura dkk pake hape gue. Tujuannya, supaya Nadira bisa nonton lagi, lagi dan lagi.

Trus, gue juga sempat meng-upload beberapa videonya ke yutup supaya bisa masukin link-nya ke blog review gue itu. Plus, kalo hape gue error atau rekamannya hilang, Nadira masih bisa nonton di yutup kan.

Ealah, ternyata video-video gue di yutup banyak yang nonton. Gue rasa sih karena gak ada penonton lain yang merekam dan mengunggah video mereka ke yutup. Sementara para fans Naura yang gak sempet nonton, penasaran pengen liat. Alhasil, video-video gue pun disaksikan ribuan kali.

Padahal, menurut gue, kualitasnya biasa banget (namanya juga pake hape), dan di beberapa bagian ada suara Nadira dan gue yang lagi ikutan nyanyi. Yah namanya juga nonton konser ya, kalo ikutan nyanyi mah wajar.

Muncul deh komen-komen dari para bocah yang marah. “Kenapa sih ada video ini ada suaranya? Ganggu banget.” Atau “Itu yang ikutan nyanyi nyebelin amat. Suaranya fals lagi.” Atau “Udah tau mau divideoin, kenapa pake nyanyi sih? Kan ngeganggu aku nih”. Dll dsb.

*remes-remes bubble wrap supaya ngilangin KZL*

Awalnya gue masih berusaha sabar dan reply komen itu dengan nada satir, kayak gue lagi negur Nadira lah. Gue mah gak marah karena suara kami dibilang fals. Lah emang fals, gimana dong, hahhaha… Gue cuma sebel karena, ini bocah udah enak-enak nonton gratis, tapi koq marah-marah dan ngatur?

Lama-lama gue diemin, komen-komen trolling kayak gini koq gak ilang-ilang ya. Daripada pegel sendiri, akhirnya gue edit aja deh setting-nya. Video-video Naura gue private semua di channel gue. Toh, tujuan awal gue cuma untuk dokumentasi pribadi kan. Dampaknya, ya link di review gue pun jadi gak ada videonya deh.

Melihat respons anak-anak ini, gue jadi mikir. Gue tau koq usia anak-anak itu masih egosentris. Tapi apakah pantas mengungkapkannya kepada orang tak dikenal, di socmed, tanpa sopan santun? Apakah mereka diajari sopan santun oleh ortunya? Apakah mereka diajari untuk tidak boleh mem-bully orang lain di socmed, baik dikenal maupun tidak?

Sebab, ini mengkhawatirkan lho. Gue liat, banyak generasi seumur gue yang jadi ortu tapi tetep gak paham etika sopan santun di socmed. Sharing fitnah lah, berita hoax lah, dll dsb. Kalo dibiarkan terus, gimana mereka bisa mengajari anak-anaknya untuk lebih paham beretika di socmed maupun di dunia nyata?

Hal serupa juga bisa dilihat di akun socmed anak-anak seleb atau para selebriti itu sendiri. Banyak anak-anak kecil fans seleb itu yang gak hanya memuji, tapi juga mem-bully artis idolanya. Segampang itu ya melontarkan kebencian, ancaman dan fitnah ke orang lain yang gak dikenal? Apakah ortunya gak memantau aktivitas anak-anaknya di socmed?

Kebetulan tadi gue baru ngedit berita tentang cyberbullying. FYI aja, Indonesia pernah menduduki peringkat no 2 setelah Jepang untuk urusan ini lho. Coba tengok bedanya bully VS cyberbulling di bawah ini. Ngeri kan?

Karena itu, buat para ortu, jangan marahin anak yang hobi ngebully kalo dirilo masih hobi ngebully juga. Meski itu cuma lewat Instagram atau FB yaa.. *lirik geng pembenci Mul4n, Sy4hr1nc3, dst yang hobi ngebully di IG maupun forum gosip๐Ÿ˜€ *

So far segini dulu deh yang kepikiran di benak gue saat ini. Ada yang mau nambahin kah? Terima kasih๐Ÿ™‚

60 thoughts on “Reality Bites: Generasi Bermental “Tempe”

  1. Adoohhh, gue juga gemas sekali kalau lihat kelakuan anak zaman sekarang. Kayak mau nangis, deh, what is wrong with them?๐Ÿ˜ฆ

    Tapi Riska pernah nulis di blognya, anak zaman ini memang wayahna begini. Nanti generasi anak kita yang akan memperbaiki bumi dan dunia. Duh, kalau ketemu linknya, nanti gue bagi hehehe..

    Semoga bisa didik anak-anak jadi pribadi yang baik dan kuat, ya, Ra! Aamiin!

    • Duh, sama banget Ki! And I truly wish what Riska wrote will come true. Sereemm bayangin kalo generasi alay ini akan terus mendominasi dunia. Tidaaakkk…!!!

      Amiinn mudah2an kita bisa saling mendukung dan menguatkan supaya anak2 kita jadi anak2 yg tough dan baik ya Ki!๐Ÿ™‚

  2. Duh mbak kirain cika doang yg ngerasa gini.
    Waktu masih ngantor dulu, sebagai RM kan banyak on the spot ke lokasi usaha nasabah. Nah kan macem2 ya bisnisnya ada yg mengharuskan kita ke pabrik2,tambak ikan atau pasar tradisional.
    Ehhhh banyak anak baru yang tandem sama kita, bilang gini pas diajak ke pasar : “gila ya mbak,udah rapi gini kita jalannya ke pasar bau n kotor. Terus ke pabrik juga panas dan berdebu”
    Ya Allah cika langsung ilfeel bgt. Ga lama pada resign karna ga kuat mental ngadepin berbagai karakter nasabah dan tempat usahanya yang seringkali panas dan berdebu.
    Yang lucu ada dong yg rikues,minta diajak ke tempat nasabah yang toko nya di mall ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

    • Hahaha.. I feel you Cik! Gue juga kmrn gitu pas anak2 baru di kantor minta resign karena gak suka liputan yang “berkeringat”. Mereka maunya yang liputan salon, alias keluar masuk ruangan AC, dapet makan minum, gitu2. Nyebelin yaaa.. Minta dipites!๐Ÿ˜€

  3. Ah ini yang suka jadi pembahasanku sama temen2 kantor, mbak. Beberapa kali ketemu redaktur di kantor yang GMZ bin KZL sama reporter yang males2an liputan. Alesannya sama persis! Capek, panas, gak enak tempatnya, pengennya liputan di kafe aja yang kuliner2 gitu. Tapi kuliner warung tenda ogah. Yeee getok nih pake ember lele -_-”

    Di kantorku ada 1 orang batu yang kalo ngomong sopan sih, tapi nadanya ngenyek dan nyinyir. Dan entah kenapa gragas banget soal makanan. Di kala meeting dapet snack, tanpa ba bi bu dia ambil semua jatah dia tanpa nawarin yang lain. Iya okeee, itu jatah lo, tapi tawarin kek orang2 lainnya gitu. Terus pas ada makan2 prasmanan, dia ambil lauk setumpuk sampe ada yang ga kebagian. Ujung2nya makanan itu ga habis. Zzzzz..

    • Sama aja yaaa di media manapun, keluhannya sama. Makanya gue sebel deh, kalo maunya yang enak-enak, jangan ngelamar jadi jurnalis di tempat kita dong. Mending cari yang sesuai sama minat aja gih. Pegel tauk dengerin keluhannya๐Ÿ˜›

  4. Empatinya juga kurang mba, sering liat dedek2 itu pura2 tidur kalo di commline atau busway sementara ada nenek2 atau ibu hamil di situ yg ga duduk. Ada screenshot postingan path siapa juga tuh yg dulu heboh mslh ini:/

  5. wahh… sama banget ini mah ama di kantorku.. anak2 yang baru banyak ngeluh dan kurang sopan ama yang lebih tua/senior… kalo diajak ngobrol macam sebaya sih asik2 aja becandanya, tapi kalo mulai formal pada ga bisa deh tuh, menempatkan diri..

    • Padahal enak lho kalo pintar menempatkan diri. Sebab, untuk naik pangkat dan disukai bos, gak hanya dibutuhkan kepintaran otak aja. Tapi kepintaran emosi juga jadi faktor penentu, ya gak?

  6. mba Ira, aku sedih bacanya krn memang faktanya spt ini.. makanya di eropa skg peraturan utk punya akun sosmed adl. 16 apa 17 tahun ya.. (dpt salam dari ibu/seleb indonesia yg anaknya dari bayi udah punya akun)..

    dan aku pernah baca di link mana aku lupa, 100 thn Indonesia merdeka adl seburuk2nya generasi.. krn ya itu anak2 ‘itu’ tadi sudah dewasa dan menjalankan negara.. cmiiw

    semoga tidak begitu ya..

  7. Poin nomor dua ini bener banget. Duuh ngerasain sendiri. Sopan santun mereka entahlaah melayang kemana. Poin nomer satu juga ngerasain sendiri, dulu murid lesan aku suka banget minta dibantuin kerjain PR. Ini sih aku yang ngerjain judulnya kubilang. Aku nggak mau, jadinya aku kasi soal latihan yang mirip terus kalau mereka ngerti baru ngerjain PR. Kebiasaan di spoon-feeding nih jadi yaa gitu. huuh. Dan orang tuanya juga mendiamkan itu yang paling nyebelin lagi.

  8. Kalo yg mental tempe, salah satunya krn ortu (generasi kita) dulunya susah jadi ga pengen anaknya susah. Ujung2nya anak jd manja. Lagipula menciptakan anak mandiri itu butuh kerja keras jg dari ortunya, sementara jaman sekarang ortu jg males. Abis kerja capek, dah anak kasih gadget aja ato diturutin semua permintaan biar ga rewel n ga nambahin capek ortunya. Semoga sih itu ada positifnya, dlm arti pekerjaan akan makin dibuat mudah buat semua krn semua pada cari gampangnya.

  9. Reminder yang bagus banget ini Mbak Ira. Kalonsoal cyber bully emang ortu kudu ngajarin sih ya. Saya kan follow dua akun IG yang nyinyirin artis dan baca komennya itu ya ampuuuun. Udah niat mau unfollow sih. Gilak tega ya. Trus sopan santun… Saya ketar-ketir banget gak bisa ngajarin anak saya euy. Ngeri emang lihat kelakuan anak jaman sekarang. Nah kalo soal daya juang, di kantor ada nih cuma beda sepuluh tahun kelahirannya, tapi ya ampyun. Itu beneran deh kerjanya kek gak mau susah. Nasabah komplen dikit udah gak mau angkat telepon dan bilang bukan kerjaannya dia dan udah aja gak berapa lama resign setelah ditegor bos beberapa kali karena kurang thorough kerjanya. Hueeeee.

    • Idem Dan, gue juga jadi khawatir takuutt gak bisa ngajarin anak sendiri. Makanya dimulai dari gak bully orang kali ya. Kalo mau, ya gosipin aja sama temen seperjuangan, hahaha *duh ajakan gak bener bgt nih๐Ÿ˜€ *

  10. mbak, kalo di IG aku gabung forum ghibah. hahah *malu tutup muka* tapi gak drop in komen atau ikutan ngebully, cuma kalo baca komen mereka jadi pengen ketawa aja. contoh : anak kicik (bahkan kadang udah emak juga) ngebully selebgram/artis dengan ngatain eh sok kecakepan lu, hobi pamer harta doank mending duitnya disedekahin sono.
    Nah, yang bilang gini mah ga ngaca dulu. dia bahkan lebih buluk dari yang dibully.
    untuk anak mental tempe, setuju banget. sodaraku, dikasi kemudahan disayang sayang sama ortunya. udah gede rese banget, males kerja. bisanya cuma minta duit aja. amit amit *getok meja*

    • Hahahaha.. Iyaaa bener deh. Sering ngakak sambil elus dada kalo baca komen cyberbully di IG seleb. Mulai dari yang sok kecakepan (padahal mukanya buluk), sok suci (padahal IG nya buka2an) sampe bully pake kata2 kotor (padahal orangnya berjilbab). Hiburan sih kadang2. Tapi kebanyakan bikin capek karena nularin energi negatif yaaa๐Ÿ˜€

  11. Ini suara hatiku banget deh, Mbak. Selama ini cuma nggrundel ngedumel2 aja sama sesama temen yang merasakan hal yang sama. Kebetulan punya beberapa temen yg profesinya sebagai dosen dan beberapa kali cerita ttg perilaku mahasiswa/siswinya yg ajaib2. Aku sampe heran lho, dulu jaman kuliah rasanya kalo mau sms dosen kayaknya segeeeen banget. Mending cari tau jadwal ngajar dosen dan kita pantengin kalo emang pas perlu konsultasi soal skripsi atau tugas. Lah sekarang bisa main samperin aja ke ruang dosen dan maksa mau minta ujian ulang krn dia gak lulus matkulnya. Bikin kzl ya. Nah ini juga PR banget buat aku, semoga bisa ngajarin anak2 jadi anak yg tough, behave dan tau manner, tapi gak songong juga. Susah ya gedein anak :p

    • Iya Mbak Icha. Temen2ku yang dosen juga pada yang ZZZZ gitu ngadepin mahasiswa masa kini. Padahal dulu kita2 mah segan bgt ya. Kalo ada yg kurang sreg, nanya kanan kiri dulu gimana solusinya. Kalo pun negur dosen, pilih kata2 yg sesopan mungkin ya. Duh mudah2an anak2 kita bisa punya manner dan tough ya. Jgn sampe jadi anak yang songong, hiiii *ketok2 meja*

  12. Rite, everything starts from home. Mau salahin lingkungan? liat dulu gimana keadaan dirumah. Orangtua ya harus jadi contoh, kan anak itu peniru ulung. Yang ditiru duluan ya pasti orang yang ada didekatnya, ya orangtua kan. Duh, ini reminder banget buat gw juga! TFS ya ra.

  13. hiehehe…aku rada beda nih kebetulan di tempat kerjaku mbak.
    Soal kerajinan, ada anak kantorku yang setahun, ohmaygutnes, setahun penuh (!), gak pernah terlambat. Ijin sakit gak pernah. Tiap tahun kan ada penghargaan tuh untuk kerajinan, ada 4 orang yang dapet dan salah satunya anak departemenku itu yang umurnya belum 20 tahun. Dia kuliah sambil kerja. Awal aku masuk, nyaris tiap hari anak yang sama ini kena amuk karena suka salah..and hey, dalam 3 bulan dia adalah admin yang paling teliti dan jadi salah satu andalan kami. Ada juga yang umurnya 20an, sopan dan lembut banget, pernah in-charge jadi reminder customer yg udah lewat due pembayarannya. Belakangan aku baru tahu kalau dia sering kena omel pelanggan (yep, entah kenapa tukang utang lbh galak, ajaib!) tapi gak pernah sekali juga ngeluh dan nolak pas dikasi tanggung jawab yang sama. Entah mungkin karena kebetulan ya, di kantor ‘baru ini’ (disini baru 2 tahun) anak-anaknya bageur-bageur dimana mereka range umurnya 19-25th. Justru yang ajaib yang umurnya 29 tahun ke atas, hahaha.

    • Di kantor gue juga ada yang kayak lo sebutin itu sih. Dia OB sambil kuliah. Gajinya untuk kuliah dan mewujudkan cita-citanya jadi desainer grafis. Makanya, di sela-sela kerjaannya nyuci piring, bersih2 dll, dia sering minta diajarin ngedesain sama desainer grafis kantor. Asli bikin salut!

      Sayangnya yang kayak gini jarang banget. Perasaan mah di kantor jumlahnya kayak 1 di antara 100 gitu deh๐Ÿ˜ฆ

  14. err point 1 aq ngerasain juga mba ira, banyak anak2 baru yang cuma mau gajinya doang, tapi kerja leda lede alias males2an dan banyak ngeluh. kalau kerjaannya ditambahin dikit nyerocosnya sepanjang hari, sifatnya juga judgmental ke beberapa orang yang belum kenal deket cuma berdasarkan katanya katanya doang. disisi lain, mungkin hrd juga mesti mulai mempelajari trik2 menghadapi generasi Z agar lebih taft kali ya…

  15. Ini postingan pas banget deh.
    Soal gampang nyerah, ini iya banget. Di kantor liat rekrutan baru gampang banget ngeluh terus quit, makanya mau ngajarin juga udah males duluan. Belum lagi suka nawar kerjaan mau yang gampang gampang aja, tapi gaji mau gede. Gak sopannya, itu udah di omongin dari awal interview. Biarpun pasti ga bakal keterima tapikan dengernya aja bikin gemes ya.

    Etika sopan santun di dunia nyata emang udah jauuh berkurang. Kadang bingung, pinter pinter tapi kok attitude nya gak ada. Logika yang simpel aja kadang mereka gak nangkap. Entah karena ego nya gedean, atau harga dirinya setinggi langit. Sama bikin gemes juga. Dan jadi sering ngebatin, “gila gue kali kayak gitu bisa di guwes kali sama nyokap” –> kayaknya ini tanda2 daku sudah makin tua deh๐Ÿ˜†

    Socmed dan cyberbullying itu meresahkan, tapi gak banyak orang yang sadar dampaknya. Pernah nonton dokumenter tentang cyberbullying jadi ngeri sendiri. Bikin status di laman sendiri sih oke oke aja, tapi ketika berkomentar di laman orang lain itu yang suka pada kebablasan. Aku pernah baca, kemungkinan orang lebih brutal di dunia cyber itu karena mereka merasa lebih aman, tidak bertatap muka. Sampe sekarang gak habis pikir kalo liat komen2 haters, kayak hidupnya udah paling suci, paling bener, paling mulia aja. Oya termasuk yang bawa bawa agama buat mencela orang lain juga termasuk tindakan bullying tuh, cuma orang sudah ga sadar aja soalnya kalo udah bawa bawa agama berasanya udah paling suci sedunia aja๐Ÿ˜†

    ahahaha komenku jadi panjang aja. nice posting mba๐Ÿ™‚

    • Nah kemarin hasil ngobrol sama temen2 kuliah, kesimpulannya, generasi masa kini hard skill-nya luar biasa. Pinter, cerdik dan tangkas. Tapi soft skill, alias EQ dan manner-nya nol. Makanya banyak kejadian kayak yang gue tulis di postingan ini. Mudah2an kita, para ortu, cepet sadar sehingga bisa mendidik anak-anak kita dengan cara berbeda dengan pola didik para ortu dari generasi alay sebelumnya ya.

      Untuk haters, ah sutra lah. Gue juga GMZ. Di CSI pernah ada episode yang anak bunuh diri karena cyberbullying. Di real life juga ada kan ya. Makanya supaya anak-anak gak nyontoh, kita sbg ortu jg jangan ikut2an lah. Malu sama umur, ahahaha๐Ÿ˜›

  16. Sampe ada pengumuman tata tertib kirim pesan ke dosenn??? Gw dulu (sampe sekarang sih) klo mau wa/sms dosen/org lbh tua ajaa deg2an bgt trs sblm pencet send preview duluu.. Tanya pendapat temen takut gak sopaann..

  17. Setuju bgt deh poin2 di atas. Makanya kalo ngeliat anak tidur, suka mbatin, ni anak gedenya kaya apa ya nanti, takut salah didik jd manja lalalili, takut jadi tak beradab baik dan ofkors takut terlibat bully2an (langsung atopun cyber, pelaku atau korban *amit2getokpintulemari). Bayanginnya aja udah kemringetan segede bulir jagung.

    Selain didikan ortu, menurutku mgkn value yg dibawa dan dihembuskan lingkungan sekitar jg pengaruh, semacam lakukan apa yg kita suka (hei, kita suka belum tentu semua bener. Kalo bener, syukur, kalo ga, harus tau batas jg). Ah, ntahlah, i don’t mean to judge.. tapi instropeksi diri sendiri ๐Ÿ˜•

    • Iihhh samaan! Kalo anak molor, gue suka liatin sambil berpikir hal yang sama. Makanya suka deg2an. Kalo gak dijagain, nanti nih anak kena pengaruh buruk, bla3x. Tapi kao dijagain banget, malah jadi manja bla3x. Pucing pala berbi deh!

    • Salken mbak. Maaf nyamber๐Ÿ™‚

      Iya betul ini hatersnya Sharena luar biasa. Saya dulu ngikutin threadnya dia di seseforum *tutup muka* awal-awal ngikutin karena masih asyik, banyak yang sharing tentang parenting. Tapi lama kelamaan makin jahat komennya, ada yang ngingetin malah diserang ramai-ramai. Saya mundur teratur deh, bacanya aja ngeri.

  18. Betuuuul. Di kantorku tuh anak2 barunya pada manja semua. Kompleeeen aja napa gaji cuma segini, kapan dpt spj, kapan naik grade. Tp kerjanya sosmed an mulu di meja. Seharian online. Giliran sore baru sibuk di depan komputer. Yg dilihat atasn ” oooh pada rajin ya sampe pulang malem” kzl #numpangcurcol

  19. aku pun juga merasakan hal ini mbak Ira….mahasiswa-mahasiswa s1 di kampusku ini bener-bener semua perlu dijelasin secara detail dan konkrit x_x. Udah gitu memang daya juangnya pada rendah ><
    ada masalah di kuliah pun ada yang masih ngadu ke orang tua loh mbak *lah jadi curcol*

    • Ah ya ampuunnn.. Hahahaha… Berasa kayak ngurusin anak TK gak sih?

      Etapi di kantor gue jg ada lho yg kayak gitu. Ceritanya, ada reporter baru yang dimarahin bos karena bolos pura2 sakit. Trus dia minta bos telpon bokapnya, buat buktikan kalo dia gak bokis. Hahaha…. Aduh gue denger ceritanya aja gimanaa gitu X_X

  20. Salken Mbak Ira *salim* biasanya cuma SR hehehehe

    Soal cyberbullying memang bikin prihatin banget, Mbak. Orang kok kayaknya sekarang enteng banget komen kasar di akun orang, excusenya “ya akunnya gak diprivate, kalo berani posting harus tau resiko dikomenin orang dong.” Err.. ya tapi yang komen juga kira-kira kali ye.

    Saya juga kadang kalo lagi ada waktu luang suka SR di forum gosip sih *tutup muka* tapi so far masih bisa mempertahankan prinsip jangan ngerusuhin akun socmed orang. Gak cuma abege alay yang gitu loh Mbak, yang ibu-ibu juga banyak banget.

    RIP manner.

    • Iyaaa Mbak. Ya kalo cuma ngintip2 aja mah gpp ya. Paling bingung sama yang hobi komen, nge-bully dan kasar. Kayak gak punya kehidupan dan sok suci bgt deh kerjanya ngerusuhin orang lain๐Ÿ˜ฆ

  21. Anak sekarang coba ditantang deh mbak… misal gak mau ke kamar mayat/pasar tradisional. Jawab aja: “Oh iya ya, kerjaan susah kayak gini sih lo nggak bakal bisa. Nulis yang gampang aja masih cemen…” atau kalau dalam kerjaan gue: “Ya udah. Gue lihat sekian X-kali dulu kerjaan lo. Gue lihat progress lo. Kalau nggak bagus berarti lo gak worth it gue pertahanin. Kalau lo segini2 aja mentalnya, mau ganti 1000 kerjaan juga lo bakal jadi loser. Nggak ke mana2 orang kayak lo.” Biasanya sih berhasil, hahahaha. Kalau gue tegaan ke mereka tapi… ya itu harus dikasih tau caranya dan diubah mindsetnya sih. Jadi campuran ala2 Mario Teguh dan Tiger Mom :p

  22. kalo di tempat gw yang tempe banget justru yang udah sepuh Ra, udah bau-bau pensiun gitu.
    ribeeettt bener dah, ini itu udah ogah-ogahan (tapi gaji sama tunjangan mah doyan banget).
    yang anak-anak baru, walopun kadang ada yang kurang tangguh, tapi di bully setengah tahun juga langsung membaja deh mentalnya๐Ÿ˜€

    • Kalo yang udah bau tanah (ya Allah jahat amat bahasanya hahaha) emang sering gitu Et. Pilah-pilih kerjaan, manja dll krn ngerasa udah makan asam garam kehidupan. Jd ogah susah2an lg. Menurut gue wajar deh, biarin aja toh udh mau KO. Yang nyebelin kan kalo anak baru/masih muda tapi udah manja gak ketulungan. Mau jadi apaan sih adik-adik??

  23. Pingback: Mul4n, Motherhood and Cyberbullying | The Sun is Getting High, We're Moving on

  24. Menurut gue drpd ngejugde “anak baru” mending kita aja yg terbuka buat kerja sama ama mereka, kayak mertua baik hati yg mau rangku mantu, tp tetep dalam koridor profesional

    Setiap generasi di kantor pasti ada plus minusnya, tp kl kita ngerasa lebih bijak dan berpengalaman, ya kenapa kita gak coba jd coach mereka.

    Misal untuk urusan mereka gak loyal di kantor padahal dah kita ajarin, itu jd urusan mereka. Kan kl gak bermental tempe mestinya hal kayak ini disikapi santai aja.

    Gue yakin kalo “anak baru” pasti bisa hormat dan segan dengan “generasi lama yang berkualitas dan bisa membaur dengan mereka”.

    • Di kantor udah begini Mbak, yang ada hasilnya tetep pada kabur nyari kerjaan yang lebih gampang dan nyaman, gak pake repot. 1-2x mungkin oke, tapi kalo lebih dari itu, capek ya๐Ÿ˜ฆ

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s