Titip-Menitip

Siapa yang kalo ke luar kota/negeri sering dapet pesan sponsor “eh titip anu/ini/itu dong!”? Atau malah lo yang hobi nitip macem-macem kalo ada teman or kerabat yang ke luar kota/negeri? Saking biasanya, sering kita temui orang nagih oleh-oleh tiap ada kenalannya ke luar daerah. Di postingan ini gue pengen bahas itu ya.

Kalo gue amati, habit titip-menitip ini kayaknya lebih banyak eksis di Indonesia, atau mungkin masyarakat Timur, cmiiw. Kenapa? Soale pas gue lagi mikirin kata titip dalam bahasa Inggris, susah nemu padanan yang pas. Sampe gue gugel pun, sami mawon.

Padahal seperti kita ketahui, bahasa kerapkali menjadi penanda budaya dan identitas sebuah bangsa. Kayak di bahasa Urdu/Tamil (lupa yang mana) misalnya, gak ada kata cinta karena konsep cinta memang tidak dikenal. Di sana pernikahan dilakukan atas perjodohan oleh ortu.

Kembali ke soal titip, kenapa sampe dikait-kaitin ke urusan budaya? Ya karena emang gitu sih kak. Terkait juga dengan sifat orang kita yang kekeluargaan kali ya. Jadi kayaknya gampil dititip or menitipi sesuatu kalo ada yang ke luar daerah.

Gue sendiri sering begitu, baik jadi korban dititipin ataupun subyek menitip sesuatu. Tapi perasaan sih lebih banyak jadi korbannya ya tiap kali gue ke luar kota/negeri. Bahkan waktu awal-awal bepergian dulu, koper gue pas pulang biasanya lebih dari 50% berisi oleh-oleh dan titipan sodara & temen. Padahal duit gue juga gak lebih-lebih amat. Seringkali gue batal beli sesuatu karena kudu beli titipan orang 😑

Nah karena pernah jadi korban maupun subyek, mungkin gue bisa nulis dikit soal etika titip-menitip ya. Menurut gue sih ini hal-hal yang kudu dilakukan saat nitip:

1. Tanya dulu orangnya, dia bakal kerepotan gak dengan titipan kita.

Inti dari nitip IMHO adalah pasrah pada kerelaan si korban untuk mau dititipi. Kalo si korban titip punya jadwal yang super padat di daerah ia berkunjung, atau beneran kerja, urus orang sakit, dll, jangan maksa dia untuk tolong beliin barang yang lo mau. Emang dia pergi ke sana cuma buat beliin baranglo aja?
*edisi curcol karena sering diginiin*

2. Jangan nitip yang rempong-rempong.

Make sure barang yang lo beli gak bakal susah dicari. Lakukan riset kalo perlu untuk tau jarak dari hotel korban titipan ke tempat barang titipanlo dijual. Jangan sampe hotel si korban di Kuta misalnya sementara barang titipanlo adanya di Lovina. Jauh shay!

Trus, jenis, berat dan size barang juga diperhatiin. Jangan sampe bikin si korban titipan kesusahan. Misalnya, gak muat di koper, menuh-menuhin koper, berat banget, bau banget atau bikin si korban bermasalah di imigrasi/Bea cukai.

3. Titip barang = kasih duitnya dulu dong.

Namanya juga nitip kan kak. Ya kudu kasih duit dulu dong kalo mau dibeliin. Kalo gak, ya jangan ngarep macem-macem. Jangan sampe kayak temen gue yang plesiran ke Korea tapi gak bisa belanja apa-apa. Kenapa? Karena duitnya abis untuk beli barang-barang titipan teman dan sodara. Padahal untuk ke Korea ini dia sampe nabung lho. Nyesek gak tuh?

Trus, meski udah kasih duitnya pun jangan maksa barang titipanlo bakal bener-bener kebeli. Atau marah bin murka kalo si korban gak sempet beli. Liat point no 1 di atas, nitip itu tergantung kerelaan orang yang kita titipin. Dia bukanlah kurir pribadi kita, keep that in mind๐Ÿ˜‰

4. Percaya aja.

Temen gue, si A, pernah “dikerjain” temennya, si B, saat A pergi ke Paris. Jadi B ini nitip tas merek X ke A dengan pesan “yang mana aja pokoknya jenis yang ini”. Oke, A pun berangkat dengan tenang.

Pas di toko, A liat-liat dan kasitau B via SMS. Maklum, waktu itu belum ada whatsap maupun BBM. Bukannya pasrah dan percaya sama penilaian A, si B malah berubah-ubah pikiran. Mau model ini lah, itu lah, dll dsb. Karena waktu terbatas, A memutuskan untuk telepon. Dan jadinya panjaangg kali lebaar karena B galau. Yang ujung-ujungnya batal beli.

Begitu sampe Jakarta dan tagihan hape A keluar, biayanya membengkak sampe 1juta. Semua gara-gara si B.

Pernah ngalamin jadi B? Jangan lagi ya. Nyusahin tauk! 😤

image

5. Have manners, please.

Temen gue, sebut aja Anti, cerita dia pernah dititipin seorang kenalan jauh. Kebetulan, Anti ini punya keluarga di luar negeri jadi secara berkala dia ke sana bareng anak dan suaminya.

Suatu hari kenalan Anti, sebut aja Dona, bilang mau nitip. Anti oke-oke aja awalnya meski dia gak terlalu kenal sama Dona. Pas diokein, Dona langsung kirim email berisi sederetan barang yang mau dititip ke Anti. Yang parah, ternyata barang-barang itu mau dijual Dona di online shop pribadinya. Dona nitip Anti karena di negara tujuan Anti harga barang-barang itu lebih murah daripada di Jakarta. Bok! Gue aja yang lumayan kenal sama Anti gak tega begitu. Eh ini yang kenalnya cuma gitu-gitu doang berani bgt, zzz… 😑

Kalo emang nitip untuk dijual lagi, bilang dan jangan sakit hati kalo orang yang mau dititipin nolak. Kalo dia bersedia, omongin di depan soal pembagian keuntungan dll dsb-nya gimana. You need to be fair, OK?

Segitu dulu kali ya yang bisa gue tulis dan inget. Ada yang pernah ngalamin jadi korban titipan dengan hasil nyebelin? Atau ada yang punya tips lain seputar titip-menitip?

image

62 thoughts on “Titip-Menitip

  1. duh bacanya aku sampai tahan napas ya mba.. sebisa mgkn aku kalau ngga dtawarin sama yg mau k luar, paling big no no utk nitip.. udah bagus dah nitip magnet kulkas, biar dikata out of date tp itu oleh2 paling standar..

    dan iya, paliiing seriiiinnng bener itu ketitipan oleh2 tp bayarnya belakangan pas udah sampai.. zzzzz

  2. Pernahh bgt..pas gw mau ibadah ke negara timteng. Ada orang nitip ini itu..gw yg masih muda belia saat itu beliin hampir semua titipan dia sampai gw sendiri ga banyak belanja buat diri sendiri. Gw sempet mikir, yaudahlah ntar juga diganti. Nanti uangnya buat nabung aja, siapatau bisa berangkat lagi.

    Ternyataaaaa titipan tsb buat dia bagi2 k saudara2 nya dan ga diganti pula. Ngenesssss sekali….impian buat nabung kandassss..

  3. Kalo mau nitip pasti lihat kenal nggaknya sama yg mau dititipin dan orangnya nawarin apa nggak. Kalo kagak mah sereeeem. Takut jadi ngerepotin kalo sayah mah. Apalagi kalo nitip gadget. Soalnya cowok mau nitip apalagi coba kan ya Mbak Ira. Bola juga tak suka. Hahaha.

  4. tiap pergi aku selalu bilang cuma bawa backpack (emang iya sihh) dan gak menerima titipan๐Ÿ˜€ Nitip juga gak pernah karena tau kalo dititipin itu gak enak. Mungkin karena gak pernah nitip juga jadinya gak pernah dititipin

  5. Kalo aku sih. Jarang ada yg nitip sekarang. Kapok kali. Karena ndak pernah aku belikan. Tapi teuteup aja suka terpaksa beli oleh oleh. Untuk orang orang deket yg suka bantuin aku.๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€

  6. Haiii mb ira, i’ve been your silent reader for that long dan skrg gatel utk komen.. Hehehe

    Klo gue sih klo gue lagi traveling ke dalam/luar negeri, gue paling pantang dititipin orang siapapun kecuali nyokap bokap gue sendiri. Dan gue sendiri pun emang ga pernah nitip sm orang lain klo orang2 kemana gitu.. Karena yaa gue tau sebelnya rasanya dititipin orang gt hahahahahaha..
    Jadi temen2/sodara gue udah hafal mati sifat gue yg satu itu.. Toh gue liburan ke luar negeri aja pake nabung, pake duit kita sendiri dan gue sm anak&laki gue mau have fun, jadi emg ga mau aja direpotin org lain except my own mother and father.. biarin deh dikata orang gue medit yang penting gue ga rugi *prinsip* hahahahahhahahahahahahahha :))

    • Masalahnya, nyokap gue hobi pengumuman kalo anaknya mau ke luar kota/negeri. Trus langsung deh banyak titipan, atau rikues oleh2. Sekarang sih udah mendingan, dulu tuh wuidiihhhh.. Sampe kadang gue gak beli apa2 utk diri sendiri karena duit habis utk oleh2 dan titipan tante, sepupu, tetangga dll dsb๐Ÿ˜ฆ

  7. Kalo kata gue sih etika titip-menitip ini perlu dipahami ya mbak, maklum bok urusan duit aplg kalo beda currency๐Ÿ˜€ yg tadinya temen bisa jadi musuh (titipannya ga dibayar2, yg dibawa ga sesuai pesanan)

  8. Gue udah tobat dititipin. Cukup sekali aja gue berantem sama suami gara-gara titipan temen yg gak brapa duit harganya tp bikin gue senewen krn gue gak jago nawar barang di pasar. Makanya mendingan diem2 aja kl mau kemana-mana. Kalau kelg inti gue, msh mending dah, krn jg bukan tipe yg sakit ati kl ga dapet. Tp kalo temen mau nitip, apalagi yg aneh2 gue minta duitnya aja (blm pernah kejadian lagi sih hahahaha).

  9. Huahaahahahha setuju ih sama mbak ira. Cika kalo ga ditawarin mah jarang nitip. Tapi dulu sering bgt dititipin trus pada bayar belakangan (pas cika belum dagang).
    Yang paling malesin mah awalnya bilang nitip ujung2nya malak biar dianggep oleh2 buat dia ๐Ÿ˜”.

    • Nah gue salut Cik sama lo. Bisa banget melihat kesempatan monetize urusan titip menitip ini hahaha.. Tapi aseli deh, idelo kece bgt. Daripada bikin rempong nitip2, mending lo jualan sekalian. Ya gak? Hebring ih!

      • ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚ kalo kata el (papapnya eiffel,doi ada darah padang) cika lebih padang daripada orang padangnya sendiri ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ™ˆ๐Ÿ™ˆ๐Ÿ™ˆโœŒ๏ธโœŒ๏ธโœŒ๏ธ

  10. emang itu budaya orang asia ya… pake oleh2…๐Ÿ˜›

    baru aja beberapa waktu lalu kita ngobrol ama temen yang orang bule tapi pernah tinggal di jepang selama beberapa taun. pas kita cerita kalo kita ntar desember mau pulang indo, si temen itu bilang kalian mesti beli barang ya buat kasih ke orang2 disana, soalnya dia tau budayanya gitu. hahaha. kita bilang iya. sekarang aja so far udah 2 koper penuh isinya barang titipan dan oleh2 semua. gak ada barang kita satupun. hahahaha.

    tapi ya emang budayanya gitu ya. padahal jadinya abis banyak tuh buat oleh2 doang, on top of everything else.๐Ÿ˜›

    • Hahahahaha… Iya ya bener banget. Buat bule setau gue, yang penting bukan beliin suvenir utk keluarga tapi menikmati pengalaman selama di sana. Makanya rata2 mereka splurging utk makanan, pijat, atraksi, dll. Beda banget sama turis Asia ya๐Ÿ˜€

  11. Hi Ira, Selamat pagi dari Malaysia! Emang ya sebagian orang kadang menyebalkan & mungkin tidak punya etika & bahkan tidak peduli & tidak punya perasaan malu. Tips nya sih menurut sy: Berani tegas bicarakan baik baik masalah titipan & jangan berikan kesempatan utk orang lain bertindak seenaknya titip titip.. Pasti akhirnya kita akan jadi omongan tapi ini kan demi kenyamanan & keamanan traveling. So, jangan bagi chance untuk orang lain jadi semena mena merepotkan kita, ini juga sama dengan “mendidik” orang untuk punya otak & tahu diri … #pengalaman pribadi,akhirnya jadi omongan. Emang nya gw pikirin! ๐Ÿ˜Š

  12. sekarang, kalo mau pergi, aku malah jadi parno kalo bilang ato pamitan. soalnya takut dipalak๐Ÿ˜€ kadang kalo pergi ama suami kan kami kudu nabung dulu tuh ya, dan terkadang malah kami backpakeran. rasanya maaalessss banget kalo dipalak oleh oleh tanpa dikasi duit. kebiasaan bookk.. sedangkan kami sendiri gak pernah malak kalo ada yang pergi pergi.
    tapi ada satu orang yang sering saya palakin : temen kantor, karena dia rutin ke Bali, makanya saya selalu nitip sandal jepit Bali manik-manik. sampe numpuk beberapa warna๐Ÿ˜›

    • Iya ya, urusan titip menitip ini beneran nyebelin. Rata-rata yang komen semua samaan gini Mbak hahahahaa.. Dan setuju deh, lebih baik kalo mau pergi2, apalagi kalo yang kudu nabung, mending gak usah ngomong2. Daripada dititipin or malah dipalakin oleh2 kan sebel yaa..

  13. Curcol dikit Mbak, aku juga paling males kalo dititipin kayak begini. Nitip tapi ga disebutin nanti bakal bayar apa ga. kan serba salah juga ya.

    Tapi kadang, kalo dipikir2, mereka suka ga tau diri nitip juga karena mereka ngerasa aku bisa banget dititipin sih. Pertama, aku lumayan suka jalan2, mostly setaun 2x lah. Kedua, aku suka shopping dan makan jadi nkalo travelling wajib bawa 1 koper kosong buat cemilan dan belanjaan pulang.

    Dan ketiga, setaun sekali aku selalu ada travelling sendirian ke tempat baru jadi yah, menurut mereka jadwalku flexible buat nyariin barang mereka, karena sendirian kan

    Kadang jadinya pengen loh, pergi ga bilang2. Tapi namapun kerja di pabrik dan bawahan banyak. Jadi kalo mau cuti mesti jauh2 hari dan email tetep jalan. Jadi yah gitu deh…

    • Kalo gitu, next time berangkat cuma strict kabarin ke temen2 kantor dan pabrik aja Ra. Itupun dengan catatan “trip kali ini beda, gak terima titipan karena gak bawa koper banyak”. Paling beliin oleh2 yang bisa utk raramean kayak kerupuk, kacang2an, coklat, gitu2. Daripada rempong yaaa..

  14. Baru aja kejadian. Dititipin skincare yang harganya sekitar 320rb an dari Kuala Lumpur. Setelah barangnya nyampe orangnya, eh dia bilang “Gantiinnya nanti dulu ya, uangnya belum ada. Nanti kalo uangnya udah ada.”
    Jreng Jreng…
    duuh gatahan mao joget…. tarik maang.. hahaha

    • Ebuseeettt.. Ngapain nitip sih kalo bokek? Duh bacanya aja KZL kakaaakk.. Gue kalo ada tmn ke luar trus nawarin mau titip apa, pasti ngitung dulu kondisi dompet gimana. Kan malu kalo udah dibeliin eh trus malah gue ngutang. Kebangetan itu mah๐Ÿ˜ฆ

  15. kalo ga ditawarin, aq ga berani mau titip2 deh ky nya, takut nyusahin…kecuali dpt lampu hijau ditawari tmn, mau nitip sesuatu ga aq mo pulkam nih..baru deh..itu pun biasanya aq tanya dulu, brp duit mesti byr nya..tapi seringnya sih mereka ga mau dikasih dulu duitnya..soalnya kalo sempet baru mereka beliin, kalo ga sempet ya udah hrs legowo..๐Ÿ˜€ tapi kl ada tmn2 yg mo nitip sesuatu gt ke aq, mending skalian buka PO aja..lmyn jd bisnis kecil2an…hahaha

    • Bener Mbak Ira. Aku juga kayak dirimu. Kalopun mau nitip tapi gak ditawarin, pasti aku tanya dulu “eh lo mau ke negara X ya? Kalo gue nitip sesuatu boleh gak? Tapi sesempetnya aja. Uangnya juga langsung gue kasih.” Kalo dia gak bersedia, ya gpp. Yang penting kan kulonuwun dulu, minta izin. Atau bagus tuh jadi PO. Lumayan kan ada untungnya dikit hahaha..

  16. Aku Ra, ada temen yg gak deket nitif jam tangan fosil. Aku tanyain modelnya yg mana gak tau. Disuruh WA gak kirim2 juga. Trus aku bilang aja km belanja aja di Amazon trus entar dikirim ke rumah ortunya si Matt karena aku kan gak punya wifi setiap hari juga. Ehhhh dia gak kirim gambag, gak jd pesen di Amazon tp cerita ke semua orang yg aku kenal dengan cerita yg beda. Kesel banget jadinya. Sejak itu aku gak mau lg dititipin barang. Males ribet dan kalau emang mau yah beli online aja deh hehe. Malah curhat

    • Ya ampun, itu mah udah taraf fitnah ya Non, IMHO. Karena apa yang terjadi beda banget dengan cerita yang dia sebarkan ke orang2. Tapi ya bikin lo tau kan, itu orang aslinya gimana. Gak usah ditemenin lah yang kayak gitu. Bikin sakit hati.

  17. Aduuh kalo aku kok sungkan ya mau nitip kalo gak penting penting banget. Bukan apa, ga enak ngerepotin orang dan takut barangnya juga gak cocok. Nitip cuma urgent, itupun dengan petunjuk sejelas jelasnya dan nitip uangnya. Yang gak enak, dari nitip eh orangnya gak mau di ganti malah di bilang oleh oleh aja. Aduh asli jadi gak enak banget kalo begitu…Hahaha dimana mana pun enakan sih kalo bisa pergi beli sendiri sih (at least buat aku ya๐Ÿ™‚ )

  18. YA AMPUN SUARA HATI AKOH!!!!

    Karena gw orangnya cupu dan suka sungkan buat nolak sesuatu (sebel deh jadi orang kayak gini), biasanya gw kalau mau pergi2 ya diem2 aja. Paling kabarin orang tua, wis ngono thok. Seinget gw, gw jarang sih titip2, apalagi kalo barangnya nggak urgent dan sifatnya cuma rekreasional. Kalau mau nitip, mikir2 posisi orang tersebut, kalau gw jadi yg ketitipan bakal repot atau nggak.

  19. Share dikit….
    Dulu masih zaman ngantor, awal2 kerja baru tau kalau workmate sering dinas keluar kota, selalu ada aja yg said “jangan lupa yah bla bla bla” atau “disana enak loh kue nya.. titip boleh.yah”
    Kebetulan ane tipe pemerhati aja gaya temen temen gitu mba.. sementara raut wajah yg bakal dinas udah iya iya in aja kalo udah ada yang ngomong gitu.

    Setelah menganalisa sendiri.. emang bener yah mba.. dititipin tapi gak ada DP buat apa nitip2.. toh yang lagi dinas belum tentu keuangannya lagi stabil. Uang transport dan penginapan aja pas2an, apalagi pikiran mau memuaskan hasrat oleh oleh

    Yaaaa kembali ke individu masing2
    Keep semangat dan iklas kalo memang niatnya mau berbagi โ˜บโ˜บโ˜บโ˜บโ˜บ

    • Dititipin tapi gak ada DP buat apa nitip2.. toh yang lagi dinas belum tentu keuangannya lagi stabil. Uang transport dan penginapan aja pas2an, apalagi pikiran mau memuaskan hasrat oleh oleh

      Itu dia Mbak. Kasian kalo yang berangkat lagi bokek kan๐Ÿ˜ฆ

  20. Gak perna nitip, tp sering pake banget dititipin.. Ga dikasih duit pula. Trus abs barangnya dikasih, cuma bilang “makasih ya oleh2nya” lhaa kaaan :))

  21. Pingback: Review: Kiko Matte Muse Lipstick | The Sun is Getting High, We're Moving on

  22. dulu waktu pertama kerja di jakarta, tiap mudik ke bandung pastilah pada berisik nitip kartika sari lah, prima rasa lah, in parfum lah, amanda lah… jiaaahh padahal saat itu semua itu lagi booming dan mesti ngantri berjam-jam buat belinya๐Ÿ˜ฆ yang ada waktu untuk liburan dan ketemu keluarga abis aja buat beli2 titipan.. dan ada aja dong yang nganggap titipan ini oleh2 belaka…

  23. Klo nitip barang, baru sekali aja waktu temen ke KorSel. Itu pun karena emang barangnya cuma ada di Korsel & pastinya tanya kesanggupan temen bisa beliin ato gak. Selain itu, gak pernah sekalipun nitip2. Alasannya cuma 1, takut ngerepotin. Tapi klo nitip makanan sama temen yang dinas luar kota mah sering..soalnya kan pasti dia beli juga, hehehe. Liat2 sikon juga sik klo mo nitip mah๐Ÿ˜€

  24. duh mbakiirrr ini gw banget pernah ngalamin. ekeh pergi maraton ke tokyo bawa keluarga dan anak cencunya, itu yaa inbox di fb banyak beneeerr minta nitip apalah apalah. bahkan sama orang yg gw gak kenal baik, cuma kenal selintas. seriously, ada kali lusinan yg japri gw di inbox fb atau wa. dan semuanya gw tolak hahahaha. msh baik siy gw ngomongnya, tp mangkel dihati. alasannya ya krn gw pindah2 kota dan bawa balita, yg susah ya bok buat urusan packing dll dsb. kalo mau nitip gini, dan serius gw biasanya kasih duit dulu ke orang/temen gw yg lg ke LN, itu jg klo dia gak keberatan. klo dia gak bisa ya gpp. but yeaah…. ini byk terjadi kok disini hwhwhw

  25. Salam kenal mb, saya nemu blog mb dari cari-cari review oven, malah jadi buka post lain.๐Ÿ˜€
    Upss soal titip-menitip saya termasuk hobi menitip hehee. Malah baru aja ketemu dengan temen ambil titipan.๐Ÿ˜›
    Saya biasanya nitip ke temen deket sih, dan itu juga sedapat mungkin dia gak mengeluarkan effort, misalnya barangnya dikirim ke hotelnya. Kalo yang tokonya mesti didatengi saya cariin lokasi tokonya (kalo perlu pake peta sekalian) dan selalu menekankan bahwa sesempatnya aja. Kalo emang itu toko gak masuk rute yang dia lewati ya udah, gak usah. Nitipnya juga barangnya gak gede. Dan tentunya sebelumnya nanya dulu ke yang bersangkutan, sudikah kiranya dititipin barang anu ukuran sekian.
    Tapi saya juga tipe yang kalo dititipin jungkir-balik setengah mati nyariin. Dan kalo namanya dinas atopun mudik, saya hampir selalu bawain oleh-oleh untuk orang kantor, minimal divisi saya doang. Pernah sekali mudik, saya menetapkan hati gak mau bawa oleh-oleh, malas nenteng-nenteng. Waktu ngantor ditanyain oleh-olehnya mana, saya jawab dengan tegas, gak ada oleh-oleh. Eh melihat wajah kecewa para tukang makan itu, jadinya hati rasa tak tenang, merasa bersalah gak bawa apa-apa. Akhirnya sampe sekarang saya selalu bawa oleh-oleh, minimal sekotak doang *lemah tekad.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s