2 Become 1

Banyak yang bilang, setelah menikah, suami dan istri itu sering dianggap sebagai sebuah entitas yang inseparable, tak terpisahkan. Dulu sih gue menentang anggapan itu. Tapi setelah dipikir-pikir, ada benernya juga ya.

Kayak kemarin nih. Nyokap cerita soal curhatan seorang temennya, sebut aja Tante Mawar. Tante Mawar ini mengeluhkan soal anaknya, Melati, yang baru dua tahun menikah.

Menurut Tante Mawar, Melati ini gak ngurus penampilan banget. Dia baru melahirkan, jadi badannya masih belum kenceng. Tapi bukan itu masalahnya. Menurut Tante Mawar, Melati boro-boro mau diet atau olahraga. Ngerawat kulit muka, pake bedak atau lipen aja nggak.

Kulit mukanya pun jadi kusam karena nggak pernah kena skincare selain sabun cuci muka di warung. Tiap hari di rumah cuma dasteran dan nguncir rambut pake karet atau jepitan mbak-mbak.

“Aduh Mbak, aku tuh khawatir si Edi (suami Melati) sumpek ngeliat istrinya. Trus nanti dia selingkuh. Apalagi sekarang Edi kan kariernya menanjak terus. Nanti dia bakal dideketin cewek-cewek yang jauh lebih oke. Kan gawat ya!” cerita Tante Mawar ke nyokap.

*before after marriage ceritanya. Banyak lagi gambar serupa yang lucu-lucu, gugel dehπŸ˜€ *

Tante Mawar udah bolak-balik ngebawelin Melati untuk mulai perhatian pada penampilan dirinya. Toh meski Melati adalah FTM, suaminya memberikan dia jatah belanja yang lebih dari cukup untuk membeli apapun yang dia mau. Jadi, harusnya Melati bisa nge-gym rutin, ke dokter kulit, atau beli skincare mihil, tanpa perlu pusing kayak gue *curcolπŸ˜› *

Tapi, Melatinya tetep cuek. Pada dasarnya, sebelum menikah pun, dia emang bukan tipe yang merawat diri. Tante Mawar tambah pusing karena, menurut Melati, apa yang dia lakukan sekarang sama aja kayak dulu. Jadi, kata Melati, kenapa sekarang harus berubah?

Menurut Tante Mawar, Melati harusnya bisa membedakan posisinya sekarang saat sudah jadi Nyonya Edi, dan dulu saat masih sendiri. Waktu masih sendiri, mau kusam, keriput atau jungkir balik pun, ya terserah. Sebab, apa yang dia lakukan nggak akan memberi dampak ke orang lain, selain orang tuanya.

Sekarang, setelah menikah, apapun yang dia lakukan akan memberi dampak pada pasangannya. Apalagi kalo pasangannya punya pengaruh, atau menduduki posisi yang lumayan.

Misalnya, kayak Melati deh, yang suaminya seorang manajer di sebuah perusahaan multinasional. Selain takut Edi selingkuh, Tante Mawar juga khawatir kalo Melati harus ketemu dengan istri-istri kolega atau anak buah sang suami.

“Nanti dibilang ‘Wah istrinya Pak Edi yang manajer koq penampilannya gitu amat sih.’ Malah aku tuh khawatir kalo sampe Melati disangka pembantu,” curhatnya lagi.

Maunya si Tante Mawar, anaknya bisa tampil lebih baik atau minimal sama lah kayak waktu single dulu. Kan kalo dia kece, suaminya juga ikutan bangga.

Setelah denger cerita tentang curhat Tante Mawar, gue pun jadi merenung. Hmm… Koq ada benernya juga ya. Soale tiap ketemu bapak-bapak di jalan yang berangkat kerja dengan baju kusut, bau ketek, dan penampilan kayak abis diserang badai, gue pasti akan berpikir “istrinya si Bapak ini gimana sih? Koq suaminya gak diurusin ya?”πŸ˜€

Hal yang sama juga berlaku ke perempuan. Kalo ketemu ibu-ibu yang penampilannya 11-12 kayak si bapak di atas, gue juga bakal ngebatin hal yang sama. Tapi biasanya komennya gini: “suaminya gak komplen apa istrinya keluar rumah kayak gitu?”.

Yang juga ngebuktiin anggapan bahwa marriage = 2 in 1 adalah urusan sosial ke sekeliling. Gak usah yang gede, urusan pergaulan di kantor aja.

Kayak di kantor gue nih, ada seorang temen yang pelitnya luaaarrr biasa. Nggak usah ditodong untuk nraktir ya. Diminta sumbangan duka, dll dsb aja sering ngeles dengan tunjukin dompetnya yang cuma berisi 50 ribu. Nggak cuma itu, dia juga celamitan. Tiap ada yang bawa makanan, pasti ikutan minta tanpa malu-malu. Padahal, dia sendiri gak pernah tuh bawa makanan untuk dimakan rame-rame di kantor.

Di antara reaksi yang muncul, 90% komen temen-temen gue begini nih: “Istrinya pasti pelit juga deh, koq suami tiap hari dijatahin duit segitu, padahal si suami kan gajinya gede. Trus itu suaminya gak pernah dibeliin makanan apa ya sampe celamitan sama makanan orang lain.”

Kalo yang kayak gitu sang istrinya, ofkors si suami juga ikutan kena getahnya. Misalnya, ada kenalan gue, perempuan, yang mata duitan banget. Pokoknya untuk urusan duit, agresif lah. Trus hobi ngutang pula dimana-mana.

Alhasil, di benak kita-kita yang kenal dia pun, imej sang suami adalah: “suami yang gak ngurusin istri. Jangan-jangan suaminya gak pernah kasih istrinya duit sampe si istri segitu amat nyari duit. Suaminya juga gak kasih tau apa ya supaya istrinya gak gitu-gitu banget.”

Intinya, kelakuan suami negatif, imej istri pun ikut negatif. Begitu pula sebaliknya.

Oleh karena itu, gue bolak-balik mewanti-wanti suami supaya gak kayak contoh bapak-bapak di atas. Kalo laki gue medit, bau ketek, dll dsb, kan akoh juga yang kenaaa..

Sebaliknya, suami juga begitu ke gue. Jangan sampe gue bertingkah aneh yang bakal bikin malu dese.

Dan, kalo suami berprestasi, penampilan tetep oke meski udah berumur, dan baik ke anak buah + temen-temen, istri ikut dipuji. Atau sebaliknya. Istri punya karier moncer, atau penampilan oke, atau jago masak dll, suami juga ikut kecipratan bangga dan pujian kan?

Ya kayak suami gue, yang suka dipuji karena istrinya cantik, jago masak, dan baik hati getoh…

*disambit rame-rame sama pembaca blogπŸ˜† *

Emang ya, once we get married, we’ll be like Spice Girls’s song, 2 Become 1 gitu. Meski tetep jadi pribadi sendiri-sendiri yang punya karakter, profesi, dan sifat masing-masing, tapi ada beberapa konsekuensi dan hak yang didapet secara otomatis begitu kita jadi pasangan. Kadang gak ada masalah, kadang jadi masalah.

Yang mana ternyata pas gue pikir-pikir dan gugel lagi, konsep ini juga diamini di berbagai agama di dunia. Mulai dari Islam hingga Kristen. Persis kayak di quote di bawah ini nih.

Gimana menurut temen-temen. Setuju gak?

20 thoughts on “2 Become 1

  1. Aku jg banyak punya tmn yg dah nikah pd cuek bebek sm penampilan. Makin melar, gak mek up an, pokoknya beda banget sama kayak pas gadis. Tp ngeliat suami2nya.. malah keliatan makin cakeps *ups*, mungkin efek diurusin atau kesejahteraan meningkat ya lakik makin matang makin bagus penampilannya.

    Trs rata2 temen perempuan yg dah nikah tp ga ngurus diri, ngaku kl ga sempet. Ga ada waktu, krn sibuk ngurus anak ngurus rumah. Pdhl pas gadis rajin ke salon. Eh ndilalah suaminya mah kalo jalan keluar lincir..wangi bingits. Ngeri deh liatnya tkt macem2 di luar klo saya mah..haha.

    • Nah itu dia Mbak. Setau aku, pernikahan itu kan butuh kerja keras. Soale, ibarat tanaman, pernikahan itu harus dipupuk dan disirami supaya subur. Menjaga penampilan itu termasuk salah satu usaha lho.

      At least, kalo misalnya (amit2), suami selingkuh, orang2 akan bilang “dasar si X gak tau diri, udah istrinya cantik gitu, masih aja selingkuh.” Hahahahaha..

  2. wah sayang bgt si mawar,scara ekonomi mampu tp g mau merawat diri, nah aq yg pas2an aja kepengen,hahah setidaknya walopun pake krim biasa bedak sm lipstik,kan yg penting kliatan enak dipandang hihihi
    aq jg sering mikir gt,klo ada ibu2 bau ketek,suaminya apa ga protes ya,nah klo bpk2 yg penampilannya ga keurus,pasti mikir,istrinya ngapain aja ya,hahaha tyt normal ya pikiran spt iniπŸ˜€

  3. Haha Mba Ira, kalo aku malah kebalik ya..aku sih emang sekarang abis nikah hamil dan pny anak emang gak sempet tuh nyalon dsb,,tapi ya berusaha bgd jaga penampilan,,dirumah sih boleh buluk,tp klo keluar ya gak malu”in pak supir bin pak ojek juga kali ya..setidaknya aku mikr,,kalo aku gak mau suamiku or org sekitarnya mikir kaya beli kucing dalam karung,,dulu sebelum nikah rapih kinclong bla bla bla (walau gak kinclong bgd) eh skrg abis nikah burek,gendut,,maluuuuuu…
    Tapi kebalik sama suamiku yg susah bgd didandanin mba,,emg dasarnya begitu sih hihi..katanya buat apa sih rapih”,nanti kalo ada yg naksir,km kebakaran jenggot..asyeeeeeeem…dan 1 lagi,,suamiku makannya susah dan gak gemuk” yg bikin org berpikiran aku gak bisa ngurusnya..kesyeeeeeel..

    ih jadi curhat deh..piiiiiiiz mba..

    • Hhahaha.. Mbak Senia suaminya sama deh kayak suamiku. Sampe aku yang baweeelll beliin dia baju baru, underwear dll karena orangnya cuek. Kan males ya kalo sampe dibilang istri egois, cuma sibuk ngurusin diri sendiri tapi suaminya gak diurusinπŸ˜€

  4. Gue setuju banget Ra kalau suami dan istri itu sebaiknya sepadan dan saling melengkapi dalam segala hal, termasuk penampilan. Terkadang kalau di rumah sih, gue jg suka kok berdasteran ria, apalagi pas masih nyusuin, jauh lebih nyaman. Tapi kalau udah keluar, apalagi kalau ke pesta, gue selalu memastikan kalau penampilan suami dan gue oke. Kita saling bertanya soal mau pake baju apa, pantesnya gimana, supaya keliatan serasi dan ngga jomplang. Ga enak kan kalau suami keren pake jas, kita rambut aja uwel2an misalnya hahaha.

    • Nah itu dia Le. Kalo di rumah sih, emang lebih enak yang nyaman2 aja. Kalo ke luar, baru deh pilih yang lebih pantes supaya serasa aja sama pasangan ya. Emang enak kalo tiba2 disangka pembeti/asisten suami sendiri?

  5. hahaha… lagian kenapa yah, kalo suwami menggendut dianggap diurusin ama istri, sedangkan kalo suaminya tetep kurus = gak diurus istri?

    kek saya ini.. yang menggendut sayanya, pak suwami mah langsing2 aja walo rada buncit dikit laaaah…

  6. Karena, kadang ada juga istri yg memang tidak diurus suami. Harus cari “uang jajan” sendiri. Jadi terkesan menjadi “pelit”. Dan orang sekitar tetap akan berpikir, apa suaminya betah ya dg istri spt itu?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s